RSS

Tag Archives: kue kering

KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

KUKIS TANPA NAMA, KUKIS SUKA-SUKA

Udah tujuh turunan saya nggak update blog mwihihi… Sekarang waktunya posting resep yaaa… yang gampang-gampang dan seperti biasa, ini kukis aka kue kering kesukaan saya. Resepnya hasil otak-atik sendiri, ga pake gugling (biar gaya :p), tapi aslinya sih enak dan gampang. Ini bukan kukis yang ribet, bahan-bahannya mudah, murah, mudah ditemukan (maksudnya beli ya, bukan minta ke saya :p). Cocok banget buat babycookies, tentu tanpa gula kalau untuk bayi di bawah 12 bulan.

Kok namanya kukis tanpa nama? Ya, suka-suka dong mau kasih nama atau enggak, sama dengan suka-sukanya saya ngasih nama anak yang sejujurnya nggak ada artinya. Suer! Biarpun katanya nama adalah doa, tapi ya kalau ditanya apa arti nama Vio, saya ga bisa jawab kecuali dipaksa. Dipaksa dikasih duit sekresek atau dipaksa dikasih rumah mewah (mefet sawah), baru deh bisa diadain arti nama Vio *kok tampak ngarep banget ya? :p*.

Kalau orang lain baking itu menjiwai, saya sih lebih banyak terpaksanya. Terpaksa masa blog ga ada isinya, terpaksa karena Vio bilang, “Bu, ovennya bagus, kapan kita bikin kue.” Saya janji sih besok-besok mulu, sampai kok akhirnya kasihan ya sama bocah cilik bermata indah itu, ya wis terpaksa bikin. Sengaja dibikin nggak terlalu manis. Bukan, bukannnnnnn sok sehat, tapi biar ga diabisin ayahnya *ketawa puas!*. Buktinya pas ayahnya nyicipin, “Ini ga manis sih?” dan saya dengan santai dan bahagia, “Bikinin Vio, Yah, bukan Ayah.” *sambil berdoa ga masuk neraka*.

Kukis suka-suka

Kukis coklat suka-suka 🙂


Bahan:
170 gram terigu protein rendah
30 gram maizena
50 gram gula pasir
100 gram margarin (suhu ruang)
2 butir kuning telur

Bahan tambahan (optional)
10 gram taro powder
1 sdt bubuk coklat (cocoa powder)

Cara membuat:
1. Campur tepung terigu, gula, maizena sampai rata. Masukkan margarin lalu aduk rata kembali. Setelah rata dan semua tercampur, masukkan kuning telur dan aduk rata lagi. *mengulang kata rata sebanyak 3 kali :p hihihi…*
2. Bagi adonan menjadi 2, satu bagian ditambah taro powder (bubuk talas) dan satu bagian lagi ditambahkan bubuk coklat. Saya beli taro powder karena satu hal penting errrrrr….karena warnanya ungu *ngibrit sebelum dilempar sendal swallow*. Ini penting loh ya, karena ternyata Vio lebih memilih yang berwarna ungu daripada yang warnanya coklat. Saya bilang, Vio anak saya, anak kandung saya karena sebagaimana emaknya yang cantik jelita, dia juga suka ungu *ngomong-ngomong ceritanya lebih panjang daripada cara membuatnya :p*.
3. Mencampur adonan dengan bubuk taro dan bubuk coklat ini pe er tersendiri karena agak susah untuk membuatnya rata. Tips dari saya sih nggak ada *face palm*. Ya pokoknya sampe rata aja, gimana caranya biar adonan yang dicampur taro powder berwarna ungu semua, ga ada sisa-sisa yang krem-nya. Begitupun dengan adonan yang dicampur bubuk coklat. Kalau nggak pake taro powder atau bubuk coklat bisa juga, ini saya aja yang kecentilan sih sebenernya hahaha… Kalau saya sih ngaduknya pake tangan kosong, mau pake samurai kepanjangan, mau pake spatula kok ga nyampur-nyampur, ternyata pake tangan lebih cepet. Vio ikut-ikutan ngaduk yang adonan ungu, hepi bener dia :D.
4. Setelah adonan siap, mari kita dandanin. Siapkan Hada Labo buat dandanin adonan biar makin cling ahahah…enggaklah ya, siapkan plastik cling wrap, talenan, rolling pin (untuk menggilas), dan cetakan kue kering yang unyu-unyu kayak saya. Alasi talenan dengan cling wrap. Lakukan hal yang sama dengan rolling pin. Kalau kata Ambu Melina Adhi, bisa juga pake kertas roti. Tujuannya biar adonan nggak lengket. Kayaknya ini pertama kali saya bikin kukis yang paling berhasil deh, berkat colek-colek Ambu di BBM tujuh turunan yang lalu *saking lamanya dan baru dipraktikkan–praktik yaaa, bukan praktek :)*.
5. Ambil adonan secukupnya, kira-kira sekepalan tangan, lalu gilas dan cetak dengan cetakan cookies. Saya pake cookie plunger, ternyata lebih cepet prosesnya dibanding pake cookie stamp. Bedanya apa sih cookie plunger, cookie stamp, dan cookie cutter? Saya pernah posting di sini, masing-masing cetakan punya kelebihan dan kekurangan.
– Cookie plunger: relatif susah membersihkan sisa adonan. Agak ribet sih bersihinnya, harus direndam dan disikat. Lebih bagus direndam air hangat biar lebih cepet bersih (jangan air panas ya), tapi so far saya paling suka ini, paling praktis. Banyak yang nanya bisa dipake cetakan nugget. Ya menurut saya sih bisa aja, tapi nggak akan maksimal. Cookie plunger ini mengadopsi plunger buat nyetak fondant itu loh, pake per.
– Cookie stamp: Sesuai namanya, ada stamp alias stempelnya. Gampang dibersihkan, terdiri atas cookie cutter dan cookie stamp yang terpisah. Cookie cutternya aja bisa buat motong roti tawar, dan nugget. Kalau nugget ga perlu di stamplah ya, toh nanti pas dikasih breadcrumb juga ga bakal keliatan, sia-sia.
– Cookie cutter: sesuai namanya, ya fungsinya buat motong aja. Harganya biasanya paling murah. Kalau saya sih paling suka yang dari plastik, karena kalau dari logam resiko karatan, apalagi kalau dipakenya satu abad sekali hihihi… Keburu mumi di Mesir sono bangun kali kalau kelamaan ga dipake :p.
6. Setelah semua adonan dicetak, saatnya pindahkan adonan ke loyang dengan bantuan scrapper biar bentuknya ga berubah. Biasanya scrapper cookie itu yang tipis melebar. Ohya, jangan lupa loyangnya dialasi dengan bakingpaper atau silpat atau sebelumnya dioles dulu dengan margarin biar ga nempel.
7. Panaskan oven sekitar 10 menit suhu 200 derajat, setelah adonan masuk, turunkan suhu jadi 180 derajat. Manggang cookies ini nggak perlu pakai api atas. Manggang cukup 15-20 menit aja, karena saya bikin adonan tipis biar jadinya banyak hahaha….

Kukis Suka-suka

Kukis Suka-suka alias tanpa nama ^^


Nah, cookies tanpa nama sudah jadi, resepnya suka-suka saya. Tapi karena warnanya ungu dan bentuknya lucu, Vio suka banget. Dia bawa bekal ke sekolah dan beberapa temannya dibagi. Ada yang terkecoh dan ngiler-ngiler ternyata pas dimakan ga manis kayak cookies pabrikan hehehe… Duh, maaf ya temennya Vio, tadinya cuma mau ngerjain suami, ternyata ada anak lain yang ngelirik. Next time bakal bikin banyak trus dibekuin, jadi kalau Vio mau sekolah tinggal dipanggang aja. Mantap, emak bisa bangun siang deh *emak males jangan ditiru*.

Gampang kan bikinnya? Gampang banget kan? Gampil pisan bukan? Nah, karena gampang, silahkan dibikin di rumah masing-masing, jangan di rumah tetangga yaaaa… Jangan koleksi cetakannya doang tapi cookiesnya ga pernah bikin *hayoooo pasti ada yang ngerasa hihihihi… :p*. Kapan-kapan mau eksperimen cookies sayuran ahhh…. Kapan? Kalau mumi di Mesir udah bangun *kalem*.

Advertisements
 
14 Comments

Posted by on May 25, 2013 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Kukis tanpa Ribet

Kukis tanpa Ribet

Cobaan terberat bikin kukis adalah nyetak dan ngebentuknya. Kalau stok sabar cuma seinchi, dijamin belum habis adonan udah minta pijit *itu saya doang kali*. Mirisnya, kecepatan makan kukis itu hanya seperseratus dari kesabaran yang dibutuhkan untuk ngebentuknya. Kalau kata Bang Haji, sungguh terlalu.

Suatu hari calon besan saya, Asrida, pasang display picture BBM chocolate shortbread. Dari namanya aja keren, makanya saya pengen makan *bukan pengen bikin yaaa…*. Dari wawancara singkat disambi tawar menawar Xtrail, akhirnya saya tahu ini adalah kukis yang tak perlu dicetak, dibentuk, atau apapun itu. Ini cukup dipotong saya. Resep asli Asrida dari Joyofbaking, tapi saya kan ga ngerti bahasa Inggris apalagi kalau menyangkut resep, makanya saya nyontek aja dari blognya Asrida.

Saya bikin 1/3 resep aja karena yang makan cuma saya sama Vio, bapake Vio lagi ga di rumah. Saya bikin edisi mixfruit dalam rangka ngabisin kismis, dried blueberry, dried cranberries, sama cherry merah ijo yang udah puluhan tahun ngendon di kulkas sejak saya bikin Kue Kenari Mix Fruit. Lah, malah baru inget ini mirip-mirip juga sama si kue kenari saya waktu itu, bedanya yang ini ga pake telur kecuali buat olesan. Hadeeehhh… baru juga 19 udah lupa pernah bikin yang mirip-mirip, mana ginko bilobaaaa huaaaa…. *19 plus plus plus :p*.

Trus baru kepikiran juga waktu baca postingnya Asrida kalau ini sejenis kue kering dari Scotlandia sono yang mengandalkan wangi butter. Disarankan pake butter yang kualitas yahud, tapi apa daya tangan tak sampai. Kue kering macam inilah yang saya makan waktu ngumpul di rumah Ranni (Poyaya) istrinya Pak Ari Irawan. Enakkkk banget dan di toplesnya ada tulisan “Dibuat dari roombutter asli”. Manggut-manggut aja sih secara nggak ngerti juga apa itu roombutter. Tentunya manggut-manggut sambil nyomot terus daannnn bekel hihihi… *ga tau malu*

mixfruit shortbread

Bahan
110 gram terigu protein sedang
80 gram margarin (Saya pakai Blueband cake and cookies, tapi sepertinya mantep BOS Filma)
40 gram gula tepung, saya pake gula pasir karena gula tepung yang masih tersegel ada belatungnya. Huaaaa…. sebel! Inget banget pas beli gula tepung itu maju mundur karena setengah kilo kok mahal banget, tapi suami saya yang baik berkenan membelikannya biarpun membebani belanja bulanan. GGgrrrhhhh ga akan beli merk itu lagi…
Sejimpit garam
1/2 sdt kayu manis bubuk
Bluberi kering, cranberi kering, kismis secukupnya
Kacang mete dan almod secukupnya (cuma buat hiasan)
Cherry merah dan ijo (buat hiasa di atasnya juga)

Olesan (egg wash bahasa kerennya mah)
1 buah kuning telur (harusnya 1 buah telur kocok rata, tapi saya mau bikin bola-bola nasi yang butuh putih telur, jadi dihematlah telurnya hehehe…)

Cara membuat:
1. Kocok margarin sampai lembut, masukkan gula. Kocok sampai lembut dan rata. Saya pake garpu aja ngocoknya.
2. Masukkan garam, aduk rata. Masukkan terigu sedikit demi sedikit sampai habis. Versi saya ini sedikit berbeda dengan resep Asrida karena saya menghemat bowl yang harus dicuci. Jadi setelah margarin, gula, dan garam, saya pasang lagi bowl di atas timbangan digital dan baru nimbang terigu. yayyy… dari awal sampai akhir cuma butuh satu bowl saja hihihi…
3. Setelah tercampur, bagi jadi 2. Satu bagian menjadi adonan dasar, tata di loyang. Saya pakai piring putih itu langsung buat manggang, kebetulan memang tahan panas. Atur semua buah-buahan kering (bluberi, kismis, cranberi) di atas adonan dasar. Atur lagi setengah adonan menutupi buah-buahan kering, tekan-tekan adonan dengan garpu dan ratakan. Beri beberapa guratan tanda potongan nantinya, baru susun cherry merah hijau, almond, dan kacang mete. Tujuannya agar semua potongan mendapat cherry merata.
4. Panaskan oven suhu 200 derajat selama 10 menit, masukkan loyang ke oven. Setelah 15 menit oles kuning telur yang sudah dikocok. Kecilkan suhu jadi 170. Panggang selama 20-30 menit tergantung tebalnya adonan. Saya memanggang sekitar 25 menit. Hasilnya ga cantik, agak kegosongan *kebiasaan* dan ngoles kuning telurnya ga rata.

kukis potong

Sepertiga resep ini aslinya dikit ya, jangan berharap dapet setoples. Pokoknya di piring itu saya teken-teken sampai penuh, ya segitu-gitunya, ga ada yang disembunyiin apalagi dikorupsi. Semua difoto pokoknya, sambil nunggu foto, Vio heboh nyomotin cherry-nya huhuhuhu…

Asyik kan, tetep bisa makan kue kering yang nggak pake nyetak-nyetak segala. Buat yang alergi telur, ini oke loh secara ga pake telur, olesan telurnya bisa di skip lah ya. Yang masih pe er banget motongnya, entah gimana nggak bisa rapi begitu. Yah ga masalah lah ya yang penting enak-enak-enak. Baiklah, ini akan masuk camilan favorit selain muffin.

 
13 Comments

Posted by on November 12, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Another Green Tea Project

Green tea kastengel Karena abis posting tips yang ringan tapi bermanfaat, malah banyak yang nanya resepnya. Mungkin tips macam itu cuma bagus buat orang-orang yang mau makan enak tapi ga mau susah kayak saya. Paling gampang kan beli, cuma saya kan lagi nabung buat beli berlian *eaaaaa….*, jadi kurangi jajan di luar.

Dengan terpaksa namun bahagia, saya ngetik resepnya ya. Saya dulu pernah posting resep kastengel di sini, tapi ini pake resep yang berbeda. Sebenernya resep kastengel NCC, cuma saya tambahin 1/2 sdt greentea dan saya kurangi keju edamnya. Pelit banget ngurangin keju edam? Eiyaaaa itu mah sisa lebaran kemaren hahaha… Oya, saya juga ga pake susu bubuk sih soalnya nggak ada. Resep di bawah ini setengah eh sepertiga eh dua pertiga resep aja ya *puyeng*.

Sebenernya bikin kastengel ini karena takut keju edamnya keburu ga bisa dipake, kan sayang banget tuh :(. Beli mahal-mahal, dibelain ga makan 5 hari *lebay*, masa cuma akan berakhir di tempat sampah? Ahhh… makanya dengan semangat 45, saya uplek-uplek di dapur. Paling bete ya ngebentukin kukisnya. Ewwwhhh…seandainya pekerjaan itu bisa digantikan robot, pasti dengan suka rela saya beli robotnya. Apalagi kalau robotnya bisa nyapu, ngepel, setrika *kode banget butuh ART nih*.

Bahan:
200 gram mentega/butter
250 gram tepung terigu protein sedang
2 butir kuning telur
150 gram keju edam parut, parut agak panjang-panjang biar hasilnya renyah. Tapi kalau dipanggang di happycall ga ngaruh juga sih hihihi
1/2 sdt green tea bubuk aka matcha powder

How to:
Kocok mentega sampai lembut, masukkan kuning telur. Kali ini saya sudah mahfum yang namanya mixer nggak ada di kamus saya. Kamus saya cuma bilang, “Garpu.” Tampaknya harus beli kamus baru biar ada kata mixernya hihihi…Liat aja nanti kalau saya boyong KA atau Bosch ke rumah, semua orang harus tau, termasuk Sahrukh Khan dan Bang Rhoma :p
Campur keju dan terigu, lalu masukkan ke adonan telur dan mentega. Aduk merata.

Adonan siap dicetak atau dibentuk atau apalah itu namanya. Saya sih lagi rajin karena memang mau bekuin cookies, jadi saya pilin biar bagus. Duh, kalau denger kata pilin kok inget kumis ya? *jitak diri sendiri*

Panggang di oven dengan suhu 180 selama 30 menit. Saya pernah nyobain pake doublepan, lebih cepet sih, lebih cepet gosong padahal udah pake api kecil. Tapi kompor sebelah kiri emang ga bisa kecil maksimal sih, pertanda harus memboyong modena ke dapur saya *eaaaaa….*lagi-lagi kastengel

Dibanding resep kastengel yang pernah saya posting sebelumnya, kastengel ini lebih rapuh dan gampang hancur. Rasanya? Sama enaknya dong pastinya, siapa dulu yang bikin :p. Narsis tak terkira itu modal buat sukses di dapur hahaha… Kalau ga narsis, mana ada blog ini. Ini berkah dari kenarsisan saya hehehe…

Kastengel yang pake doublepan kan gosong, trus Vio memandang nista gitu. Saya dengan bangga mengunyah dan pura-pura menikmati padahal paittttt. Gabungan grinti dan kegosongan adalah kiamat di dunia perkejuan. Rasa kejunya ilang dong hihihi… untung yang gosong parah cuma 2 biji, gosong sedang 4 biji, gosong ringan 5 biji. Dengan kata lain semuanya gosong, tapi mengapa saya masih bilang untung? Itu ciri khas orang Indonesia katanya, terlalu mudah bersyukur :D. Alhamdulillah…

 
25 Comments

Posted by on October 18, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , , ,

Mencoba Sebuah Tips

Kastengel green tea

Sebelum

Green Tea kastengel

Sesudah ^^

Beruntung sekali punya temen yang hobinya gugling dan berkunjung ke blog-blog Makbul *mak bule*. Siapa lagi kalo buka Mrs. Lady. Salah satu hasil guglingannya adalah tips yang akan saya bagi berikut ini.

Saya suka sekali kue kering alias kukis, tapi nggak suka sama sekali yang namanya nyetak kukis, nyepuit, atau apapun itu. Karenanya, pada akhirnya jarang sekali saya membuat kukis. Tapi tips dari Lei ini membuat saya sedikit bernafas lega. Stok kukis sebanyak-banyaknya di freezer, dan bake ketika ingin ngemil saja.

Ada tiga keuntungan setidaknya. Pertama, saya cuma perlu sekali ngebentukin kue kering selama mungkin sebulan sekali. Ke-dua, alhamdulillah kalau lagi pengen ngemil nggak usah beli, jadi hemattttt… Ketiga, kue keringnya nggak gampang melempem atau basi. Wow!

Bagaimana caranya? Gampang sekali…
1. Bikin adonan yang agak banyak, sesuaikan kebutuhan. Kalau di rumah saya, satu adonan sepertinya kebanyakan, jadi setengah resep saja sudah banyak.
2. Setelah adonan jadi, bentuk sesuai keinginan, boleh pakai cookies cutter, spuit, atau bentuk bulat lalu ditekan dengan garpu *klasik banget nih*. Kalau kastengel grinti saya ini pake skup es krim mini, lalu saya bentuk silinder. Sebagian pake timbangan digital juga sih.
3. Tata adonan yang sudah dibentuk di loyang cookies, mepet-mepet pun tak apa. Setelah membeku, simpan di plastik klip yang kira-kira cukup untuk satu porsi bake di oven masing-masing. Saya pake plastik klip kecil biar hemat gitu maksudnya, tapi tetep aja sih pas nge-bake malah dua bungkus langsung *salah strategi* hahaha…
4. Simpann di freezer masing-masing, jangan freezer tetangga yaaaa!

Tips membuat kue kastengel

Siap dicaplok nih kastengelnya, gendut yaaaa…

Kalau mau menikmati kue keringnya, step-nya pun gampang pisan!
1. Keluarkan adonan kukis dari dalam freezer, diamkan sekitar 10 menit atau sampai es mencair dan suhunya sama dengan suhu ruang.
2. Tata di loyang kukis. Sesuaikan dengan karakter kue keringnya ya. Kalau kastengel kan nggak akan meleber kalau kena panas, Jadi boleh agak dempet-dempet biar satu sama lain merasakan kehangatan *naon sih?*. Tapi ada beberapa adonan kukis yang akan melebar, seperti milo kukis yang pernah saya bikin beberapa waktu lalu atau kukis yang memang pake pengembang.
3. Panggang sesuai instruksi resepnya.
4. Kukis siap dinikmati. Aheyyy…

Kayak siang ini, saya males mandi karena mendung. Biasanya kalau bidadari mandi kan katanya bikin banjir, apalagi ini udah mendung *bidadari bau asem*. Mau ngemil nasi, kok berat banget ya cemilannya. Jadi, saya keluarin satu plastik adonan kastengel dan panggang. Alhamdulillah, kecepatan menghabiskan kastengelnya jauhhh lebih cepet daripada manggangnya hahaha…

Kue kering anget itu enak banget! Apalagi nggak ada perbedaan rasa sama adonan yang bener-bener fresh. Ahh…inilah namanya surga dunia. Alhamdulillah masih bisa merasakan kemudahan dalam hidup *yaelah padahal cuma makan kukis doang*. Tapi memang loh, kita harus bersyukur. Kata orang, bahagia yang sederhana itu hanya bagi orang-orang yang bersyukur *pencitraan sholihah*.

Oya, konon hal tersebut berlaku juga untuk muffin atau cupcake, tapi saya belum pernah nyoba. Nanti suatu saat kalau kesampaian bikin muffin banyak, bakal di share tips and trik menyimpan muffin beku.

Akhir kata, doakan semoga temen saya Mrs. Lady internetnya kenceng terus jadi bisa gugling dan bocorin tips-tips dari para makbul hasil guglingan dia. Kalau saya sih belum level baca blog bahasa Inggris, bisa tiba-tiba mengurus dan langsung ngantuk gitu deh hahaha… Semoga bermanfaat dan doakan saya nggak males ngeblog lagi. Aminnn 😀

 
19 Comments

Posted by on October 15, 2012 in Jurus Praktis di Dapur

 

Tags: , ,

Sagu Green Tea Perjuangan

kue sagu

Seminggu ke depan, mungkin postingan di sini bakal ijo-ijo terus isinya. Bukan kolor ijo, tapi green tea alias teh hijau. Bukan karena biar gaya, tapi bubuk grinti yang saya beli beberapa bulan lalu masih nyisa buanyak sementara udah mau expired akhir bulan ini. Yuuukkk….

kue sagu teh hijau

Green tea ini bau wanginya khas dan sedikit pahit. Harganya lumayan mahal sih, 25 gram sekitar 15 ribu. Tapi ya itu tadi, karena cuma seneng aja pas belinya, tapi pas bikinnya kok ga minat. So far udah pernah bikin brpwnies (baca: kue bantat) green tea, kukis greentea, muffin greentea, dan terakhir sagu keju green tea serta kastengel green tea yang akan saya posting belakangan. Cieee rajin banget sih bikin-bikin? *prok prok prok smeuanya*.

Resepnya dari NCC, tapi nggak pake keju. Keju saya ganti pake grinti bubuk satu sendok teh. Sayangnya kurang banyak, jadi bau grinti-nya kalah sama bau tepung sagu. Oh ya, ini cuma setengah resep, tapi tetep pake satu kuning telur soalnya susah mau ngebelahnya :P.

Bahan:
150 gram sagu
2 lembar daun pandan
75 gram margarin atau butter (saya pakai margarin semua)
1 butir kuning telur
30 ml santan kental siap pakai
60 gram gula halus (di resep asli kalau setengah resep 75 gram, tapi sengaja saya kurangi biar pahir-pahit grintinya kerasa, tapi tetep nggak keras euy)
1 sdt bubuk grinti, mungkin harusnya ditambah jadi 2 sdt kali ya biar kerasa grintinya

kue sagu green tea
Cara membuat:
1. Sangrai sagu bersama daun pandan dengan api kecil. Tunggu sampai daun pandan mengering, aduk sesekali. Tujuannya biar renyah hasil akhir kue-nya.
2. Kocok mentega atau margarin dengan garpu/mixer (berat hati nulis mixer karena ga punya)/whisker sampai lembut. Seharusnya sampai putih sih, tapi tangan keburu capek karena saya pakai garpu aja. Pengocokan ini mungkin akan pengaruh ke tekstur akhir, kalau cuma sampai lembut, kue sagu-nya akan agak padat, sementara kalau sampai putih teksturnya lebih ringan dan melt.
3. Masukkan gula halus, aduk rata.
4. Masukkan kuning telur lalu aduk sampai merata.
5. Campur bubuk grinti dengan tepung sagu yang sudah disangrai, aduk rata. Masukkan campuran sagu grinti ke kocokan telur margarin, aduk rata.
6. Tambahkan santan kental, adonan siap dibentuk.
7. Tahap bentuk membentuk ini sungguh membuat saya menderita. Saya nggak pinter pake spuit, apalagi ini adonannya agak-agak keras, udah nyoba masukin ke spuit, tapi malah gigi spuitnya melar :(. Lalu nyoba pake cookies stamp, ehhh… adonannya ga mau digiles, mokong gitu malah nem[el-nempel (mokong itu apa??? hehehe…). Akhirnya saya timbang pake timbangan digital trus dipenyet-penyet pake cookies cutter bentuk bulet. Jadi juga sih walaupun bentuk bulet. Inilah mengapa namanya sagu grinti perjuangan, bukan karena berafiliasi dengan partai tertentu, tapi karena butuh perjuangan untuk membentuk :(.
8. karena agak tebal dan besar, manggangnya juga sekitar 40 menit, agak lama memang. Oya, kalau punya kuning telur berlebih, boleh diolesin kuning telur biar mengilap gitu. Saya olesi tipis-tipis 10 menit sebelum keluar dari oven, lumayanlah liat bentuknya yang rapi hati jadi ayem, semoga rasanya seenak penampakannya :).

kue sagu

Baca baik-baik postingan ini karena berhubungan dengan giveaway di sini. Ikutan yuuukkkk :).

 
7 Comments

Posted by on October 5, 2012 in Giveaway, Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Kukis Milo Rasa Brownies

Kukis Milo Rasa Brownies

Niat hati pengen belajar bikin kukis milo, tapi apa daya ternyata kok rasanya malah mirip brownies. Ya tak apalah, tetep diposting biar suatu saat kalau berhasil bikin kukis milo tau beda resepnya. Saya juga ngak ngerti salahnya di mana, mungkin karena saya pake chocochip atau karena efek almond bubuknya ya? Atau mungkin ini adalah konspirasi yahudi? *pasti gara-gara folo si Tiga macan deh ini hihihih…*

Ngomong-ngomong tentang Milo, dulu saya waktu kecil seneng banget makan Milo. Tentu saja, sembunyi-sembunyi dari ibu saya. Awalnya sih satu sendok teh, lalu dua sendok teh, dua sendok makan, dan seterusnya. Sampai akhirnya satu kaleng Milo cuma bertahan dua hari karena adik saya ikut-ikutan. Terbongkarlah gerilya kami nyolong Milo di lemari. Ibu saya kemudian menyembunyikan di tempat yang tak mungkin dijangkau lagi. Hiks…

Entah karma atau apa, Vio juga demen banget sama Milo. Dia juga suka ngemilin tanpa diseduh. Untungnya ya dia masih kecil, masih bisa diboongin emaknya. Kalau beli kemasan kardus, dia pasti merengek minta cemal-cemil. Nah, kalau beli sachet, dia gak tau tuh kalau itu Milo yang sama. Alhamdulillah, saya emak yang cerdas hehehe…

milo cookies

Ga ada rasa Milo blas, malah rasa brownies jadinya 😦

Pembukaannya sudah cukup tiga paragraf saja ya. Pembukaan itu saya persembahkan untuk pembaca yang protes kok akhir-akhir ini cerpennya ga ada? Bingung ga sih? Namanya Dapur Hangus kok posting cerpen, ternyata yang dimaksud cerpen itu ya pembukaan yang ngalor ngidul sampai ujung dunia itu. Sekarang giliran resep ya pemirsa, silahkan dinikmati ^^.

milo cookies

Bahan:
4 sachet milo (56 gram), judulnya kuras kulkas ini karena udah ga ada sisa lagi.
2 sdm gula pasir
75 gram mentega/margarin.
30 gram almond bubuk, nemu di sebuah slempitan di kotak tepung di dapur saya. Bisa saja di skip atau nggak pakai, bisa juga diganti kacang tanah cincang yang sudah disangrai.
100 gram tepung terigu protein rendah
1 butir telur
30 gram chocochip putih, ini lebih mirip karamel, jadi nantinya juga bakal bikin manis kukisnya. Kalau takut keanisan, kurangi gulanya :).

Cara pembuatan
Seperti biasa, campur mentega dan gula, kocok sampai lembut. Saya udah bosen euy ngetik begitu terus secara postingan di blog ini sebagian besar adalah kue kering. Saya emang suka banget sama kue kering aka kukis, baik yang manis maupun yang asin semua aman di perut.
Setelah mentega lembut, masukkan telur. Kocok lagi sampai merata.
Di wadah terpisah, campur terigu, milo, dan chocochip putih. Masukkan adonan telur+mentega ke dalam campuran tepung. Aduk rata dan adonan kukis Milo siap dicetak dan dipanggang.
Panasakan oven, panggang suhu 180 derajat Celcius selama 25 menit. Ati-ati gosonggggg….

cookies milo

Sebenernya selain bersih-bersih bahan kue, saya juga mau nyobain gadget terbaru di dapur :p. Bolehlah dibilang pamer, tapi kasian doi sih bukan apa-apa kok dipamerin. Dengan gadget baru inilah saya nyetak kukis milo. Ternyata hasilnya cepat dan tanggap hahaha… Enggak ding, lebih cepat dan lebih bersih aja.

Yaaaa, perkenalkan skup es krim mini terbaru punya saya. Setelah pencarian ke tujuh gunung, termasuk Gunung Batu, saya akhirnya nemu juga si skup es krim ini. Pertama kali menyadari fungsi lain dari scoop tentu saja dari solmet saya, Masterchef from Cimahi, Lady Fitriana yang cantik jelita.

Waktu saya main ke rumahnya, doi dengan asyiknya nyendokin adonan perkedel jagung dengan skup es krim. Hasilnya perkedel jagungnya berukuran sama rata, cenderung lebih bulet, dapurnya tetep bersih, dan minim yang dicuci. Kalau pake sendok, minimal ada dua sendok yang bakal kotor kena adonan untuk keperluan ngebuletin. Ditambah lagi rada lama kan pingpong adonan dari sendok satu ke sendok yang lain. Dengan skup tercinta ini, cucian dipangkas, waktu dihemat cieeeeee…. Tepuk tangan untuk skup es krim dan Lady Fitriana.

Sayangnya, skup es krim yang dijumpai di pasaran rata-rata segede bola bekel. Sudah 5 samudera saya seberangi, 51 toko bahan kue saya kunjungi, dan tujuh kota saya sambangi, ga nemu juga skup mini idaman. Sampai suatu hari saya bertemu seorang lelaki hitam manis penjaga stand es krim thumb and thumb di Festival Citylink. Di mata saya, si lelaki hitam manis itu tampak sangat ganteng karena dia memegang skup es krim supermini, mungkin diameternya hanya 2 cm. Saya jatuh cinta sama skupnya, ingat sama skup yang dia pegang, bukan mas-masnya ya hahaha…

Makin penasaran sama skup ini. Pencarian saya seperti Tong Sam Chong bersama Kera Sakti mencari kitab suci, begitu fokus dan tak kenal lelah *euleuhhhh meuni serius pisan*. Sempet bahagia nemu melon baller di Ace hardware, tapi tentu saja harganya tak lagi bikin kantong bolong, tapi langsung sobek tanpa bisa dipermak. Kasian tukang permak jadi ga laku .

Pun akhirnya ketika saya menemukan pujaan hati si skup es krim 2 cm, kantong saya nyaris mati. Tak tega mengeluarkan duit 120ribu cuma untuk scoop. Saya terpaksa mengucapkan gutbye sama pujaan hati, biarlah dia jadi milik mas penjaga stand thumb and thumb seorang.

Akhirnya pencarian saya mencapai titik terang. Walaupun si mas eh skup thumb and thumb masih terbayang-bayang, saya cukup bahagia loh bisa menemukan si tiga senti ini. Buah karya pertama saya dengan si skup eskrim baru ini ya si kukis milo yang ternyata rasanya mirip brownies ini. Entahlah, pasti karena pake skup baru ya? Hehehe…

Nah, bentuk kukisnya semua sama kan, ga perlu timbangan, ga perlu tangan belepotan, tapi nikmatilah kukis bikinan sendiri seukuran goodtime. Inilah yang namanya jodoh . Besok-besok saya share lagi ya kegunaan skup ajaib ini, pokoknya saya cinta mati dah sama doi *mmmuahhh*

Oya, lupa bilang kalau satu resep ini jadi sekitar 25 kukis ukuran segitu itu, ukuran skup. Batch pertama pemanggangan, gosong sodara-sodara *pelajaran penting, jangan namain blog Anda Dapur Hangus :p*. Gosong parah, tapi ya berhubung saya sudah menahbiskan diri cinta kukis sampai mati, ya masuk perut juga sih. Batch ke-2 sukses diangkat sebelum gosong, alhamdulillah :D.

 
12 Comments

Posted by on September 26, 2012 in Alat Tempur, Resep

 

Tags: , , , , , , , , ,

Almond Button, Serasa Makan Biskuit Bayi

Almond Button, Serasa Makan Biskuit Bayi

Hari ini Indonesia merdeka, konon proklamasi 67 tahun lalu pun jatuh pada Jumat juga *cieeee tahu kan saya, yaiyalah nanya dulu ke mahasiswa sejarah :p*. Sayangnya hari ini saya tak semangat. Membayangkan tak berlebaran bersama adik-adik membuat saya sedih. Makan tak enak, tapi tidur tetap nyenyak *nah lo?*. Sambil males-malesan, saya pengen ngemil sambil dengerin lagu-lagu mellow yang langganan nangkring di playlist waktu masih kost di Jatinangor dulu. Langsung deh bawaannya pengen menyendiri, nyanyi kenceng-kenceng sambil nyeruput cappucino. Mungkin ini yang disebut galau sama para ABG itu ya? Baru ngeh saya beginilah rasanya galau.

Daripada galau berkelanjutan, saya main-main timbangan aja, buka buku resep yang banyakan coretan Vio daripada resepnya. Apalagi isi kulkas harus dikurangi mengingat bakal ditinggal mudik seminggu. Timbang terigu, kasih almond bubuk, timbang margarin dan butter lalu campur gula. Kasih sedikit garam biar adonan agak gurih. Jadilah sebuah adonan yang entahlah jadi apa namanya. Setelah mateng, saya baru kepikiran ini namanya almond button. Dan sesuatu banget, saya merasa makan biskuit bayi.

biskuit tekstur lembut seperti biskuit bayi

Bahan:
125 gram margarin+butter (saya pakai 50 gram butter Orchid, 75 gram BOS Filma. Namanya juga ngabisin stok butter, jadinya butter seadanya aja)
30 gram almond bubuk (sisa di kulkas aja segitu)
150 gram terigu protein rendah
50 gram gula pasir (mungkin sebaiknya pakai gula tepung ya, tapi kan saya ga punya jadi pakai seadanya aja gula pasir lokal yang warnanya kuning gitu, ternyata manis banget bo!)
Sejumput garam
Almond flakes secukupnya (saya pake 2 sdm karena adanya segitu, agak-agak dihancurin juga biar semua bisa kebagian almond-nya)

resep biskuit bayi milna wannabe

Ukurannya mirip Milna juga, ga sengaja ini sih hihihi

Cara membuatnya cukup mudah. Campur butter dan margarin dengan gula. Kalau mau pake mikser sih boleh saja, tapi saya ga rela karena saya ga punya hahaha… *sirik mode on*. Campurnya sampe gimana? Ya kira-kira butter udah lembut aja, gula udah agak larut. Karena pakai gula pasir, saya ngaduknya agak lama, sekitar 10 menit belum termasuk nglamun dan ngomel-ngomel karena Vio numpahin terigu.
Di wadah terpisah, campur terigu, almond bubuk, almond flakes, dan garam. Bagian ngaduk ini sih si Vio ya, dia udah hafal banget kalau emaknya bakal ngomel kalau terigunya tumpah. Jadi dia ngaduk sambil terus meracau nih bu ndak tumpah, aduk-aduk Vio ndak tumpah. Tapi ya namanya anak-anak tetep aja tumpah sih, yo wislah saya pasrah saja.
Campur kedua adonan sampai merata. Lebih baik masukkan campuran terigu ke campuran butter. Terigunya masukin sedikit demi sedikit saja biar ngaduknya gampang. Setelah merata, adonan siap dibentuk.
Saya timbang adonan 10 gram, bentuk bulet lalu tata di loyang dan diberi jarak agak jauhan biar bisa lencang depan ga tabrakan gitulah. Emang mereka mau upacara 17an? Iya dong pastinya, kue juga mau ikut merayakan kemerdekaan.
Panggang di oven suhu 170 derajat selama 45 menit. Saya sih pakai api atas 15 menit terakhir karena kok kuenya ga keras-keras. Seperti bisa ditebak, endingnya adalah tereret totttt gosong dikit :p *tetep*. Eh, tapi kan ga keliatan ya di foto, itulah jasa sotosop. Keren kan? hahaha…

Sebenernya agak-agak terjadi accident ya, saya lupa masukin kuning telur yang udah saya pisahin dari putihnya. Karena ga konsen, kuning telur tetep nangkring manis di atas kompor sementara adonan udah seloyang yang mateng. Yah, biasalah kalo odong-odong ya begini hasilnya. Tapi ga pa pa sih, enak aja ternyata rasanya. Malah nemu tekstur kue mirip biskuit Milna. Saya bilang mirip ya, ga sama persis loh, takut dituntut sama pabrik Milna kalau saya bilang sama.

Rasanya gimana? Enak ga? Biasa aja sih, tapi dibanding pie strawberry yang saya bikin 2 hari lalu, Vio lebih suka yang ini. Mungkin karena teksturnya melt di mulut ya, dia ga perlu ngunyah. Saya sih jujur ga terlalu suka karena jadinya kayak makan butter. Kalau Vio kan doyan tuh butter mentah juga, jadi dia hepi juga emaknya bisa bikin yang kayak gini hihihi…

resep biskuit lembut

Jadilah hari ini baking sambil galau ditemani lagu-lagu galau jaman masih muda dulu. Untung dulu belum ada Seven Man as Seven Heroes aka SM*SH. Kalau udah ada SM*SH, bisa-bisa kegalauan saya kali ini disertai koreografi ala-ala boyband alih-alih bakal bikin kue hahaha… Pasti chibi-chibi banget kan ngebayangin emak-emak nari-nari di dapur pake celemek sambil bawa-bawa kuas buat oles mentega. Ssssttt sudahlah tak perlu dibayangkan lagi, coba saja resepnya. Oke :).

Oya, tak lupa juga saya berdoa tepat di hari kemerdekaan Indonesia tercinta. Ya Allah, bebaskan Indonesia dari jajahan boyband dan girlband. Aminnnn….

 
12 Comments

Posted by on August 17, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , ,

 
%d bloggers like this: