RSS

Tag Archives: review

Ngopi (dan Pacaran) di Tahura

Ngopi (dan Pacaran) di Tahura

tahura-12

Jarang sekali saya ikhlas sepenuh hati mandi pagi, katakanlah sebelum jam 12 :p. Tapi tadi pagisaya langsung melesat ke kamar mandi ketika suami bilang, “Mau survei ke Taman Hutan Raya (Tahura) Djuanda!”

IKUTTTTT!!!!!!!

 

Saya belum pernah menyambangi Armor Coffee yang tersohor, baru liat-liat aja di IG berseliweran fotonya, instagenic pisan euy. Ngopi di tengah hutan pinus, kerenlah pokokna mah. Dengan kekuatan bulan, saya pede nggak sarapan, kan mau pacalan di Tahura, sekalian makan siang wkwkwk :p.

Jam 11 teng saya nyampe sana, taulah pokoknya suami saya mau apa ke kantor pengelola, saya mah setia ngintilin aja pokoknya. Ternyata cepet banget, cuman ngasih surat dan langsung cuss ke Armor. Jreng-jreng, ternyata ga ada makanan berat, yang paling berat cuman singkong goreng sama ubi cilembu aja, wah bisa turun berat badan saya kalo cuma makan itu doang *sombong* (lalu ngakak karena nggak mungkin :p).

Singkong gorengnya namanya unik, cabe-cabean si Engkong. Manalah mamak-mamak ga gaul ini abis pesen singkong pake nanya ke mas-masnya, “Mas, kalo cabe-cabean si Engkong teh apa?” Untung Mas nya cuman senyum tipis aja, karena klo tebel namanya skripsi *loh*. Malu cyinnn, tapi rada berkurang dikitlah malunya pas ngeluarin kamera pake strap baru *strapnya doang, nyicil namanya juga :p*.

tahura-13

Selain si cabe-cabean, kami juga mesen kopi robusta pake susu. Total kerugian kantong cuma 30rebu aja. Penghematan shay, kopi juga mesen secangkir berdua, mana abis ini masih kudu makan siang merangkap pagi, merangkap makan malem kemarennya lagi yang cuma seemprit karena Vio ga mau bagi ayam KFCnya. Jiahhh, menderita mamak ini, besok kurus! Mohon share dan amin wakakaka…. Yang share ikutan kurus dah!

Saya, yang kemaren makan sedikit plus belum sarapan, tumben-tumbennya doyan kopi pake susu kental manis. Mungkin tergantung yang nemenin ya cieeee…. uhuk-uhuk *keselek biji kedondong*. Saya, yang biasanya doyannya Bre*dtalk *alah gaya*, tumben-tumbennya ngabisin dua potong singkong goreng melepuh yang suer enaknya minta ampun. Pas Najip mau makan potongan terakhir jatahnya, saya pura-pura liat pohon pinus sambil megangin, lalu nyelupin ke sambel, dan happppp akhirnya saya abis dua setengah potong dong. Ilmu gini belajarnya dari Vio hahahah…

tahura-4

 

Ternyata selain Armor, udah ada 2 warung kopi baru yang relatif baru dan masih sepi. Oh ya, catatan, kemaren hari Selasa, 18 Oktober 2016 adalah hari kerja dan Kopi Armor pinuh sodara-sodara. Kami berdua bisik-bisik aja, hari kerja kok bisa penuh gini sih, emang orang pada ga kerja? *Lah, situ berdua juga kagak kerja? :p*. Balik lagi ke tempat ngopi baru lain, namanya De’ Velaz dan Waroeng Pinus. Sepanjang pengamatan saya sih cuma Armor yang penuh, tapiiii jangan salah, dua tempat ngopi lain  nggak kalah instagenic. Jangan percaya kalo belum pernah nyoba ke sini :D.

Di deket Waroeng Pinus juga ada hammock yang tingginya beberapa umpak buat pecinta foto-foto. Saya nggak nanya bayar berapa sih, cuman moto aja setitik di atas. Cakep ya di fotonya, kayaknya tadi yang lagi foto-foto ibu-ibu arisan deh, soalnya yang diobrolan ngebungkus, botram, jengkol, nasi liwet wkwkwk… Sempet terlintas di benak saya, yang berani manjat hamock paling ataslah yang dapet arisan bulan ini hahaha….

Ya ampun ngeblog segini aja pegellllll, udahanlah ya, nikmati aja foto-fotonya. Asli cakep, kudu dikunjungi kalo lagi di Bandung. Sekali lagi, jangan percaya kalo belum pernah nyoba ke sana, soalnya foto keren ini dihasilkan oleh fotografer yang lebih keren *dilempar toa mesjid* wkwkwk….

tahura-1

De’Velaz tepat di samping Kopi Armor

tahura-14

Bekas ngopi aja cakep di sini mah, yang ngopi jelas ga sendirilah brayyy :p

Advertisements
 
2 Comments

Posted by on October 18, 2016 in Icip icip

 

Tags: , , , , ,

Untung Ada Foodpanda

Untung Ada Foodpanda

Laper, males masak, lalu males beli ke luar itu sebenernya bukan paduan yang cucok yah. Pilihannya buat saya ada dua, maksain beli ke luar sambil menahan laper dan resiko masuk angin *lebay* atau masak (baca: goreng telor ceplok :p). Tapi siang itu sayangnya saya males melakukan dua pilihan itu, pengennya sih telfon lalu makanan dateng, macem delivery service gitu. Tapi saya lagi pengen yang menunya beraneka macam, bukan hanya ayam atau kentang goreng atau pizza ajah. Maunya nasi aja, mengingat perut kami bertiga sedikit katrok.

Udah laper, males masak, males beli, pengennya macem-macem pula. Paling tepat memang teriak, Doremoooonnnnnn keluarin jin yang bisa masak dari kantong ajaib. Mungkin Doraemon akan jawab, “Ribet banget sih jin harus masak, mana harus ngeluarin panci, kompor, talenan, pisau Oxone *sekalian promosi*.” Pokoknya mending beliiiiiiii…..

Saya lagi nongkrong di Kampus UPI, tepatnya di Sekretariat IKA UPI sambil nungguin suami tercinta yang lagi berenang biar sixpack katanya. Bukannya ambil motor lalu beli makan, saya malah sibuk gugling lalu dilanjut blogwalking ke blog masak-masakan dan makan memakan #eh :p. Blognya foodblogger maksudnya, yang isinya masakan-masakan enak, tampak saya nggak bisa praktiknya, fotonya bagus pula, dan yang terpenting adalah nggak hangus ahahaha *berarti bukan blog ini*. Ya bisa ditebak saya makin laper lah ya, semua juga tau. Tak ada kata lain selain laper dan laper banget sodara-sodara.

Pas buka-buka blognya mbak Hesti, saya nemu postingan ini. Mata langsung berbinar bahagia seperti Cinderella yang diajak dansa sama Jang Geun Suk *mauuuuuu….*. Ada food delivery yang dipesen secara online, foodpanda. Cucok! Langsung meluncur ke foodpanda.co.id sambil deg-degan ada ga ya di Bandung? Eh, ternyata ada dong dong dong. Hepi berat!

Order Food Online in 3 Easy Steps

Order Food Online in 3 Easy Steps

Katanya, Foodpanda itu order food online in 3 easy steps. Masukin area, pilih resto-nya, dan pilih menu-nya. Gampang? Gampang banget! Yang bikin nggak gampang sih telunjuk saya yang ga bersahabat sama touchscreen tab punya suami, berkali-kali harus ngulang pilih menu. Akhirnya nyerah loh, buka laptop dulu dan memang lebih gampang. Buat yang pake android, foodpanda ada aplikasi khususnya, hanya pastikan jari Anda tak seperti jari saya yang katrok touchscreen hihihi…

Pilihan resto di Setiabudi, lumayanlah... :D

Pilihan resto di Setiabudi, lumayanlah… 😀

Kami memutuskan memilih resto Sangkuriang, didasari pada lambung yang 100 persen terbuat dari onderdil lokal. Horayyy ada menu buntut, langsung klik dan pilih-pilih menu pendukungnya. Cuma 5 menit klak klik, daftar, buka email untuk konfirmasi, dan isi form, ehhhh udah di telp aja tuh sama orang foodpanda. Cepet yah! Lalu terjadilah percakapan seperti ini:
FP: Bu, bener melakukan pemesanan bla..bla…bla…
Saya: Benar.
FP: Tolong dimasukkan kode verifikasi dari hp ke web-nya bu
Saya: Ga bisa mas *dalam hati jangan sampai dibilang gaptek*
FP: Gampang bu, tinggal masukin kode yang dikirim ke hp ibu, nanti di web ada window-nya.
Saya: Masalahnya window-nya udah saya close *jederrrrr :p*, bisa diulang ga mas?
FP: Oh ya udah ga pa pa, yang penting sudah konfirm ya melakukan pesanan.
Saya: Iya Mas, jangan lama-lama ya keburu laper *ga tau malu*

Lima menit kemudian:
FP: Bu, mohon maaf menu buntut habis semua, mau diganti yang lain.
Saya: Yah, mas, saya pengennya buntut, kalo yang goreng ada nggak? *ngotot*

Nih struknya, btakut dikira hoax mah struk harus ditunjukin :)

Nih struknya, takut dikira hoax mah struk harus ditunjukin 🙂


FP: Habis semua bu untuk menu buntut.
Saya: Ya udah buntutnya diganti aja, tapi semua mau diorder ulang mas, soalnya saya mau pesen sapi lada hitam tapi pesenan yang tadi ada sayur asemnya, nanti rasanya nano-nano dong.
FP: Baik, Bu
Saya: *dalam hati* Mas nya pengertian banget ya, ogah juga kali makan sapi lada hitam bareng sayur asem.

Lalu saya order ulang dannnnn…. sejam kemudian pesenan dateng. Eh, ga sampe sejam sih, 45 menitan lah. Bayar di situ juga, mana bapak delivery Sangkuriangnya udah siap sama kembalian. Eits, tapi kami lebih sigap bayar pake uang pas hahahaha… Sapi lada hitamnya buanyakkkk dan puedessss, sampe dibungkus lagi *setelah dipoto-poto sama potograper*, dimakan buat sarapan besoknya.

Foodpanda.co.id ini jaringan internasional dari foodpanda.com. Saya aja melongo loh asli, ini orang kirim-kirim makanan aja jaringannya seluruh dunia begini. Hebat dan keren bener deh! Di Indonesia sendiri baru tersedia layanan di 3 kota/pulau, Jakarta, Bandung, dan Bali. Sayangnya, pilihan restonya masih terbatas. Saya sempet mau pilih Lekko di Setiabudi, iler udah netes-netes ke lantai, ehhhh… ternyata Lekko-nya di Setiabudi Jakarta, duhhh kecele nih yeee…

Sapi Lada Hitam, tanpa masak langsung makan ^^

Sapi Lada Hitam, tanpa masak langsung makan ^^

Ini foodpanda bikin ketagihan deh kayaknya, gabungan males masak, laper, dan males keluar rumah ga masyalaha lagi dong. Klik klik klik lalu tunggu, makanan lezatos dianter sampe depan rumah. Aihhh…. syedappp!

“Dan nikmat manakah yang kau dustakan?”

Subhanallah, saya bersyukur ada foodpanda. Untunggg banget ada foodpanda ;).

Menu lengkapnya, plus 2 macem jus :D. Kenyangggg....

Menu lengkapnya, plus 2 macem jus :D. Kenyangggg….

 
5 Comments

Posted by on June 30, 2013 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: , ,

Dapur Hangus 2012 in Review

Yayyyy… 9 bulan yang membahana hihihi…

Terima kasih kunjungan dan komennya, sebagai komentator terbanyak, ada hadiah lohhhhh…. Selamat ya mbak Lidya ^^.

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2012 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

19,000 people fit into the new Barclays Center to see Jay-Z perform. This blog was viewed about 65,000 times in 2012. If it were a concert at the Barclays Center, it would take about 3 sold-out performances for that many people to see it.

Click here to see the complete report.

 
4 Comments

Posted by on January 11, 2013 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: ,

Butter Murah Andalan :D

pengganti butter

Pengganti butter murah meriah

Belajar itu nggak  harus mahal. Pasti semua setuju sama pernyataan tersebut. Kalau mau nyobain resep trus ada bahan butter, dulu saya bisa langsung mundur teratur. Untuk percobaan, butter terlalu mahal sementara diganti margarin biasa belum tentu rasa dan teksturnya sama. Kadang sih saya cuek aja mengganti butter alias mentega dengan margarin biasa, tapi kadang penasaran juga dengan hasil akhirnya yang ‘asli’ bila shortcut itu nggak saya lakukan. Saya nggak tahu pasti mengapa satu resep harus wajib pakai butter sementara yang lain boleh-boleh aja diganti, yang saya tahu hasil akhirnya memang bakal beda. Cuma segitu ilmu perbakingan saya yang kayaknya semua orang juga tahu deh!

Sampai Dewi Resep alias Lady Fitriana pamer produk ini, BOS (butter oil subtitute) Filma. Sesuai namanya, ya inilah pengganti butter dan minyak. Harganya sedikit lebih murah dari Blue Band tapi hasilnya mendekati bila kita pakai butter. Pengen deh nge-bold kalimat sebelum ini tapi takut disomasi Blue Band hehehe… Di Bandung sih saya cuma nemu di toko bahan kue, di supermarket belum pernah liat, di pasar juga belum pernah nemu (kecuali pasar tradisional semi modern kayak Baltos ya).

Jadi, kalau memang ada resep yang menggunakan butter, bisa banget diganti ini. Hasilnya tetep enak, tetep berlemak, dan memuaskan. Siap-siap buang jauh-jauh timbangan biar kalau timbangan naik ga nyesel :p.

NB: sumpah bukan endorser ataupun buzzer. Walaupun pengen dibayar setiap bikin tulisan kayak wartawan, kenyataannya nggak begitu *mewek*.

 
 

Tags: , , , , , ,

Oven Emak Vio

Yak! Inilah senjata utama saya dalam hal manggang memanggang, Cosmoven. Suatu ketika saya ketiban rejeki menang arisan lalu langsung jalan-jalan ke PVJ. Pucuk dicinta ovenpun tiba, ternyata ada oven listrik yang penampakannya keren abis, jauh lebih kece dibanding oven Kirrin idaman. Baiklah, langsung deh dibungkus.

Ini namanya cinta pada pandangan pertama, sekali liat langsung bungkus. Apalagi, wattnya lebih kecil dibanding Kirrin. Duh, kalau di komik Jepang, mata saya udah berubah lope-lope deh hahaha… (Abaikan ya alasan bahwa sebenarnya oven ini lebih murah dari Kirrin dengan spesifikasi yang sama wekekeke…).

oven listrik

cantik, slim, so sexy hehehe... *racun mode on*

Spesifikasi secara umum sih lupa, nanti di update kalau udah mantengin kardusnya ya. Ini ada api atas api bawah, masing 375 watt jadi totalnya kalau menyala bersama 750 watt saja. Bisa dipake buat segala macam membakar, memanggang, atau sekadar memanaskan. So far semua oke.

Hmmm… ada juga sih kelemahannya. Si cosmoven ini agak susah on, susah panas. Ini pengaruh daya listrik di rumah yang nggak stabil dan kebiasaan saya baking jam 5 sore (maaf ya PLN hiks…). Jadi kalau mau hasil panas yang maksimal, kudu dipanasin dulu sekitar 15-20 menit (bandingkan dengan oven tangkring yang cukup 5-10 menit).

Panel sebelah kanan ada 3 tombol, pertama untuk penunjuk suhu, ke dua mengatur api, dan paling bawah berfungsi sebagai timer. Untuk suhu sebenernya saya nggak percaya 100 persen sih, kadang masih suka nipu. Selama ini pakai feeling aja kalau baking. Misal di resep suhu 180, saya pakai 200 aja. Hasilnya alhamdulillah ga gosong (masa iya sih gosong lagi, gosong deui :p). Tombol pengatur api punya tiga pilihan,  api atas saja, api bawah saja serta api atas dan bawah. Saya sih jarang menggunakan api atas, kecuali 10 menit terakhir biar topping agak krispi.

Nah, tombol paling bawah ya timer. Pengatur waktu ini bisa disetting sampai 60 menit. Untuk membuat cake dengan loyang loaf yang tebel, baru deh setting 60 menit dipakai, 15 menit memanaskan selanjutnya baru deh adonan masuk. Awalnya rada terganggu lho dengan bunyi tik-tik di timernya, apalagi kadang udah mati pun masih bunyi. Ternyata setelah diselidiki (taelah kayak detektif aja), bunyi tik tik nya tetep bakal bunyi sepanjang elemennya masih panas. Kalau sudah dingin ya diem sendiri kok hehehe…

oven listrik hemat

Oya, kalau beli oven ini udah dapet tray kawat, tray yang bisa difungsikan sebagai loyang juga, serta sosodok (halah ini apa bahasa internasionalnya ya?). Itu lho yang buat ngangkat loyang (di foto atas, gambar kanan atas). Sejauh ini memuaskan saja buat saya yang semangat bakingnya Senin-Kamis hihihihi…

 
63 Comments

Posted by on April 25, 2012 in Alat Tempur, Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: , , , , , , , , , ,

Bye-bye Kertas Roti

Sebenernya saya bukan manusia yang suka baking atau mencoba resep. Alasannya klasik: tak tahan melihat bahan yang terbuang karena gagal! Yah, walaupun alasan tersebut semata-mata hanya untuk menutupi alasan terbesar, malas! Eitsss… tapi ada satu jenis makanan yang membuat saya kebal gagal karena memang nyaris tak pernah gagal: kue kering alias cookies. Sayangnya, baking cookies butuh kesabaran tingkat dewa mulai dari mencetaknya sampai motong-motong kertas roti buat alas loyang, masih juga harus dioles minyak atau margarin.

Syukur alhamdulillah di dunia ini ada orang pinter yang mengolah bahan silikon. Terciptalah silpat, alas loyang dari silikon yang menggantikan fungsi kertas roti, tak perlu oles-oles pula, serta dijamin antilengket. Wow! Shortcut tiga langkah sebelum memanggang kue kering bukan? Hahaha… beginilah yang saya suka.

silicon pad

Selamat tinggal kertas roti, selamat datang shortcut tiga tahap dalam baking cookies 🙂

Yang nggak saya suka sih tetep ada ya, terutama masalah harga. Dibanding kertas roti yang cuma seribu lima ratus perak selembar, silpat jauh lebih mahal. Harganya bisa ratusan ribu, bahkan lebih mahal dari oven saya (langsung pingsan serangan jantung).Ya, tapi saya tetep bisa beli sih, maklum orang kaya hahaha… (digeplak pak Najip). Yang butuh bisa lho beli di Dapur Hangus, harga bersahabat dan ga bikin kantong bolong, paling cuma berlubang dikiiitttt… Silakan hubungi kami dengan mengirim inbox ke Dapur Hangus, mention di twitter @dapurhangus. Masalah harga silahkan ceki-ceki di sini.

alas baking silicon

Oya, selain buat baking kue kering, silpat juga oke buat alas membuat macaroons lho! Yang pasti loyang juga awet bersih tanpa sisa adonan yang hobi nyempil-nyempil. Cara membersihkan pun gampang, tinggal lap dengan kain basah, silpat kembali bisa digunakan. Praktis dan baking kue kering favorit keluarga menjadi lebih cepat.

 
16 Comments

Posted by on April 25, 2012 in Alat Tempur

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: