RSS

Gara-gara IBIS STYLE, Violeta Ketagihan Nginep di Hotel

Violeta, bocah cilik kesayangan saya, mengidentifikasi dirinya sendiri sebagai “pemilik” beberapa hotel di Bandung yang kebetulan bernama sama dengannya. Bapak dan ibu gurunya sampe nagih nginep di hotel punya Vio karena dia selalu cerita bwahahaha… Padahal, kalau dirunut, Vio nyaris belum pernah nginep di hotel (manapun). Kebetulan, 12 November, Dapur Hangus bekerja sama dengan IBIS STYLE SUnter mengadakan acara Tea Party. Makan-makan, foto-foto, dan ngobrol-ngobrol dengan chef. Dannnn… emak Vio dapet kesempatan nginep di salah satu kamar Ibis Style, tentu saja Vio digembol.

VIO

Dari situ, dimulailah teror,

“Kapan kita nginep di hotel lagi.”
“Kapan-kapan nginep di Ibis Style lagi ya.”
“Ibis Style itu yang warnanya ijo, nanti kita nginep di sana lagi ya.”
“Buk, kenapa kita ga nginep di hotel Ibis aja? Atau Ibis Style.”
“Aku mau nginep di hotel lagi ih!”
Setiap denger itu, emak mendadak pingsan ahahah…

Vio (dan ayahnya) sangat menikmati nginep di Ibis Style. Pertama dateng, dengan kerempongan luar biasa, front officenya ramah. Cuek aja gitu biarpun saya muka kilang minyak, bawa-bawa nasi kotak, plus barang segambreng. Ketika proses check in, saya harus deposit Rp300.000 karena kamarnya gretongan. Untung aja punya duit wkwkwkw… Begitu check in selesai, langsung masuk kamar dan istirahat. Vio dan ayahnya langsung acak-acakin kamar sementara emaknya teriak-teriak kalo kamarnya kudu difoto dulu dalam keadaan rapi, bersih, dan kinclong. Tapi mereka cuek waaaa *meweks*.

kursi

Kamarnya sih ga terlalu gede, tapi cozy tentu saja. Kalau saya pribadi paling suka 2 hal, warna-warninya yang ngejreng dan colourfull plus pintu kamar mandi yang bisa digeser. Jadi kalau perlu cuci tangan aja, ga perlu masuk kamar mandi dulu, cukup geser pintu dan puter kran, beres! Selain itu, saya juga suka balkonnya. Pas ngadep jalan besar, liat pemandangan Jakarta Utara. Sedikit mengejutkan, meskipun di Jakarta Utara, cuacanya adem banget di balkon. Padahal saya tadinya udah pesimis bakal ngadem di balkon, eh ternyata malah enak suasananya. Kalo bawa buku, pas banget suasana santai gitu sambil ngeteh cantik, ngopi, dan baca buku. Kalo ada temen, sambil menggosip dah!

morning like this

Nah, kalo ditanya saya bisa tidur nyenyak atau enggak, jawabnya pasti enggak. Bocah cilik nendang-nendang tidurnya, dan bentar-bentar saya kebangun karena takut ngeglundung dari kasur. Melas yaak… Vio san ayahnya, sekali lagi, karena memang kami selalu pergi sepaket, berasa liburan aja tidur di hotel. Sementara saya, karena besoknya motret buat Ibis, plus mau ada acara tea party tea, jadi spanneng, ga nyenyak boboknya.

Acara ga tidur nyenyak semaleman langsung terbayar sama makan pagi di resto hotel yang lezat banget. Bener-bener deh, image makanan hotel yang anyep ilang sudah. Makananya enakkkkkkk semuaaaaa… Saya khususon jatuh cinta sama Umm Ali, manis legitnya passss. Kalau suatu saat ke sana lagi, saya pasti pesen Umm Ali. Paket breakfastnya lengkap, ada sosis, sereal, bubur, dan makanan berat. Topppp… Kalo saya nggak harus motret, saya bisa lanjut makan icip-icip sana sini ampe jam 10.

Setelah kenyang sarapan, saya motret beberapa menu resto Ibis. Sayang pihak Ibis ga koordinasi dari awal berapa menu yang harus difoto dan apa saja makanannya. Awalnya saya perkirakan jam 10 sudah beres, ternyata hiks hiks jam 12 belum selesai, padahal jam segitu udah harus check out kan, manalah saya keringetan pengennya mandi lagi. Untungnya dari front office bisa diperpanjang stay sampe jam 1. Setelah jam 1, sambil nunggu acara setangah 3, saya sama Vio ngampar aja di ruangan acara, untung ga kayak orang ilang karena ruangannya cozy. Vio juga sempet maen di kids room-nya, kecil, tapi mainannya banyak.

Bersyukur sekali, acara Tea Party berjalan lancar. Pihak Ibis Style bahkan memberi servis lebih dari yang saya duga. Biasanya kalo workshop kan materi dan praktik aja, nah ini ditambah acara demo chef dan ngobrol-ngobrol langsung bareng chef-nya. Seruuuu… Mana makanannya enak-enak, saya paling suka sushi ballnya, padahal aslinya saya ga suka makanan mentah.

 

Pokoknya terima kasih Ibis Style, semoga next bisa kerja sama lagi yaaa… Terima kasih juga karena bikin Vio ketagihan nginep di hotel heheheh :p.

 
3 Comments

Posted by on December 9, 2015 in Kisah di Balik Rasa

 

Cipop Lahir ketika SAYA Sedang Ingin Ngemil

Cipop Lahir ketika SAYA Sedang Ingin Ngemil

“Bumi Pasundan lahir ketika Tuhan sedang tersenyum.” M. A. W. Brouwer

Quote di atas cukup sering berseliweran di newsfeed saya. Diam-diam saya sepakat, Bandung memang indah. Rasanya tak berlebihan bila kita menjulukinya, Surga Dunia. Ya, surga dunia.

Setelah 12 tahun tinggal di bandung (ehem… 4 tahun di Jatinangor sih, yang ternyata masuk Sumedang :p) saya paling terkesan dengan makanannya. Kenangan saya akan makanan Bandung yang paling berkesan adalah lumpia basah dan marmin (martabak mini).  Martabak mini, saking lebaynya, saya anggap salah satu bentuk keajaiban dunia versi mahasiswa kere. Bagaimana tidak, martabak (saya mengenalnya dengan terang bulan), bisa dibeli dengan harga di bawah seribu saat itu *doenggg ketauan umurnyaaa*. Padahal, bila kita beli versi lengkap harganya bisa sampe 30 ribu. Belum lagi kalo topingnya nutella, silverquenn, emas, intan permata, harganya bisa ngalahin tasnya teteh Syahrini *duarrrr*.

Seiring berjalannya waktu, saya menjadi saksi gembul (karena makan mulu) betapa Bandung memang surganya kuliner.  Di dunia perACIan aja, ada cimol, cilok, cireng. Sama-sama aci (tepung kanji), tapi beda proses pengolahannya menjadikan mereka seperti sodara sepupu, beda bapak ibu tapi satu nenek-kakek :p. Ehhh… malah yang terakhir lahirlah CIPOP. Apa itu? Aci yang bisa nyanyi pop di Smule *dijitak*.

SATE kpop

Cipop, kalo dirunut dari silsilah keluarga, masih sodara sepupu jauh cireng dan cilok. Adalah Ciroll, cireng yang bisa bikin kita ngerock and roll, yang mengakui cipop sebagai sodara kandung. Selain mereka berdua, ada juga Cireng Ngambang dan Cireng Krauk. Siapa orangtua mereka? Tak lain dan tak bukan adalah Cireng Kamsia.

Sebagai fans garis keras cireng dan sepupu-sepupunya, yang sudah saya buktikan dengan ngidam cimol waktu hamil Vio :p, saya mengakui Cireng Kamsia ini sangat inovatif. Cocok pisanlah jadi orang Bandung, kreatif, inovatif, dan segala tif-tif yang lain. Ga cuma mau jadi followers, Cireng Kamsia malah jadi trendsetter. Cuma rujak cireng mah sih menurut saya so yesterday alias ketinggalan kereta, nah kalo cireng isi keju, dilapis panir menjadikannya krenyes warbiyasak.

ciroll 5

 

Biar makin sayang, kenalan sama sodara-sodara cipop ini yuk.

Ciroll — cireng isi keju yang aduhai, kriuk. Bentuk stik, mirip nugget, dijamin anak-anak suka.

Cipop — adiknya ciroll, sebenernya versi mini dari cirol, disajikan dengan cocolan saus yang sedap

Cireng Krauk —  cireng dengan isian macem-macem, ukuran besar dijamin puassshhhh…

Cireng Ngambang — paduan antara cireng dan kuah, mirip baso tapi lebih ganas rasanya.

Nah, produk Cireng Kamsia memang inovatif kan, ga salah deh kalo mereka menerima Anugerah Menteri Perdagangan Kategori Khusus Inovasi Pangan Baru pada 2013. Weissss jangan ragu lagi, buruan dipesen.

Sejak kenal produk-produknya Cireng Kamsia yang asli 100 persen dari Bandung  ini, saya semakin bahwa Bandung diciptakan ketika Tuhan tersenyum. Saya yakin pula, cipop diciptakan ketika si gembul (eke kisanak) sedang pengen ngemil *eh*. Siap-siap berbaris di belakang saya buat musuhan sama timbangan yaaa… ngemil muluuuuu….

 

Nah, kapan lagi ngemil dapet hadiah? Cuma Cireng Kamsia yang bisa! Saya aja ikut, masa kamu enggak?

Caranya

  1. Buat kreasi dari cipop
  2. Foto hasil kreasi teman-teman
  3. Upload di instagram masing-masing, bukan instagram mantan pacar, ntar malah susah move on :p. Periode upload mulai 4 November sampai  12 Desember
  4. Jangan lupa tag akun @k_food_ dan 1 akun teman.
  5. Pakai hashtag #kreasicipop #kamsiaholidaygift. Kalau versi saya ditambah #tolongAimyaAllah biar menang bwahahaha..

Kayak saya nih, bikin pizza ala-ala pake toping cipop. Pizza ala-ala aja sih, kalo kata saya mah enak, ga tau kalo kata Mas Dhani :P.

pizza untuk blog

Kalau saya jadi kamu, detik ini juga saya beli Cipop dan upload di instagram.

 
3 Comments

Posted by on December 4, 2015 in Kisah di Balik Rasa

 

Tags: , , , , ,

Membangun Kenangan dengan Secangkir Teh

Tea Pairing

Tea Pairing

WARNING

Postingan ini bakal panjang buanget, so siapin cemilan heheheh

Afternoon tea selalu mengingatkan saya pada Lima Sekawan.  Buku karya Enid Blyton itu adalah buku favorit saya ketika masih duduk di SD. Sepulang sekolah, saya mengayuh sejauh 2 kilometer demi meminjam di rental buku langganan. Pun ketika bisa menyisihkan uang saku, saya masih harus berjuang membelinya di toko buku favorit di pusat kota. Kenangan itu tak terlupakan, dan saya selalu mengasosiasinya dengan secangkir teh dan makanan ringan favorit Lima Sekawan.

Adalah Anne, satu-satunya anggota Lima Sekawan yang paling feminin, yang piawai menyiapkan kudapan. Di tengah petualangan kelompok mereka, Anne selalu tak lupa menyiapkan makanan untuk saudara-saudaranya serta Timmy, anjing George, sepupu Anne.  Bahkan, ketika petualangan memuncak, Anne  selalu ngotot agar  mereka makan dahulu. Dari buku inilah saya mengenal limun dan kue jahe, cemilan favorit mereka yang selalu ada di setiap acara minum teh sore.

Saya selalu membayangkan, suatu saat saya bisa minum teh sore dengan aura kehangatan dan persahabatan seperti Lima Sekawan. Tapi, kenyataan ternyata tak seindah itu ya hehehe…. Saya minum teh di jembung (mug besar) yang diseduh untuk seluruh keluarga, saya, ibu, dan bapak saya (dan adik saya yang masih satu dan kecil ketika itu). Sepulang sekolah, saya menikmati teh dingin yang kental dan manis. Satu hal yang tak pernah saya lupa, setiap meneguk teh, ampasnya yang pahit  selalu ikut terhirup. Tak jarang bentuknya bukan daun teh, tapi batang pohon teh, menggangu sekali.  Teh dalam jembung itu mulai jarang kami nikmati ketika bapak mulai memilih kopi. Jembung besar itu tak seindah pengalaman Lima Sekawan, tapi pengalaman minum teh itu sama saja tak terlupakan bagi saya.

Dua minggu lalu, saya berkesempatan menyaksikan langsung Real High Tea Competition (RHTC) Cafe and Restaurant 2015 yang digelar Dilmah di delapan resto dan kafe  di Bandung. Pengalaman ini tak terlupakan bagi saya. Satu hal yang paling saya inget adalah obrolan saya dengan Bu Eliawati Erly, Brand Ambassador DilmahIndonesia sekaligus wakil PT David Roy Indonesia, yang menjadi juri RHTC,

“Teh yang bagus di Indonesia malah kebanyakan di ekspor, orang Indonesia justru minum teh kualitas rendah, bahkan batangnya.”

Jederrrr!!!! *pingsan tujuh kali*. Berarti teh yang terkenang-kenang dalam jembung dan saya nikmati setiap hari ketika kecil adalah teh berkualitas rendah. Saya jadi penasaran kan teh yang mahal seperti apa? Kesempatan menikmati teh “kelas tinggi” pertama kali ketika technical meeting RHTC di Luxton Hotel, Dago. DI situlah pertama kali lidah ndeso saya mengenal istilah teapairing, memadukan teh dengan makanan tertentu dan mendapatkan sensasi di lidah yang benar-benar berbeda. Ketika itu, kami disuguhi sepotong opera cake dan mint tea. Hebatnya, ada sensasi berbeda ketika saya mengunyah cake dulu baru minum teh atau sebaliknya. Bedanya bagaimana sih mbak eeee? Aduh susah dijelaskan dengan kata-kata. Pokoknya lidah saya yang ruwet sama makanan bule aja menerima, yang artinya luar biasa.

Karena ikut wara wiri sama tim Dilmah selama dua hari itu, saya juga jadi baru tau kalau afternoon tea adalah istilah yang sama dengan low tea. Langsung saya manggut-manggut mengingat buku yang saya baca seminggu sebelumnya. Agatha Crhistie, penulis favorit saya sepanjang masa, hampir selalu menggambarkan momen minum teh sebagai suatu hal yang sakral. Ketika Detektif Hercule Poirot mengunjungi salah seorang klien bangsawannya di waktu minum teh, Agatha Christie menggambarkannya dengan detail.  Jujur saya tak ingat judul buku yang saya baca, tapi saya mengingat ketika Poirot menggambarkan sang nyonya bangsawan menikmati teh dengan teman pie daging babi di meja duduk sebelahnya.  Ibarat tokoh film kartun, sel kelabu saya langsung mengeti, itulah makna low table, meja pendek di sebalah kursi santai.

Sementara itu, high tea yang awalnya saya bayangkan sama dengan  afternoon tea ternyata sedikit berbeda. High tea  dilakukan di meja lebih tinggi dari meja kopi, biasanya di meja makan. Pairing untuk tehnya pun biasanya makanan berat dengan citarasa gurih. Ketika mengunjungi Porto Resto, saya tertarik sekali dengan satu menunya, Cocotte de Saumon. Cocotte de saumon yang di-pairing dengan Lapsang Souchong Tea,  menggunakan 2 jenis telur serta telur ayam sebagai cangkangnya. Ketika Chef Eric Lowell menjelaskan bahwa Porto adalah telur menggambarkan kelahiran, sekonyong-konyong kenangan ketika melahirkan terbit kembali. Ada perasaan berdebar yang sama ketika menunggu bukaan lengkap. Lagi-lagi, momen kebersamaan dengan teh Dilmah membawa saya hanyut pada kenangan tak terlupakan.

Real High Tea Challenge Dilmah

Cocotte de Saumon, telur puyuh dan telur ikan dalam cangkang telur ayam, yang menggambarkan kelahiran. 

Ketika bergeser ke Kirbs Tea Room di PVJ, saya terkesan sekali dengan Claire, owner Kirbs.  Meski tak punya kitchen, Claire menyajikan makanan makanan yang menggoyang lidah dua juri, Chef Nanda Hamdallah dan Ibu Eliawati Erly. Saya paling suka konsep Alice in Wonderland yang disajikan Kirbs. Secara pribadi, saya juga mengagumi pengetahuan Claire tentang teh yang sangat luas. Motivasi utamanya mengikuti RHTC ini adalah untuk emperkenalkan manfaat teh ke masyarakat luas.

“Tidak cuma kopi yang memiliki banyak manfaat, teh juga nggak kalah,” ungkap perempuan berambut cepak ini.

real high tea challenge dilmah

Pojok Alice in Wonderlan Kirbs Tea room dalam Dilmah Real High Tea Challenge.

Bila dirunut, teh memang memiliki segudang manfaat. Selain baik untuk emncegah kanker, teh juga bisa meredakan stress, dan menyehatkan jantung. Selain itu, teh bisa juga untuk mencegah flu, mempertajam pikiran, serta melincungi tulang dan sendi. Menurut Ibu erly, teh juga baik untuk metabolisme.

“Apalagi Dilmah ini real tea ya, tidak ada campuran, minum sedikit saja kita bisa langsung pengen ke belakang (buang air kecil-penulis),” ungkap perempuan yang asli Bandung ini.

***

TEH DI INDONESIA

Warung makan khas Sunda selalu memberikan teh tawar hangat sebagai minuman gratis. Tapi, Anda harus membayar bila ingin teh manis. Dengan radar pengiritan tiada tara yang terinpirasi dari founder IKEA, Ingvar Kamprad, saya mengantongi gula  hanya demi teh gratis hahaha… For your information, teh tawar gratis, teh manis bayar ini baru saya temui di tatar Sunda saja. Di daerah Jawa Timur, tempat saya lahir dan besar, setiap memesan teh default-nya adalah teh manis. sampai situlah pengalaman nge-teh saya, cetek kalau kata orang Betawi mah.

Budaya nge­-teh di Indonesia memang belum familiar. Berbeda dengan cafe yang menyajikan teh, belum banyak restoran yang menyediakan menu afternoon tea atau high tea dalam daftar menu mereka. Kalaupun mulai banyak hotel berbintang yang menawarkan menu nge-teh, harganya ga ramah di kantong sebagian orang Indonesia. Padahal, sekali lagi, afternoon party bukanlah budaya tanpa manfaat. Lihatlah kemacetan di Jakarta setiap sore, mengapa tidak melepas waktu sejenak untuk ­nge-teh sembari menunggu lalu lintas normal?

Teh tak seperti kopi yang punya latte art dan sangat instagenic. Ketika teh terhidang, yang ada hanya obrolan dan kehangatan. Bukan smartphone yang berlomba mengabadikan latte art sebelum terlambat, lalu memasang hashtag #fotokopi *bok, siapa ya yang begitu?* :p*.  Bagi saya, ke-fancy-an teh hanya terletak di cangkirnya. Saya jadi mengingat Henrietta, salah satu toko dalam NCIS Los Angeles yang akhir-akhir ini jadi favorit saya, ia mengoleksi cangkir-cangkir teh cantik demi mendapatkan sensai afternoon tea ala British. Atau ketika saya merasa kecewa karena Bae Yong Joon menikah, saya menonton kembali Winter Sonata dan mendapati ternyata generasi awal drama Korea selalu diisi dengan adegan minum teh dengan cangkir-cangkir cantik ala Korea. Meski saya sudah menontonnya berulang kali, tapi ketika mendapati teh dan cangkir cantik, saya selalu terkenang akan Winter Sonata, teh hangat, salju, dan kebersamaan *cieeeee…. gubraks*.

***

Teh, memang selalu membangkitkan kenangan indah. Saya lalu mengerti sepenuhnya mengapa Merrill J. Fernando, founder Dilmah tea memberi nama Dilmah pada perusahaan teh yang dibangunnya, nama yang merupakan singkatan dari dua nama anaknya, Dilhan dan Malik. Mungkin, ia ingin mengenang momen terbaik dengan dua putranya. Harapannya ketika memberi nama tersebut, dua putranya akan mengikuti jejaknya membawa teh kualitas terbaik ke seluruh dunia. Dan kini, setelah 25 tahun membangun Dilmah, dua putra Merril J. Fernando bergabung dengan ayahnya, membawa teh Srilanka pada kejayaan sebenarnya di lebih dari seratus negara.  RHTC kali ini adalah salah satu kiprah Dilmah. Untuk perjuangan Dilmah, saya salut sepenuhnya.

 

***

Tulisan ini saya buat dalam perjalan menuju ibukota Jawa Tengah, Semarang. Saya coba iseng-iseng dengan melakukan pairing antara chamomile tea dan Tahu Sumedang. Entah hanya perasaan saya atau memang begitulah adanya, tahu Sari Bumi favorit kami sekeluarga terasa lebih gurih. Momen ini tak akan pernah saya lupakan, apalagi ketika kami benar-benar melewati jalur pantai utara Jawa (Pantura).  Pantura yang katanya kejam dan rawan benar-benar kami rasakan. Bagaimana saya akan lupa ketika kami berada di jalur yang benar sekonyong-konyong muncul bus dari arah berlawanan, memakan jalur kami. Beberapa detik saya menahan nafas dan berdoa, semoga chamomile tea Dilmah ini bukanlah teh terakhir yang saya nikmati. Aminnn…

 

Foto-foto yang saya ambil dengan gaya kuda-kuda hehehe… cangkeul juga, tapi puas sama hasilnya. Bersama tim DIlmah dua hari tak terlupakan, nuhun pisan ^_^

 
14 Comments

Posted by on September 22, 2015 in Cerita dari Dapur Hangus, Icip icip

 

Tags: , ,

Nasi Liwet yang Menginspirasi

Nasi Liwet yang Menginspirasi

Abis nonton video ini, saya langsung merasa senasib sepenanggungan, salah jurusan. Jeder!!!! Semacam ditampar berkali-kali pake duit 100 rebuan *eh* sekaligus terinspirasi. Saya sempet merasa malu waktu awal memulai bisnis jualan online *kalo sekarang malu-maluin :p*, ada perasaan bersalah waktu buka-buka Wikipedia dan membaca definisi PENGANGGURAN. Saya, kebetulan, masuk kategori pengangguran terselubung (disguised unemployment), yaitu  tenaga kerja yang tidak bekerja secara optimal karena suatu alasan tertentu (sumber Wikipedia). Kata temen-temen saya, harusnya saya masuk sekolah bisnis atau jurusan marketing, soalnya otak saya berisi 80 persen rencana dagang dan 20 persen hahaha..

Pak Asep Haelusna, pemilik tujuh restoran Asep Stroberi, mungkin tidak akan  beromset puluhan juta rupiah per hari seperti sekarang ini bila tetap pada fitrahnya sebagai lulusan IKIP, menjadi guru. Sayapun tidak akan bisa punya online shop bila tetap memutuskan menjadi jurnalis. Memang agak-agak mirip ya nasib kita Pak Asep *ehem nyama-nyamain*, cuman bedanya omset saya baru secuil remahan roti tawar kalo dibanding omset tujuh restoran plus penginapa Asep Stroberi. Karyawan saya juga baru satu, namanya Ika, Iko, Ika Rahma, emak Vio, istri Najip, mbak janganpanggilsis, anaknya Pak Had yang kesemuanya bersinonim dengan saya heheheh… Sementara itu, karyawan Pak Asep ada 500 orang sodara-sodara :D.

***

Alkisah tahun lalu saya pergi ke resto Asep Stroberi di Jalan Raya Nagreg. Kesan pertama, makanannya biasaaaaa banget! Beda banget sama gembar gembornya suami saya tentang enaknya makanan di resto ini. Eh, usut punya usut,saya salah mesen. Saya mesen nasi timbel, sementara menu favorit di sini adalah nasi liwet. Ini 100 persen salah saya, bukan salah Cinta dan teman-temannya, apa lagi salahnya Mas Rangga :p. Penasaranlah saya, nggak bisa tidur tujuh hari tujuh malem karena mikirin, kenapa saya nggak mesen nasi liwet *lebay*.

Sebelum bulan puasa kemaren, akhirnya saya berkesempatan mengunjungi lagi Resto Asep Stroberi di Nagreg. Kali ini saya bawa mamah mertua saya, sekaligus *sogokan* sebelum nitipin Vio seminggu ke depannya *menantu macam apa inih? wkwkwkw*. Begitu buku menu dateng, sambil merem saya langsung milih nasi liwet. Saya merem, suami saya yang baca buku menu hehehe… Dan, benar sekali kata suami saya, nasi liwetnya juara di seluruh dunia, itupun kalo di dunia belahan sana ada nasi liwet yaaa… Kalau ikut olimpiade, nasi liwet di Asep Stroberi ini udah pasti dapet medali emas layaknya Susi Susanti dan Alan Budikusuma *jrengggg… ketauan deh angkatan berapa :p*.

Nasi liwet lengkap Asep Stroberi, Nagreg

Nasi liwet lengkap Asep Stroberi

Untuk ukuran nasi liwet, harganya memang cukup mahal. Saya pesan nasi liwet ayam kampung paket tiga orang, harganya 127 ribu. Harga untuk per orang kurang lebih 42 ribu. Satu paket itu terdiri atas ayam tiga potong, tahu tiga potong, asin peda satu ekor (bonus sambel di cobek), sambel tomat, dan lalapan. Kalau saya sih, sambelnya kurang, harus pesan lagi di luar paket, tapi nasinya melimpah. Setelah dimakan berempat eh bertiga setengah (Vio makannya sedikit), nasinya masih sisa satu porsi. Mertua saya berinisiatif membungkus nasinya, saking enaknya. Alhamdulillah, berarti jalan saya menitipkan Vio mulus ya Mah *menantu idaman sejagad raya*.

Nasi liwet Asep Stroberi

Ada mertua, jadi makannya dikit :p

Untuk minumannya, kami memesan jus stroberi. Subhanallah segernyaaa… Satu gelas jus stroberi segar dibandrol 18  ribu saja. Segernya mantep, nendang, pas banget (kecuali kalo saya sambil ngaca, jadi kemanisan huahahahah #plak).

Nasi liwet Asep Stroberi

Jus stroberi yang mantep banget!

Yang paling menyenangkan di resto ini adalah suasananya yang adem, banyak pepohonan, dan pemandangan sawah yang terhampar hijau. Saung-saungnya homey sekali. Susah dijelaskan pake kata-kata, makanya saya kasih foto-fotonya aja ya biar pada pengen :D.

Nasi liwet Asep Stroberi

Sungai, jembatan, kincir air, dan hamparan rumput hijau. Ademmm…

Nasi liwet Asep Stroberi

Adem dan asri ya… enak nih pacaran di sini #eh

Nasi liwet Asep Stroberi

Suara gemericik air bikin makin betah

Nasi liwet Asep Stroberi

Sekilas saungnya mirip-mirip di Jepang ya, Jepang yang deket Garut tapiiii

Nasi liwet Asep Stroberi

Asyik ya, jalan setapak aja cakep gini, pasti deh jadi lebih gampang menapaki hatimu hihihihi

Biar afdol, saya pampang juga gambar mas-mas cakep yang lagi megang kastrol nih. Doi kayaknya ge er difoto sama Raisa nih wakakak… Oh ya, pas ngedit foto ini saya kok jadi nyadar kalau foto saya ala-ala foto jurnalistik gitu ya, rupanya walopun hampir semua orang bilang saya salah jurusan, ilmunya kepake buat moto jejaka pembawa kastrol wakakak…

Nasi liwet Asep Stroberi

Hati-hati, Kang, abis ini ngetop, muncul di blog saya gitu loh!

Setelah kenyang, bisa ngecengin jejaka pembawa kastrol, jepret sana jepret sini, sambil ngeliatin orang pacaran di pematang sawah, akhirnya kami memutuskan kembali ke pelukan Mas Rangga eh kembali ke Bandung maksudnya.

Ke Bandung bersama Agya

Apa yang paling terkenal di Nagreg? Macet kalo musim mudik dan jalan berkelok-kelok. Kalo dulu saya sih ga peduli macet ya, soalnya tiap mudik pake kereta. Pas lewat jalur alternatif Nagreg, mertua saya langsung gemeteran liat rel kereta yang ada di atas, ga mau lagi naik kereta katanya. Semoga suatu saat dikasih rejeki mobil Agya merah kayak begini.

mobil idaman, aminnn

mobil idaman, aminnn

Mengapa saya pengen dikasih rejeki Agya. Kayaknya buat perjalanan begini, Agya pas banget.  Mungkin buat perjalanan Bandung-Nagreg PP habis bensinnya ga lebih mahal dari harga nasi liwet Asep Stroberi. Yuukkkk…Konon iritnya karena putaran roda kecil dan bodinya yang imut *hasil gugling biar keliatan pinter :p*. Mobil kecil begini cocok buat perjalanan dalam kota dan cucok juga buat perjalan luar kota begini, irit cyinnn…

Sayangnya sampe sekarang saya belum berani nyetirlah, masih mengandalkan sopir tercinta, ayahnya Vio :D. Kemampuan saya baru sebatas nyalain mesin, kemudian nyalain AC. Eh sama satu lagi, nyalain audio  hahaahah… Tapi, kalo besok saya beli Agya, udah dipastikan saya yang nyetir, pas dah buat ibu-ibu rempong kayak saya, yang kemampuan menguasai mobil cuma 2 hal di atas wakakak… Kebayang kalo belanja bubblewrap atau plastik ke Cibadak ga susah parkirnya. Cibadak gitu lohhhh… udah macet, ga ada ojek, tukang parkirnya cuek-cuek, untung ada batagor dan siomay enak *salah fokus*.

Saya, kalo beli mobil, pasti bakal milih berdasarkan tiga hal, irit, bagasinya gede, dan muat dipakai ngusung seglundung bubblewrap. Semua ketemu dah di Agya. Bagasi gede, off course buat ngangkutin daganganlah ya bok, bawa barang dari rumah ke JNE biar muat banyak. Nah, ketentuan ketiga itu adalah cita-cita saya yang terpendam sejak dulu. Biasanya saya bawa bubblewrap pake motor. Pernah suatu ketika sambil gendong Vio, ujan gede, macet di sepanjang jalan, plus ditubruk dari belakang pula. Makanya pengennn banget punya Agya. Doakan ya teman-teman, semoga dengan punya Agya, semakin lancar usaha saya kayak usanya Pak Asep Stroberi. Aminnnnn….

Ga masalah lagi deh saya dibilang salah jurusan, yang penting kebeli Agya merah *keukeuh*.

Banyak yang selfie di terowongan Nagrg

Banyak yang selfie di terowongan Nagreg

 
17 Comments

Posted by on June 27, 2015 in Kisah di Balik Rasa

 

Tags: , , , , ,

Cookies Transformer alias Antiremuk

Kalau saya disuruh milih, beli atau bikin cemilan sendiri, sudah pasti semua orang tau mana yang saya pilih. BELIIIIIII…. Ga perlu ba bi bu, jawabannya pastilah yang pertama hahaha! So pasti, beli cemilan menjadi pilihan saya karena saya males nyuci wadahnya. Kalau masak, perkakas masak paling males saya cuci adalah ulekan dan cobeknya. Sementara kalau baking, perkakas paling saya hindari nyucinya adalah mixing bowl. Kadang, ada rasa bersalah (dikit sih :p) kalau terlalu sering ngasih makanan atau camilan beli ke Vio. Untuk bekal sekolah sebisa mungkin, saya bawain makanan yang rada berat dan bergizi. Sekali lagi, saya males euy kalau bebikinan, jadi saya nyetok produk-produk homemade bikinan temen-temen, seperti nugget, sosis, kentang goreng.

Alergon cookies dapur hangus

Alergon cookies, dimakan sambil baca buku, surga duniaaaaa… 

Sayangnya, setelah hari ke-20, saya pasti kehabisan ide wkwkwk… Setelah nugget, sosis, pasta, sayuran beku, french fries, dan sandwich diulang 3 kali, mulailah pusing pala berbie dan bosen pula bocahnya. Pas jalan-jalan ke salah satu gerai supermarket, nemulah satu cookies menarik hati dan dompet #eh. Pandangan pertama tidak terlalu menggoda. Pas muter ke dua kalinya, belum tergoda pengen nyomot juga. Pas ke tiga kalinya, tangan belum tergerak buat mindahin doi ke troly. Nah, pas ke empat, baru deh ceki-ceki ingredients-nya. Dalam hati, pasti mbak-mbak dan mas-mas di situ mikir, nih orang mungkin lagi latihan sa’i, muterin supermarket ampe 3 kali hahaha…. Pengen banget meluruskan dulu pendapat mbak-mbak dan mas- masnya, kalo saya bukan sa’i, tapi menjaga body ala Raissa.

Baiklah, kembali ke Alergon, setelah saya ceki-ceki ingredientsnya,  hal yang paling menarik perhatian adalah BEBAS GLUTEN. Mengingat, menimbang, dan mengingat lagi *ngelu* saya ga pernah baking lagi dalam waktu yang tidak bisa ditentukan, Alergon ini jadi pilihan. Di luaran sana, cookies yang saya beli buat bekal sekolah Vio hampir pasti selalu memakai bahan dasar terigu, yang artinya mengandung gluten. Nah, biar ada selingan dari nugget, cookies bergluten, dan lain-lainnya, makanya dibawain deh Alergon

Pada suatu masa, ketika bener-bener ga ada stok bekal, Alergon penyelamatnya sodara-sodara. Saya sih milih gampangnya *plakkk, ibu macam apa ini* cemplungin Alergon sebungkus di tas sekolahnya. Ga pake wadah khusus tanpa takut remuk, di dalemnya ada bungkus mika yang ngebantu banget membuat Alergon antiremuk hahaha…, jadi ngebayangin kukis Transformer gitu yak, antiremuk biarpun udah dibanting ke sana ke mari, sampe yang nonton juga capek dan pengen bobok di bioskop *curhat detected*.

Alergon cookies dapur hangus

Alergon cookies, sama teh rasanya maknyusss

Saya seringnya baca buku sambil ngemil ini, karena tanpa pengawet, ndak usah kuatirlah, aman untuk ibu hamil maupun ibu tidak hamil yang perutnya buncit *tunjuk perut sendiri*. Sambil nyiumin wanginya kismis, saya sambil ngebayangin baca buku ini ditemenin Benedict Cumbertbatch, surga duniaaaaa…  Apa lagi kalo bisa sambil cubit-cubit doi, wihhh… surga pindah tuh ke Sariwangi hahaha…

Ya sudahlah segini aja, mau ngeteh sore sambil makan Alergon dan merealisasikan khayalan saya sedekat mungkin dengan kenyatan *ceileeeee. Yuk, dadah bye bye… Sampe jumpa di postingan saya selanjutnya, 2 tahun lagi #eaaaa….

 
2 Comments

Posted by on April 28, 2015 in Kisah di Balik Rasa

 

Betapa Malasnya Nge-Blog 2013

Tahun 2013 menjadi tahun yang malas posting tulisan di blog ini. Makkkkk…. semoga tahun depan lebih semangat. Aminnnn….

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2013 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

The Louvre Museum has 8.5 million visitors per year. This blog was viewed about 170,000 times in 2013. If it were an exhibit at the Louvre Museum, it would take about 7 days for that many people to see it.

Click here to see the complete report.

 
8 Comments

Posted by on December 31, 2013 in Cerita dari Dapur Hangus

 
Image

Apa itu Ramekin?

Apa itu Ramekin?

Uncle Google menjawab segalanya, tapi ternyata tidak untuk jawaban dari pertanyaan, “Apa itu ramekin?”. Buktinya, banyak sekali yang bertanya kepada saya, baik lewat inbox FB atau komen di foto ramekin (yaaaaa komen di foto barang-barang yang disebut itu lohhhhh, padahal kan jelas penampakannya ya hihihi…). Eh, maksudnya uncle Google sih mungkin aja menjawab, tapi kurang lengkap tentang apa itu ramekin, apa kegunaannya, apa bedanya dengan mangkok lain? Mungkin yaaaa… takut kualat sama om yang sudah berjasa membantu saya belajar masak :p.

apa itu ramekin

Zen ramekin, made in Indonesia <3

apa itu ramekin

Sejak Oktober 2012, saya mulai jualan ramekin, jadi sebenernya wajar sih kalau banyak yang nanya ke saya apa itu ramekin. Ga mungkin juga dia mau nanya ke Dian Sastro, kan? Jadi, daripada saya mengulang-ulang seperti kaset rusak, saya tulis di sini aja.

Eh, tunggu bentar, saya mau sedikit cerita (yang endingnya biasanya banyak :p). Duluuuuu…. saya kenal ramekin pertama kali karena bahas MPASI di forum The Urban Mama. Yang saya lakukan pertama biar ga keliatan bodoh karena ga tau, ya saya gugling, kebetulan saya smart dan punya smartphone yang lebih smart. Itu dulu ya tahun 2010, saat yang namanya smartphone baru si apel dan si berry hitam saja. Kalau sekarang mestinya lebih banyak hape yang smart, tapiii…. ah ya sudahlah :D.

Setelah gugling, saya selalu kepikiran sama mangkok nama ramekin ini, tapi belum pernah nemu juga. Sampai suatu ketika, entah mengapa setiap malam saya gugling terus yang namanya ramekin. Ehhh…. tau nggak, tiba-tiba saya dapet pangsit eh wangsit bertemu dengan ramekin nggak lama setelah itu. Sejak itulah saya jualan dengan sistem Pre Order.

apa itu ramekin

Ini ramekin dengan kuping, bagus juga kan. Nah, ini contoh yang polos, ga bergelombang.

Sebelumnya saya nggak percaya loh orang bisa bisnis tanpa modal, tapi Allah Maha Baik dan menunjukkan jalan memulai usaha untuk saya. Dari modal nol, sekarang saya bisa memesan ramekin langsung dari pabrik senilai lebih dari sepuluh juta. Dan nikmat mana lagi yang harus saya dustakan? *dorrr seriusssss yaaa :p*. Minat? Inbox saya ya *MLM mode on :p*

Tuh kan, bener aja panjang. Jadi, apa itu ramekin?
Ramekin (ramequin) itu mangkok tahan panas yang bisa dipakai untuk oven, microwave, dan mengukus. Yang membedakannya dari pinggan tahan panas adalah bentuknya yang kecil jadi pas banget untuk satu porsi makanan. Setelah makanan di oven/microwave, bisa langsung dihidangkan di meja makan karena penampakan ramekin yang cantik kayak Asmirandah ^-^. Untuk keterangan lengkap asal kata dan sebaginya, silahkan buka di Wikipedia di sini atau di sini juga.

Kalau dari link di wikipedia itu kan jelas ya, ada bermacam-macam ramekin. Ada yang wavy side alias bergelombang permukaan luarnya ada juga yang plain/polos. Ciri khas ramekin ya memang dari bergelombangnya itu. Jadi, nggak usah bingunglah kalau yang punya mangkok yang ga bergelombang tapi tahan di oven, bisa disebut ramekin nggak kira-kira? Silahkan dipikirkan jawabannya sendiri :D.

Apa itu ramekin

Dragon Ramekin yang tak sempet diupload pun sudah ludes

Nah, definisi udah jelas kan? Sekarang bahan pembuatnya ya. Saya nggak paham bener sih tentang bahan-bahan ini, tapi dari pengalaman saya berkecimpung di dunia per-ramekin-an, bahan pembuat ramekinlah yang menentukan kualitas dan keawetannya. Ada yang menyebut bahan keramik, porcelain, white porcelain, dan glass. Ada yang sekadar dari keramik, tahan di oven juga, harga cuma lima ribu, lihatlah sekitar 6 bulan kemudian dengan minimal penggunaan seminggu sekali, ada garis-garis halus seperti retak. Ya namapun murah, jangan harap awet sampe kita kakek nenek ya. Tapiii, kalau untuk semacam koleksi atau you named kekalapan ingin punya, ramekin lima rebuan ini big deal banget! Di mana belinya? Di Giant biasanya banyak kalau lagi ada.

Ada juga yang dari white porcelain (eh saya pun bingung porcelain dan keramik itu sama ga ya?), biasanya lebih mahal, tapi ya memang lebih bagus. Saya membedakannya dengan tangan dan mata awam ya, bukan ahli porcelain. Lebih awet nggak? Sumpah saya nggak tau. Walopun sudah jualan ramekin dari tahun lalu, PERCAYALAH SAYA NGGAK PUNYA RAMEKIN untuk dipake sendiri hehehe… p.

Kadang, ada mangkok yang hanya bisa dipakai di microwave saja. Mengapa? Perhatikan, kadang ada motif di luar mangkok, kalau di oven dengan durasi lama, motifnya akan memudar. Atau… di bagian dalam mangkok dicat (diwarnai) siver atau gold. Warna ini bukan warna asli keramiknya ya. Ini yang biasa kita temui di Ace Hardware, udah imut lucu cantik ternyata ga bisa dipake buat oven :(.

Apa itu ramekin

Warna warni cantik yaaa…

Saya nggak ngerti sih mengapa dalemnya harus diwarnai, tapi untuk durasi penggunaan di oven yang lama, takutnya cat itu masuk ke bahan makanan. Itulah mengapa nggak bisa dipakai di oven, sayang ya sebenernya.

Dari cerita puanjangggg di atas, kesimpulannya ternyata hampir semua mangkok bisa dipakai di oven, bahkan mangkok kaca yang selusin 10ribuan di pasar tradisional. Untuk pemanasan yang nggak lama, semuanya bisa dipakai (dan pada akhirnya bolehlah disebut ramekin). Kata mbak Titi, di tukang zuppa soup depan alfamart gitu, yang dipakai mangkok biasa yang bahkan bisa dibeli dengan harga seribu saja. Kok bisa? Karena zuppa soup tak butuh pemanasan lama, hanya sampai puff pastrynya mengembang, tak sampai 10 menit mungkin.

Selain dipake bikin zuppa soup, ramekin juga dipakai untuk membuat chocho lava cake, lasagna, segala turunan skutel, dan souffle. Souffle ini konon awal mula diciptakannya ramekin. Fungsi ramekin bisa digantikan oleh cup dari alumunium foil dan silicon cup, kalau alumunium foil sekali pakai, silicon cup bisa dipakai berulang sama halnya seperti ramekin. Hanya untuk makanan yang sifatnya cair, memakai silicon cup beresiko tumpah.

Kalau memang pengen punya ramekin, ya mulai sekarang buka-buka lemari deh, ada nggak mangkok polos yang bisa diuji coba dipakai di oven. Kalau nggak ada, lakukan hal yang sering saya lakukan, buka-buka lemari emak hahahah :p. Nah, kalau nggak ada juga, bolehlah beli di Dapur Hangus.

NB: Ceritanya jadi pamer foto ramekin ya wekekek :p

Apa itu ramekin

Ramekin Yoshikawa

 
26 Comments

Posted by on December 27, 2013 in Alat Tempur, Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: , , , , , , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 6,792 other followers

%d bloggers like this: