RSS

KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

25 May
KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

Udah tujuh turunan saya nggak update blog mwihihi… Sekarang waktunya posting resep yaaa… yang gampang-gampang dan seperti biasa, ini kukis aka kue kering kesukaan saya. Resepnya hasil otak-atik sendiri, ga pake gugling (biar gaya :p), tapi aslinya sih enak dan gampang. Ini bukan kukis yang ribet, bahan-bahannya mudah, murah, mudah ditemukan (maksudnya beli ya, bukan minta ke saya :p). Cocok banget buat babycookies, tentu tanpa gula kalau untuk bayi di bawah 12 bulan.

Kok namanya kukis tanpa nama? Ya, suka-suka dong mau kasih nama atau enggak, sama dengan suka-sukanya saya ngasih nama anak yang sejujurnya nggak ada artinya. Suer! Biarpun katanya nama adalah doa, tapi ya kalau ditanya apa arti nama Vio, saya ga bisa jawab kecuali dipaksa. Dipaksa dikasih duit sekresek atau dipaksa dikasih rumah mewah (mefet sawah), baru deh bisa diadain arti nama Vio *kok tampak ngarep banget ya? :p*.

Kalau orang lain baking itu menjiwai, saya sih lebih banyak terpaksanya. Terpaksa masa blog ga ada isinya, terpaksa karena Vio bilang, “Bu, ovennya bagus, kapan kita bikin kue.” Saya janji sih besok-besok mulu, sampai kok akhirnya kasihan ya sama bocah cilik bermata indah itu, ya wis terpaksa bikin. Sengaja dibikin nggak terlalu manis. Bukan, bukannnnnnn sok sehat, tapi biar ga diabisin ayahnya *ketawa puas!*. Buktinya pas ayahnya nyicipin, “Ini ga manis sih?” dan saya dengan santai dan bahagia, “Bikinin Vio, Yah, bukan Ayah.” *sambil berdoa ga masuk neraka*.

Kukis suka-suka

Kukis coklat suka-suka🙂


Bahan:
170 gram terigu protein rendah
30 gram maizena
50 gram gula pasir
100 gram margarin (suhu ruang)
2 butir kuning telur

Bahan tambahan (optional)
10 gram taro powder
1 sdt bubuk coklat (cocoa powder)

Cara membuat:
1. Campur tepung terigu, gula, maizena sampai rata. Masukkan margarin lalu aduk rata kembali. Setelah rata dan semua tercampur, masukkan kuning telur dan aduk rata lagi. *mengulang kata rata sebanyak 3 kali :p hihihi…*
2. Bagi adonan menjadi 2, satu bagian ditambah taro powder (bubuk talas) dan satu bagian lagi ditambahkan bubuk coklat. Saya beli taro powder karena satu hal penting errrrrr….karena warnanya ungu *ngibrit sebelum dilempar sendal swallow*. Ini penting loh ya, karena ternyata Vio lebih memilih yang berwarna ungu daripada yang warnanya coklat. Saya bilang, Vio anak saya, anak kandung saya karena sebagaimana emaknya yang cantik jelita, dia juga suka ungu *ngomong-ngomong ceritanya lebih panjang daripada cara membuatnya :p*.
3. Mencampur adonan dengan bubuk taro dan bubuk coklat ini pe er tersendiri karena agak susah untuk membuatnya rata. Tips dari saya sih nggak ada *face palm*. Ya pokoknya sampe rata aja, gimana caranya biar adonan yang dicampur taro powder berwarna ungu semua, ga ada sisa-sisa yang krem-nya. Begitupun dengan adonan yang dicampur bubuk coklat. Kalau nggak pake taro powder atau bubuk coklat bisa juga, ini saya aja yang kecentilan sih sebenernya hahaha… Kalau saya sih ngaduknya pake tangan kosong, mau pake samurai kepanjangan, mau pake spatula kok ga nyampur-nyampur, ternyata pake tangan lebih cepet. Vio ikut-ikutan ngaduk yang adonan ungu, hepi bener dia😀.
4. Setelah adonan siap, mari kita dandanin. Siapkan Hada Labo buat dandanin adonan biar makin cling ahahah…enggaklah ya, siapkan plastik cling wrap, talenan, rolling pin (untuk menggilas), dan cetakan kue kering yang unyu-unyu kayak saya. Alasi talenan dengan cling wrap. Lakukan hal yang sama dengan rolling pin. Kalau kata Ambu Melina Adhi, bisa juga pake kertas roti. Tujuannya biar adonan nggak lengket. Kayaknya ini pertama kali saya bikin kukis yang paling berhasil deh, berkat colek-colek Ambu di BBM tujuh turunan yang lalu *saking lamanya dan baru dipraktikkan–praktik yaaa, bukan praktek :)*.
5. Ambil adonan secukupnya, kira-kira sekepalan tangan, lalu gilas dan cetak dengan cetakan cookies. Saya pake cookie plunger, ternyata lebih cepet prosesnya dibanding pake cookie stamp. Bedanya apa sih cookie plunger, cookie stamp, dan cookie cutter? Saya pernah posting di sini, masing-masing cetakan punya kelebihan dan kekurangan.
– Cookie plunger: relatif susah membersihkan sisa adonan. Agak ribet sih bersihinnya, harus direndam dan disikat. Lebih bagus direndam air hangat biar lebih cepet bersih (jangan air panas ya), tapi so far saya paling suka ini, paling praktis. Banyak yang nanya bisa dipake cetakan nugget. Ya menurut saya sih bisa aja, tapi nggak akan maksimal. Cookie plunger ini mengadopsi plunger buat nyetak fondant itu loh, pake per.
– Cookie stamp: Sesuai namanya, ada stamp alias stempelnya. Gampang dibersihkan, terdiri atas cookie cutter dan cookie stamp yang terpisah. Cookie cutternya aja bisa buat motong roti tawar, dan nugget. Kalau nugget ga perlu di stamplah ya, toh nanti pas dikasih breadcrumb juga ga bakal keliatan, sia-sia.
– Cookie cutter: sesuai namanya, ya fungsinya buat motong aja. Harganya biasanya paling murah. Kalau saya sih paling suka yang dari plastik, karena kalau dari logam resiko karatan, apalagi kalau dipakenya satu abad sekali hihihi… Keburu mumi di Mesir sono bangun kali kalau kelamaan ga dipake :p.
6. Setelah semua adonan dicetak, saatnya pindahkan adonan ke loyang dengan bantuan scrapper biar bentuknya ga berubah. Biasanya scrapper cookie itu yang tipis melebar. Ohya, jangan lupa loyangnya dialasi dengan bakingpaper atau silpat atau sebelumnya dioles dulu dengan margarin biar ga nempel.
7. Panaskan oven sekitar 10 menit suhu 200 derajat, setelah adonan masuk, turunkan suhu jadi 180 derajat. Manggang cookies ini nggak perlu pakai api atas. Manggang cukup 15-20 menit aja, karena saya bikin adonan tipis biar jadinya banyak hahaha….

Kukis Suka-suka

Kukis Suka-suka alias tanpa nama ^^


Nah, cookies tanpa nama sudah jadi, resepnya suka-suka saya. Tapi karena warnanya ungu dan bentuknya lucu, Vio suka banget. Dia bawa bekal ke sekolah dan beberapa temannya dibagi. Ada yang terkecoh dan ngiler-ngiler ternyata pas dimakan ga manis kayak cookies pabrikan hehehe… Duh, maaf ya temennya Vio, tadinya cuma mau ngerjain suami, ternyata ada anak lain yang ngelirik. Next time bakal bikin banyak trus dibekuin, jadi kalau Vio mau sekolah tinggal dipanggang aja. Mantap, emak bisa bangun siang deh *emak males jangan ditiru*.

Gampang kan bikinnya? Gampang banget kan? Gampil pisan bukan? Nah, karena gampang, silahkan dibikin di rumah masing-masing, jangan di rumah tetangga yaaaa… Jangan koleksi cetakannya doang tapi cookiesnya ga pernah bikin *hayoooo pasti ada yang ngerasa hihihihi… :p*. Kapan-kapan mau eksperimen cookies sayuran ahhh…. Kapan? Kalau mumi di Mesir udah bangun *kalem*.

 
13 Comments

Posted by on May 25, 2013 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

13 responses to “KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

  1. Lidya

    May 25, 2013 at 8:18 pm

    suka banget nih Pascal sama Alvin mbak, aku contek yaaa resepnya

     
  2. Woro

    May 26, 2013 at 7:13 am

    Akhirnya dipost jg resepnya setelah nunggu berabad2 ^-^

     
    • Ika Rahma

      July 18, 2013 at 5:40 pm

      hehehe…iya mbak, jadi maluuuuu

       
  3. nyonyasepatu

    May 27, 2013 at 11:23 am

    Enyakkkkkkkkkk. Fotonya jg bgs mba

     
    • Ika Rahma

      May 27, 2013 at 9:03 pm

      Yummmmyy, makasih mbak🙂

       
  4. Baginda Ratu

    May 27, 2013 at 8:30 pm

    Kalo pengen manis, takaran gulanya dibikin brp ya…?

     
    • Ika Rahma

      May 27, 2013 at 8:59 pm

      80-100 gr mbak, kl pake gula pasir 80gr aja udah lumayan, tp relatif cepet gosong ya. Kalau pake gula tepung 100gr mbak.

       
  5. Nisa

    May 28, 2013 at 1:33 pm

    mantapsss

     
  6. della

    June 18, 2013 at 8:16 am

    Mbake, tapi kukis ungunya gk terlalu ungu jadinya, ya? Kalo mau pink aja, gimana? *ngelunjak*
    Aku sontek resepnya yaaaa.. makasiiiiiiihhhh..🙂

     
    • Ika Rahma

      June 18, 2013 at 9:00 am

      Karena dipanggang kan lama2 kecoklatan warnanya😀. Kl mau pink pake pure bit atau bayam merah, tp ujung2nya coklat yak *ga bantu*

       
      • della

        June 18, 2013 at 11:18 am

        Oke kalo gitu aku pake cokelat ajalah, yang mainstream aja😉
        makasih yaaaa.. btw aku termasuk yang demen koleksi cetakan lho, hihihi..

         
      • Ika Rahma

        June 19, 2013 at 9:38 am

        untuk menambah koleksi, meluncur dong ke onlineshopku makkk…

         

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: