RSS

Category Archives: Serba Serbi Bahan Makanan

Jangan lupakan bahan2 pencipta masakan lezat

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Dari jaman saya baru bisa bikin brownies, sampe sekarang tetep bisanya cuma baking brownies, saya sering banget pake cokelat Colatta. Eh, rejeki  gadis (((gadisssss))) sholihah emang, diundang dong di acara Colatta Sweet Today 3. Jam 7 pagi udah cuss dari Bandung naik travel yang diawali huruf X, saking semangatnya. Nggak nyangka jam 9 udah sampe Jakarta di kawasan Blora. Eh, ternyata ada Car Free Day, tau gitu kan sekalian bawa brownis apa makuta gitu ya buat dijual *otak dagang*.

Colatta Sweet Today digelar di D’Labs, Jalan Riau No. 1, Menteng pada Minggu, 21 Mei 2017. Karena acara jam 12, sementara jam 9 saya udah sampe pool travel di Jalan Blora, saya nyambi jadi tukang parkir dulu beberapa jam. Kalo bawa motor, niatnya sekalian nge-Gojek dulu hahahaha.  Jam  11an saya meluncur ke TKP dan jadi peserta nomor 2 paling pagi. Tumben benerrrrrrr….

Jadi ngapain aja sih acara Colatta Sweet Today ini? Selain gathering para Colavers, nama fans berat Colatta, ada juga talkshow dan tentu saja, baking demo khas Colatta. Sekitar 100 peserta antusias ngikutin talkshow yang dengan nara sumber Mas Tegar dari King Sandwich dan mbak Endang dari Just Try and Taste. Selain itu, acara yang paling penting adalah peluncuran produk baru Colatta, yaitu Colatta Fineza.

Dibanding produk Colatta yang ada sebelumnya, Fineza ini lebih milky dan creamy. Kemasannya juga lebih lux dibanding produk pendahulunya. Buat pemula seperti saya, yang bisanya Cuma bikin brownies *kasian ya kak :p*, Colatta Fineza ini juga mudah diaplikasikan. Colatta Fineza bisa didapatkan dengan mudah di minimarket atau supermarket terdekat dengan harga sekitar 21.500. Asyiknya Colatta emang produknya gampang banget didapet, persis seperti yang dibilang mbak Endang saat talkshow.

Pas baking demo nggak kalah serunya. Chef Akbar  Mochammad yang *ehem* cakep bikin ibu-ibu histeris. Berduet sama Chef Nununk Patimah yang make upnya paripurna sampe akhir acara, Chef Akbar bikin Choco Crunchy Milky Cake dan Red Velvet Ice Cream Pie. Selain kuenya yang enak, duo chef ini bikin saya yang udah sempet berniat nge-Gojek dan jadi tukang parkir tampak kumel. Ndak pede pas foto bareng. Jadi seperti biasa, foto selfie nggak akan diposting, foto kuenya aja yang diposting.

Di antara kedua resep di atas, saya lebih suka Red Velvet Ice Cream Pie. Warnanya cakep dah, udah gitu fotojenik hihihi, cakep difoto dari sisi manapun. Resepnya saya share di sini ya, siapa tau ada yang pengen juga di rumah. Kalau liat Chef Nunung sama Chef Akbar sih kayaknya gampang gitu, semacam nonton video masak di Youtube, 5 step bla bla bla, begitu praktik sendiri stepnya ketambahan 0 di belakang hahahaha. Ruwet gaes!

2

RED VELVET ICE CREAM PIE

Bahan Sugar Dough
75 gr margarin
1 butir telur 100 gr Haan Icing Sugar
200 gr tepung protein sedang
25 gr susu bubuk

Cara Membuat

  1. Campur semua bahan jadi satu, aduk sampai rata, istirahatkan 1 jam biar nggak lelah kayak Hayati :p
  2. Cetak dalam cetakan pie, kemudian panggang dengan suhu 165 derajat Celsius selama kurang lebih 15 menit.

Bahan Cheese Filling
100 gr Haan Wippy Cream
200 ml air es
300 gr cream cheese
150 gr butter
3 sdm lemon juice

Cara membuat

  1. Kocok Haan Wippy Cream dan air es hingga mengembang, sisihkan
  2. Di tempat terpisah, kocok cream cheese dan butter hingga halus, kemudian tambahkan lemon juice. Setelah tercampur rata, tambah whipped cream dan aduk sampai merata.

Bahan Velvet Ice Cream
1 pack Haan Cream Mix Strawberry
125 ml air es/susu cair dingin
75 gr velvet cake crumb

Cara membuat

  1. Kocok Haan Ice Mix Strawberry dan susu cair dengan kecepatan tinggi sampai mengembang
  2. Tambahkan velvet cake crumb. Aduk sampai rata.

Tahap akhir, olesi pie shell dengan Fineza Dark Chocolate, kemudian tambahkan cheese filling. Berikutnya, tambahkan ice cream velvet dengan menggunakan plastik segitiga. Beri hiasan di atasnya biar makin menarik.

Buat saya, yang sudah cukup manis dari lahir, pie ini kemanisan. Jadi, kalo temen-temen seperti saya yang udah manis dari sononya, kurangi gulanya dikit aja biar ga giung. Wanginya aduhai deh pie ini, paduan cream cheese sama red velvet, plus Fineza yang reamy bikin air liur tumpah seember penuh :D.

3

Makasih Collata udah mengundang Dapur Hangus ke acara yang aslinya sweeeeetttt pisan. Ketagihan semuanya, ketagihan makanan siangnya yang endes, kue-kuenya yang enak, emak-emak peserta yang heboh, dan ketagihan ngecengin chef yang cakep hahahaha…. Ssssttttt… ketagihan sama gudibegnya juga dong, karena pas pulang ke Bandung tas saya jadi beranak pinak. Gara-gara gudibeg dari Collat ini, saya bisa bikin pancake empuk yang yummo banget dengan tingkat ekmanisan yang pas seperti saya :p. Fotonya bisa diceki-ceki dan difollow dong kaka di instagram @Cokelatcolatta dan @dapurhangus.

Ditunggu Sweet Today 4 nyaaaaaaaa, stay tune semua di sosmed Colatta, karena selalu ada kuis berhadiah free seat untuk dateng ke acara ini. Hasyeeekkk kannnn ;).

Advertisements
 

Tags: , , , , ,

Terima Kasih, Ebi!

Terima Kasih, Ebi!

Yak, ini another story em es ge alami. Setelah beberapa hari lalu posting tentang bawang putih goreng yang bisa boost rasa masakan jadi top markotop, yang ini bakal bikin masakan kita top markotop surotop kuadrat. Siapa lagi kalau bukan ebi alias udang rebon? Ya memang udang rebon, kecil-kecil tapi ciamik.

Seperti biasa, berawal dari ketidaktahuan kalau udang rebon ini bisa nambah enak masakan, saya nggak pernah beli. Yang saya pelajari dari ibu saya, udang rebon alias ebi ini cuma ditambahkan ke masakan kheuseus (khusus maksudnya) sayur lodeh alias sayur yang pake santen-santen gitu. Berhubung sayur lodeh bersantan (apalagi versi ibu saya) adalah masakan advance yang tidak akan pernah mampir di rumah saya dalam waktu dekat, maka udang rebon ini nggak pernah ada di lemari dapur saya. Bohong sih, saya nggak punya lemari dapur sebenernya! *pesan penting penuh kode buat suami*

ebi aka udang rebon

Sampai suatu hari saya jalan-jalan mahal ke pasar. Kok mahal? Karena pasar tradisional sejatinya lebih menguras dompet saya ketimbang supermarket. Banyak banget yang murah-murah dan seger-seger bikin gelap mata buat beli hhuhuuhu…. Pas nyampe di lapak ikan asin, saya iseng aja nanya ada ebi nggak? Ternyata ada dan harganya cuma 4500 satu ons. Mahal ya? Mahal kali ya kalau nggak lihat kalau se-ons ebi itu sama dengan ebi satu plastik setengah kilo. Kalau dikira-kira, buat keluarga kecil kami cukup buat stok setahun atau lebih Murah kan kan kan???

Apalagi kalau dibandingkan dengan penyedap pabrikan yang seribu dapet tiga sachet, si udang rebon ini tetep lebih murah kan? Makanya, ucapkan gutbey sama penyedap sachet, yang ini lebih sehat dan lebih murah. Kalau masalah lebih enak sih ya, saya nggak bisa menjamin *hayoloh ditimpuk ikan asin*.

urang rebon alias ebi

Setelah beli, biasanya saya langsung sangrai aja trus taruh di wadah kedap udara. Bisa tahan berbulan-bulan deh. Saya kalau pake udang rebon ini cuma sejimpit, kalau terlalu banyak, gak enak juga lho! Masakan jadi bau udang gimanaaaa gitu. Kayak apek atau apa ga jelas, maklum ya, sering terlalu semangat pengen dipuji masak enak jadi sumangat 45 nambah ebi di bumbunya. Ternyata eh ternyata malah jadi bumerang 😦 *jangan dicontoh ya temen-temen*.

Kok nggak digoreng aja? Pernah juga sih saya nyobain goreng, hasilnya minyaknya abis. Udang rebon ini nyerep minyak banget, jadi kalau digoreng hasilnya komoh-komoh penuh minyak. Lagian kalau digoreng ga tahan lama karena dicomotin suami saya. Jadi, cara terbaik ya disangrai sampai warnanya agak kecoklatan.

Biasanya sih saya pakai buat masak tumis-tumisan, nasi goreng, mie goreng, mie rebus, atau di bumbu bakwan dan perkedel. Inget ya, pakenya dikit aja, kalau perlu dihitung jangan sampe lebih dari sepuluh udang haahaha… *kalau beneran dihitung, niyatttt*. oya, kok cuma bisa buat masakan yang sedikit itu? Ya harap maklum sodara-sodara, saya masaknya juga cuma itu-itu aja kok. Kalau nggak tahu ya tempe, kalau nggak mie goreng ya mie rebus, lainnya jaranggggg banget karena memang ga mau yang susah-susah dan ya memang bisanya baru itu aja. Alhamdulillah segitu juga udah suka dipamerin di blog *plak*.

Terima kasih, ebi! Berkatmu saya menjadi masterchef di dapur yang nggak ada lemari dapurnya 🙂 *berdoa khusyuk biar dibeliin lemari dapur*.

NB: kata yang komen di bawah ini udang rebon bukan ebi, penjelasannya ada di komen. Yuuk… *ampuni kesalahan hamba ya Allah, namanya juga chef abal-abal*

 
15 Comments

Posted by on September 21, 2012 in Serba Serbi Bahan Makanan

 

Tags: , , , , , , ,

Si Bumbu Ajaib

Si Bumbu Ajaib

Walaupun kadang-kadang atau seenggaknya lima hari dalam seminggu saya malas masak, sesekali masakan saya enak juga loh! Bukan karena resepnya yang top markotop atau karena racikan tangan saya yang pas, tapi karena bumbu rahasia yang bener-bener baru saya ketahui efek dahsyatnya dua bulan lalu.

Alkisah waktu saya cerita tentang bawang goreng renyah, saya malah syok karena ibu saya mbekelin bawang goreng (merah dan putih) ketika saya balik dari Bandung. Saya yang tadinya udah kembang kempis membayangkan bakal dipuji ibu tercinta karena bisa bikin bawang goreng renyah, langsung nggak semangat lagi. Walhasil, nasib duo bawang goreng itu ngenes banget. Teronggok tanpa guna di kulkas.

Melihat bawang merah goreng yang nganggur, suami saya kasian, lalu dia dengan sukarela menghabiskannya. Bagaimana dengan nasib bawang putih gorengnya? Tenang, saya perlu semedi dulu untuk mendapatkan wangsit apa sebenernya fungsi bawang putih goreng di dunia persilatan. Berhubung tempat semedi biasa alias Tangkuban Parahu lagi siaga, saya mau pindah semedi ke Gunung Salak aja biar agak jauhan dikiiiit dari Ciwaruga. Siap-siap deh kalau ngomongin semedi, tulisan ini nggak bakal kelar sampe Valentin 2020.

bawang putih goreng penyedap rasa alami

Kembali ke bawang putih goreng, saya waktu itu kok ya nggak kepikiran buat gugling apa fungsinya. Sampai suatu hari saya iseng aja menambahkan beberapa keping bawang putih goreng ke dalam bumbu mie goreng saya. Hasilnya sungguh luar biasa, spektakuler dan di luar dugaan. Mie goreng saya rasanya sangat enak, bahkan lebih enak dibandingkan mie goreng Pak Roso *tapi kalo mir Pak Roso gratis sih ya tetep enak mie Pak Roso ya, catet!*

Sejak kejadian itu, saya selalu menyelipkan beberapa keping bawang putih yang telah digoreng ke dalam masakan saya. Untuk bumbu baso, misalnya, rasanya jauh lebih gurih bila bawang putihnya telah digoreng. Untuk soto *yang tentu saja cuma setahun sekali saja dibikin di dapur saya*, akan lebih enak bila ditaburi bubuk bawang putih goreng. Setiap saya ngulek bumbu halus untuk nasi goreng, tak lupa juga saya ikutkan si bwang putih goreng ini.

Nasib bawang putih goreng di kulkas akhirnya nggak ngenes lagi. Dari yang awalnya cuma teronggok di plastik di pojokan kulkas, sekarang sudah saya pindahkan ke wadah kedap udara. Yayyy bawang putih goreng sudah naik kelas dan berhasil merebut hati saya.

bawang putih goreng

Nah, kalau ada yang nanya bagaimana cara membuatnya, jangan tanya saya. Sampai saat ini, stok bawang putih goreng saya masih disuplai oleh-oleh dari ibu, kira-kira sudah 6 bulan lalu hihihi… Nanti saja kalau sekiranya bawang putih goreng saya habis, trus ada niat untuk bikin sendiri, saya akan share caranya *ditimpuk sendal*.

Akhirnya saya menemukan fungsi bawang putih selain buat ngusir vampire. Ajaib, karena saya yang nggak pinter masak tiba-tiba bisa ngalahin Pak Roso (ngomong-ngomong pada tau Pak Roso kan?) karena bumbu ini. Kalau kata kembaran saya, ini se-su-a-tu :p.

 

Tags: , ,

Kukis Kenari Ceria

Kukis kenari plus mix fruit

Warna-warni ceria, melting di mulut. Pokoknya enakkk…

Mengapa sih bikin-bikin kukis beginian? Awalnya sih karena ada mertua ya, mau pamer kalau menantunya udah makin pinter bikin kue. Dulu kan pamer waktu Vio masih bayi, bikin cheese bliss yang sukses besar ehemm cwit cwit… Nah, sekarang mau pamer yang lain dong, masa pamer cheese bliss lagi? Kalau ibaratnya cheese bliss Iqro’ 1, nah si warna-warna ini Iqro’ 2 gitulah, sedikit lebih susah dan lebih enak.

Alasan ke-2, bikin kukis ini ga perlu pake tangan belepotan ngebentuknya. Ya Allah, itu surga banget kan. Tangan tetep mulus, tapi bisa makan kue kering yang manis, enak, dan ga bikin kantong bolong. Oya, resepnya hasil nanya Mbah Google juga sebenarnya, bukan hasil kreasi sendiri, di blog salah satu member NCC, tapi maaf ya udah lama banget resep ini ngendon di buku babon resepku yang penuh coretan Vio, jadi ga di-link ga pa pa kan pemirsa? (komat kamit).

Cekidot resepnya ya…

Bahan:

125 gr mentega dan margarin (dicampur aja, aku pake BOS Filma semuanya)

100 gr gula halus (beberapa kali pakai gula pasir biasa sambil olahraga tangan :p)

180 gr terigu protein rendah (multi purpose juga oke)

2 butir kuning telur

¼ sdt baking soda (boleh ga pake, tapi aku tetep pake)

½ sdt baking powder (aku pake ¼ sdt aja)

Kenari (fardlu ain alias wajib ya, bikin wangiiiii deh…)

5 biji ceri merah siap pakai

5 biji ceri hijau siap pakai

Caranya sungguh gampang, namanya juga Iqro’ 2 kan? Jadi, belum serumit Iqro’ 6 deh ya..

  1. Campur margarin dan butter dengan gula, kocok sampai mengembang. Berhubung mixerku masih di toko, jadi ya pakai whisker aja (siap nerima sumbangan mixer hehehe..). Masukkan kuning telur satu per satu sambil terus dikocok, kemudian tambahkan tepung terigu, baking soda, dan baking powder. Aduk rata.
  2. Masukkan di loyang lalu ratakan dengan pisau dan gilas dengan rolling pin. Sejujurnya aku meratakan pake garpu trus ga pake digiles, jadi hasil kue keringnya nanti memang rapuh, lumer di mulut. Ketebalan adonan tergantung ukuran loyang ya, aku pakai pinggan keramik (cieee…) ukuran 35×40 cm tebalnya kurang lebih ¾ cm aja. Jangan lupa olesi loyang dengan margarin biar ga lengket, tipis-tipis aja.
  3. Olesi permukaan atas dengan ‘sisa’ kuning telur biar matengnya berwarna kuning bagus (ini karena aku pelit ya, kalau nggak pelit sih pake kuning telur lagi dong ah :p). Bisa dihilangkan saja step ini, soalnya kalau tampilan cantik nanti cepet abis sama Vio emaknya ga kebagian hehehe…
  4. Cincang kenari dan ceri. Khusus ceri cincang kecil-kecil biar gampang pas ngirisnya nanti. Kalau udah dicincang semua, tata di atas permukaan adonan di loyang, lalu tekan-tekan biar ga gampang lepas. Usahakan menekan sebaik mungkin biar bayi-bayi nggak ambil cerinya aja (pengalaman :p).
  5. Panggang 15 menit di suhu 150 (ingat, tergantung tebalnya ya), lalu iris dengan cutter sesuai selera. Kotak-kotak sih lebih gampang ya, ga perlu bulet, lonjong, apalagi jajar genjang :p. Pastikan cutter yang dipakai masih baru dan tajam, jadi tak terlalu banyak remah-remah. Pindahkan tiap potongan ke loyang lain lalu panggang lagi sampai garing sekitar 10 menit. Nyalakan api atas 5 menit terakhir agar kenari krispi kecoklatan.

Sungguh mudah kan? Sekali lagi ini Iqro’ 2 lho, anak SD juga bisalah. Makanya, kue kering ini buat yang masih belajar baking kayak saya ini gampang banget. Oya, kalau ada satu bahan ga ada, jangan patah semangat. Misal kenari ga ada, ya diganti kacang tanah cincang juga boleh. Kacang tanahnya disangrai dulu lebih renyah lho! Kalau ceri ga ada, bisa diganti kismis juga. Ga akan tau enaknya deh kalau nggak nyobain bikin. Saya ga akan mau ngasih soalnya, mau diabisin sendiri setoples :p.

Sering banyak yang nanya kalau resep ini bisa jadi berapa potong kue kering? Nah, berhubung pemula, saya sih nggak peduli hasilnya. Proses belajarnya lebih seru ketimbang ngitung-ngitung hasilnya. Kira-kira bisa jadi 30 keping sih ukuran 2×3 cm kali ya? Ga tau pasti. Pokoknya sadar udah abis aja sama si bocah L.

Apa kata mertua? “Wah, ibu Vio bisa bikin kue enak ya…” *hidung kembang kempis*

 

Tags: , , , , , , , , , ,

Bawang Goreng tak Renyah, Siapa Takut?

Bawang Goreng tak Renyah, Siapa Takut?

Sejarah menciptakan bawang goreng renyah di dapur hangus harus diabadikan pakai monumen khusus sepertinya. Ya nggak perlu seperti Monas, cukup mirip-mirip tugu di Tegalega itu hehehe… Mengapa? Perjalanannya cukup panjang saudara-saudara! Berikut secuplik kisahnya.

2 Januari 2011
Mencoba membuat bawang goreng pertama. Bawang yang warna ungu dikupas, dicuci, lalu diiris tipis. Setelah semua diiris langsung masuk penggorengan dengan minyak panas.
Status: ilmu masak cetek, cuma mengandalkan melihat emak bikin bawang goreng. Cuma bisa makan aja tentunya
Hasil: Combo ga sukses, selain ga renyah dan gurih juga gosyong *biasa*

6 Juli 2011
Percobaan ke-2, kali ini dengan bawang jenis lain. Kata Mang Sayur, bawangnya dari Thailand atau Filipina apa Vietnam gitulah pokoknya, udah lupa *gejala pikun, duh!*. Caranya masih sama dengan yang pertama karena percaya kesalahan bukan pada penggorengan tapi karena jenis bawang *langsung diserbu siluman bawang merah hahaha*
Status: gagal maning
Hasil: alhamdulillah ga gosong *tumben*, sayangnya baru sehari dia udah loyo .

25 Oktober 2011
Pantang menyerah melakukan percobaan. Kali ini bawangnya pakai bawang dari Brebes.
Status: udah baca tips dari NCC, udah gugling, tapi males nerapin tips-nya.
Hasil : bawang cuma tahan 2 hari karenaaaaa abis *nari hula-hula*. Masih belum maksimal sih kresnya, tapi not bad.

18 Januari 2011
Akhirnya bertemu bawang Sumenep! Konon kabarnya bawang jenis inilah yang paling cocok dibikin bawang goreng.
Status: udah lumayan bersahabat sama api kompor, jadi nggak gosong.
Hasilnya: sangat memuaskan, bawang lebih gurih, lebih renyah, dan mendapat pujian dari suami. Ehem!

Bagaimana tips-nya? Ikuti terus postingan ini .

1. Pilih bawang sumenep yang kecil-kecil panjang, berdasarkan pengalaman saya, hasilnya paling oke, tapi tetep aja selain bawang sumenep ga haram jadi bawang goreng (takut diprotes bawang merah).
2. Kupas lalu cuci dengan air untuk menghilangkan getah bawang, ini biar ga ada pahit-pahitnya di bawang (kalau ga salah ya). Iris bawang dengan ketebalan yang sama biar matengnya bareng juga.
3. Keringkan dengan tisu dapur sampai keriiiing ring ring, lalu campur dengan sejumput garam, aduk rata. Diamkan beberapa menit sampai garam meresap. (Bisa juga setelah dicuci ga perlu dikeringkan, tapi langsung dikasih garam, baru dikeringkan).
4. Goreng di minyak panas sedang sampai kecelup semua. Jangan terlalu panas minyaknya, apinya juga sedang aja karena takut gosyong (trauma). Segera angkat kalau udah kekuningan, jangan nunggu sampe kuning keemasan, apalagi hitam . Oya, walaupun bawang goreng diangkat ketika berwarna kuning, nanti juga masih ada proses pematangan setelah diangkat, jangan khawatir nggak mateng.
5. Siapkan tisu dapur untuk alas, lalu tunggu sampai minyaknya terserap. Kalau aku biasanya dikasih tisu atas bawah lalu ditekan-tekan biar minyak terserap sempurna.
6. Setelah dingin masukkan di wadah kedap udara.

Nah, begitulah yang sering dilakukan di dapur hangus dalam hal goreng-menggoreng bawang goreng (haiyah ga epektip banget kalimatnya). Sebelum digoreng, bisa ditambahkan maizena/tepung beras biar makin renyah, tapi saya nggak suka sih jadi berasa ada tepungnya.
Yang paling belum pernah dicoba di dapur hangus adalah merendam bawang yang telah diiris dengan air kapur sirih. Cara ini paling advance kayaknya, makanya belum pernah dicoba. Mungkin nanti ya kalau dapur hangus berencana impor bawang goreng ke Hawaii atau Antartika, cara dengan kapur sirih ini baru akan dicoba.

•••

Mengingat nggak pernah bisa masak, pas mudik justru pengen pamer ke emak kalau saya bisa bikin bawang goreng enak dan renyah, tahan lama pula. Tiba-tiba emak membuka kulkas dan mengeluarkan stok 2 plastik bawang putih goreng dan bawang merah goreng. “Ini cuma 7.500, nggak pakai nangis karena iris-iris.” *pingsan*

NB:

1.Terima kasih kepada Rella yang dengan ikhlas tapi dipaksa minjemin sushimat buat property foto. ciummm…

2. Jangan percaya tanggalnya karena pasti ngawur, tapi isinya Insya Allah benar *kabur sebelum dibakar massa*

 

Tags: , , , ,

 
%d bloggers like this: