RSS

Tag Archives: semur kentang

Semur itu yang Penting Kecap

Semur itu yang Penting Kecap

“Ini Malika, kedelai hitam yang saya besarkan seperti anak sendiri,” begitulah bunyi salah satu iklan kecap *ga boleh sebut merk* yang botolnya gambar bango *eh keceplosan :p*. Kecap yang satu ini berjasa buat saya karena bisa mengobati rasa kangen sama kecap Sawi. Kecap Sawi ini kecap buat kota asal saya yang paling ngehits se-Jawa Timur, Kediri *jiah, dikejar massa*. Duluuuu banget waktu saya masih pake rok merah ke sekolah dan tentu saja masih imut, saya ikutan les di daerah deket pabrik Kecap Sawi. Tiap jam 3 sore pas ngantuk-ngantuk, hidung ini bau kecap yang hmmmm lezattttt…. manis pol sampe giung kalo kata orang Sunda.

Ini ngomongin kecap karena saya mau bikin semur. Saya kan punya hobi yang agak positif ya, selain hobi-hobi lain yang negatif :p. Walaupun nggak bisa dan nggak suka masak, saya sukaaaa banget ngumpulin buku resep. Salah satunya dari bonus kecap, pernah dapet edisi semur Nusantara. Ternyata bumbunya beda-beda ya semur itu. Ada yang pake lengkuas, ada yang pake pala, ada yang pake jahe, ada yang pake cengkeh. Yang ga ada tentu saja yang pake sendal jepit *apalagi merk swallow :p*.

Ngomong-ngomong tentang sendal jepit, tau ga sih, dulu waktu saya kecil ada lagu judulnya sendal jepit, saya sih inget dulu anak yang nyanyi ini gosipnya anak Bang Rhoma Irama. Gosipnya yaaa, saya lupa nama anaknya, tapi inget banget liriknya:

Duh kasihan, lihat kamu. Duh kasihan diinjek selalu, duh kasihan sandal jepitku, aduh-aduh.

Saya ajarin lagu ini ke Vio kalau sambil naik motor gitu, trus dia nanya kenapa kita jarus kasihan sama sandal jepit? Saya bingung jawabnya hahaha… Iya ya, kenapa harus kasihan, kan sudah fitrahnya dia diinjek.

Nah, tentang sandal jepit sudahlah ya *gara-gara sendal swallow nih*. Sekarang balik lagi ke semur. Melihat resep di buklet bonus binti gratisan dari kecap yang ga boleh disebut merknya tapi botolnya gambar bango itu tadi, saya menarik kesimpulan penting *gaya benerrrr*, semur itu yang penting coklat. Ya kan ya dongggg… Ya yang penting pake kecap :D.

Sore itu sebelum buka puasa, saya sih pengen banget bikin semur, tapi seperti biasa saya malah ga nemu di mana rimbanya buklet itu. Alhasil, saya mengira-ngira saja resepnya, seingetnya yang pernah saya baca aja. Pokoknya jangan lupa pake kecap, karena fitrah semur itu coklat pake kecap, sama halnya dengan fitrah sendal jepit yang mau nggak mau harus diinjek :p.

resep semur mudah

Maaf ya belepotan semurnya, lagi moto ada yang ga sabar pengen nyolek 😀

Bahan:
18 buah telur puyuh. Serius ini jumlahnya 18 loh, karena saya beli di pasar 25 biji dan yang tujuh udah dilep sama Vio. Saya udah lama ga belanja ke pasar, biasanya belanja di warung nasi Padang *beli maksudnya :p, ga masak*, saya nggak tahu kalau telur puyuh bisa di kilo, biasanya kan dihargai per biji 250-300 rupiah. Coba-coba beli seperempat, ternyata dong, udah harganya lebih mahal, isinya lebih dikit. Dengan uang 8.000, harusnya kalo beli bijian saya dapet 32 eh ini cuma dapet 25 *mewek di ketek Keanu Reeves*. Kalau kata Dessy Ratnasari sih ‘menyesal tak pernah di awal’ :p. Oh ya sampe lupa, telurnya direbus sampai mateng lalu dikupas kulitnya.
5 buah tahu putih, potong ukuran sedang, goreng setengah matang. Jangan terlalu kering gorengnya, biar bumbu meresap.
1 blok kaldu ayam (bisa diganti air)
Air matang secukupnya, sesuaikan dengan kebutuhan kuahnya, kalau pengen kental, airnya cukup 2 gelas belimbing, kalau pengen agak light, tambahin airnya :D. Pokoknya jangan kebanyakan aja, kalau sekiranya satu gelas kurang, baru ditambah. Soalnya kalau sampe kebanyakan air, proses masaknya bakal lama banget plus bumbunya ga meresap maksimal.
2 sdm minyak goreng untuk menumis bumbu

Bumbu halus
2 butir kemiri, sangrai
3 siung bawang putih
5 siung bawang merah
½ sdt jahe bubuk. Kalau ada jahe yang nggak bubuk sih ya boleh saja dipake, sekitar 2 cm digeprek lalu ditumis dengan bumbu halus. Saya kebetulan nggak punya karena jarang masak, jadi semua bumbu bubuk inilah penyelamat saya 😀
Bubuk pala secukupnya, saya pake 1/2 sdt juga.
Gula, garam, merica secukupnya, saya pake merica bubuk lah ya biar ga susah nguleg.

Bumbu tambahan:
3 biji cengkih kering, ini kok kebetulan ada di atas kulkas. Pasti hasil gelap mata suatu ketika di Kijang Mas ahahah… mbuh wis, inget-inget pas baca buklet kok ada yang pake cengkih, ya tak cemplungin aja 😀
2 lembar daun salam
5 sdm kecap manis. Ini saya kira-kira ya 5 sdm, karena langsung tuang dari botol ga ditakar. Pokoknya banyak biar sesuai sama judulnya, semur itu yang penting kecap 😀

Cara membuat:
1. Rebus telor puyuh sampai matang lalu kupas, sisihkan.
2. Potong-potong tahu sesuai selera, saya pakai tahu lembang ukuran besar, saya potong jadi 6. Goreng setengah matang, sisihkan juga.
3. Tumis bumbu halus, daun salam, dan cengkih sampai wangi.
4. Masukkan kaldu ayam (kalau nggak pakai kaldu ayam ya ganti air aja), lalu telur puyuh rebus.
5. Kecilkan api, tambahkan kecap sekitar 2 sdm. Tunggu sampai warna telur agak kecoklatan dan bumbu meresap, baru tambahkan air matang dan sisa kecap (3 sdm).
6. Masukkan tahu yang telah digoreng setengah matang. Besarkan api, maksudnya ya jangan gede-gede juga sih, sedang-sedang saja apinya, lalu tutup wajan. Biarkan 5-10 menit sampai bumbu benar-benar meresap, jangan lupa sesekali diaduk. Durasi ditutupnya ini tergantung keinginan ya, kalau mau kuahnya kental, ya agak lama. Saya suka yang kuahnya nyaris habis, jadi kuahnya sedikit, jadi ya lama sih masaknya. Bisa ditinggal luluran dulu gitu dehhhh… :p.

Nah, gimana? Ternyata bikin semur gampang ya? Gampang sih kalau cuman baca resep doang, kalau disuruh masak yaaaaa gampang-gampang susah. Tapi, yang ngaku-ngaku sebagai ibu Indonesia kudu bisa masak semur, soalnya bahasa Inggrisnya semur menurut om Wiki mah Indonesian Stew, berarti asli Indonesia gitulah kira-kira.

Oh ya, isinya bisa diganti-ganti ya. Bisa pake kentang, tempe, daging, telor dan lain-lain. Saya sempet bikin pake kentang rendang yang kecil-kecil itu bareng sama telor puyuh dengan niat yang tulus untuk mengelabui Vio dan ayahnya, biar ga melulu milih telur puyuh haahahaha… Ini trik diajarain sama ibu saya, jaman dulu waktu masih kecil sering masak sayur lodeh isinya telur puyuh semua dan bangkrut karena anak-anaknya kalo makan banyakan telurnya daripada nasinya. Akhirnya sama ibu saya dicampur dong sama kentang kecil, namanya telur puyuh KW 2. Suami saya sempet terkecoh dan berkomentar, “Wah, siasat ibu berhasil nih, semua yang diambil kok kentang semua.” Ssstttt… emang banyakan kentangnya, tapi rahasia yaaaa :p

Semur yang paling ngehits kayaknya semur jengkol ya? Saya belum pernah makan jengkol seumur hidup saya yang udah 18 tahun ini *ehemmm*, jadi ya belum bisa kasih testimoni secetar apa sih semur jengkol itu. Nantilah kapan-kapan kalo dirayu sama Brad Pitt buat makan semur jengkol, mungkin saya berubah pikiran *plak*.

Advertisements
 
42 Comments

Posted by on July 27, 2013 in Kisah di Balik Rasa, Resep

 

Tags: , , , , , ,

 
%d bloggers like this: