RSS

Tag Archives: kue kering mudah

KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

Udah tujuh turunan saya nggak update blog mwihihi… Sekarang waktunya posting resep yaaa… yang gampang-gampang dan seperti biasa, ini kukis aka kue kering kesukaan saya. Resepnya hasil otak-atik sendiri, ga pake gugling (biar gaya :p), tapi aslinya sih enak dan gampang. Ini bukan kukis yang ribet, bahan-bahannya mudah, murah, mudah ditemukan (maksudnya beli ya, bukan minta ke saya :p). Cocok banget buat babycookies, tentu tanpa gula kalau untuk bayi di bawah 12 bulan.

Kok namanya kukis tanpa nama? Ya, suka-suka dong mau kasih nama atau enggak, sama dengan suka-sukanya saya ngasih nama anak yang sejujurnya nggak ada artinya. Suer! Biarpun katanya nama adalah doa, tapi ya kalau ditanya apa arti nama Vio, saya ga bisa jawab kecuali dipaksa. Dipaksa dikasih duit sekresek atau dipaksa dikasih rumah mewah (mefet sawah), baru deh bisa diadain arti nama Vio *kok tampak ngarep banget ya? :p*.

Kalau orang lain baking itu menjiwai, saya sih lebih banyak terpaksanya. Terpaksa masa blog ga ada isinya, terpaksa karena Vio bilang, “Bu, ovennya bagus, kapan kita bikin kue.” Saya janji sih besok-besok mulu, sampai kok akhirnya kasihan ya sama bocah cilik bermata indah itu, ya wis terpaksa bikin. Sengaja dibikin nggak terlalu manis. Bukan, bukannnnnnn sok sehat, tapi biar ga diabisin ayahnya *ketawa puas!*. Buktinya pas ayahnya nyicipin, “Ini ga manis sih?” dan saya dengan santai dan bahagia, “Bikinin Vio, Yah, bukan Ayah.” *sambil berdoa ga masuk neraka*.

Kukis suka-suka

Kukis coklat suka-suka 🙂


Bahan:
170 gram terigu protein rendah
30 gram maizena
50 gram gula pasir
100 gram margarin (suhu ruang)
2 butir kuning telur

Bahan tambahan (optional)
10 gram taro powder
1 sdt bubuk coklat (cocoa powder)

Cara membuat:
1. Campur tepung terigu, gula, maizena sampai rata. Masukkan margarin lalu aduk rata kembali. Setelah rata dan semua tercampur, masukkan kuning telur dan aduk rata lagi. *mengulang kata rata sebanyak 3 kali :p hihihi…*
2. Bagi adonan menjadi 2, satu bagian ditambah taro powder (bubuk talas) dan satu bagian lagi ditambahkan bubuk coklat. Saya beli taro powder karena satu hal penting errrrrr….karena warnanya ungu *ngibrit sebelum dilempar sendal swallow*. Ini penting loh ya, karena ternyata Vio lebih memilih yang berwarna ungu daripada yang warnanya coklat. Saya bilang, Vio anak saya, anak kandung saya karena sebagaimana emaknya yang cantik jelita, dia juga suka ungu *ngomong-ngomong ceritanya lebih panjang daripada cara membuatnya :p*.
3. Mencampur adonan dengan bubuk taro dan bubuk coklat ini pe er tersendiri karena agak susah untuk membuatnya rata. Tips dari saya sih nggak ada *face palm*. Ya pokoknya sampe rata aja, gimana caranya biar adonan yang dicampur taro powder berwarna ungu semua, ga ada sisa-sisa yang krem-nya. Begitupun dengan adonan yang dicampur bubuk coklat. Kalau nggak pake taro powder atau bubuk coklat bisa juga, ini saya aja yang kecentilan sih sebenernya hahaha… Kalau saya sih ngaduknya pake tangan kosong, mau pake samurai kepanjangan, mau pake spatula kok ga nyampur-nyampur, ternyata pake tangan lebih cepet. Vio ikut-ikutan ngaduk yang adonan ungu, hepi bener dia :D.
4. Setelah adonan siap, mari kita dandanin. Siapkan Hada Labo buat dandanin adonan biar makin cling ahahah…enggaklah ya, siapkan plastik cling wrap, talenan, rolling pin (untuk menggilas), dan cetakan kue kering yang unyu-unyu kayak saya. Alasi talenan dengan cling wrap. Lakukan hal yang sama dengan rolling pin. Kalau kata Ambu Melina Adhi, bisa juga pake kertas roti. Tujuannya biar adonan nggak lengket. Kayaknya ini pertama kali saya bikin kukis yang paling berhasil deh, berkat colek-colek Ambu di BBM tujuh turunan yang lalu *saking lamanya dan baru dipraktikkan–praktik yaaa, bukan praktek :)*.
5. Ambil adonan secukupnya, kira-kira sekepalan tangan, lalu gilas dan cetak dengan cetakan cookies. Saya pake cookie plunger, ternyata lebih cepet prosesnya dibanding pake cookie stamp. Bedanya apa sih cookie plunger, cookie stamp, dan cookie cutter? Saya pernah posting di sini, masing-masing cetakan punya kelebihan dan kekurangan.
– Cookie plunger: relatif susah membersihkan sisa adonan. Agak ribet sih bersihinnya, harus direndam dan disikat. Lebih bagus direndam air hangat biar lebih cepet bersih (jangan air panas ya), tapi so far saya paling suka ini, paling praktis. Banyak yang nanya bisa dipake cetakan nugget. Ya menurut saya sih bisa aja, tapi nggak akan maksimal. Cookie plunger ini mengadopsi plunger buat nyetak fondant itu loh, pake per.
– Cookie stamp: Sesuai namanya, ada stamp alias stempelnya. Gampang dibersihkan, terdiri atas cookie cutter dan cookie stamp yang terpisah. Cookie cutternya aja bisa buat motong roti tawar, dan nugget. Kalau nugget ga perlu di stamplah ya, toh nanti pas dikasih breadcrumb juga ga bakal keliatan, sia-sia.
– Cookie cutter: sesuai namanya, ya fungsinya buat motong aja. Harganya biasanya paling murah. Kalau saya sih paling suka yang dari plastik, karena kalau dari logam resiko karatan, apalagi kalau dipakenya satu abad sekali hihihi… Keburu mumi di Mesir sono bangun kali kalau kelamaan ga dipake :p.
6. Setelah semua adonan dicetak, saatnya pindahkan adonan ke loyang dengan bantuan scrapper biar bentuknya ga berubah. Biasanya scrapper cookie itu yang tipis melebar. Ohya, jangan lupa loyangnya dialasi dengan bakingpaper atau silpat atau sebelumnya dioles dulu dengan margarin biar ga nempel.
7. Panaskan oven sekitar 10 menit suhu 200 derajat, setelah adonan masuk, turunkan suhu jadi 180 derajat. Manggang cookies ini nggak perlu pakai api atas. Manggang cukup 15-20 menit aja, karena saya bikin adonan tipis biar jadinya banyak hahaha….

Kukis Suka-suka

Kukis Suka-suka alias tanpa nama ^^


Nah, cookies tanpa nama sudah jadi, resepnya suka-suka saya. Tapi karena warnanya ungu dan bentuknya lucu, Vio suka banget. Dia bawa bekal ke sekolah dan beberapa temannya dibagi. Ada yang terkecoh dan ngiler-ngiler ternyata pas dimakan ga manis kayak cookies pabrikan hehehe… Duh, maaf ya temennya Vio, tadinya cuma mau ngerjain suami, ternyata ada anak lain yang ngelirik. Next time bakal bikin banyak trus dibekuin, jadi kalau Vio mau sekolah tinggal dipanggang aja. Mantap, emak bisa bangun siang deh *emak males jangan ditiru*.

Gampang kan bikinnya? Gampang banget kan? Gampil pisan bukan? Nah, karena gampang, silahkan dibikin di rumah masing-masing, jangan di rumah tetangga yaaaa… Jangan koleksi cetakannya doang tapi cookiesnya ga pernah bikin *hayoooo pasti ada yang ngerasa hihihihi… :p*. Kapan-kapan mau eksperimen cookies sayuran ahhh…. Kapan? Kalau mumi di Mesir udah bangun *kalem*.

Advertisements
 
14 Comments

Posted by on May 25, 2013 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Kukis tanpa Ribet

Kukis tanpa Ribet

Cobaan terberat bikin kukis adalah nyetak dan ngebentuknya. Kalau stok sabar cuma seinchi, dijamin belum habis adonan udah minta pijit *itu saya doang kali*. Mirisnya, kecepatan makan kukis itu hanya seperseratus dari kesabaran yang dibutuhkan untuk ngebentuknya. Kalau kata Bang Haji, sungguh terlalu.

Suatu hari calon besan saya, Asrida, pasang display picture BBM chocolate shortbread. Dari namanya aja keren, makanya saya pengen makan *bukan pengen bikin yaaa…*. Dari wawancara singkat disambi tawar menawar Xtrail, akhirnya saya tahu ini adalah kukis yang tak perlu dicetak, dibentuk, atau apapun itu. Ini cukup dipotong saya. Resep asli Asrida dari Joyofbaking, tapi saya kan ga ngerti bahasa Inggris apalagi kalau menyangkut resep, makanya saya nyontek aja dari blognya Asrida.

Saya bikin 1/3 resep aja karena yang makan cuma saya sama Vio, bapake Vio lagi ga di rumah. Saya bikin edisi mixfruit dalam rangka ngabisin kismis, dried blueberry, dried cranberries, sama cherry merah ijo yang udah puluhan tahun ngendon di kulkas sejak saya bikin Kue Kenari Mix Fruit. Lah, malah baru inget ini mirip-mirip juga sama si kue kenari saya waktu itu, bedanya yang ini ga pake telur kecuali buat olesan. Hadeeehhh… baru juga 19 udah lupa pernah bikin yang mirip-mirip, mana ginko bilobaaaa huaaaa…. *19 plus plus plus :p*.

Trus baru kepikiran juga waktu baca postingnya Asrida kalau ini sejenis kue kering dari Scotlandia sono yang mengandalkan wangi butter. Disarankan pake butter yang kualitas yahud, tapi apa daya tangan tak sampai. Kue kering macam inilah yang saya makan waktu ngumpul di rumah Ranni (Poyaya) istrinya Pak Ari Irawan. Enakkkk banget dan di toplesnya ada tulisan “Dibuat dari roombutter asli”. Manggut-manggut aja sih secara nggak ngerti juga apa itu roombutter. Tentunya manggut-manggut sambil nyomot terus daannnn bekel hihihi… *ga tau malu*

mixfruit shortbread

Bahan
110 gram terigu protein sedang
80 gram margarin (Saya pakai Blueband cake and cookies, tapi sepertinya mantep BOS Filma)
40 gram gula tepung, saya pake gula pasir karena gula tepung yang masih tersegel ada belatungnya. Huaaaa…. sebel! Inget banget pas beli gula tepung itu maju mundur karena setengah kilo kok mahal banget, tapi suami saya yang baik berkenan membelikannya biarpun membebani belanja bulanan. GGgrrrhhhh ga akan beli merk itu lagi…
Sejimpit garam
1/2 sdt kayu manis bubuk
Bluberi kering, cranberi kering, kismis secukupnya
Kacang mete dan almod secukupnya (cuma buat hiasan)
Cherry merah dan ijo (buat hiasa di atasnya juga)

Olesan (egg wash bahasa kerennya mah)
1 buah kuning telur (harusnya 1 buah telur kocok rata, tapi saya mau bikin bola-bola nasi yang butuh putih telur, jadi dihematlah telurnya hehehe…)

Cara membuat:
1. Kocok margarin sampai lembut, masukkan gula. Kocok sampai lembut dan rata. Saya pake garpu aja ngocoknya.
2. Masukkan garam, aduk rata. Masukkan terigu sedikit demi sedikit sampai habis. Versi saya ini sedikit berbeda dengan resep Asrida karena saya menghemat bowl yang harus dicuci. Jadi setelah margarin, gula, dan garam, saya pasang lagi bowl di atas timbangan digital dan baru nimbang terigu. yayyy… dari awal sampai akhir cuma butuh satu bowl saja hihihi…
3. Setelah tercampur, bagi jadi 2. Satu bagian menjadi adonan dasar, tata di loyang. Saya pakai piring putih itu langsung buat manggang, kebetulan memang tahan panas. Atur semua buah-buahan kering (bluberi, kismis, cranberi) di atas adonan dasar. Atur lagi setengah adonan menutupi buah-buahan kering, tekan-tekan adonan dengan garpu dan ratakan. Beri beberapa guratan tanda potongan nantinya, baru susun cherry merah hijau, almond, dan kacang mete. Tujuannya agar semua potongan mendapat cherry merata.
4. Panaskan oven suhu 200 derajat selama 10 menit, masukkan loyang ke oven. Setelah 15 menit oles kuning telur yang sudah dikocok. Kecilkan suhu jadi 170. Panggang selama 20-30 menit tergantung tebalnya adonan. Saya memanggang sekitar 25 menit. Hasilnya ga cantik, agak kegosongan *kebiasaan* dan ngoles kuning telurnya ga rata.

kukis potong

Sepertiga resep ini aslinya dikit ya, jangan berharap dapet setoples. Pokoknya di piring itu saya teken-teken sampai penuh, ya segitu-gitunya, ga ada yang disembunyiin apalagi dikorupsi. Semua difoto pokoknya, sambil nunggu foto, Vio heboh nyomotin cherry-nya huhuhuhu…

Asyik kan, tetep bisa makan kue kering yang nggak pake nyetak-nyetak segala. Buat yang alergi telur, ini oke loh secara ga pake telur, olesan telurnya bisa di skip lah ya. Yang masih pe er banget motongnya, entah gimana nggak bisa rapi begitu. Yah ga masalah lah ya yang penting enak-enak-enak. Baiklah, ini akan masuk camilan favorit selain muffin.

 
13 Comments

Posted by on November 12, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Si Hitam Manis

Si Hitam Manis

Ikut lomba resep? Tak pernah terbayangkan dari lahir bakal pernah saya ikutin. Boro-boro lomba resep, baca resep saja lebih sering nggak ngertinya (kasian dotkom). Satu-satunya hobi saya yang cukup mendukung ikut lomba resep adalah nonton acara masak tiap Minggu, jaman dulu yang ngetop Sisca Soewitomo dan Rudy Choiruddin, Farah Quinn mungkin masih kecil (kecil apanya coba? hehehe…), Juna Rorimpandey juga mungkin masih pake dasi kupu-kupu. Tapi, apakah nonton acara memasak sekonyong-konyong membuat saya bisa ikut lomba resep? Tentu tidak! harus mendaki gunung lewati lembah macam Ninja Hattori dulu.

Nah, pertama kalinya ikut lomba resep-resepan gini baru bulan lalu di Dapur Sehat Bubu, fanpage punya Bubu Mia, admin Homemade Healthy Baby Food. Menang? Tentu saja kalah hihihi, saingannya master macem Mak Vivi Supriadi gitu deh. Tapi, puassssss banget deh, seenggaknya udah berani ikut-ikutan. Setelah itu malah dua kali ikut lomba resep di tabloid, tapi ga menang juga. Kayaknya bakal kapok ya, mending ngadain lomba resep sendiri trus menangin diri sendiri. Yuuk! :p.

Oya, lomba ini kalau menang hadiahnya Tokoyo hand blender, saya juga baru tau namanya hand blender ini, ga tau deh fungsinya buat apaan, yang penasaran silahkan menghubungi Mia di fanpage-nya ya.. Oiya pesan sponsor, Mia ini produksi makanan sehat semacam nugget dan bakso homemade gitu. Rasanya dijamin enak dan dibuat dari bahan berkualitas, tanpa pengawet pula. Dibikinnya sih pake cinta katanya, hebat ya bikin nugget cuma pake cinta, ga pake daging? *ditimpuk hand belnder :p*. Bubu Mia juga menerima pesanan bento lho, buat paket ultah juga bisa. Pokoknya lengkap deh! Harganya dijamin bersahabat, bilang aja temennya Ika yang suka mangkal di pengkolan, pasti dikasih diskon wekekeke…

Ini cuma dikopi dari naskah yang saya ikutkan lomba, yuk cekidot saja 😀

***

Cookies free gluten ketan hitam

Si hitam manis, biar hitam tapi manis kayak yang bikin

Pas klutekan di dapur, nemu tepung ketan item yang baru dipake setengah. Wah, padahal tepung itu dibeli dari jaman prasejarah lho! (lebay :p). Waktu itu sih beli karena gelap mata lihat harganya murah 4 ribu dari TBK langganan, langsung bungkus. Eitttss 4 ribu juga duit kan? Lumayan bisa buat bayar parkir. Nah, mulai ga fokus nih tulisannya, mari kembali ke laptop! (Baru juga paragraf pertama udah ngalor ngidul ckckck).

Kebetulan duo Corleone di rumah suka makanan berbahan ketan hitam, dari mulai nagasari sampai chiffon ketan hitam pasti cuma disisakan wadahnya. Yang jadi langganan sih muffin ketan item, sambil merem juga pasti berhasil *berhasil gosong hahaha*.

Ini resep hasil kreasi sendiri, baru pertama kali bikin dan alhamdulillah enak. Kebetulan juga free gluten karena memang bebas terigu. Asyik kan? Enak dan sehat, sippp dah semoga Tokoyo mampir ke rumah *kedip-kedip ke Abang Attar*.

resep free gluten ketan hitam

Item banget, yang penting seksih kan? :p


Daripada basa-basi, yuk ah langsung cekidot resepnya.
Bahan:
150 gr margarin atau mentega
200 gr tepung ketan hitam
100 gr tepung sagu
150 gr gula tepung
2 btr kuning telur
100-130ml santan superkental
Seiprit garam
Potongan cherry merah hijau dan chocochip putih untuk hiasan.

Cara membuatnya? Oh tentu saja gampang. Ibaratnya, cukup dengan satu mata aja bisa jadi nih kue (tapi ngapain juga kan merem sebelah, kurang kerjaan plus capek hahaha…). Kalau nggak gampang, boleh langsung transfer duit ke saya trus dibikinin deh sama saya *eh*.

1. Kocok sampai lembut margarin atau mentega. Pakai apa? Cukup pakai garpu dong! Kebetulan Kitchen Aid saya masih lupa jalan pulang dari toko, jadi ya pakai garpu aja *pasrah :p*. Gampang kok, cuma butuh 300-600 detik saja (hayo berapa menit?), margarin atau mentega udah lembut.
2. Masukkan gula halus, lalu kocok lagi sampai rata. Masukkan kuning telur satu per satu. Mengapa harus satu per satu? Biar tertib aja sih, kan masuk kelas juga harus baris biar rapi hihihi…
3. Di wadah terpisah, campur tepung ketan hitam dan tepung sagu, tambahkan seiprit garam. Aduk rata.
4. Masukkan campuran tepung ke adonan telur+gula+margarin/mentega. Aduk rata sampai kalis.
5. Masukkan santan kental lalu aduk2 sampai tercampur. Biar gampang, pakai tangan aja, kalau pake garpu agak susah karena adonan udah mulai lengket dan berat. Masukkan santan perlahan-lahan, kalau sekiranya 100ml udah cukup, ya ga perlu ditambah lagi. Bagaimana caranya memperkirakan adonan udah cukup santan? Gampang, tinggal dipulung atau masukkan ke spuit, kalau gampang dibentuk, berarti udah siap dicetak. Oke.
6. Nah, sekarang adonan siap dicetak sesuai selera. Saya pakai biskuit maker baru *ehem pamer nih :p!*. Boleh juga di roll lalu dicetak dengan cetakan kue kering.
7. Tata di loyang berdempetan biar kukis merasakan kehangatan hahah… Enggak ding, karena nggak pake pengembang, berdempetan pun ga masalah karena memang ga adonan nggak butuh ruang buat ngembang, makanya favorito banget deh kukis ini karena oven saya kecil :). Saya hias tengahnya dengan cherry merah dan hijau, serta chocochip putih. Jadinya si hitam berwarna-warni gitu, cantik kan?
8. Panggang sekitar 15 menit (tergantung ukuran kuisnya sih), kebetulan saya bikin ukuran kecil, one bites gitu bahasa Enggresnya, know kan? :p. Buat Vio pas sekali hap, tapi kata ayahnya nanggung terlalu kecil. Ya, lain kali ayah harus bikin sendiri yaaaa :D.

Sebenernya pas bikin adonan ini cukup lancar, pas Vio tidur timbang-timbang, campur-campur, jadi deh tinggal dicetak. Karena mau ikutan lomba, malu dong kalau tiap bikin kukis bentuknya bulet trus dipenyet pake garpu. Duhh, bisa-bisa Tokoyo buang muka nih :p. Makanya dibela-belain dibentuk-bentuk biar cantik kayak yang bikin *maunya*.

Drama dimulai ketika spuit tak kunjung ketemu, rolling pin amblas entah ke mana. Vio diam-diam mengudeta dapur emak sampai-sampai semua disembunyiin. Sabar ya adonan, nanti juga kamu aman di perut saya kok :D.

Singkat kata, spuit bintang yang diinginkan nggak ketemu. Akhirnya adonan terpaksa nginep semalem di kulkas deh. Saya hibur adonan, “Ga pa pa ya, mumpung kulkas belum jadi hotel bintang lima, sementara kamu gratis nginep sini. Nikmati aja ya say!” LOL.

Akhirnya saya beli dulu biskuit maker, bela-belain macet-macetan di lalu lintas Bandung akhir pekan demi adonan bisa jadi kukis. Setelah cetakan di tangan, ternyata adonan jadi keras, kayaknya doi ngambek deh 😦 *puk-puk*. Nah di sinilah fungsi santan tambahan tadi, kalau masih keras, tinggal tambah santan. Oya, boleh pakai susu juga lho, ga akan dilarang sama Pak SBY kok :).

Udah kepanjangan ya tampaknya, jadi mari disudahi saja. Apa nama cemilan ini? Hmmm… Si hitam manis cocok juga kali ya? Sehitam yang nulis (uhuk), semanis yang mampir ngasih jempol *ngerayu*. Karena supergampil, jangan lupakan kukis ini buat nangkring di meja pas lebaran nanti (masih lama aja kaliiii…). Cocok juga buat temen baca buku, minum teh sore hari, atau begadang nonton pemain bola cakep-cakep di Euro. Selamat mencoba :).

Kukis ketan hitam

 
10 Comments

Posted by on July 31, 2012 in Cerita dari Dapur Hangus, Resep

 

Tags: , , , , , , , ,

Kukis Kenari Ceria

Kukis kenari plus mix fruit

Warna-warni ceria, melting di mulut. Pokoknya enakkk…

Mengapa sih bikin-bikin kukis beginian? Awalnya sih karena ada mertua ya, mau pamer kalau menantunya udah makin pinter bikin kue. Dulu kan pamer waktu Vio masih bayi, bikin cheese bliss yang sukses besar ehemm cwit cwit… Nah, sekarang mau pamer yang lain dong, masa pamer cheese bliss lagi? Kalau ibaratnya cheese bliss Iqro’ 1, nah si warna-warna ini Iqro’ 2 gitulah, sedikit lebih susah dan lebih enak.

Alasan ke-2, bikin kukis ini ga perlu pake tangan belepotan ngebentuknya. Ya Allah, itu surga banget kan. Tangan tetep mulus, tapi bisa makan kue kering yang manis, enak, dan ga bikin kantong bolong. Oya, resepnya hasil nanya Mbah Google juga sebenarnya, bukan hasil kreasi sendiri, di blog salah satu member NCC, tapi maaf ya udah lama banget resep ini ngendon di buku babon resepku yang penuh coretan Vio, jadi ga di-link ga pa pa kan pemirsa? (komat kamit).

Cekidot resepnya ya…

Bahan:

125 gr mentega dan margarin (dicampur aja, aku pake BOS Filma semuanya)

100 gr gula halus (beberapa kali pakai gula pasir biasa sambil olahraga tangan :p)

180 gr terigu protein rendah (multi purpose juga oke)

2 butir kuning telur

¼ sdt baking soda (boleh ga pake, tapi aku tetep pake)

½ sdt baking powder (aku pake ¼ sdt aja)

Kenari (fardlu ain alias wajib ya, bikin wangiiiii deh…)

5 biji ceri merah siap pakai

5 biji ceri hijau siap pakai

Caranya sungguh gampang, namanya juga Iqro’ 2 kan? Jadi, belum serumit Iqro’ 6 deh ya..

  1. Campur margarin dan butter dengan gula, kocok sampai mengembang. Berhubung mixerku masih di toko, jadi ya pakai whisker aja (siap nerima sumbangan mixer hehehe..). Masukkan kuning telur satu per satu sambil terus dikocok, kemudian tambahkan tepung terigu, baking soda, dan baking powder. Aduk rata.
  2. Masukkan di loyang lalu ratakan dengan pisau dan gilas dengan rolling pin. Sejujurnya aku meratakan pake garpu trus ga pake digiles, jadi hasil kue keringnya nanti memang rapuh, lumer di mulut. Ketebalan adonan tergantung ukuran loyang ya, aku pakai pinggan keramik (cieee…) ukuran 35×40 cm tebalnya kurang lebih ¾ cm aja. Jangan lupa olesi loyang dengan margarin biar ga lengket, tipis-tipis aja.
  3. Olesi permukaan atas dengan ‘sisa’ kuning telur biar matengnya berwarna kuning bagus (ini karena aku pelit ya, kalau nggak pelit sih pake kuning telur lagi dong ah :p). Bisa dihilangkan saja step ini, soalnya kalau tampilan cantik nanti cepet abis sama Vio emaknya ga kebagian hehehe…
  4. Cincang kenari dan ceri. Khusus ceri cincang kecil-kecil biar gampang pas ngirisnya nanti. Kalau udah dicincang semua, tata di atas permukaan adonan di loyang, lalu tekan-tekan biar ga gampang lepas. Usahakan menekan sebaik mungkin biar bayi-bayi nggak ambil cerinya aja (pengalaman :p).
  5. Panggang 15 menit di suhu 150 (ingat, tergantung tebalnya ya), lalu iris dengan cutter sesuai selera. Kotak-kotak sih lebih gampang ya, ga perlu bulet, lonjong, apalagi jajar genjang :p. Pastikan cutter yang dipakai masih baru dan tajam, jadi tak terlalu banyak remah-remah. Pindahkan tiap potongan ke loyang lain lalu panggang lagi sampai garing sekitar 10 menit. Nyalakan api atas 5 menit terakhir agar kenari krispi kecoklatan.

Sungguh mudah kan? Sekali lagi ini Iqro’ 2 lho, anak SD juga bisalah. Makanya, kue kering ini buat yang masih belajar baking kayak saya ini gampang banget. Oya, kalau ada satu bahan ga ada, jangan patah semangat. Misal kenari ga ada, ya diganti kacang tanah cincang juga boleh. Kacang tanahnya disangrai dulu lebih renyah lho! Kalau ceri ga ada, bisa diganti kismis juga. Ga akan tau enaknya deh kalau nggak nyobain bikin. Saya ga akan mau ngasih soalnya, mau diabisin sendiri setoples :p.

Sering banyak yang nanya kalau resep ini bisa jadi berapa potong kue kering? Nah, berhubung pemula, saya sih nggak peduli hasilnya. Proses belajarnya lebih seru ketimbang ngitung-ngitung hasilnya. Kira-kira bisa jadi 30 keping sih ukuran 2×3 cm kali ya? Ga tau pasti. Pokoknya sadar udah abis aja sama si bocah L.

Apa kata mertua? “Wah, ibu Vio bisa bikin kue enak ya…” *hidung kembang kempis*

 

Tags: , , , , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: