RSS

Tag Archives: nasi goreng

Nasi Goreng Abrakadabra

Nasi Goreng Abrakadabra

Dari sekian banyak pilihan jawaban dari pertanyaan, “Diolah menjadi apa nasi sisa semalam?” Sekitar 70 persen penduduk Indonesia (bagian Ciwaruga) yang diwawancarai Dapur Hangus akan menjawab, “Nasi goreng.”

Sebagian lain akan menjawab, “Dijemur lalu dibikin krupuk.” (eh ini serius loh ya, namanya krupuk karak dalam bahasa Jawa, kalau bahasa Belandanya asli saya ga tau :p). Dan cuma satu dari 350 juta penduduk Indonesia yang menjawab, “Buat makan ayam di depan rumah biar ayamnya gendut.” Sayangnya satu makhluk ajaib itu bernama Violeta, kebetulan ditakdirkan jadi anak saya.

Masih ada lanjutannya sih, kalau Vio lagi liat ayam punya tetangga, dia bakal bilang, “Ayam makan yang banyak ya biar cepet gede dan pinter nanti sekolah di Percikan Iman.” *emaknya nggeblak*

Nah, balik lagi ke nasi goreng deh ya, waktu SD kan suka nulis di diary atau buku semacam itulah. Isinya biodata, hobi, makanan favorit, warna kesukaan, dan lain sebagainya. Saya juga ngisi dong, baik di buku sendiri maupun di buku temen. Di kolom makanan favorit, saya konsisten nulis: pecel lele dan nasi goreng hahahaha… Sampe sekarang nasi goreng masih favorit lah ya. Kalau pecel lele sih udah bosen-bosen gimana gitu, apalagi kalo inget makanan lele adalah… :p *isi sendiri*.

Dalam sehari, kalau saya lagi masa pertumbuhan atau lagi growth spurt *saya, iya saya bukan si Vio :p* bisa loh pagi makan nasi goreng, siang makan nasi goreng, dan malam pun makan nasi goreng. Ga bosen? Enggaklah, asal bukan saya yang masak yaaaaaa :p *tetep males*.

Nah, pagi itu (beberapa minggu lalu, udah lama pokoknyah), saya pengen nasi goreng. Intip dapur berantakan itu kok ga ada apa-apa kecuali ikan asin cumi dan duo bawang. Kemiri baru apek, telur tinggal satu, ayam apa lagi wong telur aja tinggal satu belum netes, ya ayam pasti ga ada :p. Sungguh kasian pemilik dapur ini 😦 *kak, minta uang kak, buat beli telor kak hahaha…*. Berhubung pengen nasi goreng, ya udah mari bikin nasi goreng asin cumi saja :D.

Kalau lagi nggak pengen diposting di blog, cumi asinnya sih digoreng, dipotong-potong, lalu digebruskan (bahasa mana ini) pas nasi goreng dimasak. Nah, berhubung ini mau dipotoh ya pemirsa, biar keceh ya cuminya dipotong dulu baru digoreng. Hahahha… cuma segitu doang ya bedanya? Hooh, biar panjang aja postingannya wekekeke. Eits, tapi bukan tanpa maksud serta tujuan, ya pokoknya biar cuminya bisa nampang dengan indah pas dipotrek sama fotograper profesional asli dari Bandung coret ini.

nasi goreng asin cumi

Kok coklat? Ya pake kecaplahhhh…

Saya sih kalau bikin nasi goreng udah default ya bumbunya, bawang merah, bawang putih dan teman-temannya. Tapi biar afdhol, biar rada kece gitulah saya posting juga deh resepnya. Ini resep tentu saja buat 2,5 porsi karena memang di rumah saya cuma ada 3 manusia, satunya diitung setengah biar ga bayar penuh :p.

Bumbu halus:
2 siung bawang putih ukuran sedang
5 siung bawang merah ukuran besar
1/2 sendok teh ebi kering (kalau ada) atau bisa juga disubtitusi dengan 1/2 sdt udang rebon yang sudah disangrai. Saya sih pake udang rebon karena alasan keselamatan kantong :p. Saya beli udang rebon di supermarket, beda gopek sama beli di pasar, tapi rebonnya lebih bersih, ga ada batu-batunya. Setelah beli langsung disangrai, lalu simpan di wadah kedap udara. Mungkin yang ada di rumah sekarang udah hasil sangrai setahun lalu hahaha…. *lama aja, abis jarang masak*. Ebi dan rebon ini jadi MSG alami, jadi ga perlu tambah-tambah micin dan seluruh perasa lainnya :D.
1 1/2 sdt garam
1/2 sdt merica bubuk
1 sdt gula pasir

Bumbu tambahan
2 sdm kecap manis
1 sdt saus tiram

Topping:
2 cumi asin, potong-potong lalu goreng setengah matang atau goreng lalu potong-potong bebas ajalah. Cuma orang bingung yang menganggap dua hal itu berbeda *loh, berarti itu saya dong :p*.
1 buah telor

Cara membuat:
Sebenernya saya yakin semua orang pasti bisa bikin nasi goreng. kecuali saya waktu pertama kali nikah. Bahkan bikin nasi goreng dari bumbu instan pun ga berhasil *mewek di bahu Kang Ariel yang ganteng maksimal*. Entah bumbunya ga rata atau kegosongan, pokoknya ga bisa *nasibmu sungguh nggilani pol!*. Jaman pertama nikah itu ya belum akrab sama om gugel yah, jadi kalau ga bisa masak ya alternatif lain sih beli :p *ga kreatif amat yak satu orang ini*.

Nah, ternyata setelah saya rada pinteran ngedapur, saya baru tau kalau nggak semua nasi bisa enak dibikin nasi goreng. Nasi goreng paling enak itu ya yang dibikin dari nasi yang agak keras, nggak hangat atau panas, pokoknya yang dingin. Kalau nasinya hangat, hasilnya akan benyek dan bumbunya ga kerasa. Oh yaudahlah kebanyakan ngomongnya, dilanjut saja cara membuat yaaa…

1. Haluskan bumbu halus, lalu tumis dengan minyak panas. Bumbu halus ini versi paling sederhana ya, ada kalanya saya bikin pake kemiri yang sudah disangrai (satu atau setengah aja). Kalau lagi pengen kuning ya pake kunyit, jangan banyak-banyak. Orang Sunda kadang bikin nasi goreng pake cikur (kencur), aromanya enak, wanginya beda. Tapi ya sutralah ini juga namanya nasi goreng abrakadabra, ya sejadi-jadinya aja.
2. Setelah bumbu menguarkan aroma wangi *uhuk bahasanya :p*, baru masukkan nasi. Buat dua setengah orang tadi ya nasinya, jadi kira-kira ini dua piring kurang dikit. Kebetulan porsi makan saya irit, jadi nasinya ga banyak-banyak. Kalau mau lebih ya bikin bumbu halusnya ditambahin ya biar bumbunya kerasa. Selama proses ini saya pake api sedang saja.
3. Loh, telornya kok belum dimasukkin? Tenanggg, saya ini terinspirasi dari penjual nasi goreng Jawa. Telornya baru dipecahin di step ke-2. Setelah nasi tercampur rata di bumbu, sisishkan nasi agak ke pinggir, kasih minyak sedikit, pecahkan telor, kasih garem dikiitttt aja, lalu besarkan api. Setelah telor agak mateng, baru diorak arik dan dicampur dengan nasi. Posisi api tetap dengan api besar yaaaaa…. Hasilnya nasgornya nanti ada sensasi kegosong-gosongan ala nasgor Jawa. Biar nggak gosong beneran *seperti dapur ini*, harus kuat ngaduknya aja, jangan sampe didiemin, nanti bawgian bawah gosong dan mengerak, hasilnya ga cantik deh kayak Asmirandah :D. Kalau mau, masukkan cumi asin di tahap ini. Saya sih cuminya diatur di atasnya semacam toping gitu, karena kan mau difoto tea hehehe…
4. Sambil ngaduk-ngaduk, masukkan kecap manis sampai merata, lalu saus tiram juga. Sampai tahap ini, biasanya saya ambil setengah porsi buat Vio. Setelah itu lanjut nasi dimasak lagi setelah dikasih potongan cabe. Yessss, jadi sekali memasak yang suka pedes dan yang ga suka pedes bisa langsung dalam satu wajan. Hemat cucian perkakas dapur. Eh, tapi di foto nasi goreng ini ga pake cabe sih ya karena belum panen di rumah tetangga *ditimpuk selop sama tetangga* :p.
5. Nah setelah nasi mateng, matikan api. Karena tadi sempet pake api besar, proses memasak masih berlangsung, ada baiknya tetep diaduk-aduk biar coklat nasinya merata. Udah deh, nasi goreng cumi asin siap disantap. Pake krupuk pedes enak juga deh… duhhh, jadi laper cyinnn…

Oya, terkait nasi goreng ini kan kalo bahasa Inggrisnya fried rice ya? Katanya sih sekarang di luar udah ga ada lagi tuh di daftar menu yang namanya fried rice, rata-rata sudah nyebut nasi goreng, jadi udah diakui sebagai kekayaan kuliner Indonesia (makanya yang bisa masak nasi goreng keren banget deh *tunjuk idung*). Waktu saya jalan-jalan ke Gramedia juga nemu buku 100 macam nasi goreng nusantara. Busyettttt…. banyak banget macemnya kan? Sayang nggak beli sih padahal lagi diskon, maklum bokek sodarah :(. Di back cover buku itu ada daftar variasi nasgor, sumpah dari bikin nasi goreng aja bisa dibikin buku, nanti ya kapan-kapan saya bikin buku juga yang judulnya nasgor Abrakadabra, sambil merem juga bisa :D. Doakan yaaa….

Advertisements
 
24 Comments

Posted by on October 15, 2013 in Resep

 

Tags: , ,

 
%d bloggers like this: