RSS

Tag Archives: dark cooking chocolate

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Manisnya Fineza Ngalahin Manisnya Saya

Dari jaman saya baru bisa bikin brownies, sampe sekarang tetep bisanya cuma baking brownies, saya sering banget pake cokelat Colatta. Eh, rejeki  gadis (((gadisssss))) sholihah emang, diundang dong di acara Colatta Sweet Today 3. Jam 7 pagi udah cuss dari Bandung naik travel yang diawali huruf X, saking semangatnya. Nggak nyangka jam 9 udah sampe Jakarta di kawasan Blora. Eh, ternyata ada Car Free Day, tau gitu kan sekalian bawa brownis apa makuta gitu ya buat dijual *otak dagang*.

Colatta Sweet Today digelar di D’Labs, Jalan Riau No. 1, Menteng pada Minggu, 21 Mei 2017. Karena acara jam 12, sementara jam 9 saya udah sampe pool travel di Jalan Blora, saya nyambi jadi tukang parkir dulu beberapa jam. Kalo bawa motor, niatnya sekalian nge-Gojek dulu hahahaha.  Jam  11an saya meluncur ke TKP dan jadi peserta nomor 2 paling pagi. Tumben benerrrrrrr….

Jadi ngapain aja sih acara Colatta Sweet Today ini? Selain gathering para Colavers, nama fans berat Colatta, ada juga talkshow dan tentu saja, baking demo khas Colatta. Sekitar 100 peserta antusias ngikutin talkshow yang dengan nara sumber Mas Tegar dari King Sandwich dan mbak Endang dari Just Try and Taste. Selain itu, acara yang paling penting adalah peluncuran produk baru Colatta, yaitu Colatta Fineza.

Dibanding produk Colatta yang ada sebelumnya, Fineza ini lebih milky dan creamy. Kemasannya juga lebih lux dibanding produk pendahulunya. Buat pemula seperti saya, yang bisanya Cuma bikin brownies *kasian ya kak :p*, Colatta Fineza ini juga mudah diaplikasikan. Colatta Fineza bisa didapatkan dengan mudah di minimarket atau supermarket terdekat dengan harga sekitar 21.500. Asyiknya Colatta emang produknya gampang banget didapet, persis seperti yang dibilang mbak Endang saat talkshow.

Pas baking demo nggak kalah serunya. Chef Akbar  Mochammad yang *ehem* cakep bikin ibu-ibu histeris. Berduet sama Chef Nununk Patimah yang make upnya paripurna sampe akhir acara, Chef Akbar bikin Choco Crunchy Milky Cake dan Red Velvet Ice Cream Pie. Selain kuenya yang enak, duo chef ini bikin saya yang udah sempet berniat nge-Gojek dan jadi tukang parkir tampak kumel. Ndak pede pas foto bareng. Jadi seperti biasa, foto selfie nggak akan diposting, foto kuenya aja yang diposting.

Di antara kedua resep di atas, saya lebih suka Red Velvet Ice Cream Pie. Warnanya cakep dah, udah gitu fotojenik hihihi, cakep difoto dari sisi manapun. Resepnya saya share di sini ya, siapa tau ada yang pengen juga di rumah. Kalau liat Chef Nunung sama Chef Akbar sih kayaknya gampang gitu, semacam nonton video masak di Youtube, 5 step bla bla bla, begitu praktik sendiri stepnya ketambahan 0 di belakang hahahaha. Ruwet gaes!

2

RED VELVET ICE CREAM PIE

Bahan Sugar Dough
75 gr margarin
1 butir telur 100 gr Haan Icing Sugar
200 gr tepung protein sedang
25 gr susu bubuk

Cara Membuat

  1. Campur semua bahan jadi satu, aduk sampai rata, istirahatkan 1 jam biar nggak lelah kayak Hayati :p
  2. Cetak dalam cetakan pie, kemudian panggang dengan suhu 165 derajat Celsius selama kurang lebih 15 menit.

Bahan Cheese Filling
100 gr Haan Wippy Cream
200 ml air es
300 gr cream cheese
150 gr butter
3 sdm lemon juice

Cara membuat

  1. Kocok Haan Wippy Cream dan air es hingga mengembang, sisihkan
  2. Di tempat terpisah, kocok cream cheese dan butter hingga halus, kemudian tambahkan lemon juice. Setelah tercampur rata, tambah whipped cream dan aduk sampai merata.

Bahan Velvet Ice Cream
1 pack Haan Cream Mix Strawberry
125 ml air es/susu cair dingin
75 gr velvet cake crumb

Cara membuat

  1. Kocok Haan Ice Mix Strawberry dan susu cair dengan kecepatan tinggi sampai mengembang
  2. Tambahkan velvet cake crumb. Aduk sampai rata.

Tahap akhir, olesi pie shell dengan Fineza Dark Chocolate, kemudian tambahkan cheese filling. Berikutnya, tambahkan ice cream velvet dengan menggunakan plastik segitiga. Beri hiasan di atasnya biar makin menarik.

Buat saya, yang sudah cukup manis dari lahir, pie ini kemanisan. Jadi, kalo temen-temen seperti saya yang udah manis dari sononya, kurangi gulanya dikit aja biar ga giung. Wanginya aduhai deh pie ini, paduan cream cheese sama red velvet, plus Fineza yang reamy bikin air liur tumpah seember penuh :D.

3

Makasih Collata udah mengundang Dapur Hangus ke acara yang aslinya sweeeeetttt pisan. Ketagihan semuanya, ketagihan makanan siangnya yang endes, kue-kuenya yang enak, emak-emak peserta yang heboh, dan ketagihan ngecengin chef yang cakep hahahaha…. Ssssttttt… ketagihan sama gudibegnya juga dong, karena pas pulang ke Bandung tas saya jadi beranak pinak. Gara-gara gudibeg dari Collat ini, saya bisa bikin pancake empuk yang yummo banget dengan tingkat ekmanisan yang pas seperti saya :p. Fotonya bisa diceki-ceki dan difollow dong kaka di instagram @Cokelatcolatta dan @dapurhangus.

Ditunggu Sweet Today 4 nyaaaaaaaa, stay tune semua di sosmed Colatta, karena selalu ada kuis berhadiah free seat untuk dateng ke acara ini. Hasyeeekkk kannnn ;).

Advertisements
 

Tags: , , , , ,

Brownies “Agak” Sehat

Brownies “Agak” Sehat

Mau posting ini senyum-senyum sendiri. Stik coklat model begini bikin ingatan melambung ke jaman masih muda dulu. Walaupun sekarang masih muda juga, tapi kalau mau beli brownies panggangnya Amanda mikir-mikir sejuta kali. Bukan karena miskin atau nggak punya duit (cieeeeee….masa sih?), tapi karena pelit :p. Yaeyalah sekotak kecil gitu harganya di atas 30 rebu, ya mending buat beli wortel atau brokoli atau bayem dan lain-lain yang lebih mengenyangkan dan sedikit tidak mengganggu lemak perut *pencitraan banget nih yang disebutin sayur mayur doang, padahal omnivora*. Yuuukkk…

Jadi, dulu saya pacaran bekelnya brownies bakarnya Amanda. Gaya? Iya dong! Jaman pacaran gaya nomor satu, dompet kosong nomor dua. Lagian yang bayar kan bukan saya hihihi… Saya taunya makan aja, nonton tinggal nonton nggak mikir beli tiket pake duit atau pake voucher gratisan (percayalah, nomor dua itu yang sering huekekek…).

brownies wortel

Setelah mudik kemaren, masih ada dark cooking chocolate yang nyisa, sengaja sih disisain soalnya abis mudik biasanya bokek dan ga bisa beli lagi. Dan benar saja adanya sodara-sodara, DCC itu berguna sekali menyumpel mulut yang kepengen ngemil. Percaya atau nggak ya, tiap malem kerjaan saya buka-buka tabloid Koki dan Saji biar semangat masak datang kembali. Begitulah 3 atau empat malem berturut-turut sampai akhirnya saya memang ada niat masak dimulai hari ini. Ayo semuaaaaaa, say alhamdulillah hahaha…. Artinya ya blognya bakal ada isinya yang baru gituuuu kan?.

Resepnya saya dapat dari Tabloid Koki edisi 227, Mei 2012. Judul aslinya cokelat wortel. Yuuk mari dicekidot resepnya.

Bahan:
150 gram cokelat masak pekat (DCC), serut
75 gram mentega (saya pake BOS Filma)
60 gram terigu protein sedang (saya pake protein rendah, adanya cuma itu :p)
60 gram gula pasir (saya pake 20 gram saja, soalnya yang bikin udah manis ehem :))
1 sdt garam
2 butir telur
100 gram wortel, parut dengan parutan keju
1/2 sdt essens vanili (saya ga pake, udah wangi meskipun belum mandi soalnya :p)
30 gram kismis (saya pake blueberry kering, jadi asemnya selain dari bau saya yang belum mandi, juga dari blueberry ini *eh)
(Di resep asli ada kacang mete, gula halus, dan chocochip, tapi saya ga pake karena artinya penghamburan bahan. Segini juga udah enakkkk banget kok! GA percaya? bikin sendiri donggggg :))

carrot brownie

Cara membuat:
1. Tim DCC dan mentega sampai semuanya lumer. Biasanya bikin brownies nggak pernah deh sesemangat ini, kayaknya karena udah lama nggak baking, jadi semangat banget nge-tim coklat, airnya kebanyakan atau apinya kegedean. Alhasil, brownies ini membawa korban, mangkok satu-satunya retak dan tak bisa digunakan lagi. Huaaaa…. *mewek sambil ndusel-ndusel Rezky Aditya*
2. Tunggu coklat dingin lalu masukkan telur, aduk rata.
3. Campur terigu, garam, wortel, gula, dan blueberry kering.
4. Tuangkan adonan coklat ke adonan terigu lalu aduk rata.
5. Taruh adonan di loyang kue kering atau loyang apa aja sih yang ada, sebelumnya oles dulu margarin tipis-tipis atau bisa juga dialasin silpat. Ratakan. Adonannya mirip adonan brownies biasa, tapi lebih kental. Agak susah sih ratain pojokannya, tapi tenang ntar pas dipanggang rata sendiri.
6. Panggang dengan suhu 180 derajat selama 25 menit (saya pake suhu 200, selama 30 menit dengan oven dipanaskan 10 menit). Adonan siap dicetak dengan cookie cutter.
–di resep asli cuma sampai sini–
7. Iris lagi bentuk stik, lalu panggang sampai matang dengan suhu 150 derajat dengan api atas bawah biar cepet. Saya panggang 10 menit. Dan hasilnya jadi lebih enak, wortelnya emang nggak kerasa sih, tapi lumayanlah browniesnya jadi lebih sehat. Cocok buat anak yang gak suka sayur, lebih cocok lagi buat emak yang pengen gendut *langsung mundur dari barisan karena lagi diet*.

Sekian saja share resep brownies agak sehat dari saya, ada kurangnya mohon dimaklumi, ada lebihnya mohon dikembalikan. Bye-bye timbangan…

 
10 Comments

Posted by on September 17, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: