RSS

Category Archives: Resep

Rahasia Macaroni Schotel Ciamik

makaroni schotel

Orgran Vegetable Schotel, enakkkkk….

Baru kali ini saya bisa makan pasta tanpa tersisa. Nggak mau kalah sama Vio pokoknya. Dia habis satu setengah porsi, saya habis dua porsi hehehe… Resepnya ngawur aja, wong kalo gugling “resep makaroni skutel” setidaknya ada 41 ribu entry yang bakal muncul. Silahkan pilih mau yang mana, sejujurnya saya mau pamer aja dikiiit kalau udah bisa bikin skutel yang yahud binti maknyus. Vio bilang, “Bikinan ibu enak, ibu pinter banget!”

Selama ini, saya selalu kurang puas dengan skutel bikinan saya. Selalu ada yang kurang, nggak padet kayak kalau beli di Borma *sebut merk*. Sayangnya kalau beli di Borma itu udah mahal, dapetnya sedikit, kejunya pelit pula. Wis, itu cuma bikin menggerutu aja pokoknya.

pasta orgranKemaren saya iseng aja pengen sarapan pasta, itung-itung mempersiapkan perut kalau suatu saat tinggal di Italy *ehem-ehem*. Kebetulan stok pasta lagi melimpah, ada Orgran, ada juga elbow biasa. Saya akhirnya milih Orgran buat diolah, penasaran kayak apa sih rasanya pasta mahal ini.

Karena udah lama banget nggak uplek-uplek dapur, stok bumbu-bumbuan saya nol besar. Ga ada bawang bombay, padahal bombay hukumnya fardhu ain di masakan Italia. Yo wislah karena saya bukan orang Italia melainkan orang Ciwaruga, bawang bombay saya ganti dengan bawang merah aja. Rasanya tetep enak kok *seenggaknya menurut saya dan Vio :P*

makaroni skutel Dapur Hangus

Yummyyyy….

Bahan
2,5 genggam pasta Orgran, inget yaaaa…. tangan saya kecil. Jadi ya dua setengah genggam ini sama dengan satu setengah genggam tangan yang agak besar. Tentang tangan kecil ini, jadi inget doa adek saya pas saya hamil Vio, “Ya Allah semoga tangan ponakan saya normal nggak kayak tangan emaknya.” *jedarrrrr*
1 siung bawang putih, cincang halus
2 siung bawang merah ukuran sedang (harusnya pakai bawang bombay setengah ya). biar ga kerasa banget bau bawang merahnya, saya bela-belain ngulek nih.
40 gram keju cheddar parut
Keju mozarella secukupnya, parut juga. Mozarellanya buat taburan ya.
1 buah telur ukuran kecil
1 kotak kaldu ayam yang resepnya bisa diintip di sini
Gula, garam, merica secukupnya
Butter untuk menumis
100 gram fillet dada ayam, parut. Ya intinya sih ayam cincang ya, tapi saya kan nggak punya ayam cincang, ga punya grinder dan semacamnya. Jadi saya sih ayam beku dikeluarin dari freezer, langsung diparut pake parutan keju. Lumayan, lumayan dinginnnnnn….. tapi hasilnya bagus sih, mirip ayam cincang di supermarket hihihi… Yaaaa… sementara tangan menderita karena nahan dingin dulu deh sebelum bisa beli blender 7in1-nya mbak Happy Salma :p.

Cara membuat:
Rebus pasta sampai empuk, tapi jangan terlalu lembek. Tambahkan sedikit butter dan garam. Tiriskan lalu sisihkan. Ga usah jauh-jauh sih ya nyisihinnya, jangan disisihin ke rumah tetangga apalagi :p. Beuuhhh… bisa dimakan abis sama anak tetangga. Yuuk fokus, fokus ke skutel yaaa… *

Tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum. Masukkan ayam cincang alias ayam parut yang membuat tangan saya menderita tadi. Masak sampai ayam berubah warna dan matang.

Tambahkan kaldu, masukkan pasta yang sudah ditiriskan, tambah gula, garam, dan merica secukupnya. Kecilkan api. Aduk sampe merata. Setelah tercampur rata, masukkan telur, aduk cepat jangan sampai telur menggumpal.

Terakhir, masukkan 3/4 keju cheddar parut. Seperempatnya buat apa? Yakin ya kalau sambil masak tadi kejunya ga dicemilin *ngomong sambil ngaca :p*. Ehemmm…seperempatnya buat taburannya nanti. Dikit juga ga papa sih, biar tambah cantik aja skutelnya.

Tata di pinggan tahan panas, agak tekan-tekan. Taburi mozarella parut

makaroni skutel

Bau mozarella terbakar itu…. susah diceritakan deh :p


di seluruh permukaan adonan skutel, lalu taburkan cheddar parut. Sebelumnya, jangan lupa panaskan oven. Cuma butuh sekitar 10-15 menit skutel di oven, karena semuanya kan sudah matang. Manggang ini biar mozarellanya leleh dan baunya jadi seksi aja hihihi…

Nah, ternyata nggak susah ya bikin skutel sendiri, yang susah adalah mengumpulkan niat yang suci dari hati yang terdalam *tsahhh…

Jadi, apa sih rahasia bikin skutel enak? Ehem *siap-siap ditimpuk* ternyata selama ini saya nggak pernah pake ayam cincang kalau bikin skutel. Baru sekali ini deh bikin skutel seenak ini. Mari berdoa semoga skutel-skutel bikinan saya berikutnya seenak yang satu ini. Aminnnnn…

Advertisements
 
33 Comments

Posted by on January 12, 2013 in Resep

 

Tags: , , , , , ,

Perkedel Agak Necis

Perkedel Mozarella by Dapur Hangus

Suatu siang saya kelaparan, pengen makan tapi bukan nasi. Vio yang udah makan siang pun berwajah melas minta cemilan sementara emaknya masih sibuk bergelut sama lakban. Sebelumnya sambil masak nasi, saya udah ngukus kentang tanpa tau bakal jadi apa kentang kukus itu. Donat kentangkah? Cake kentang? Atau kue lumpur?

Tetottttt… Salah semua! Dengan sedih harus saya akui kalau saya belum bsia bikin makanan yang aneh-aneh dari kentang. Belum bisa yes, artinya suatu saat pasti bisa, aminnnnnn *usap muka*. Paling-paling semua akan berakhir menjadi errrrr….kentang panggang hihihi… *gak kreatip blas*.

Sayangnya, niat bikin kentang panggang sedikit urung karena ada mozarella yang lumayan banyak. Mau dibikin keju goreng kok foya-foya banget, kayak mozarella bisa dipetik di pohon jambu depan rumah aja. Nyadar diri bakal ga frugal kalau bikin mozarella goreng, saya lalu memadukan kentang dan mozarella menjadi perkedel kentang. Sedikit necis ye perkedelnya. Rasanya? Ya perkedel aja kaliiiii, cuma ada sensasi keju mulur dari mozarella aja.

Bahan
2 buah kentang ukuran sedang, kupas, kukus lalu haluskan
Keju mozarella secukupnya, potong kotak 1×1 cm buat isian.
1 sdm butter. Kalau untuk kentang panggang, pizza dkk, saya pasti pake butter, bukan BOS dan sejenisnya *gaya beneeeeuuurrr*. Biar wangi dan lebih sehat. Yaaaa…walaupun agak gak menyehatkan buat kantong sih, tapi kan cuma 1 sdm ya, makanya ini butter ngendon di kulkas ga abis-abis.

Bumbu
1 sdt garlic powder yang kata orang Lembang namanya bubuk bawang bodas :p
1/2 sdt merica
1/2 sdt gula pasir

Bahan celupan
2 sdm tepung terigu
2 sdm tepung maizena
Sejimpit garam
Air matang secukupnya, masukinnya dikit-dikit aja biar ga keenceran

Perkedel mozarella

Perkedel kentang keju ala Dapur Hangus

Oya, saya pakai bahan celupan ini karena baru menyadari kalau saya nggak punya telur setelah kentang dihaluskan. Karena prolognya udah ga mau bikin kentang panggang, malu dong kalau mau balik kucing hahaha… Jadi yuk mari berpikir kreatif yes :D.

Cara membuatnya sangat mudah tentu saja, kalau nggak gampang, saya mending makanan di warung nasi Padang hihihi…
1. Campur kentang yang sudah dihaluskan dengan butter dan semua bumbu. Aduk rata.
2. Ambil satu sendok adonan, isi dengan potongan mozarella, lalu bulatkan. Jangan lupa agak padat biar nggak pecah pas digoreng.
3. Celupkan bola kentang ke dalam bahan celupan. Lakukan pada semua bola kentang
4. Goreng di minyak yang panas dan banyak. Apinya jangan terlalu besar karena takut bola-bola meletus. Di sini agak susah sih menurut saya, kalau adonan nggak padet, pasti mozarella meleber dan masuk ke minyak, lengket ke bola kentang lain lalu pas dipisahin satunya malah ikutan bolong. Serba salah kannnn…. Ada cara yang agak ribet sih, yaitu goreng bola-bolanya dua kali. Pertama dengan minyak yang banyak dan panas sekitar 3 menit, lalu angkat. Setelah agak dingin, goreng lagi dengan api sedang sampai agak kecoklatan. ini bukan jaminan 100 persen ga bakal meletus sih ya, tapi seenggaknya lumayanlah yaaa…

perkedel mozarella

Perkedel kenteng mozarella

Postingan ini sebenernya udah lama ngendon di draft, hari ini semangat lagi karena baca jurnal nature.com tentang penemuan potongan saringan tembikar yang setelah diteliti ternyata mengandung residu susu berlemak. Hal tersebut membuktikan bahwa keju telah dibuat sekitar 7500 tahun yang lalu. Wow! Jadi, ketika makan keju, mungkin kita makan hasil olahan susu yang sama dengan nenek moyang kita jaman dulu. Yaaaaa…walaupun kenyataannya penemuan tembikar bukti arkeologi itu di Eropa Utara (Polandia), bolehlah saya sedikit ngaku-ngaku itu nenek moyang saya, kan sama-sama cucu Adam :p *dilempar keju*.

Dulu saya nggak suka keju, ya tapi dulu sih itu waktu masih kurus. Sekarang udah agak ndut berkat lemak dari keju, tapi saya nggak suka susu. Ternyata memang keju itu cara bikinnya pake saringan buat misahin susu dari lemak ya, yang tersisa tinggal protein dan lemaknya. Itulah jawaban mengapa saya cepet sekali gendut :(.

 
12 Comments

Posted by on December 16, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Sok Mau Bikin Arancini

resep bola-bola nasi

Namanya sungguh keren, arancini. Ini bahasa Italiano sono yang artinya bola-bola nasi *asli ngawur dot kom*. Karena namanya keren, yang udah berhasil bikin pun so pasti keren *benerin kerah daster*. Beda lah ya bilangnya ke emak, coba kerenan mana bilang, “Buk, aku bisa bikin arancini loh,” dengan ini, “Buk, aku udah bisa bikin ote-ote loh.”

Ibu kita masing-masing pasti bilang, apa itu arancini? Pasti enak ya. Kalau denger ote-ote, jawabannya kira-kira, beli aja di tukang gorengan depan pasar Gringging hahaha… *yang ga tau Gringging, itu negara asal saya yaaa :p*

resep arancini

Pertama karena baca twit Detikfood tentang kroket nasi dari Sicilia *ketebak lah ya mak emak semua kalo saya lebih tertarik Sicilianya :p*, trus bikin dibawa pas gathering The Urban Mama awal tahun ini. Eh, masa Miss Eka aka mama Enzodante bilang bikinan saya enak. Ya tentu saja saya berbahagia tiada terkira lah ya, secara baru sekali juga bikin itu. Jadi pede gitu deh mau bikin lagi, jrenggggg pas bikin ke-2 kok ga enak ya? Hahaha…. Malu pisan, pasti karena kepedean.

Trus pas blogwalking alias jalan-jalan blog *kok aneh kalo di-bahasa Indonesia-in ya?* terdampar di postingan Metariza yang ini. Mirip juga ternyata sama resep di Detikfood. Lalu gugling tentang arancini lebih jauh, ternyata aslinya memang pake risotto. Nah, saya kagak tahu lah ya gimana cara bikin risotto. Apalagi konon risotto itu susah bikinnya kalau di Masterchef Indonesia, ada aja yang gagal bikin risotto. Ahhh, mereka saja gagal, apalagi saya. Jadi, lagi-lagi saya bikin pake nasi putih.

Ini resep dinamain apa ya enaknya? Arancini itu terlalu keren, kroket nasi ga keren, bola-bola nasi kok standar banget. Kalau Vio sih bilangnya nasi bola-bola hihihi… Trus ya kalo dipikir-pikir blog ini isinya bola-bola mulu, jadi batal aja deh ya bikin nama resep yang bola-bola lagi, ketauan ga kreatif. Jadi namanya nasi bola keju aja deh ya *tuh kan ada bola-nya lagi :P*

NASI BOLA KEJU
Bahan:
2 centong nasi dingin sisa kemarin, lebih bagus kalau masuk kulkas
50 gram ayam cincang. Kok dikit? Hmmm… karena pelit hahaha, udah pake keju banyak masa pake ayam cincang juga banyak, namanya pemborosan dongggg…
1/2 buah bawang bombay, cincang kasar
1 siung bawang putih cincang halusssss
1 sdt gula
1/2 sdt garam (karena bakal pake buanyak sekali keju)
1/4 sdt merica
Parsley dan oregano secukupnya
40 gram keju cheddar, parut kasar. Boleh ditambah kalau suka keju.
1 blok kaldu ayam yang saya bikin waktu itu, sekotak itulah pokoknya masukin semua.
15 potongan dadu keju mozarella, bisa juga pake keju quickmelt, rasanya lebih enak pake quickmelt deh menurut saya. Cuma ya kalo pake mozarella ada sensasi keju yang mulur itu loh, wah itu sensainya beda banget. Oya, jumlah potongan sesuaikan dengan jumlah bola-bola nasi-nya, kalau makin gede ya makin dikit aja bola-bola nasi, artinya butuh keju mozarella/quickmelt lebih dikit juga. Kalau nggak punya, ini bisa di skip, ganti aja cheddarnya lebih banyak tetep enak. Tapi, katanya sih keju melt bikin adonan ga pecah waktu digoreng karena bersifat mengikat nasinya, eh saya bikin ga pake keju ga pecah juga kok *sombong* :p.

Bahan pelapis
2 butir putih telur kocok
Tepung roti secukupnya

resep bola-bola nasi arancini

Langkah pembuatan:
1. Tumis bawang bombay sampai harum atau warnanya berubah sedikit kecoklatan atau sampai layu, baru masukkan bawang putih dan jaga jangan sampai terlalu coklat, masukkan ayam cincang sampai matang. Nah, sebenernya saya nggak suka nih pake ayam cincang, karena para bawang justru akan nempel ke ayam dan bukan membumbui nasinya. Apalagi, ini ga pake ayam juga udah top markotop, jadi ayam bisa di skip saja sebenernya. Kalau suka bisa diganti udang atau daging sapi, tapi saya belum pernah.
2. Setelah ayam matang, masukkan nasi, tambah merica, gula, garam. Aduk sampai rata. Kecilkan api.
2. Masukkan kaldu ayam (bisa diganti air biasa atau susu), saya seringnya kaldu ini diganti air biasa aja, ga suka kalau pake susu, nasi dimakan pake susu kok rasanya gimanaaaa gitu ya. Aduk sampai kaldu terserap semua ke nasi.
3. Setelah kaldu terserap dan nasi menjadi lembab, masukkan oregano, keju parut, parsley. Campur rata lalu matikan api.
4. Tunggu agak dingin lalu bentuk bola-bola. Isi dalamnya dengan potongan dadu mozarella atau keju quick melt.
5. Selupkan ke dalam putih telur kocok dengan hati-hati, dadu gulingkan di tepung roti. Biasanya saya melakukan dua kali tahap pelapisan ini, jadinya luarnya bener-bener krispi. Bola-bola yang sudah dilapis bisa disimpan di freezer lalu digoreng ketika ingin menikmatinya, ya samalah kayak nugget gitu. Tapiiii…asli gurihnya keju jauhhhh banget berkurang setelah dibekukan. Rasanya jadi agak tawar. Jadi ya lebih baik sih untuk dua kali makan saja.

Kalau saya, ini jadi cemilan, kalau Vio ini semacam makan berat. Jadi, ketahuan kan ya sebab jarum timbangan terlalu condong ke kanan?

 
20 Comments

Posted by on November 30, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , ,

Biarkan Kompor Bekerja

Biarkan Kompor Bekerja

Biarkan kompor bekerja dan kita menuai hasilnya. Salah satu cara untuk membuat makanan lebih enak adalah kaldu ayam, saya biasa membuat untuk stok setidaknya seminggu. Kalau sering masak ya bakal cepet abis, kalau seringnya beli di luar ya kaldunya awet di freezer.

Ada berbagai versi bikin kaldu, kalau Mitha, bikin kaldunya kayak gini. Doi dulu sekolah perhotelan dan diajarin bikin kaldu, jadi hasilnya pake TOP be ge te. Saya nggak suka karena kadang rempong metikin daun seledrinya *pemalas ya ampunnn*.

membuat kaldu ayam

Ada juga kaldu yang dibuat dari daging ayam yang direbus, tapi saya sayang karena kalau direbus lama daging ayam kayaknya makin alot gitu. Kalau direbus cuma bentar kaldunya kurang mantep. Bagai makan buah simalakama deh *ceileeee masa bikin kaldu aja segitunya sih, Makkk…*

Kalau mau rasa kaldunya kaya rempah, pakae jahe juga bisa. Menurut say kaldu yang pake jahe lebih cocok buat soto atau rawon karena rasanya lebih tradisional, nah kalau cara saya ini lebih cocok buat sop dan masakan-masakan sejenis pasta gitu. Yuk di ceki-ceki aja caranya.

Bahan
Tulang sisa fillet daging dada ayam, kira-kira 2 dada ayam ya. (pake ceker ayam lebih enak loh)
Sepanci air
1 buah bawang bombay ukuran sedang, begi 4
1 buah wortel agak besar, kupas, potong ukuran besar
1 buah kentang ukuran sedang, bagi 4
2 bawang putih, geprek
1 sdm garam
1 sdt merica
1 sdm gula
3 batang seledri segar

Cara membuat;
Rebus air sampai mendidih, masukkan semua bahan lalu kecilkan api. Sekecil-kecilnya yaaaa. Nanti ada kotoran coklat-coklat gitu, pas awal ngerebus, itu diambil pakai saringan biar ga amis. Katanya itu sisa lemak ya, ga tau deh pastinya hehehe… Saya kalau lagi rajin aja suka buang coklat-coklatnya itu, kalau males ya bablas deh ditinggal masak yang lain :D.

Selama setidaknya satu jam ke depan, silahkan krimbat, nonton drama Korea, baca buku, luluran, atau bobo cantik sambil nunggu kaldu jadi. Kalau mau lebih kental, rebusnya lebih lama lagi. Saya biasa rebus dengan api kecil selama 1,5 jam. Oya, katanya sih jangan ditutup rapat biar kaldunya ga keruh, dannnn… ga usah juga diaduk. Jadi cukup nyalain kompor, cemplung-cemplung lalu tunggu matang.

Setelah dingin, masukkan kaldu di dalam kontainer plastik kecil-kecil, biar pas satu porsi. Sambil masukin sambil disaring ya, biar bersih hasil kaldunya. Ada yang saya simpan di wadah agak besar untuk kuah sop atau soto. Kalau yang kecil-kecil itu buat campuran di mie goreng atau mie rebus, bola-bola nasi, atau bola-bola makaroni.

Awal banget bikin kaldu ini kira-kira setahun lalu, diajarin sama Lei tentu saja *dan lagi-lagi, siapa lagi bok yang mau ditanyain dari A sampai Z sama orang yang ga bisa masak hihihi*. Pertama praktik, puas banget sama hasilnya. Kalau bikin mie rebus nggak pake ini rasanya ada yang kurang gitu, jiahahaha… Setidaknya saya sebulan sekali bikin ini, karena memang beli ayamnya juga jarang-jarang.

Oh ya, yang terpenting, kalau ada sisa daging yang nempel di tulang, itu sebenernya sari-sarinya udah ilang juga ya, tapi saya masih suka pake buat campuran nasgor, mie, bikin isian risol, atau campuran omelet. Yang penting berasa ada dagingnya aja. kadang juga masih dimakan sama Vio, dia lumayanlah pemakan segala hihihi… Selamat mencoba membuat kaldu sendiri di rumah, ingatlah, biarkan kompor bekerja, kita makan enak hihihi…

cara membuat kaldu ayam

 
22 Comments

Posted by on November 18, 2012 in Resep

 

Tags: , ,

Momofuku Ando dan Mie Goreng Jawa

Momofuku Ando dan Mie Goreng Jawa

Kata suami saya, kalau nanti dia ke luar negeri, yang bakal dikangenin adalah Indomie. Beuuuuhhh… bukannya kangen istri malah kangen Indomie. Kalau di negara-nya nggak ada Indomie, dia bakal nyari tiket promo dan terbang ke Belanda cuma buat beli Indomie. Percayalah, dia korban iklan hehehe…

Di Indonesia memang Indomie ibarat nama lain mie instan, tapi tahukah saudara-saudara sebangsa dan se-tanah air bahwa merk mie instan pertama adalah Nissin. Hayoooo…pasti ada yang belum pernah makan mie Nissin kan? Kalau saya lebih suka Nissin karena bumbunya lebih sedap dan mie-nya lebih kenyal tapi mengenyangkan. Aslinya sih, saya suka Nissin setelah tahu kalau Nissinlah pelopor mie instan di dunia. Jadi, kalau suami saya korban iklan, saya korban ensiklopedia penemu hahaha…

Untung saja Nissin lebih kecil dan sedikit lebih mahal *beda 100 perak sih, tapi kan duit juga hahha…*. Nissin juga susah ditemukan di warung-warung kecil. Harus melipir ke PVJ kalau mau beli Nissin, euuhhh parkirnya juga susah :p.

Adalah Momofuku Ando, orang pertama yang menemukan mie instan. Pria Jepang kelahiran Chiayi, Taiwan, 5 Maret 1910 ini terinspirasi menciptakan mie yang cepat dimasak karena melihat antrian di sebuah kedai mie. Pada 1948, Momofoku Ando mendirikan perusahaan bernama Chukososha yang awalnya bergerak dalam pembuatan garam. Pada prosesnya, perusahaan itu kemudian berubah menjadi Nissin Foods bertempat di Ikeda, Prefektur Osaka, Jepang.

Pada 1957, ketika itu ia berusia 47 tahun, Ando mulai uji coba membuat mie yang cepat disajikan di halaman rumahnya. Ia juga ingin mie buatannya praktis dan tahan lama. Bumbu dan kaldu sudah dicampurnya ke dalam mie (tidak seperti sekarang yang dalam bungkus terpisah) hingga orang tidak perlu repot mencampur bumbu sendiri.

Setelah berhasil membuat mi berbumbu seperti keinginannya, Ando tak puas mencari teknik mengeringkan mi melalui berbagai uji coba-coba, namun semuanya gagal. Keluarganya sudah bangkrut karena Ando harus membayar hutang dari koperasi simpan pinjam yang dikelolanya.

Ia kemudian terilhami oleh istrinya yang menggoreng tempura lalu mucul ide untuk mengeringkan mie dengan cara digoreng. Tak disangka, hasil eksperimennya ludes tak bersisa ketika Ando mencoba menjualnya di sebuah toko serba ada.

Tahun berikutnya, tepatnya 25 Agustus 1958, Ando meluncurkan produk mie instan yang disebutnya Chicken Ramen dengan kuah kaldu ayam. Mie hanya perlu diletakkan di dalam mangkuk dan disiram air panas sebelum dapat dimakan. Karena masih jarang, Chicken Ramen dijual dengan harga relatif mahal. Namun karena kepraktisannya, makanan ini cepat populer dan Nissin Shokuhin Kabushikigaisha pun maju pesat hingga mulai masuk lantai bursa pada 1963, hanya lima tahun sejak pertama kali berdiri.

Ando, yang telah merasakan asam garam dunia bisnis, tak puas begitu saja. Pada 1966 ia berkeliling Eropa lalu terinspirasi kemudian meluncurkan produk noddle cup. Kalau di Indonesia namanya Pop Mie hihihi… “Kamu berhasil,” begitulah kata Pop Mie *korban iklan yang lain*. Pada 2005, Ando masih juga berinovasi dengan Space Ramen, mie instan yang bsia dibawa ke luar angkasa untuk bekal para astronot.

Momofuku Ando meninggal pada 5 Januari 2007, di mana saat itu saya mulai membaca kisahnya dan mulai menyukai Nissin ketimbang Indomie. The New York Times edisi 9 Januari 2007 memuat tajuk rencana berjudul Appreciations Mr. Noodle yang berisi pujian atas penemuannya, “Mie instan telah meletakkan Ando di tempat yang abadi dalam sejarah kemajuan umat manusia.”

Coba bayangkan, dunia tanpa Momofuku Ando, tak akan ada korban iklan seperti suami saya hahaha…

“Dunia damai kalau semua orang cukup makan”,
“Makan yang benar membuatmu cantik dan sehat”
“Produksi makanan adalah melayani rakyat”

Itulah tiga prinsip yang menjadi nafas hidup Nissin.

Jadi, masihkah Anda menganggap mie instan adalah musuh, racun, sumber masalah. Saya tidak, saya belajar dari Momofuku Ando untuk dua kata, “Pantang Menyerah!”

***

Dor, serius banget yaaaa! Katanya di Jepang ada Cupnoddles Museum di Minato Mirai, Yokohama. Museum tersebut terdiri dari 5 lantai. Di lantai empat terdapat Noodles Bazaar dan Cupnoodles Park. Noodles Bazzar menjual 8 menu mie instant dari 8 negara : mie goreng (Indonesia), pasta (Italia), lagman (Kazakhstan), lanzhou beef (China), cold ramen/ramyun (Korea), Pho (Vietnam), Tom Yum Goong Noodles (Thailand), dan Laksa (Malaysia).

Ssssttt… Mie goreng dari Indonesia, yayyyy!!! Jadi, mari kita bikin mie goreng. Yaelah udah muter-muter sampe ke Jepang ternyata cuma mau bikin mie goreng? Gawats, Bang Rhoma bakal bilang, “Sungguh ter-la-lu!” :p

MIE GORENG JAWA (boleh milih Jawa mana aja, dibikin di Jawa Barat, oleh orang Jawa Timur, tapi terinspirasi dari mie nyemek Gunung Kidul. Nah loh, bingung kan?)

mie goreng Dapur Hangus

Bahan:
1 bungkus mie telor 200 gram (saya pakai yang bintang iklannya Inul Daratista, lupa merknya :p). Rebus mie sampai aldente, jangan lupa kasih minyak biar nggak nempel satu sama lain. Rebus mie-nya jangan terlalu lembek ya, karena nanti juga masih ada sedikit proses merebus.
1 kotak kaldu ayam buatan Chef Abal-abal ciyeehhhh… bisa bikin kaldu juga ternyata (kalau ditanya sekotak itu seberapa, saya nggak tau ya, resepnya nanti menyusul sip :D)
1 butir telur
2 sdm minyak untuk menumis
2 sdm kecap manis

Bumbu halus
3 siung bawang merah
1 siung bawang putih
1/2 sdt bawang putih goreng
sejumput ebi sangrai
1 biji kemiri sangrai
Garam, gula, merica secukupnya

Pelengkap
Potongan cabe
Irisan seledri dan bawang daun (cuma ada bawang daun)
Bawang goreng (lagi ga punya, jadi ga pake)

Cara membuat
1. Tumis bumbu halus sampai wangi, kecilkan api lalu agak sisihkan bumbu, masukkan telur lalu orak arik sampai setengah matang.
2. Masukkan kaldu ayam, tunggu sampai mencair. Masukkan mie telor yang telah direbus dan ditiriskan. Tambahkan kecap manis lalu aduk merata.
3. Besarkan api, lalu tutup wajan. Ini hasil pengamatan di warung mie Jawa gitu ya, pasti akan ada sesi memasak yang ditutup gitu kan? Ternyata ini pengaruh ke rasa loh. Saya mah kan bukan chef ya, cuma merasakan aja bedanya kalau api kecil dan api besar itu bakal pengaruh ke aroma dan rasa. Kalau di warung Mie Jawa kan pake arang ya, jadi ngegedein apinya pake dikipas-kipas. Dulunya saya bingung kenapa pas dikipas wajannya harus ditutup? Saya pikir awalnya biar nggak kenal abu dari arang *polos* ternyata ya biar ada sensasi agak gosong khas mie jawa gitulah *sok tau*.
4. Ditutup sekitar 3 menit saja sampai kaldu terserap sempurna. Buka tutup lalu kecilkan api dan aduk kembali. Purulukkan (artinya adalah emmmm taburi kayaknya ya) irisan bawang daun dan seledri, aduk kembali. Mie goreng Jawa ala saya siap dinikmati dengan irisan cabe dan bawang goreng.

Cabe iris boleh ditambahkan ketika mie masih di masak, bareng sama numis bumbu. Tapi, berhubung saya bikin sekalian buat Vio, jadi pedesnya belakangan aja yaaa… Rasa pedesnya memang nggak terlalu nendang kayak kalau dimasak bareng, tapi demi penghematan energi dan secepat mungkin ngacir dari dapur, saya rela masakan saya pedesnya nggak nendang eheheh… Kalau menurut saya, ini enak. Kalau dibandingkan Indomie, ya pasti beda aliran ya, Indomie jauh lebih gurih. Tapiiii, kalau bikin kaldunya dari ceker, asli aromanya akan sangat mirip. Saya biasanya bikin kaldu dari tulang ayam sisa fillet.

Silahkan dicoba resepnya di rumah masing-masing, jangan sampai nyobain resep mudah ini di rumah tetangga, apalagi di rumah Pak SBY. Bisa-bisa ditangkap Paspampres, yukkk…

SUMBER
1. Ciputraentrepreneurship
2. Kompasiana

 
22 Comments

Posted by on November 18, 2012 in Kisah di Balik Rasa, Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Kukis tanpa Ribet

Kukis tanpa Ribet

Cobaan terberat bikin kukis adalah nyetak dan ngebentuknya. Kalau stok sabar cuma seinchi, dijamin belum habis adonan udah minta pijit *itu saya doang kali*. Mirisnya, kecepatan makan kukis itu hanya seperseratus dari kesabaran yang dibutuhkan untuk ngebentuknya. Kalau kata Bang Haji, sungguh terlalu.

Suatu hari calon besan saya, Asrida, pasang display picture BBM chocolate shortbread. Dari namanya aja keren, makanya saya pengen makan *bukan pengen bikin yaaa…*. Dari wawancara singkat disambi tawar menawar Xtrail, akhirnya saya tahu ini adalah kukis yang tak perlu dicetak, dibentuk, atau apapun itu. Ini cukup dipotong saya. Resep asli Asrida dari Joyofbaking, tapi saya kan ga ngerti bahasa Inggris apalagi kalau menyangkut resep, makanya saya nyontek aja dari blognya Asrida.

Saya bikin 1/3 resep aja karena yang makan cuma saya sama Vio, bapake Vio lagi ga di rumah. Saya bikin edisi mixfruit dalam rangka ngabisin kismis, dried blueberry, dried cranberries, sama cherry merah ijo yang udah puluhan tahun ngendon di kulkas sejak saya bikin Kue Kenari Mix Fruit. Lah, malah baru inget ini mirip-mirip juga sama si kue kenari saya waktu itu, bedanya yang ini ga pake telur kecuali buat olesan. Hadeeehhh… baru juga 19 udah lupa pernah bikin yang mirip-mirip, mana ginko bilobaaaa huaaaa…. *19 plus plus plus :p*.

Trus baru kepikiran juga waktu baca postingnya Asrida kalau ini sejenis kue kering dari Scotlandia sono yang mengandalkan wangi butter. Disarankan pake butter yang kualitas yahud, tapi apa daya tangan tak sampai. Kue kering macam inilah yang saya makan waktu ngumpul di rumah Ranni (Poyaya) istrinya Pak Ari Irawan. Enakkkk banget dan di toplesnya ada tulisan “Dibuat dari roombutter asli”. Manggut-manggut aja sih secara nggak ngerti juga apa itu roombutter. Tentunya manggut-manggut sambil nyomot terus daannnn bekel hihihi… *ga tau malu*

mixfruit shortbread

Bahan
110 gram terigu protein sedang
80 gram margarin (Saya pakai Blueband cake and cookies, tapi sepertinya mantep BOS Filma)
40 gram gula tepung, saya pake gula pasir karena gula tepung yang masih tersegel ada belatungnya. Huaaaa…. sebel! Inget banget pas beli gula tepung itu maju mundur karena setengah kilo kok mahal banget, tapi suami saya yang baik berkenan membelikannya biarpun membebani belanja bulanan. GGgrrrhhhh ga akan beli merk itu lagi…
Sejimpit garam
1/2 sdt kayu manis bubuk
Bluberi kering, cranberi kering, kismis secukupnya
Kacang mete dan almod secukupnya (cuma buat hiasan)
Cherry merah dan ijo (buat hiasa di atasnya juga)

Olesan (egg wash bahasa kerennya mah)
1 buah kuning telur (harusnya 1 buah telur kocok rata, tapi saya mau bikin bola-bola nasi yang butuh putih telur, jadi dihematlah telurnya hehehe…)

Cara membuat:
1. Kocok margarin sampai lembut, masukkan gula. Kocok sampai lembut dan rata. Saya pake garpu aja ngocoknya.
2. Masukkan garam, aduk rata. Masukkan terigu sedikit demi sedikit sampai habis. Versi saya ini sedikit berbeda dengan resep Asrida karena saya menghemat bowl yang harus dicuci. Jadi setelah margarin, gula, dan garam, saya pasang lagi bowl di atas timbangan digital dan baru nimbang terigu. yayyy… dari awal sampai akhir cuma butuh satu bowl saja hihihi…
3. Setelah tercampur, bagi jadi 2. Satu bagian menjadi adonan dasar, tata di loyang. Saya pakai piring putih itu langsung buat manggang, kebetulan memang tahan panas. Atur semua buah-buahan kering (bluberi, kismis, cranberi) di atas adonan dasar. Atur lagi setengah adonan menutupi buah-buahan kering, tekan-tekan adonan dengan garpu dan ratakan. Beri beberapa guratan tanda potongan nantinya, baru susun cherry merah hijau, almond, dan kacang mete. Tujuannya agar semua potongan mendapat cherry merata.
4. Panaskan oven suhu 200 derajat selama 10 menit, masukkan loyang ke oven. Setelah 15 menit oles kuning telur yang sudah dikocok. Kecilkan suhu jadi 170. Panggang selama 20-30 menit tergantung tebalnya adonan. Saya memanggang sekitar 25 menit. Hasilnya ga cantik, agak kegosongan *kebiasaan* dan ngoles kuning telurnya ga rata.

kukis potong

Sepertiga resep ini aslinya dikit ya, jangan berharap dapet setoples. Pokoknya di piring itu saya teken-teken sampai penuh, ya segitu-gitunya, ga ada yang disembunyiin apalagi dikorupsi. Semua difoto pokoknya, sambil nunggu foto, Vio heboh nyomotin cherry-nya huhuhuhu…

Asyik kan, tetep bisa makan kue kering yang nggak pake nyetak-nyetak segala. Buat yang alergi telur, ini oke loh secara ga pake telur, olesan telurnya bisa di skip lah ya. Yang masih pe er banget motongnya, entah gimana nggak bisa rapi begitu. Yah ga masalah lah ya yang penting enak-enak-enak. Baiklah, ini akan masuk camilan favorit selain muffin.

 
13 Comments

Posted by on November 12, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Tak Jadi Bakso, Sosis pun tak Apa

Tak Jadi Bakso, Sosis pun tak Apa

Maksud hati pengen bikin baso cumi, apa daya penampakannya tak sampai hati ditampilkan, bergerinjil huhuhuhu… Ini pertama kalinya bikin baso cumi. Pas ke pasar, cumi lagi murah, sepuluh ribu dapet lima yang ukuran agak gede. Wink langsung deh pengen bikin yang lain selain cumi goreng krispi.

Minggu lalu kan saya pede abis karena berhasil bikin bakso. Udah pamer pula ke mertua pas bikin soto. Alhamdulillah saya ga takabur, cuma maunya pamer gitu deh hahaha…

Karena keberhasilan itu, saya yakin bakso cumi adalah pilihan yang tepat. Sayangnya, saya salah. Keberhasilan bakso beberapa hari lalu pasti hanya kebetulan belaka, kali ini saya tak beruntung, maka tengoklah bakso cumi bikinan saya, ayam juga bakal buang muka. Apalagi kalau ayam KFC, dia buang muka, saya sikat habis deh :p.

bakso cumi

Bentuknya ga mulus kayak Asmirandah 😦

Untung waktu SD saya ikut Pramuka dan udah jadi penggalang Ramu *penting*, jadi saya cukup sigap menghentikan ngerebus bakso yang naga-naganya gagal itu. Lumayanlah jadi 5 buah bakso, saya cobain kurang asin, akhirnya saya tambah garam dan gula biar makin sip lagi. Tring, lalu saya kepikiran bikin sosis aja. Kebetulan ada selongsong sosis yang belum abis-abis juga, kali ini saya pakai selongsong yang kolagen, jadi bisa langsung dimakan. Prosesnya agak ribet, tapi pas udah jadi, saya langsung pengen jualan sosis *eaaa…*.

Resep bakso cumi yang kemudian menjelma jadi sosis adalah sebagai berikut

Bahan
5 cumi ukuran sedang, saya nggak tahu ini namanya cumi aja karena kami tak sempat berkenalan. Bersihkan, kelupas kulit (atau membran atau apalah pokokna mah eta we) yang warnanya keunguan. Pisahkan kepalanya, lalu cincang halus. Agak susah sih nyincangnya, padahal saya udah pake pisau andalan dan kesayangan dari Swiss itu loh. Tandanya harus beli pisau baru *kode :p*. Setelah dicincang, blender sampai halus. Ya, kalau punya grinder atau food processor, nasib Anda sedikit lebih baik dari saya.
1 sdt garam
3 sdm tepung tapioka
5 sdt air es, sekarang disengajain dulu bikin air es, sebelumnya kan ga pake. Pengen sensasi kenyalnya itu loh, dan ternyata air es ini ngaruh juga ke kekenyalan adonan.
merica secukupnya
1 sdt bawang putih goreng, ulek halus
1 sdt gula

Alat yang dibutuhkan
Benang kasur untuk ngiket. Berdasarkan pengalaman saya, benang kasur ini te o pe be ge te, ga lepas ketika sosis direbus. Pakai benang biasa pun bisa, tapi lebih susah ngiketnya dan gampang lepas.
Casing sosis kolagen secukupnya
Plastik segitiga

How to
1. Campur cumi dengan semua bahan, aduk rata. Masukkan ke plastik segitiga, lalu ikat biar pas ditekan nanti ga tumpah. Potong ujung plastik segitiga.
2. Siapkan casing sosis kolagen, ini bisa langsung dimakan ga perlu dikupas, ada juga casing sosis yang plastik. Kalau saya, ikat dulu sepanjang yang diinginkan. Misal pengen sosis panjangnya 5 cm, ikat dulu casing sepanjang 6 cm, baru masukin adonan lalu ikat sisi satunya lagi. Setelah diikat kedua sisinya, baru casing sosis dipotong. Kalau casing dipotong duluan, susah megangnya sih cyiiinnn. Ikatnya yang rapet yaaaa, bolak-balik aja, murah ini benang kasurnya *statement anak yang minta benang kasur dagangan emaknya hehehe… alias haratis*.
3. Setelah semua adonan masuk selongsong, nyalakan oven suhu 80 derajat. Setelah 10 menit dipanaskan, masukkan sosis ke oven. Seharusnya sosisnya digantung sih ya, tapi berhubung ribet, saya pakai loyang bawaan cosmoven yang tebal dan taruh di rak paling atas. Oven selama 20-30 menit sambil terus digelundungin (bahasanya dong wekekek…) bolak balik biar ga gosong sebagian aja. Pemanasan di oven ini tujuannya biar casing kolagen kering. Kalau pakai casing plastik, bisa di skip ya langkah yang ini.

resep sosis cumi

Walaupun penampakannya ga oke, rasanya lumayanlah, dagingnya pun lembuuuttt…


4. Keluarkan sosis dari oven, lalu rebuas di air yang hampir mendidih. Jaga agar suhu air tak lebih dari 80 derajat. Pokoknya jangan terlalu panas deh, jangan sampai mendidih airnya, apinya pun kecil aja. Kalau terlalu panas, casing bisa pecah. Untuk casing kolagen, karena udah melalui tahap dioven, adonan udah keras jadi ga bakal keluar adonannya. Nah, kalau pake casing plastik, ngerebusnya harus lebih hati-hati, kalau pecah, adonannya buyar semua deh. Salah satu cara untuk menjaga agar suhu air rebusan tetep rendah adalah pancinya jangan ditutup rapat, kalau perlu ga usah pake tutup sekalian. Kalau saya sih, sesekali sosisnya diangkat dari air jadi nggak ada yang pecah *padahal yang pecah udah masuk perut sebelum difoto sssttt…*
5. Rebus selama maksimal setengah jam, lalu angkat dan tiriskan. Sosis siap dinikmati. Bisa dimakan langsung gitu aja atau ditumis, bisa juga dipanggang atau digoreng. Casing kolagen bisa langsung dimakan, kalau yang plastik harus dikupas dulu. Bisa disimpang di freezer, tahan sebulanan asal nggak keluar masuk freezer dan tegangan listriknya ga naik turun jadi suhu kulkas dan freezer stabil.

sosis cumi

Bagian paling butuh kesabaran adalah masukin adonan ke casingnya, tapi setelah jadi, rasanya puas banget. Walaupun belum bisa dibandingin sama sosis Rumah Sosis, ini lebih dari cukup. Apalagi kalau mengingat harga sosis yang non msg relatif lebih mahal dibanding sosis pabrikan.

Kalau So nice? Karena juara makan So Nice, saya juga makan So nice hahaha…*saya kan juara makan krupuk ceileeee…* Makanya waktu di twitter ramai hashtag #sayasukatapioranglaingasuka, yang masuk list pertama saya adalah So Nice wekekek…Heran ya, padahal iklannya kampring abis, tapi nempel loh di pikiran anak kecil. Gampang diinget karena kampringnya kayaknya ya. Bahkan setelah muncul pesaing pun, So Nice tetep juara *hasil wawancara ama tetangga yang punya warung*.

NOTE:
setelah dibuka, casing colagen harus disimpan dalam lemari es di wadah yang kedap udara, letakkan di rak paling bawah, di atas laci sayur biasanya ya. Kalau meu beli casing sosis, silahkan diintip di sini.

 
26 Comments

Posted by on November 11, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: