RSS

Category Archives: Resep

BANANA CAKE AJAIB

BANANA CAKE AJAIB

“Kok ibu bisa bikin banana cake.”
“Ibu hebat banget bisa bikin banana cake.”
“Aku nggak nyangka ibu bisa bikin banana cake.”
De es te dan sebagainya….

Pujian di atas keluar dari mulut Vio. Dia emang bangga banget kalo emaknya bikin sesuatu yang baru. Jangan salah, dia suka pamerin ke temen-temennya loh! Bikin pisang goreng ama bala-bala dia pamer ke temennya. Jadi emak semacam baru bisa masak gitulah wkwkwk… Kata ayahnya sih, sebaiknya pasrah aja, namanya juga chef abal-abal :p.

banana cake 3

Ceritanya, pohon pisang di ujung blok tumbang. Karena sebelahnya rumah kosong, salah satu tetangga inisiatif membagikan buat warga satu blok. Karena kami keluarga sibuk *aciyehhhhh, prettttt* dan jarang ada di rumah, pisang sampe ke tangan kami ketika sudah matang menjelang usia senja. Dimakan biasa sih enak-enak aja, Vio tetep doyan. Tapi kemudian emak cari perkara, “Ini sih pantesnya dibikin banana cake,” dan seketika meluncurlah desakan-desakan dari bocah kecil. Salah besar.

Dengan motivasi biar bocahnya diem, besoknya emak belanja terigu dan margarin. Berbekal kira-kira dan baloon whisk yang udah tujuh turunan kagak beraksi, dimulailah petualangan membuat banana cake. Resep di bawah ini sebaiknya nggak diikuti, karena aslinya ngasal abis. Kerugian baik moril dan materiil bukan menjadi tanggung jawab saya hahaha…

BANANA CAKE AJAIB
Bahan
4 butir telur
500 gram tepung terigu serbaguna
200 gram margarin, cairkan (saya pake Blueband Cake and Cookies)
1 gelas gula (asli nggak tahu berapa gram, pokoknya segelas ukuran 200ml itu)
1/2 sdt baking soda (seadanya di rumah, entahlah udah berapa purnama dia ngendon di rak)
4 pisang yang sudah matang sempurna, jangan yang ABG :p, haluskan dengan garpu
1 buah pisang untuk topping (opsional, bisa diganti keju, chocochip, berlian, permata, apa aja deh yang enak :))
Garam secukupnya.

Cara membuat
1. Kocok telur dan gula dengan whisk sampe tercampur rata. Pokoknya tangan udah pegel, jangan dilanjutin, daripada keluar duit buat ke tukang pijit hihihi…
2. Masukkan campurang baking soda, garam, dan pisang+tepung terigu ke dalam campuran telur dan gula. Aduk rata.
3. Masukkan margarin cair. Aduk rata
4. Oles loyang dengan margarin, lalu masukkan adonan ke loyang. Boleh pake topping, boleh juga polosan.
5. Panaskan oven di suhu 200 derajat selama 20 menit. Setelah panas, masukkan loyang. Panggang selama 20 menit dengan api bawah dan 10 menit terakhir ditambah dengan api atas. Pemanggangan ini disesuaikan dengan karakter oven masing-masing ya, saya ngarang aja pokoknya banana cake nya mateng.

banana cake 2

Nah, segini bantat-nya aja Vio udah takjub liat emaknya bisa baking, kebayang nggak kalo ga bantat, wuihhhhhh… Bisa-bisa emak dipuja ngalahin Teteh Bella si Princess Makuta hahahah *ngarep makkkk*. Dua hari berturut-turut bikin banana cake ini :).

“Ibu, ini banana cake ajaib. Ibu ngarang resep aja bisa enak gini.”

Kadang bagus juga ya anak nggak tau yang namanya GUGLING, saya jadi berasa seperti penyihir, bisa bikin banana cake ajaib mwahahahaha…

 

Advertisements
 
7 Comments

Posted by on July 21, 2017 in Resep

 

Tags: ,

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Dari jaman saya baru bisa bikin brownies, sampe sekarang tetep bisanya cuma baking brownies, saya sering banget pake cokelat Colatta. Eh, rejeki  gadis (((gadisssss))) sholihah emang, diundang dong di acara Colatta Sweet Today 3. Jam 7 pagi udah cuss dari Bandung naik travel yang diawali huruf X, saking semangatnya. Nggak nyangka jam 9 udah sampe Jakarta di kawasan Blora. Eh, ternyata ada Car Free Day, tau gitu kan sekalian bawa brownis apa makuta gitu ya buat dijual *otak dagang*.

Colatta Sweet Today digelar di D’Labs, Jalan Riau No. 1, Menteng pada Minggu, 21 Mei 2017. Karena acara jam 12, sementara jam 9 saya udah sampe pool travel di Jalan Blora, saya nyambi jadi tukang parkir dulu beberapa jam. Kalo bawa motor, niatnya sekalian nge-Gojek dulu hahahaha.  Jam  11an saya meluncur ke TKP dan jadi peserta nomor 2 paling pagi. Tumben benerrrrrrr….

Jadi ngapain aja sih acara Colatta Sweet Today ini? Selain gathering para Colavers, nama fans berat Colatta, ada juga talkshow dan tentu saja, baking demo khas Colatta. Sekitar 100 peserta antusias ngikutin talkshow yang dengan nara sumber Mas Tegar dari King Sandwich dan mbak Endang dari Just Try and Taste. Selain itu, acara yang paling penting adalah peluncuran produk baru Colatta, yaitu Colatta Fineza.

Dibanding produk Colatta yang ada sebelumnya, Fineza ini lebih milky dan creamy. Kemasannya juga lebih lux dibanding produk pendahulunya. Buat pemula seperti saya, yang bisanya Cuma bikin brownies *kasian ya kak :p*, Colatta Fineza ini juga mudah diaplikasikan. Colatta Fineza bisa didapatkan dengan mudah di minimarket atau supermarket terdekat dengan harga sekitar 21.500. Asyiknya Colatta emang produknya gampang banget didapet, persis seperti yang dibilang mbak Endang saat talkshow.

Pas baking demo nggak kalah serunya. Chef Akbar  Mochammad yang *ehem* cakep bikin ibu-ibu histeris. Berduet sama Chef Nununk Patimah yang make upnya paripurna sampe akhir acara, Chef Akbar bikin Choco Crunchy Milky Cake dan Red Velvet Ice Cream Pie. Selain kuenya yang enak, duo chef ini bikin saya yang udah sempet berniat nge-Gojek dan jadi tukang parkir tampak kumel. Ndak pede pas foto bareng. Jadi seperti biasa, foto selfie nggak akan diposting, foto kuenya aja yang diposting.

Di antara kedua resep di atas, saya lebih suka Red Velvet Ice Cream Pie. Warnanya cakep dah, udah gitu fotojenik hihihi, cakep difoto dari sisi manapun. Resepnya saya share di sini ya, siapa tau ada yang pengen juga di rumah. Kalau liat Chef Nunung sama Chef Akbar sih kayaknya gampang gitu, semacam nonton video masak di Youtube, 5 step bla bla bla, begitu praktik sendiri stepnya ketambahan 0 di belakang hahahaha. Ruwet gaes!

2

RED VELVET ICE CREAM PIE

Bahan Sugar Dough
75 gr margarin
1 butir telur 100 gr Haan Icing Sugar
200 gr tepung protein sedang
25 gr susu bubuk

Cara Membuat

  1. Campur semua bahan jadi satu, aduk sampai rata, istirahatkan 1 jam biar nggak lelah kayak Hayati :p
  2. Cetak dalam cetakan pie, kemudian panggang dengan suhu 165 derajat Celsius selama kurang lebih 15 menit.

Bahan Cheese Filling
100 gr Haan Wippy Cream
200 ml air es
300 gr cream cheese
150 gr butter
3 sdm lemon juice

Cara membuat

  1. Kocok Haan Wippy Cream dan air es hingga mengembang, sisihkan
  2. Di tempat terpisah, kocok cream cheese dan butter hingga halus, kemudian tambahkan lemon juice. Setelah tercampur rata, tambah whipped cream dan aduk sampai merata.

Bahan Velvet Ice Cream
1 pack Haan Cream Mix Strawberry
125 ml air es/susu cair dingin
75 gr velvet cake crumb

Cara membuat

  1. Kocok Haan Ice Mix Strawberry dan susu cair dengan kecepatan tinggi sampai mengembang
  2. Tambahkan velvet cake crumb. Aduk sampai rata.

Tahap akhir, olesi pie shell dengan Fineza Dark Chocolate, kemudian tambahkan cheese filling. Berikutnya, tambahkan ice cream velvet dengan menggunakan plastik segitiga. Beri hiasan di atasnya biar makin menarik.

Buat saya, yang sudah cukup manis dari lahir, pie ini kemanisan. Jadi, kalo temen-temen seperti saya yang udah manis dari sononya, kurangi gulanya dikit aja biar ga giung. Wanginya aduhai deh pie ini, paduan cream cheese sama red velvet, plus Fineza yang reamy bikin air liur tumpah seember penuh :D.

3

Makasih Collata udah mengundang Dapur Hangus ke acara yang aslinya sweeeeetttt pisan. Ketagihan semuanya, ketagihan makanan siangnya yang endes, kue-kuenya yang enak, emak-emak peserta yang heboh, dan ketagihan ngecengin chef yang cakep hahahaha…. Ssssttttt… ketagihan sama gudibegnya juga dong, karena pas pulang ke Bandung tas saya jadi beranak pinak. Gara-gara gudibeg dari Collat ini, saya bisa bikin pancake empuk yang yummo banget dengan tingkat ekmanisan yang pas seperti saya :p. Fotonya bisa diceki-ceki dan difollow dong kaka di instagram @Cokelatcolatta dan @dapurhangus.

Ditunggu Sweet Today 4 nyaaaaaaaa, stay tune semua di sosmed Colatta, karena selalu ada kuis berhadiah free seat untuk dateng ke acara ini. Hasyeeekkk kannnn ;).

 

Tags: , , , , ,

Nasi Goreng Abrakadabra

Nasi Goreng Abrakadabra

Dari sekian banyak pilihan jawaban dari pertanyaan, “Diolah menjadi apa nasi sisa semalam?” Sekitar 70 persen penduduk Indonesia (bagian Ciwaruga) yang diwawancarai Dapur Hangus akan menjawab, “Nasi goreng.”

Sebagian lain akan menjawab, “Dijemur lalu dibikin krupuk.” (eh ini serius loh ya, namanya krupuk karak dalam bahasa Jawa, kalau bahasa Belandanya asli saya ga tau :p). Dan cuma satu dari 350 juta penduduk Indonesia yang menjawab, “Buat makan ayam di depan rumah biar ayamnya gendut.” Sayangnya satu makhluk ajaib itu bernama Violeta, kebetulan ditakdirkan jadi anak saya.

Masih ada lanjutannya sih, kalau Vio lagi liat ayam punya tetangga, dia bakal bilang, “Ayam makan yang banyak ya biar cepet gede dan pinter nanti sekolah di Percikan Iman.” *emaknya nggeblak*

Nah, balik lagi ke nasi goreng deh ya, waktu SD kan suka nulis di diary atau buku semacam itulah. Isinya biodata, hobi, makanan favorit, warna kesukaan, dan lain sebagainya. Saya juga ngisi dong, baik di buku sendiri maupun di buku temen. Di kolom makanan favorit, saya konsisten nulis: pecel lele dan nasi goreng hahahaha… Sampe sekarang nasi goreng masih favorit lah ya. Kalau pecel lele sih udah bosen-bosen gimana gitu, apalagi kalo inget makanan lele adalah… :p *isi sendiri*.

Dalam sehari, kalau saya lagi masa pertumbuhan atau lagi growth spurt *saya, iya saya bukan si Vio :p* bisa loh pagi makan nasi goreng, siang makan nasi goreng, dan malam pun makan nasi goreng. Ga bosen? Enggaklah, asal bukan saya yang masak yaaaaaa :p *tetep males*.

Nah, pagi itu (beberapa minggu lalu, udah lama pokoknyah), saya pengen nasi goreng. Intip dapur berantakan itu kok ga ada apa-apa kecuali ikan asin cumi dan duo bawang. Kemiri baru apek, telur tinggal satu, ayam apa lagi wong telur aja tinggal satu belum netes, ya ayam pasti ga ada :p. Sungguh kasian pemilik dapur ini 😦 *kak, minta uang kak, buat beli telor kak hahaha…*. Berhubung pengen nasi goreng, ya udah mari bikin nasi goreng asin cumi saja :D.

Kalau lagi nggak pengen diposting di blog, cumi asinnya sih digoreng, dipotong-potong, lalu digebruskan (bahasa mana ini) pas nasi goreng dimasak. Nah, berhubung ini mau dipotoh ya pemirsa, biar keceh ya cuminya dipotong dulu baru digoreng. Hahahha… cuma segitu doang ya bedanya? Hooh, biar panjang aja postingannya wekekeke. Eits, tapi bukan tanpa maksud serta tujuan, ya pokoknya biar cuminya bisa nampang dengan indah pas dipotrek sama fotograper profesional asli dari Bandung coret ini.

nasi goreng asin cumi

Kok coklat? Ya pake kecaplahhhh…

Saya sih kalau bikin nasi goreng udah default ya bumbunya, bawang merah, bawang putih dan teman-temannya. Tapi biar afdhol, biar rada kece gitulah saya posting juga deh resepnya. Ini resep tentu saja buat 2,5 porsi karena memang di rumah saya cuma ada 3 manusia, satunya diitung setengah biar ga bayar penuh :p.

Bumbu halus:
2 siung bawang putih ukuran sedang
5 siung bawang merah ukuran besar
1/2 sendok teh ebi kering (kalau ada) atau bisa juga disubtitusi dengan 1/2 sdt udang rebon yang sudah disangrai. Saya sih pake udang rebon karena alasan keselamatan kantong :p. Saya beli udang rebon di supermarket, beda gopek sama beli di pasar, tapi rebonnya lebih bersih, ga ada batu-batunya. Setelah beli langsung disangrai, lalu simpan di wadah kedap udara. Mungkin yang ada di rumah sekarang udah hasil sangrai setahun lalu hahaha…. *lama aja, abis jarang masak*. Ebi dan rebon ini jadi MSG alami, jadi ga perlu tambah-tambah micin dan seluruh perasa lainnya :D.
1 1/2 sdt garam
1/2 sdt merica bubuk
1 sdt gula pasir

Bumbu tambahan
2 sdm kecap manis
1 sdt saus tiram

Topping:
2 cumi asin, potong-potong lalu goreng setengah matang atau goreng lalu potong-potong bebas ajalah. Cuma orang bingung yang menganggap dua hal itu berbeda *loh, berarti itu saya dong :p*.
1 buah telor

Cara membuat:
Sebenernya saya yakin semua orang pasti bisa bikin nasi goreng. kecuali saya waktu pertama kali nikah. Bahkan bikin nasi goreng dari bumbu instan pun ga berhasil *mewek di bahu Kang Ariel yang ganteng maksimal*. Entah bumbunya ga rata atau kegosongan, pokoknya ga bisa *nasibmu sungguh nggilani pol!*. Jaman pertama nikah itu ya belum akrab sama om gugel yah, jadi kalau ga bisa masak ya alternatif lain sih beli :p *ga kreatif amat yak satu orang ini*.

Nah, ternyata setelah saya rada pinteran ngedapur, saya baru tau kalau nggak semua nasi bisa enak dibikin nasi goreng. Nasi goreng paling enak itu ya yang dibikin dari nasi yang agak keras, nggak hangat atau panas, pokoknya yang dingin. Kalau nasinya hangat, hasilnya akan benyek dan bumbunya ga kerasa. Oh yaudahlah kebanyakan ngomongnya, dilanjut saja cara membuat yaaa…

1. Haluskan bumbu halus, lalu tumis dengan minyak panas. Bumbu halus ini versi paling sederhana ya, ada kalanya saya bikin pake kemiri yang sudah disangrai (satu atau setengah aja). Kalau lagi pengen kuning ya pake kunyit, jangan banyak-banyak. Orang Sunda kadang bikin nasi goreng pake cikur (kencur), aromanya enak, wanginya beda. Tapi ya sutralah ini juga namanya nasi goreng abrakadabra, ya sejadi-jadinya aja.
2. Setelah bumbu menguarkan aroma wangi *uhuk bahasanya :p*, baru masukkan nasi. Buat dua setengah orang tadi ya nasinya, jadi kira-kira ini dua piring kurang dikit. Kebetulan porsi makan saya irit, jadi nasinya ga banyak-banyak. Kalau mau lebih ya bikin bumbu halusnya ditambahin ya biar bumbunya kerasa. Selama proses ini saya pake api sedang saja.
3. Loh, telornya kok belum dimasukkin? Tenanggg, saya ini terinspirasi dari penjual nasi goreng Jawa. Telornya baru dipecahin di step ke-2. Setelah nasi tercampur rata di bumbu, sisishkan nasi agak ke pinggir, kasih minyak sedikit, pecahkan telor, kasih garem dikiitttt aja, lalu besarkan api. Setelah telor agak mateng, baru diorak arik dan dicampur dengan nasi. Posisi api tetap dengan api besar yaaaaa…. Hasilnya nasgornya nanti ada sensasi kegosong-gosongan ala nasgor Jawa. Biar nggak gosong beneran *seperti dapur ini*, harus kuat ngaduknya aja, jangan sampe didiemin, nanti bawgian bawah gosong dan mengerak, hasilnya ga cantik deh kayak Asmirandah :D. Kalau mau, masukkan cumi asin di tahap ini. Saya sih cuminya diatur di atasnya semacam toping gitu, karena kan mau difoto tea hehehe…
4. Sambil ngaduk-ngaduk, masukkan kecap manis sampai merata, lalu saus tiram juga. Sampai tahap ini, biasanya saya ambil setengah porsi buat Vio. Setelah itu lanjut nasi dimasak lagi setelah dikasih potongan cabe. Yessss, jadi sekali memasak yang suka pedes dan yang ga suka pedes bisa langsung dalam satu wajan. Hemat cucian perkakas dapur. Eh, tapi di foto nasi goreng ini ga pake cabe sih ya karena belum panen di rumah tetangga *ditimpuk selop sama tetangga* :p.
5. Nah setelah nasi mateng, matikan api. Karena tadi sempet pake api besar, proses memasak masih berlangsung, ada baiknya tetep diaduk-aduk biar coklat nasinya merata. Udah deh, nasi goreng cumi asin siap disantap. Pake krupuk pedes enak juga deh… duhhh, jadi laper cyinnn…

Oya, terkait nasi goreng ini kan kalo bahasa Inggrisnya fried rice ya? Katanya sih sekarang di luar udah ga ada lagi tuh di daftar menu yang namanya fried rice, rata-rata sudah nyebut nasi goreng, jadi udah diakui sebagai kekayaan kuliner Indonesia (makanya yang bisa masak nasi goreng keren banget deh *tunjuk idung*). Waktu saya jalan-jalan ke Gramedia juga nemu buku 100 macam nasi goreng nusantara. Busyettttt…. banyak banget macemnya kan? Sayang nggak beli sih padahal lagi diskon, maklum bokek sodarah :(. Di back cover buku itu ada daftar variasi nasgor, sumpah dari bikin nasi goreng aja bisa dibikin buku, nanti ya kapan-kapan saya bikin buku juga yang judulnya nasgor Abrakadabra, sambil merem juga bisa :D. Doakan yaaa….

 
24 Comments

Posted by on October 15, 2013 in Resep

 

Tags: , ,

Semur itu yang Penting Kecap

Semur itu yang Penting Kecap

“Ini Malika, kedelai hitam yang saya besarkan seperti anak sendiri,” begitulah bunyi salah satu iklan kecap *ga boleh sebut merk* yang botolnya gambar bango *eh keceplosan :p*. Kecap yang satu ini berjasa buat saya karena bisa mengobati rasa kangen sama kecap Sawi. Kecap Sawi ini kecap buat kota asal saya yang paling ngehits se-Jawa Timur, Kediri *jiah, dikejar massa*. Duluuuu banget waktu saya masih pake rok merah ke sekolah dan tentu saja masih imut, saya ikutan les di daerah deket pabrik Kecap Sawi. Tiap jam 3 sore pas ngantuk-ngantuk, hidung ini bau kecap yang hmmmm lezattttt…. manis pol sampe giung kalo kata orang Sunda.

Ini ngomongin kecap karena saya mau bikin semur. Saya kan punya hobi yang agak positif ya, selain hobi-hobi lain yang negatif :p. Walaupun nggak bisa dan nggak suka masak, saya sukaaaa banget ngumpulin buku resep. Salah satunya dari bonus kecap, pernah dapet edisi semur Nusantara. Ternyata bumbunya beda-beda ya semur itu. Ada yang pake lengkuas, ada yang pake pala, ada yang pake jahe, ada yang pake cengkeh. Yang ga ada tentu saja yang pake sendal jepit *apalagi merk swallow :p*.

Ngomong-ngomong tentang sendal jepit, tau ga sih, dulu waktu saya kecil ada lagu judulnya sendal jepit, saya sih inget dulu anak yang nyanyi ini gosipnya anak Bang Rhoma Irama. Gosipnya yaaa, saya lupa nama anaknya, tapi inget banget liriknya:

Duh kasihan, lihat kamu. Duh kasihan diinjek selalu, duh kasihan sandal jepitku, aduh-aduh.

Saya ajarin lagu ini ke Vio kalau sambil naik motor gitu, trus dia nanya kenapa kita jarus kasihan sama sandal jepit? Saya bingung jawabnya hahaha… Iya ya, kenapa harus kasihan, kan sudah fitrahnya dia diinjek.

Nah, tentang sandal jepit sudahlah ya *gara-gara sendal swallow nih*. Sekarang balik lagi ke semur. Melihat resep di buklet bonus binti gratisan dari kecap yang ga boleh disebut merknya tapi botolnya gambar bango itu tadi, saya menarik kesimpulan penting *gaya benerrrr*, semur itu yang penting coklat. Ya kan ya dongggg… Ya yang penting pake kecap :D.

Sore itu sebelum buka puasa, saya sih pengen banget bikin semur, tapi seperti biasa saya malah ga nemu di mana rimbanya buklet itu. Alhasil, saya mengira-ngira saja resepnya, seingetnya yang pernah saya baca aja. Pokoknya jangan lupa pake kecap, karena fitrah semur itu coklat pake kecap, sama halnya dengan fitrah sendal jepit yang mau nggak mau harus diinjek :p.

resep semur mudah

Maaf ya belepotan semurnya, lagi moto ada yang ga sabar pengen nyolek 😀

Bahan:
18 buah telur puyuh. Serius ini jumlahnya 18 loh, karena saya beli di pasar 25 biji dan yang tujuh udah dilep sama Vio. Saya udah lama ga belanja ke pasar, biasanya belanja di warung nasi Padang *beli maksudnya :p, ga masak*, saya nggak tahu kalau telur puyuh bisa di kilo, biasanya kan dihargai per biji 250-300 rupiah. Coba-coba beli seperempat, ternyata dong, udah harganya lebih mahal, isinya lebih dikit. Dengan uang 8.000, harusnya kalo beli bijian saya dapet 32 eh ini cuma dapet 25 *mewek di ketek Keanu Reeves*. Kalau kata Dessy Ratnasari sih ‘menyesal tak pernah di awal’ :p. Oh ya sampe lupa, telurnya direbus sampai mateng lalu dikupas kulitnya.
5 buah tahu putih, potong ukuran sedang, goreng setengah matang. Jangan terlalu kering gorengnya, biar bumbu meresap.
1 blok kaldu ayam (bisa diganti air)
Air matang secukupnya, sesuaikan dengan kebutuhan kuahnya, kalau pengen kental, airnya cukup 2 gelas belimbing, kalau pengen agak light, tambahin airnya :D. Pokoknya jangan kebanyakan aja, kalau sekiranya satu gelas kurang, baru ditambah. Soalnya kalau sampe kebanyakan air, proses masaknya bakal lama banget plus bumbunya ga meresap maksimal.
2 sdm minyak goreng untuk menumis bumbu

Bumbu halus
2 butir kemiri, sangrai
3 siung bawang putih
5 siung bawang merah
½ sdt jahe bubuk. Kalau ada jahe yang nggak bubuk sih ya boleh saja dipake, sekitar 2 cm digeprek lalu ditumis dengan bumbu halus. Saya kebetulan nggak punya karena jarang masak, jadi semua bumbu bubuk inilah penyelamat saya 😀
Bubuk pala secukupnya, saya pake 1/2 sdt juga.
Gula, garam, merica secukupnya, saya pake merica bubuk lah ya biar ga susah nguleg.

Bumbu tambahan:
3 biji cengkih kering, ini kok kebetulan ada di atas kulkas. Pasti hasil gelap mata suatu ketika di Kijang Mas ahahah… mbuh wis, inget-inget pas baca buklet kok ada yang pake cengkih, ya tak cemplungin aja 😀
2 lembar daun salam
5 sdm kecap manis. Ini saya kira-kira ya 5 sdm, karena langsung tuang dari botol ga ditakar. Pokoknya banyak biar sesuai sama judulnya, semur itu yang penting kecap 😀

Cara membuat:
1. Rebus telor puyuh sampai matang lalu kupas, sisihkan.
2. Potong-potong tahu sesuai selera, saya pakai tahu lembang ukuran besar, saya potong jadi 6. Goreng setengah matang, sisihkan juga.
3. Tumis bumbu halus, daun salam, dan cengkih sampai wangi.
4. Masukkan kaldu ayam (kalau nggak pakai kaldu ayam ya ganti air aja), lalu telur puyuh rebus.
5. Kecilkan api, tambahkan kecap sekitar 2 sdm. Tunggu sampai warna telur agak kecoklatan dan bumbu meresap, baru tambahkan air matang dan sisa kecap (3 sdm).
6. Masukkan tahu yang telah digoreng setengah matang. Besarkan api, maksudnya ya jangan gede-gede juga sih, sedang-sedang saja apinya, lalu tutup wajan. Biarkan 5-10 menit sampai bumbu benar-benar meresap, jangan lupa sesekali diaduk. Durasi ditutupnya ini tergantung keinginan ya, kalau mau kuahnya kental, ya agak lama. Saya suka yang kuahnya nyaris habis, jadi kuahnya sedikit, jadi ya lama sih masaknya. Bisa ditinggal luluran dulu gitu dehhhh… :p.

Nah, gimana? Ternyata bikin semur gampang ya? Gampang sih kalau cuman baca resep doang, kalau disuruh masak yaaaaa gampang-gampang susah. Tapi, yang ngaku-ngaku sebagai ibu Indonesia kudu bisa masak semur, soalnya bahasa Inggrisnya semur menurut om Wiki mah Indonesian Stew, berarti asli Indonesia gitulah kira-kira.

Oh ya, isinya bisa diganti-ganti ya. Bisa pake kentang, tempe, daging, telor dan lain-lain. Saya sempet bikin pake kentang rendang yang kecil-kecil itu bareng sama telor puyuh dengan niat yang tulus untuk mengelabui Vio dan ayahnya, biar ga melulu milih telur puyuh haahahaha… Ini trik diajarain sama ibu saya, jaman dulu waktu masih kecil sering masak sayur lodeh isinya telur puyuh semua dan bangkrut karena anak-anaknya kalo makan banyakan telurnya daripada nasinya. Akhirnya sama ibu saya dicampur dong sama kentang kecil, namanya telur puyuh KW 2. Suami saya sempet terkecoh dan berkomentar, “Wah, siasat ibu berhasil nih, semua yang diambil kok kentang semua.” Ssstttt… emang banyakan kentangnya, tapi rahasia yaaaa :p

Semur yang paling ngehits kayaknya semur jengkol ya? Saya belum pernah makan jengkol seumur hidup saya yang udah 18 tahun ini *ehemmm*, jadi ya belum bisa kasih testimoni secetar apa sih semur jengkol itu. Nantilah kapan-kapan kalo dirayu sama Brad Pitt buat makan semur jengkol, mungkin saya berubah pikiran *plak*.

 
42 Comments

Posted by on July 27, 2013 in Kisah di Balik Rasa, Resep

 

Tags: , , , , , ,

Tongkol vs Daun Jeruk

Tongkol vs Daun Jeruk

Pagi itu saya bete, karena biasanya ga pernah masak dan pas niat masak suami saya bilang masakannya ga ada rasanya. Uhukk… sebenernya ga masak juga sih, cuma goreng tongkol aja dari tukang sayur, yang udah diasap (mungkin yah, lupa nanya ke mang sayur) dipotong-potong dan tinggal goreng.

Saat goreng-goreng-nya sih penuh drama, minyak meletup-letup ke mana-mana. Makin bete deh karena dapur yang udah berantakan kayak kapal kelelep semakin ga ada mirip-miripnya sama dapur malah kayak kilang minyak. Oke, dari situ saja saya udah cemberut, kalau ditambah ada yang bilang tongkolnya ga enak, kebayang saya cemberut kuadrat pangkat tiga. Yah, walaupun saya tinggal goreng dan ga pake bumbu macem-macem, tapi ya begitulah SOP-nya si tongkol *halah*.

Tumis tongkol daun jeruk

Tumis tongkol daun jeruk yang katanya enak, kalau kata saya enak banget! ^^


Lalu tiba-tiba saya teringat masakan ibu yang sering saya request kalo lagi mudik. Tumis tongkol biasa sih, kalau di Kediri pake pindang yang dijual di wadah bambu (disebutnya reyeng). Tapi biar biasa rasanya jos gandos. Peringatan pertamanya sih, ini gampang banget! Kalau ga menyalahi EYD, saya malah bakal nulis ‘sangat gampang banget sekali’ wekekekek…

Caranya gimana? Cuma goreng-iris-tumis dan jadi. Kayak judul tabloid, sedap sekejap. Hasilnya? Orang yang tadi bilang tongkol kagak ada rasanya besoknya bilang, “Tongkol yang kemaren itu aku suka.” Besoknya ya bilangnya, soalnya kalau langsung bilang, doi takut istrinya yang lagi manyun kuadrat pangkat tiga langsung meletus kayak petasan.

Jadi, si tumis tongkol itu bahannya cuma tongkol yang digoreng sampai matang, tapi jangan terlalu kriuk. Biarkan masih nyes-nyes gitu jadi bumbu tumisnya gampang meresap. Bumbunya cuma bawang putih dan bawang merah diiris, cabe iris, laos alias lengkuas digeprek, lalu daun salam, garam gula pasir, plus kecap manis satu sendok makan.

Jangan bayangkan di tengah dapur yang berantakan itu ada semua bahan di atas, bawang putih cuma ada 2 siung, bawang merah juga udah peyot saking ga pernah dipake. Lengkuas dan daun salam? Ya pasti ga ada lah ya… Tapi entah kesambet setan dari mana, pas beli tongkol kok saya sekalian beli daun jeruk. Jadilah judulnya tongkol vs daun jeruk. Sebelumnya saya pernah bikin abon tongkol pake daun jeruk juga, wangiii….

Tumis tongkol daun jeruk

Wangiiiii daun jeruknya itu bikin otomatis ambil nasi anget :p

Bahan:
10 potong tongkol, goreng jangan terlalu kering. Ini sisa aja sih, sehari sebelumnya kan udah dimakan tuh versi digoreng polosan *cailah bahasanya*

Bumbu:
2 siung bawang putih, iris tipis
5 siung bawang merah (ukuran agak kecil), iris tipis
3 cabe rawit, iris. Kok 3? Tau nggak kalau orang jaman dulu, bumbu yang ganjil itu lebih sedep. Saya sih suka ngikut aja, gak tau juga bener enggaknya, tapi buktinya masakan saya enak kok *narsis to the max :p*
Gula dan garam secukupnya
1 ruas lengkuas geprek dan 1 lembar daun salam, versi saya diganti daun ketuk yang dibuang tulang daunnya dan disobek-sobek. Saya pake 4 atau 5 lembar ya, lupa pokoknya karena masak sambil manyun :p.
1 sendok makan kecap manis
Air matang secukupnya

Cara membuat:
1. Goreng tongkol seperti disebutkan di atas.
2. Ambil 1 sdm minyak bekas goreng tongkol, lalu tumis bumbu iris+daun jeruk. Tumis bumbu dengan api kecil sampai keluar aroma wanginya.
3. Setelah bumbu wangi, masukkan tongkol, aduk biar bumbunya merata.
4. Tambah air secukupnya agar tumisan nggak terlalu kering, saya nambah air sekitar setengah gelas. Besarkan api.
5. Tambakan gula dan garam sesuai selera, mulai kecilkan lagi api dan tunggu air asat (berkurang).
6. Terakhir, tambahkan kecap manis, aduk sampai merata. Tunggu kecap meresap lalu matikan api. Tumis tongkol sudah siap dinikmati.

Setelah masak tiba-tiba saya senyum, asyik ada bahan buat update blog. Mulailah saya pilih-pilih properti buat foto-foto, gelar kayu alas di depan pintu. Pas banget nasi sisa kemaren masih ada semangkok kecil, lumayan buat pemanis. Ya, pokoknya betenya jadi ilang deh ya setelah masakan jadi. Ternyata masak bisa jadi terapi kebetean *jiah*.

Saya ambil kamera, ganti lensa lalu mulai dapet dua tiga jepret ada notifikasi di FB, centring. Eh, saya tinggalin tuh objek foto buat intip FB sebentar. Dan tahukah sodara-sodara, nasi yang tinggal semangkok itu dipatok ayammmmm huaaaa…. Beberapa potong tongkol sudah berceceran di kayu alas dan serbetnya. Bete datang kembali tapi sambil ngakak kali ini. Rupanya ayam juga pengen nyobain hasil masakan chef abal-abal. Cuma dengan kejadian ini, saya resmi mengobarkan bendera perang dengan ayam tetangga. Awas kalo deket-deket teras lagi, mau tak lempar sendal swallow ahahaha…

Nah, gampang kan bikin tumis tongkolnya? Silahkan dicoba di rumah masing-masing, dan berhati-hatilah pada ayam di sekitar Anda :p.

Tumis tongkol daun jeruk

Ini setelah diacak-acak ayam, kok makin cakep fotonya. Lain kali minta ayam acak-acak lagi deh :p

 
14 Comments

Posted by on June 30, 2013 in Resep

 

Tags: , , , ,

KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

Udah tujuh turunan saya nggak update blog mwihihi… Sekarang waktunya posting resep yaaa… yang gampang-gampang dan seperti biasa, ini kukis aka kue kering kesukaan saya. Resepnya hasil otak-atik sendiri, ga pake gugling (biar gaya :p), tapi aslinya sih enak dan gampang. Ini bukan kukis yang ribet, bahan-bahannya mudah, murah, mudah ditemukan (maksudnya beli ya, bukan minta ke saya :p). Cocok banget buat babycookies, tentu tanpa gula kalau untuk bayi di bawah 12 bulan.

Kok namanya kukis tanpa nama? Ya, suka-suka dong mau kasih nama atau enggak, sama dengan suka-sukanya saya ngasih nama anak yang sejujurnya nggak ada artinya. Suer! Biarpun katanya nama adalah doa, tapi ya kalau ditanya apa arti nama Vio, saya ga bisa jawab kecuali dipaksa. Dipaksa dikasih duit sekresek atau dipaksa dikasih rumah mewah (mefet sawah), baru deh bisa diadain arti nama Vio *kok tampak ngarep banget ya? :p*.

Kalau orang lain baking itu menjiwai, saya sih lebih banyak terpaksanya. Terpaksa masa blog ga ada isinya, terpaksa karena Vio bilang, “Bu, ovennya bagus, kapan kita bikin kue.” Saya janji sih besok-besok mulu, sampai kok akhirnya kasihan ya sama bocah cilik bermata indah itu, ya wis terpaksa bikin. Sengaja dibikin nggak terlalu manis. Bukan, bukannnnnnn sok sehat, tapi biar ga diabisin ayahnya *ketawa puas!*. Buktinya pas ayahnya nyicipin, “Ini ga manis sih?” dan saya dengan santai dan bahagia, “Bikinin Vio, Yah, bukan Ayah.” *sambil berdoa ga masuk neraka*.

Kukis suka-suka

Kukis coklat suka-suka 🙂


Bahan:
170 gram terigu protein rendah
30 gram maizena
50 gram gula pasir
100 gram margarin (suhu ruang)
2 butir kuning telur

Bahan tambahan (optional)
10 gram taro powder
1 sdt bubuk coklat (cocoa powder)

Cara membuat:
1. Campur tepung terigu, gula, maizena sampai rata. Masukkan margarin lalu aduk rata kembali. Setelah rata dan semua tercampur, masukkan kuning telur dan aduk rata lagi. *mengulang kata rata sebanyak 3 kali :p hihihi…*
2. Bagi adonan menjadi 2, satu bagian ditambah taro powder (bubuk talas) dan satu bagian lagi ditambahkan bubuk coklat. Saya beli taro powder karena satu hal penting errrrrr….karena warnanya ungu *ngibrit sebelum dilempar sendal swallow*. Ini penting loh ya, karena ternyata Vio lebih memilih yang berwarna ungu daripada yang warnanya coklat. Saya bilang, Vio anak saya, anak kandung saya karena sebagaimana emaknya yang cantik jelita, dia juga suka ungu *ngomong-ngomong ceritanya lebih panjang daripada cara membuatnya :p*.
3. Mencampur adonan dengan bubuk taro dan bubuk coklat ini pe er tersendiri karena agak susah untuk membuatnya rata. Tips dari saya sih nggak ada *face palm*. Ya pokoknya sampe rata aja, gimana caranya biar adonan yang dicampur taro powder berwarna ungu semua, ga ada sisa-sisa yang krem-nya. Begitupun dengan adonan yang dicampur bubuk coklat. Kalau nggak pake taro powder atau bubuk coklat bisa juga, ini saya aja yang kecentilan sih sebenernya hahaha… Kalau saya sih ngaduknya pake tangan kosong, mau pake samurai kepanjangan, mau pake spatula kok ga nyampur-nyampur, ternyata pake tangan lebih cepet. Vio ikut-ikutan ngaduk yang adonan ungu, hepi bener dia :D.
4. Setelah adonan siap, mari kita dandanin. Siapkan Hada Labo buat dandanin adonan biar makin cling ahahah…enggaklah ya, siapkan plastik cling wrap, talenan, rolling pin (untuk menggilas), dan cetakan kue kering yang unyu-unyu kayak saya. Alasi talenan dengan cling wrap. Lakukan hal yang sama dengan rolling pin. Kalau kata Ambu Melina Adhi, bisa juga pake kertas roti. Tujuannya biar adonan nggak lengket. Kayaknya ini pertama kali saya bikin kukis yang paling berhasil deh, berkat colek-colek Ambu di BBM tujuh turunan yang lalu *saking lamanya dan baru dipraktikkan–praktik yaaa, bukan praktek :)*.
5. Ambil adonan secukupnya, kira-kira sekepalan tangan, lalu gilas dan cetak dengan cetakan cookies. Saya pake cookie plunger, ternyata lebih cepet prosesnya dibanding pake cookie stamp. Bedanya apa sih cookie plunger, cookie stamp, dan cookie cutter? Saya pernah posting di sini, masing-masing cetakan punya kelebihan dan kekurangan.
– Cookie plunger: relatif susah membersihkan sisa adonan. Agak ribet sih bersihinnya, harus direndam dan disikat. Lebih bagus direndam air hangat biar lebih cepet bersih (jangan air panas ya), tapi so far saya paling suka ini, paling praktis. Banyak yang nanya bisa dipake cetakan nugget. Ya menurut saya sih bisa aja, tapi nggak akan maksimal. Cookie plunger ini mengadopsi plunger buat nyetak fondant itu loh, pake per.
– Cookie stamp: Sesuai namanya, ada stamp alias stempelnya. Gampang dibersihkan, terdiri atas cookie cutter dan cookie stamp yang terpisah. Cookie cutternya aja bisa buat motong roti tawar, dan nugget. Kalau nugget ga perlu di stamplah ya, toh nanti pas dikasih breadcrumb juga ga bakal keliatan, sia-sia.
– Cookie cutter: sesuai namanya, ya fungsinya buat motong aja. Harganya biasanya paling murah. Kalau saya sih paling suka yang dari plastik, karena kalau dari logam resiko karatan, apalagi kalau dipakenya satu abad sekali hihihi… Keburu mumi di Mesir sono bangun kali kalau kelamaan ga dipake :p.
6. Setelah semua adonan dicetak, saatnya pindahkan adonan ke loyang dengan bantuan scrapper biar bentuknya ga berubah. Biasanya scrapper cookie itu yang tipis melebar. Ohya, jangan lupa loyangnya dialasi dengan bakingpaper atau silpat atau sebelumnya dioles dulu dengan margarin biar ga nempel.
7. Panaskan oven sekitar 10 menit suhu 200 derajat, setelah adonan masuk, turunkan suhu jadi 180 derajat. Manggang cookies ini nggak perlu pakai api atas. Manggang cukup 15-20 menit aja, karena saya bikin adonan tipis biar jadinya banyak hahaha….

Kukis Suka-suka

Kukis Suka-suka alias tanpa nama ^^


Nah, cookies tanpa nama sudah jadi, resepnya suka-suka saya. Tapi karena warnanya ungu dan bentuknya lucu, Vio suka banget. Dia bawa bekal ke sekolah dan beberapa temannya dibagi. Ada yang terkecoh dan ngiler-ngiler ternyata pas dimakan ga manis kayak cookies pabrikan hehehe… Duh, maaf ya temennya Vio, tadinya cuma mau ngerjain suami, ternyata ada anak lain yang ngelirik. Next time bakal bikin banyak trus dibekuin, jadi kalau Vio mau sekolah tinggal dipanggang aja. Mantap, emak bisa bangun siang deh *emak males jangan ditiru*.

Gampang kan bikinnya? Gampang banget kan? Gampil pisan bukan? Nah, karena gampang, silahkan dibikin di rumah masing-masing, jangan di rumah tetangga yaaaa… Jangan koleksi cetakannya doang tapi cookiesnya ga pernah bikin *hayoooo pasti ada yang ngerasa hihihihi… :p*. Kapan-kapan mau eksperimen cookies sayuran ahhh…. Kapan? Kalau mumi di Mesir udah bangun *kalem*.

 
14 Comments

Posted by on May 25, 2013 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Setahun Dapur Hangus

Dunia persilatan ibu-ibu gempar karena bawang merah dan bawang putih kali ini akur, kompak naik harga. Bagaikan A*famart dan Indomar*t, meskipun bermusuhan tapi sok ikrib selalu tampak kompak berdampingan *apa sih mak!!!!*. Terus teramg saya bosen baca status mengeluh bawang mahal di media sosial. Yaelah, kayak nggak ada yang namanya bumbu Bamboe atau Bumbu 47 aja sih *yang terakhir itu jualan saya hihihi…plak, sekalian pesan sponsor*.

Ngomong-ngomong, Minggu kemaren, tepatnya 17 Maret 2013, saya pertama kali ngisi formulir pendaftaran blog di wordpress *semacam SNMPTN ada formulirnya :p*. Tujuan mulianya cuma satu, menggeser tahta Kakak cantik Astri Nugraha sebagai role model ibu rumah tangga sakses. Gedubrags!

Terlalu muluk-muluk sih, tapi rasanya saya dan Lei udah puluhan ribu kali deh ngomongin empat tumpeng dalam satu hari dan tetap tak ada nyali buat menambah anak seperti Mbak Astri. Kalo kata Kak Sondang dan Pak Edi suaminya, saya dan suami adalah korban brainwash BKKBN. Yah secara BKKBN telah membuat keluarga kami hidup makmur lewat Litera Media *promosi lagi, tunggu loncingnya yah wkwkwk :p*

Jadi, Dapur Hangus Ultah, saya nggak bikin kue karena bawang lagi mahl. Begitulah kira-kira kesimpulan 3 paragraf di atas hahahaha… *mumet dot kom*. Sebagai gantinya, saya bikin kuis di Dapur Hangus Facebook Fanpage. Pertanyaannya, “Sedang ikut pelatihan apakah saya kemarin?”

Hadiahnya ada dua, satu set pisau Vicenza yang merupakan dagangan dan satu buah flashdisk mini 2 GB (2 Giga itu seperti udah semilenium kemaren yah, tapi adanya ya itu). Maaf ya kalau hadiahnya ga modal, abis kemarena spontan aja sih ngetik kuisnya *plakkk*.

Banyak banget sih yang bener jawabnya, secara ada temen-temen blogger yang menguping pembicaraanku dengan Teh Nchie *ge er dan sok artis banget*. Ya, jawabnya kemaren saya lagi ikut Private Ekpress SEO bersama Dewa SEO (alias Kang Argun). Tuh, kan, banyak yang bener kan, tapi pemenang cuma akan dipilih dua orang oleh si mafia Corleone cilik, Violeta. Caranya dipikir nanti deh, biasanya Vio sih suka asal tunjuk mau lihat foto ini itu, tapi ya marilah kita pikirkan lagi sambil menyanyi di kamar mandi :p.

Mari kita bahas satu per satu jawabannya:
– Ikut pelatihan Konselor Laktasi: Salah lah ya, saya kan sukanya antimainstream, kalo ibu-ibu lain berlomba-lomba pengen menjadi konselor, saya mah nggak minat (ga minat apa ga punya duit? yang ke-2 lah yaaa…)
– Ikut pelatihan jurnalistik : mungkin harus sombong dikit, ga perlulah ya rasanya, saya udah 7 tahun kuliah Jurnalistik cieeeee :p
– Ikut pelatihan fotografi : Nyaris banget ikut training food Photography di Jalan Veteran, tapi kan bentrok hihihihi… Padahal udah ngerayu Teh Nchie biar privat-nya diundur, tapi kan or iso jendral!
– Ikut pelatihan mompreneur : pengen sih, tapi belum ada yang mau ngelatih murid seenak udel kayak saya.
– Ikut pelatihan senam hamil : Jedarrrrr! :p, saya ga hamil
– Ikut pelatihan ngeblog : plis deh sekarang juga lagi ngeblog ga pake latihan
– Ikut pelatihan pemasaran internet : pengen, tapi belum kesampain
– Ikut pelatihan ESQ : udah khatam baca bukunya, jadi udah cukup sih ya…
– Ikut pelatihan memasak : biarpun ga bisa masak, saya belum perlu ikut pelatihan memasak sampai jatuh korban dari masakan saya hahaha…
– Ikut pelatihan MLM : jangan-jangan yang jawab orang MLM yah? Belum ke arah situ, ngurusin Dapur Hangus seekor aja masih sering misuh-misuh diawali huruf A :p *dibahas*
– Ikut pelatihan CEO : Nah yang jawab ini salah sih, tapi semoga merupakan doa suatu saat saya beneran bisa jadi CEO. Aminnn…

Banyak ya yang jawabannya bener. Pengumuman pemenangnya nggak hari ini, tapi nunggu besok sambil posting sesuatu lagi. Biar makin rajin nyambangin blog ini jadi saya juga cemungudh buat posting hehehe…

Selamat Hari Jadi Dapur Hangus ^^, diupdate dong blog-nya *ngomong sambil ngaca*

 
19 Comments

Posted by on March 18, 2013 in Cerita dari Dapur Hangus, Resep

 

Tags: , , , ,

 
%d bloggers like this: