RSS

Category Archives: Icip icip

Memuaskan lidah berwisata kuliner. Sejenak rehat dari dapur :)

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Dari jaman saya baru bisa bikin brownies, sampe sekarang tetep bisanya cuma baking brownies, saya sering banget pake cokelat Colatta. Eh, rejeki  gadis (((gadisssss))) sholihah emang, diundang dong di acara Colatta Sweet Today 3. Jam 7 pagi udah cuss dari Bandung naik travel yang diawali huruf X, saking semangatnya. Nggak nyangka jam 9 udah sampe Jakarta di kawasan Blora. Eh, ternyata ada Car Free Day, tau gitu kan sekalian bawa brownis apa makuta gitu ya buat dijual *otak dagang*.

Colatta Sweet Today digelar di D’Labs, Jalan Riau No. 1, Menteng pada Minggu, 21 Mei 2017. Karena acara jam 12, sementara jam 9 saya udah sampe pool travel di Jalan Blora, saya nyambi jadi tukang parkir dulu beberapa jam. Kalo bawa motor, niatnya sekalian nge-Gojek dulu hahahaha.  Jam  11an saya meluncur ke TKP dan jadi peserta nomor 2 paling pagi. Tumben benerrrrrrr….

Jadi ngapain aja sih acara Colatta Sweet Today ini? Selain gathering para Colavers, nama fans berat Colatta, ada juga talkshow dan tentu saja, baking demo khas Colatta. Sekitar 100 peserta antusias ngikutin talkshow yang dengan nara sumber Mas Tegar dari King Sandwich dan mbak Endang dari Just Try and Taste. Selain itu, acara yang paling penting adalah peluncuran produk baru Colatta, yaitu Colatta Fineza.

Dibanding produk Colatta yang ada sebelumnya, Fineza ini lebih milky dan creamy. Kemasannya juga lebih lux dibanding produk pendahulunya. Buat pemula seperti saya, yang bisanya Cuma bikin brownies *kasian ya kak :p*, Colatta Fineza ini juga mudah diaplikasikan. Colatta Fineza bisa didapatkan dengan mudah di minimarket atau supermarket terdekat dengan harga sekitar 21.500. Asyiknya Colatta emang produknya gampang banget didapet, persis seperti yang dibilang mbak Endang saat talkshow.

Pas baking demo nggak kalah serunya. Chef Akbar  Mochammad yang *ehem* cakep bikin ibu-ibu histeris. Berduet sama Chef Nununk Patimah yang make upnya paripurna sampe akhir acara, Chef Akbar bikin Choco Crunchy Milky Cake dan Red Velvet Ice Cream Pie. Selain kuenya yang enak, duo chef ini bikin saya yang udah sempet berniat nge-Gojek dan jadi tukang parkir tampak kumel. Ndak pede pas foto bareng. Jadi seperti biasa, foto selfie nggak akan diposting, foto kuenya aja yang diposting.

Di antara kedua resep di atas, saya lebih suka Red Velvet Ice Cream Pie. Warnanya cakep dah, udah gitu fotojenik hihihi, cakep difoto dari sisi manapun. Resepnya saya share di sini ya, siapa tau ada yang pengen juga di rumah. Kalau liat Chef Nunung sama Chef Akbar sih kayaknya gampang gitu, semacam nonton video masak di Youtube, 5 step bla bla bla, begitu praktik sendiri stepnya ketambahan 0 di belakang hahahaha. Ruwet gaes!

2

RED VELVET ICE CREAM PIE

Bahan Sugar Dough
75 gr margarin
1 butir telur 100 gr Haan Icing Sugar
200 gr tepung protein sedang
25 gr susu bubuk

Cara Membuat

  1. Campur semua bahan jadi satu, aduk sampai rata, istirahatkan 1 jam biar nggak lelah kayak Hayati :p
  2. Cetak dalam cetakan pie, kemudian panggang dengan suhu 165 derajat Celsius selama kurang lebih 15 menit.

Bahan Cheese Filling
100 gr Haan Wippy Cream
200 ml air es
300 gr cream cheese
150 gr butter
3 sdm lemon juice

Cara membuat

  1. Kocok Haan Wippy Cream dan air es hingga mengembang, sisihkan
  2. Di tempat terpisah, kocok cream cheese dan butter hingga halus, kemudian tambahkan lemon juice. Setelah tercampur rata, tambah whipped cream dan aduk sampai merata.

Bahan Velvet Ice Cream
1 pack Haan Cream Mix Strawberry
125 ml air es/susu cair dingin
75 gr velvet cake crumb

Cara membuat

  1. Kocok Haan Ice Mix Strawberry dan susu cair dengan kecepatan tinggi sampai mengembang
  2. Tambahkan velvet cake crumb. Aduk sampai rata.

Tahap akhir, olesi pie shell dengan Fineza Dark Chocolate, kemudian tambahkan cheese filling. Berikutnya, tambahkan ice cream velvet dengan menggunakan plastik segitiga. Beri hiasan di atasnya biar makin menarik.

Buat saya, yang sudah cukup manis dari lahir, pie ini kemanisan. Jadi, kalo temen-temen seperti saya yang udah manis dari sononya, kurangi gulanya dikit aja biar ga giung. Wanginya aduhai deh pie ini, paduan cream cheese sama red velvet, plus Fineza yang reamy bikin air liur tumpah seember penuh :D.

3

Makasih Collata udah mengundang Dapur Hangus ke acara yang aslinya sweeeeetttt pisan. Ketagihan semuanya, ketagihan makanan siangnya yang endes, kue-kuenya yang enak, emak-emak peserta yang heboh, dan ketagihan ngecengin chef yang cakep hahahaha…. Ssssttttt… ketagihan sama gudibegnya juga dong, karena pas pulang ke Bandung tas saya jadi beranak pinak. Gara-gara gudibeg dari Collat ini, saya bisa bikin pancake empuk yang yummo banget dengan tingkat ekmanisan yang pas seperti saya :p. Fotonya bisa diceki-ceki dan difollow dong kaka di instagram @Cokelatcolatta dan @dapurhangus.

Ditunggu Sweet Today 4 nyaaaaaaaa, stay tune semua di sosmed Colatta, karena selalu ada kuis berhadiah free seat untuk dateng ke acara ini. Hasyeeekkk kannnn ;).

 

Tags: , , , , ,

Ngopi (dan Pacaran) di Tahura

Ngopi (dan Pacaran) di Tahura

tahura-12

Jarang sekali saya ikhlas sepenuh hati mandi pagi, katakanlah sebelum jam 12 :p. Tapi tadi pagisaya langsung melesat ke kamar mandi ketika suami bilang, “Mau survei ke Taman Hutan Raya (Tahura) Djuanda!”

IKUTTTTT!!!!!!!

 

Saya belum pernah menyambangi Armor Coffee yang tersohor, baru liat-liat aja di IG berseliweran fotonya, instagenic pisan euy. Ngopi di tengah hutan pinus, kerenlah pokokna mah. Dengan kekuatan bulan, saya pede nggak sarapan, kan mau pacalan di Tahura, sekalian makan siang wkwkwk :p.

Jam 11 teng saya nyampe sana, taulah pokoknya suami saya mau apa ke kantor pengelola, saya mah setia ngintilin aja pokoknya. Ternyata cepet banget, cuman ngasih surat dan langsung cuss ke Armor. Jreng-jreng, ternyata ga ada makanan berat, yang paling berat cuman singkong goreng sama ubi cilembu aja, wah bisa turun berat badan saya kalo cuma makan itu doang *sombong* (lalu ngakak karena nggak mungkin :p).

Singkong gorengnya namanya unik, cabe-cabean si Engkong. Manalah mamak-mamak ga gaul ini abis pesen singkong pake nanya ke mas-masnya, “Mas, kalo cabe-cabean si Engkong teh apa?” Untung Mas nya cuman senyum tipis aja, karena klo tebel namanya skripsi *loh*. Malu cyinnn, tapi rada berkurang dikitlah malunya pas ngeluarin kamera pake strap baru *strapnya doang, nyicil namanya juga :p*.

tahura-13

Selain si cabe-cabean, kami juga mesen kopi robusta pake susu. Total kerugian kantong cuma 30rebu aja. Penghematan shay, kopi juga mesen secangkir berdua, mana abis ini masih kudu makan siang merangkap pagi, merangkap makan malem kemarennya lagi yang cuma seemprit karena Vio ga mau bagi ayam KFCnya. Jiahhh, menderita mamak ini, besok kurus! Mohon share dan amin wakakaka…. Yang share ikutan kurus dah!

Saya, yang kemaren makan sedikit plus belum sarapan, tumben-tumbennya doyan kopi pake susu kental manis. Mungkin tergantung yang nemenin ya cieeee…. uhuk-uhuk *keselek biji kedondong*. Saya, yang biasanya doyannya Bre*dtalk *alah gaya*, tumben-tumbennya ngabisin dua potong singkong goreng melepuh yang suer enaknya minta ampun. Pas Najip mau makan potongan terakhir jatahnya, saya pura-pura liat pohon pinus sambil megangin, lalu nyelupin ke sambel, dan happppp akhirnya saya abis dua setengah potong dong. Ilmu gini belajarnya dari Vio hahahah…

tahura-4

 

Ternyata selain Armor, udah ada 2 warung kopi baru yang relatif baru dan masih sepi. Oh ya, catatan, kemaren hari Selasa, 18 Oktober 2016 adalah hari kerja dan Kopi Armor pinuh sodara-sodara. Kami berdua bisik-bisik aja, hari kerja kok bisa penuh gini sih, emang orang pada ga kerja? *Lah, situ berdua juga kagak kerja? :p*. Balik lagi ke tempat ngopi baru lain, namanya De’ Velaz dan Waroeng Pinus. Sepanjang pengamatan saya sih cuma Armor yang penuh, tapiiii jangan salah, dua tempat ngopi lain  nggak kalah instagenic. Jangan percaya kalo belum pernah nyoba ke sini :D.

Di deket Waroeng Pinus juga ada hammock yang tingginya beberapa umpak buat pecinta foto-foto. Saya nggak nanya bayar berapa sih, cuman moto aja setitik di atas. Cakep ya di fotonya, kayaknya tadi yang lagi foto-foto ibu-ibu arisan deh, soalnya yang diobrolan ngebungkus, botram, jengkol, nasi liwet wkwkwk… Sempet terlintas di benak saya, yang berani manjat hamock paling ataslah yang dapet arisan bulan ini hahaha….

Ya ampun ngeblog segini aja pegellllll, udahanlah ya, nikmati aja foto-fotonya. Asli cakep, kudu dikunjungi kalo lagi di Bandung. Sekali lagi, jangan percaya kalo belum pernah nyoba ke sana, soalnya foto keren ini dihasilkan oleh fotografer yang lebih keren *dilempar toa mesjid* wkwkwk….

tahura-1

De’Velaz tepat di samping Kopi Armor

tahura-14

Bekas ngopi aja cakep di sini mah, yang ngopi jelas ga sendirilah brayyy :p

 
2 Comments

Posted by on October 18, 2016 in Icip icip

 

Tags: , , , , ,

Membangun Kenangan dengan Secangkir Teh

Tea Pairing

Tea Pairing

WARNING

Postingan ini bakal panjang buanget, so siapin cemilan heheheh

Afternoon tea selalu mengingatkan saya pada Lima Sekawan.  Buku karya Enid Blyton itu adalah buku favorit saya ketika masih duduk di SD. Sepulang sekolah, saya mengayuh sejauh 2 kilometer demi meminjam di rental buku langganan. Pun ketika bisa menyisihkan uang saku, saya masih harus berjuang membelinya di toko buku favorit di pusat kota. Kenangan itu tak terlupakan, dan saya selalu mengasosiasinya dengan secangkir teh dan makanan ringan favorit Lima Sekawan.

Adalah Anne, satu-satunya anggota Lima Sekawan yang paling feminin, yang piawai menyiapkan kudapan. Di tengah petualangan kelompok mereka, Anne selalu tak lupa menyiapkan makanan untuk saudara-saudaranya serta Timmy, anjing George, sepupu Anne.  Bahkan, ketika petualangan memuncak, Anne  selalu ngotot agar  mereka makan dahulu. Dari buku inilah saya mengenal limun dan kue jahe, cemilan favorit mereka yang selalu ada di setiap acara minum teh sore.

Saya selalu membayangkan, suatu saat saya bisa minum teh sore dengan aura kehangatan dan persahabatan seperti Lima Sekawan. Tapi, kenyataan ternyata tak seindah itu ya hehehe…. Saya minum teh di jembung (mug besar) yang diseduh untuk seluruh keluarga, saya, ibu, dan bapak saya (dan adik saya yang masih satu dan kecil ketika itu). Sepulang sekolah, saya menikmati teh dingin yang kental dan manis. Satu hal yang tak pernah saya lupa, setiap meneguk teh, ampasnya yang pahit  selalu ikut terhirup. Tak jarang bentuknya bukan daun teh, tapi batang pohon teh, menggangu sekali.  Teh dalam jembung itu mulai jarang kami nikmati ketika bapak mulai memilih kopi. Jembung besar itu tak seindah pengalaman Lima Sekawan, tapi pengalaman minum teh itu sama saja tak terlupakan bagi saya.

Dua minggu lalu, saya berkesempatan menyaksikan langsung Real High Tea Competition (RHTC) Cafe and Restaurant 2015 yang digelar Dilmah di delapan resto dan kafe  di Bandung. Pengalaman ini tak terlupakan bagi saya. Satu hal yang paling saya inget adalah obrolan saya dengan Bu Eliawati Erly, Brand Ambassador DilmahIndonesia sekaligus wakil PT David Roy Indonesia, yang menjadi juri RHTC,

“Teh yang bagus di Indonesia malah kebanyakan di ekspor, orang Indonesia justru minum teh kualitas rendah, bahkan batangnya.”

Jederrrr!!!! *pingsan tujuh kali*. Berarti teh yang terkenang-kenang dalam jembung dan saya nikmati setiap hari ketika kecil adalah teh berkualitas rendah. Saya jadi penasaran kan teh yang mahal seperti apa? Kesempatan menikmati teh “kelas tinggi” pertama kali ketika technical meeting RHTC di Luxton Hotel, Dago. DI situlah pertama kali lidah ndeso saya mengenal istilah teapairing, memadukan teh dengan makanan tertentu dan mendapatkan sensasi di lidah yang benar-benar berbeda. Ketika itu, kami disuguhi sepotong opera cake dan mint tea. Hebatnya, ada sensasi berbeda ketika saya mengunyah cake dulu baru minum teh atau sebaliknya. Bedanya bagaimana sih mbak eeee? Aduh susah dijelaskan dengan kata-kata. Pokoknya lidah saya yang ruwet sama makanan bule aja menerima, yang artinya luar biasa.

Karena ikut wara wiri sama tim Dilmah selama dua hari itu, saya juga jadi baru tau kalau afternoon tea adalah istilah yang sama dengan low tea. Langsung saya manggut-manggut mengingat buku yang saya baca seminggu sebelumnya. Agatha Crhistie, penulis favorit saya sepanjang masa, hampir selalu menggambarkan momen minum teh sebagai suatu hal yang sakral. Ketika Detektif Hercule Poirot mengunjungi salah seorang klien bangsawannya di waktu minum teh, Agatha Christie menggambarkannya dengan detail.  Jujur saya tak ingat judul buku yang saya baca, tapi saya mengingat ketika Poirot menggambarkan sang nyonya bangsawan menikmati teh dengan teman pie daging babi di meja duduk sebelahnya.  Ibarat tokoh film kartun, sel kelabu saya langsung mengeti, itulah makna low table, meja pendek di sebalah kursi santai.

Sementara itu, high tea yang awalnya saya bayangkan sama dengan  afternoon tea ternyata sedikit berbeda. High tea  dilakukan di meja lebih tinggi dari meja kopi, biasanya di meja makan. Pairing untuk tehnya pun biasanya makanan berat dengan citarasa gurih. Ketika mengunjungi Porto Resto, saya tertarik sekali dengan satu menunya, Cocotte de Saumon. Cocotte de saumon yang di-pairing dengan Lapsang Souchong Tea,  menggunakan 2 jenis telur serta telur ayam sebagai cangkangnya. Ketika Chef Eric Lowell menjelaskan bahwa Porto adalah telur menggambarkan kelahiran, sekonyong-konyong kenangan ketika melahirkan terbit kembali. Ada perasaan berdebar yang sama ketika menunggu bukaan lengkap. Lagi-lagi, momen kebersamaan dengan teh Dilmah membawa saya hanyut pada kenangan tak terlupakan.

Real High Tea Challenge Dilmah

Cocotte de Saumon, telur puyuh dan telur ikan dalam cangkang telur ayam, yang menggambarkan kelahiran. 

Ketika bergeser ke Kirbs Tea Room di PVJ, saya terkesan sekali dengan Claire, owner Kirbs.  Meski tak punya kitchen, Claire menyajikan makanan makanan yang menggoyang lidah dua juri, Chef Nanda Hamdallah dan Ibu Eliawati Erly. Saya paling suka konsep Alice in Wonderland yang disajikan Kirbs. Secara pribadi, saya juga mengagumi pengetahuan Claire tentang teh yang sangat luas. Motivasi utamanya mengikuti RHTC ini adalah untuk emperkenalkan manfaat teh ke masyarakat luas.

“Tidak cuma kopi yang memiliki banyak manfaat, teh juga nggak kalah,” ungkap perempuan berambut cepak ini.

real high tea challenge dilmah

Pojok Alice in Wonderlan Kirbs Tea room dalam Dilmah Real High Tea Challenge.

Bila dirunut, teh memang memiliki segudang manfaat. Selain baik untuk emncegah kanker, teh juga bisa meredakan stress, dan menyehatkan jantung. Selain itu, teh bisa juga untuk mencegah flu, mempertajam pikiran, serta melincungi tulang dan sendi. Menurut Ibu erly, teh juga baik untuk metabolisme.

“Apalagi Dilmah ini real tea ya, tidak ada campuran, minum sedikit saja kita bisa langsung pengen ke belakang (buang air kecil-penulis),” ungkap perempuan yang asli Bandung ini.

***

TEH DI INDONESIA

Warung makan khas Sunda selalu memberikan teh tawar hangat sebagai minuman gratis. Tapi, Anda harus membayar bila ingin teh manis. Dengan radar pengiritan tiada tara yang terinpirasi dari founder IKEA, Ingvar Kamprad, saya mengantongi gula  hanya demi teh gratis hahaha… For your information, teh tawar gratis, teh manis bayar ini baru saya temui di tatar Sunda saja. Di daerah Jawa Timur, tempat saya lahir dan besar, setiap memesan teh default-nya adalah teh manis. sampai situlah pengalaman nge-teh saya, cetek kalau kata orang Betawi mah.

Budaya nge­-teh di Indonesia memang belum familiar. Berbeda dengan cafe yang menyajikan teh, belum banyak restoran yang menyediakan menu afternoon tea atau high tea dalam daftar menu mereka. Kalaupun mulai banyak hotel berbintang yang menawarkan menu nge-teh, harganya ga ramah di kantong sebagian orang Indonesia. Padahal, sekali lagi, afternoon party bukanlah budaya tanpa manfaat. Lihatlah kemacetan di Jakarta setiap sore, mengapa tidak melepas waktu sejenak untuk ­nge-teh sembari menunggu lalu lintas normal?

Teh tak seperti kopi yang punya latte art dan sangat instagenic. Ketika teh terhidang, yang ada hanya obrolan dan kehangatan. Bukan smartphone yang berlomba mengabadikan latte art sebelum terlambat, lalu memasang hashtag #fotokopi *bok, siapa ya yang begitu?* :p*.  Bagi saya, ke-fancy-an teh hanya terletak di cangkirnya. Saya jadi mengingat Henrietta, salah satu toko dalam NCIS Los Angeles yang akhir-akhir ini jadi favorit saya, ia mengoleksi cangkir-cangkir teh cantik demi mendapatkan sensai afternoon tea ala British. Atau ketika saya merasa kecewa karena Bae Yong Joon menikah, saya menonton kembali Winter Sonata dan mendapati ternyata generasi awal drama Korea selalu diisi dengan adegan minum teh dengan cangkir-cangkir cantik ala Korea. Meski saya sudah menontonnya berulang kali, tapi ketika mendapati teh dan cangkir cantik, saya selalu terkenang akan Winter Sonata, teh hangat, salju, dan kebersamaan *cieeeee…. gubraks*.

***

Teh, memang selalu membangkitkan kenangan indah. Saya lalu mengerti sepenuhnya mengapa Merrill J. Fernando, founder Dilmah tea memberi nama Dilmah pada perusahaan teh yang dibangunnya, nama yang merupakan singkatan dari dua nama anaknya, Dilhan dan Malik. Mungkin, ia ingin mengenang momen terbaik dengan dua putranya. Harapannya ketika memberi nama tersebut, dua putranya akan mengikuti jejaknya membawa teh kualitas terbaik ke seluruh dunia. Dan kini, setelah 25 tahun membangun Dilmah, dua putra Merril J. Fernando bergabung dengan ayahnya, membawa teh Srilanka pada kejayaan sebenarnya di lebih dari seratus negara.  RHTC kali ini adalah salah satu kiprah Dilmah. Untuk perjuangan Dilmah, saya salut sepenuhnya.

 

***

Tulisan ini saya buat dalam perjalan menuju ibukota Jawa Tengah, Semarang. Saya coba iseng-iseng dengan melakukan pairing antara chamomile tea dan Tahu Sumedang. Entah hanya perasaan saya atau memang begitulah adanya, tahu Sari Bumi favorit kami sekeluarga terasa lebih gurih. Momen ini tak akan pernah saya lupakan, apalagi ketika kami benar-benar melewati jalur pantai utara Jawa (Pantura).  Pantura yang katanya kejam dan rawan benar-benar kami rasakan. Bagaimana saya akan lupa ketika kami berada di jalur yang benar sekonyong-konyong muncul bus dari arah berlawanan, memakan jalur kami. Beberapa detik saya menahan nafas dan berdoa, semoga chamomile tea Dilmah ini bukanlah teh terakhir yang saya nikmati. Aminnn…

 

Foto-foto yang saya ambil dengan gaya kuda-kuda hehehe… cangkeul juga, tapi puas sama hasilnya. Bersama tim DIlmah dua hari tak terlupakan, nuhun pisan ^_^

 
14 Comments

Posted by on September 22, 2015 in Cerita dari Dapur Hangus, Icip icip

 

Tags: , ,

 
%d bloggers like this: