RSS

Tag Archives: tongkol

Tongkol vs Daun Jeruk

Tongkol vs Daun Jeruk

Pagi itu saya bete, karena biasanya ga pernah masak dan pas niat masak suami saya bilang masakannya ga ada rasanya. Uhukk… sebenernya ga masak juga sih, cuma goreng tongkol aja dari tukang sayur, yang udah diasap (mungkin yah, lupa nanya ke mang sayur) dipotong-potong dan tinggal goreng.

Saat goreng-goreng-nya sih penuh drama, minyak meletup-letup ke mana-mana. Makin bete deh karena dapur yang udah berantakan kayak kapal kelelep semakin ga ada mirip-miripnya sama dapur malah kayak kilang minyak. Oke, dari situ saja saya udah cemberut, kalau ditambah ada yang bilang tongkolnya ga enak, kebayang saya cemberut kuadrat pangkat tiga. Yah, walaupun saya tinggal goreng dan ga pake bumbu macem-macem, tapi ya begitulah SOP-nya si tongkol *halah*.

Tumis tongkol daun jeruk

Tumis tongkol daun jeruk yang katanya enak, kalau kata saya enak banget! ^^


Lalu tiba-tiba saya teringat masakan ibu yang sering saya request kalo lagi mudik. Tumis tongkol biasa sih, kalau di Kediri pake pindang yang dijual di wadah bambu (disebutnya reyeng). Tapi biar biasa rasanya jos gandos. Peringatan pertamanya sih, ini gampang banget! Kalau ga menyalahi EYD, saya malah bakal nulis ‘sangat gampang banget sekali’ wekekekek…

Caranya gimana? Cuma goreng-iris-tumis dan jadi. Kayak judul tabloid, sedap sekejap. Hasilnya? Orang yang tadi bilang tongkol kagak ada rasanya besoknya bilang, “Tongkol yang kemaren itu aku suka.” Besoknya ya bilangnya, soalnya kalau langsung bilang, doi takut istrinya yang lagi manyun kuadrat pangkat tiga langsung meletus kayak petasan.

Jadi, si tumis tongkol itu bahannya cuma tongkol yang digoreng sampai matang, tapi jangan terlalu kriuk. Biarkan masih nyes-nyes gitu jadi bumbu tumisnya gampang meresap. Bumbunya cuma bawang putih dan bawang merah diiris, cabe iris, laos alias lengkuas digeprek, lalu daun salam, garam gula pasir, plus kecap manis satu sendok makan.

Jangan bayangkan di tengah dapur yang berantakan itu ada semua bahan di atas, bawang putih cuma ada 2 siung, bawang merah juga udah peyot saking ga pernah dipake. Lengkuas dan daun salam? Ya pasti ga ada lah ya… Tapi entah kesambet setan dari mana, pas beli tongkol kok saya sekalian beli daun jeruk. Jadilah judulnya tongkol vs daun jeruk. Sebelumnya saya pernah bikin abon tongkol pake daun jeruk juga, wangiii….

Tumis tongkol daun jeruk

Wangiiiii daun jeruknya itu bikin otomatis ambil nasi anget :p

Bahan:
10 potong tongkol, goreng jangan terlalu kering. Ini sisa aja sih, sehari sebelumnya kan udah dimakan tuh versi digoreng polosan *cailah bahasanya*

Bumbu:
2 siung bawang putih, iris tipis
5 siung bawang merah (ukuran agak kecil), iris tipis
3 cabe rawit, iris. Kok 3? Tau nggak kalau orang jaman dulu, bumbu yang ganjil itu lebih sedep. Saya sih suka ngikut aja, gak tau juga bener enggaknya, tapi buktinya masakan saya enak kok *narsis to the max :p*
Gula dan garam secukupnya
1 ruas lengkuas geprek dan 1 lembar daun salam, versi saya diganti daun ketuk yang dibuang tulang daunnya dan disobek-sobek. Saya pake 4 atau 5 lembar ya, lupa pokoknya karena masak sambil manyun :p.
1 sendok makan kecap manis
Air matang secukupnya

Cara membuat:
1. Goreng tongkol seperti disebutkan di atas.
2. Ambil 1 sdm minyak bekas goreng tongkol, lalu tumis bumbu iris+daun jeruk. Tumis bumbu dengan api kecil sampai keluar aroma wanginya.
3. Setelah bumbu wangi, masukkan tongkol, aduk biar bumbunya merata.
4. Tambah air secukupnya agar tumisan nggak terlalu kering, saya nambah air sekitar setengah gelas. Besarkan api.
5. Tambakan gula dan garam sesuai selera, mulai kecilkan lagi api dan tunggu air asat (berkurang).
6. Terakhir, tambahkan kecap manis, aduk sampai merata. Tunggu kecap meresap lalu matikan api. Tumis tongkol sudah siap dinikmati.

Setelah masak tiba-tiba saya senyum, asyik ada bahan buat update blog. Mulailah saya pilih-pilih properti buat foto-foto, gelar kayu alas di depan pintu. Pas banget nasi sisa kemaren masih ada semangkok kecil, lumayan buat pemanis. Ya, pokoknya betenya jadi ilang deh ya setelah masakan jadi. Ternyata masak bisa jadi terapi kebetean *jiah*.

Saya ambil kamera, ganti lensa lalu mulai dapet dua tiga jepret ada notifikasi di FB, centring. Eh, saya tinggalin tuh objek foto buat intip FB sebentar. Dan tahukah sodara-sodara, nasi yang tinggal semangkok itu dipatok ayammmmm huaaaa…. Beberapa potong tongkol sudah berceceran di kayu alas dan serbetnya. Bete datang kembali tapi sambil ngakak kali ini. Rupanya ayam juga pengen nyobain hasil masakan chef abal-abal. Cuma dengan kejadian ini, saya resmi mengobarkan bendera perang dengan ayam tetangga. Awas kalo deket-deket teras lagi, mau tak lempar sendal swallow ahahaha…

Nah, gampang kan bikin tumis tongkolnya? Silahkan dicoba di rumah masing-masing, dan berhati-hatilah pada ayam di sekitar Anda :p.

Tumis tongkol daun jeruk

Ini setelah diacak-acak ayam, kok makin cakep fotonya. Lain kali minta ayam acak-acak lagi deh :p

Advertisements
 
14 Comments

Posted by on June 30, 2013 in Resep

 

Tags: , , , ,

Balado Tongkol Maknyussss

Selama ini kalau beli tongkol cuma tau tongkol bumbu kecap ala ibu saya atau dibikin abon. Sisanya ya digoreng aja dan dimakan dengan sambal. Titik. Nggak tau masakan lain, nggak kreatif juga sih sebenernya saya nyoba-nyoba resep.

resep balado tongkol

Karena di rumah lagi banyak cabe merah keriting, jadi saya akhirnya iseng-iseng nyobain bikin balado. Entah ya yang dimaksud balado memang begini atau bukan, tapi kalau saya liat-liat di warteg sih mirip-miriplah, maklum saya pelanggan warteg pengkolan :p.

Bahan:
Setengah ekor ikan tongkol ukuran sedang (Sekilo dapet dua ekor). Harap maklum ya, kami keuarga kecil dan yang doyan pedes-pedes begini kan cuma orang gede, yang kecil dimasakin masakan lain.
Gula, garam, merica secukupnya. Kalau saya suka yang pedas manis gitu, jadi gulanya sekitar 3/4 sdm.

Bumbu halus:
1 siung bawang putih agak besar
3 siung bawang merah
5 buah cabe merah keriting
3 buah cabe rawit
1 butir kemiri
Sedikit udang rebon sangrai, sedikiiitttt aja ya.

NOTE: Bumbu halus ini bisa dibikin sekaligus banyak, jadi kalau butuh tinggal ambil secukupnya dan proses memasak hanya cukup dengan kedipan mata. Ihiyyy….

How to:
Bersihkan ikan tongkol, goreng setengah matang lalu suwir-suwir kasar. Karena beli tongkol sekilo dapet dua, jadi setelah digoreng setengah matang masih sisa satu setengah ekor lagi, saya simpan di piring lalu tutup dengan plastik wrap dan masuk kulkas.

Tumis bumbu halus sampai wangi, lalu masukkan tongkol yang sudah disuwir. Aduk sampai bumbu merata. Tambahkan gula, garam, merica.

Balado tongkol siap dinikmati dengan nasi hangat. Ga perlu sambal lagi. Rasanya? Maknyussss!!!

balado tongkol ala dapur hangus

Masakan yang gampang dan enak beginilah yang saya suka, apalagi bumbunya bisa di stok, wow! *sambil koprol*. Masakan saya ini kalau dibandingin sama masakan warteg enaknya 10 kali lipat kayaknya *narsis tingkat dewa*, mana mau nambah sepuasnya juga ga pake bayar lagi hihihi…

 
4 Comments

Posted by on October 4, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , ,

Abon Tongkol Aroma Daun Jeruk

Abon Tongkol Aroma Daun Jeruk

Lagi-lagi ini resep dari Kak Sondang yang sering banget bikin abon tongkol atau tuna buat temen makan nasi di rumah. Gaoqi dan Ephraim suka, Mamaknya juga suka karena bikinnya gampil pisan.

Dengan keyword gampil pisan itulah saya tergoda juga buat coba-coba bikin abon ikan. Pucuk dicinta ulam tiba, mang sayur bawa tongkol yang lumayan gede dan tampak bagus. Berdasarkan tanda-tanda ikan segar yang disampaikan Chef Vindex di masterclass, si tongkol memenuhi persyaratan menjadi abon ikan. Beratnya sekitar 6 ons, cukuplah buat keluarga kecil kami. Pas juga masih ada kakap fillet yang dibeli karena gelap mata waktu ke pasar. Yukkk…

Bahan utamanya jelas ya, ikan tongkol (bisa diganti tuna atau kakap fillet, mungkin kalau kaya mendadak lain kali pakai salmon juga bisa :p). Saya pakai 100 gram fillet kakap merah dan seekor tongkol. Panaskan ikan di doublepan, saya pakai sedikit minyak, bolak-balik sesuai petunjuk Happy Salma, jangan lupa apinya keciiiillll aja biar ga gosyong yak! Alternatif  lain ikannya bisa dikukus biar lebih sehat. Oya, ada baiknya olesi ikan dengan air jeruk nipis atau air jeruk lemon sebelum dieksekusi di doublepan biar ga amis.

Sambil menunggu ikan dingin, siapkan bumbu halus yang terdiri dari bawang merah yang agak banyak, bawang putih, dan gula merah satu sendok makan. Saya masih tambahin gula garem dan jahe juga, Kak Sondang ga pake. Pake parutan lengkuas lebih enak tentunya, jadi saya berkreasi lebih jauh.

Penting banget ya buat misahin kulit ikan dan dagingnya karena setelah mateng kulitnya agak-agak alot gitu deh. Jangan sampe sisik ikan kebawa, mengganggu kecantikan tekstur abon pas udah jadi. Setelah ikan bersih dari kulit dan sisik, suwir-suwir. Asal aja nyuwirnya soalnya nanti juga di wajan bisa ancur.

Siapkan wajan dan kasih minyak 2 sdm, oseng sebagian dari  bawang merah sampai harum, masukkan ikan suwir yang sudah dicampur dengan bumbu halus, kecilkan api sekecil-kecilnya. Tambahkan daun jeruk yang banyak biar harum. Kalo pengen pedes, kasih potongan cabe ijo atau cabe merah keriting.

Aduk-aduk terus ikan di wajan sampai kita dan ikannya bosen. Semain bosen ikannya, semakin gempor pula kita, tapi abon jadi makin tahan. Saya gongsreng 45 menit, abon tahan seminggu. Jikalau ada rencana abon akan habis dalam dua hari, ya gongsreng sampai coklat aja.

Yak, kabar baiknya saya udah bisa bikin abon ikan, kabar buruknya si Vio dan ayahnya ga suka (mewek). Memang belum sempurna karena masih kecium bau amis ikan, ya sudah masuk perut sendiri aja kan banyak vitaminnya, jadi otak yang mulai karatan jadi kinclong lagi hehehe…

Mari dirangkum apa aja yang dibutuhkan untuk membuat abon ikan ini :D.

Bahan:

100 gram fillet kakap merah

1 ekor ikan tongkol ukuran besar

2 sdm minyak goreng

10 siung bawang merah

3 siung bawang putih

1 sdm gula merah sisir

Gula garam secukupnya

Parutan lengkuas secukupnya

Secuil jahe

Air jeruk nipis/jeruk lemon secukupnya

Cabe ijo atau cabe merah keriting, iris tipis (kalau mau pedes ya J)

Daun jeruk yang buanyakkk biar wangi.

Nah, jikalau di rumah bahan-bahan itu sudah siap, langsung deh eksekusi. Versi asli Kak Sondang bisa dilihat di sini :D.

Selamat mencoba.

 
2 Comments

Posted by on April 12, 2012 in Giveaway

 

Tags: , , , ,

 
%d bloggers like this: