RSS

Category Archives: Jeprat Jepret

Foto makanan karya kami, dilarang mengutip tanpa izin tertulis

Sok Kece Motoin Rawon

Sok Kece Motoin Rawon

Salah satu resolusi 2017 saya adalah hidup semurah mungkin. Karenanya, saya lagi melecut diri biar lebih sering masak dan mengurangi ritual kunjungan ke warnas Padang, KFC, dan mengerem liat-liat menu di Go-Food. Berhasil? Hmmmm… belum sih, sebulan ini baru beberapa kali masak tapi udah pamer-pamer terus di IG. Pamer dulu, rasa kemudian.

Eniwei, abis mudik kemaren ceritanya bokek tingkat provinsi, ubek-ubek kulkas ternyata ada seonggok bumbu rawon kesepian di pojokan freezer. Bumbu rawon ini tentu saja gratisan dari Bumbu Ibu Ratna-nya Teh Dyah Prameswarie. Teh Dydie bawa ini pas acara Dapur Hangus Playdate di rumah tahun lalu.

sebelum-dituang

Untuk memenuhi hasrat makan rawon, pergilah saya ke Riau Junction (kudu disebut biar KECEH!) berburu daging murah. Sayangnya daging rawon lagi kosong. Saya lalu banting stir berburu buntut. Sayangnya lagi, buntut sudah dikemas frozen dan harganya luar biasa bikin kantong kurus, coba kalo bikin badan kurus, langsung dibeli tuh buntut. Setelah sa’i di bagian perdagingan, maen mata sama ikan-ikan yang terkubur es, pandangan saya tertuju pada daging iga. Sungguh satu paragraf ini hanya pengen menjelaskan kalau saya beli daging iga hahahah.

Saya rebus daging iga malem-malem. Bumbu Ibu Ratna nggak perlu ditambahin macem-macem, tapi saya suka gatel sih klo masak nggak ngulek duo bawang *pencitraan pol*. Kasian gitu si ulekan udah lama ga dipake. Jadi, saya tambahin bawang putih dan bawang merah, serai sebatang, dan daun jeruk beberapa lembar. Bumbunya saya tumis dulu bersamaan, entah memang harus ditumis atau enggak, tapi pokoknya saya mau numis biar keliatan ada kerjaan dikit wakakak.

Sambil nunggu rawon mendidih, saya masak agar-agar juga. Buat apa? Buat motret hehehe… Postingan ini sebenernya mau nunjukin cara motret makanan berkuah ala profesional. Sebelumnya cara begini nggak pernah saya dokumentasikan. Jadi, mumpung belum ada jadwal workshop plus pemanasan motret (binti rada kurang kerjaan), saya dokumentasikan step by stepnya.

mangkok-dengan-agar

Agar-agarnya buat bikin ganjel mangkok, jadi isiannya nggak tenggelam di dasar mangkok. Penampakannya seperti ini. Seperti cinta, bikin agar-agar ini nggak ada rumus pastinya, dikira-kira aja asal cukup keras. Saya pengen setelah difoto, rawonnya masih bisa dimakan karena sayang juga udah separagraf nyeritain beli daging iga :p, jadi saya pastikan mangkok bersih bebas kotoran dan debu plus bikin agar-agarnya juga pake air mateng dan halal.

Atur daging sedemikian rupa dengan bantuan tusuk gigi biar nggak gerak, setelah itu tuang kuah rawon dengan gelas ukur berleher panjang, pelan-pelan aja biar nggak nyenggol daging. Maaf ini dagingnya kayak pucuk Candi Borobudur karena tinggal dikit dan diultimatum sama bapak suami buat misahin yang buat difoto sama yang dimakan karena doi keburu laper. Kira-kira beginilah penampakan sebelum kuah dituang.

mengatur-daging

Setelah ditata titi, jadi cakep kan? Kudu banyak belajar biar ngaturnya makin luwes, nggak kayak Candi Borobudur lagi.

 

Setelah puas pake lampu studio, saya pindah posisi di dapur, motret pake natural light. Karena udah capek banget plus laper plus udah keringetan, plus emang males anaknya, nggak banyak ngatur-ngatur. Nasi tinggal ditumplekin ke mangkok, trus rawon dituang lagi ke gelas ukur. Karena udah nggak anget, jadi lemaknya udah muncul, di sinilah fungsi blowtorch. Lemak-lemak yang muncul di permukaan kuah bisa dibakar, sayangnya lemak perut nggak bisa ya :p.

 

Hayati lelah, jadi sesi foto harus segera disudahi. Saya ambil nasi setengah, lalu tumplekin lagi rawon ke panci dan dipanasin ulang. Hmmmm rasanya jadi rada aneh, mungkin ketetesan keringet hahaha… Biasalah, sebelum motret nggak pake acara mandi dulu, jadi ada taste asem0asem kecut di rawonnya. Tapi, kayaknya memang udah nempel-nempel ke ager rada pengaruh ke rasa juga. Alhamdulillah rawon yang saya bikin abis, makasih Bu Ratna, rawonnya enakkkkkk, persis bikinan ibuk saya.

Gimana? Bermanfaat kan postingan ini? Jangan lupa klik like, share dan ketik AMINNNNNN…. *ditimpuk panci rawon*.

 

 

 

 
3 Comments

Posted by on January 17, 2017 in Jeprat Jepret

 

Tags:

Nasi Uduk Ungu

Nasi Uduk Ungu

Mungkin orang mengira-ngira, atau beberapa malah udah tahu kalau nama Violeta diambil dari kata violet alias purple alias ungu. Saya memang penggemar berat ungu. Dari kecil bahkan punya kecenderungan yang unik (ga mau dibilang aneh hehehe…): Saya nggak mau pake pensil warna atau crayon warna ungu dengan alasan biar paling awet :p. Makanya setelah menikah pun udah menyiapkan nama anak satu setengah tahun sebelum hamil. Kriterianya cuma satu, harus ada kata Violeta.

Nah, pas lagi dateng penyakit males masak, saya baca-baca Tabloid Saji koleksi saya. Nemu satu artikel tentang nasi uduk hijau dan ungu. Ya, jelaslah yang ungu lebih menarik hati, sayang justru yang ada resepnya malah nasi uduk hijau. Ya bagaimanapun juga, saya nggak bisa masak kalau nggak ada contohnya, namanya juga chef abal-abal :p. Akhirnya saya gugling dan nemu ada satu kafe di Serpong yang namanya Sweet Purple, eh ndilalah kersane ngalah besoknya muncul di TV. Mantaplah saya mau bikin nasi uduk ungu ini. Masalah rasa belakangan, yang penting ungu, yuukkk…

Besok paginya, saya semangat 45 ke pasar buat beli ubi ungu dan kelapa parut *males marut dotkom*. Ternyata setelah menjelajahi pasar inpres Gegerkalong dari ujung ke ujung, nanya sana sini, saya nggak nemu ubi ungu. Padahal kalau beli di pasar, ubi ungi cuma 4 ribu sekilo. Murah kan?

Saya belum menyerah, di depan Alfamart Gerlong sering ada tukang jualan ubi ungu juga. Dengan semangat 50 *soalnya tadi udah 45* saya nyamperin dan hasilnya nihil. Saya ulangi lagi esoknya, kali ini sambil bertanya ke penjual di sampingnya. Kebetulan lagi banyak orang yang main catur, salah satunya nyeletuk, “Udah 2,5 minggu ubi-nya kosong teh, jadi nggak jualan.” *dalam hati si aa ini rajin banget nagapalin udah berapa lama stok ubi kosong, padahal bukan doi yang jualan*. Lemeslah saya :(, padahal hati ini udah nggak mungkin berpaling ke menu lain. Saya sms suami minta tolong mampir ke Superindo Dago atas rekomendasi Mbak Titi, kali-kali aja ada. Hasilnya nihil, katanya Superindo nggak pernah jual ubi ungu. Serius?

Keesokan harinya, saya ngobain ke Griya dan Borma Setiabudi, tetep nggak nemu. Akhirnya sms dengan putus asa ke Bu Pingkan nanyain di mana beli ubi ungu. Doi jawab di Griya Pahlawan, mungkin di Griya lain juga ada. Kepikiranlah mau ke Riau Junction, tapi jauh. Lalu centring, lampu di kepala jadi nyala, “Pasti di Setiabudi Supermarket ada.” Dan ya, akhirnya saya mendapatkannya. Langsung sms hula-hula ke Bu Pingkan. Jadi, dalam pencarian ubi ungu ini setidaknya ada tiga orang yang berjasa, yaitu suami saya, Mbak Titi, dan Bu Pingkan. Sebagai ucapan terima kasih, saya sebut di postingan *haiyah*

nasi uduk ungu

Enak dan gurih, cuma kurang asin ternyata 😦

Waduh, ngejelasin beli ubi ungu aja kok panjang banget yak? Okelah, mari kita ceki-cei resepnya, barangkali ada yang berminat membuat di dapur masing-masing, kalau mau bikin di dapur saya, pasti nggak boleh dong *pelit*. Resep aslinya sih nasi uduk ungu dari Tabloid Saji edisi 238, 9-22 mei 2012. Saya modifikasi bebas, cuma nyontek step-stepnya aja. Plussss… saya pakai cara cepat, masak di magiccom. Mari kita manfaatkan teknologi untuk membuat masakan enak dan cepat, bisa disambi nonton drama Korea pastinya :D.

Ini resep hasil modifikasi bebas saya seorang
50 gram ubi ungu, kukus. Saya pakai setengah ubi ukuran sedang.
150 gram beras, kalau pake takaran cup beras bawaan magiccom sekitar satu setengah cup. Tapi ya jangan lupa saya kan punya timbangan andalan *sombong*
1 sdm garam
1 lembar baun salam
1/2 gelas santan kental
2 batang serai, ambil putihnya geprek
Air secukupnya, agak sedikit dilebihin dari takaran air biasanya ya.

How to
1. Cuci bersih beras, masukkan ke bowl magic com
2. Blender ubi ungu kukus bersama santan sampai lembut, masukkan ke bowl juga.
3. Masukkan serai, daun salam, garam.
4. Tambahkan air secukupnya seperti biasa kita masak nasi di magiccom, lebihin dikiiit aja biar nasi nggak terlalu keras.
5. Aduk rata lalu tekan tombol on. Kalau nggak nyala, berarti Anda lupa nyolokin kabel :p.
6. Setelah matang, langsung aduk rata karena biasanya santan belum terserap sempurna.
7. Selesaiiiii…. Nasi uduk siap dinikmati bersama ikan bawal bakar, bawang goreng, dan sambal terasi.

nasi uduk ubi ungu

Ditemani bawal bakar dan sambal terasi. Hmmm…

Nah, warnanya cantik banget kan? Setelah matang dan diaduk, diamkan beberapa saat sampai nasi benar-benar tanak. Setelah agak dingin, warnanya akan semakin tajam, semakin ungu. Jadi nggak sabar pengen nyomot-nyomot :D.

Kalau gugling, sebenernya ada versi resep yang ubi ungunya disaring, tapi saya merasa sayang karena takut nutrisinya malah terbuang. Ubi ungu ini sekarang lagi naik daun loh, konon bisa menyembuhkan berbagai penyakit karena mengandung berbagai macam antioksidan. Oya, ubi ungu yang saya pakai ini ubi jepang. Seumur-umur baru sekali ini juga sih beli ubi Jepang, biasanya beli di pasar aja yang lokal-lokal karena harganya cuma setengahnya atau bahkan sepertiganya. Memang sih masih banyak tanahnya, masih kotor, nggak mulus kayak ubi Jepang yang dijual di supermarket, tapi kan bisa dicuci. Yuk, mulai mencintai produk-produk lokal *ngomong gini tapi beli ubu jepang, ini mah terpaksa ya pemirsa*.

Menu ini cocok banget untuk menaikkan berat badan karena mengandung karbohidrat ganda. Ayo-ayo yang anaknya beratnya kurang, boleh banget bikin ini, gampang dan sehat. Untuk ibu-ibunya yang sedang kelebihan berat badan *ngaca*, dengan berat hati pula mohon di rem selera makannya.

nasi uduk ungu

*Diposting untuk memeriahkan Indonesian Festive Rice (IDFB Challenge #6) dalam rangka ulang tahun pertama Indonesian Foodblogger. Selamat ulang tahun IDFB :).

Gabung IDFB di sini

 
42 Comments

Posted by on September 28, 2012 in Jeprat Jepret, Resep

 

Tags: , , , , ,

Cireng Manis

Cireng Manis

Suatu hari, tiba-tiba saya sedang kerasukan setan yang rajin. Pagi-pagi mengupas nanas pertama kalinya seumur hidup, memarutnya yang juga untuk pertama kalinya selama 26 tahun hidup saya, lalu membuatnya menjadi selai. Mau bikin nastar? Bukan! Saya pengen bikin cireng. Loh?

Cireng manis isi nanas

Maksud hati dibentuk love, ternyata susahhhhh…

Kalau pada umumnya cireng isi yang ngetop di Bandung itu sisinya ayam, sosis, baso, abon, bumbu kacang, saya pengen tampil beda. Sejujurnya ini terinspirasi dari invention test di Masterchef Indonesia, membuat sesuatu yang sedikit berbeda dari yang sudah umum. Mengingat biasanya saya bikin muffin lagi dan lagi-lagi muffin, membuat sesuatu yang berbeda seperti ini sangat luar biasa.

resep cireng isi

Cireng manis isi selai nanas, lope lope dah 😀

Oya oya, cireng itu kan akronim dari aci digoreng, tapi sagu juga samaan sih sifatnya kayak aci, sama-sama baik hati dan suka menolong, eh sama-sama kenyal-kenyal gitu deh :p. Jadi keduanya bisa digunakan. Daripada ngomong ke sono ke mari, yuk ah dicek di mari resepnya :).

Bahan
125 gram tepung sagu
2 sdm terigu serba guna
1 sdm gula halus
1 butir telur
Seiprit garam
Setegah gelas air matang

Cara membuat:
1. Campur tepung sagu, terigu, dan gula halus. Aduk sampai merata tiada tara
2. Masukkan telur lalu kembali aduk rata
3. Tuang air ke adonan tepung perlahan, jika suda kalis, hentikan menuang air.
4. Cetak, isi dengan selai nanas, goreng dengan minyak yang banyak dan panas sedang. Angkat setelah kecoklatan. Jangan sampai gosyong yaaaa…

Nah, ngebentuknya jadi lope-lope ini susah banget deh. Makanya di foto juga lopenya ga konsisten, ada yang lonjong, ada yang nyaris bulet, dan ada yang ga layak disebut lope (kasian :(). Belum berhasil ngebentuk yang padet kayak di tukang cireng beneran, harap maklum ya, saya kan cuma chef abal-abal yang pura-pura jadi tukang cireng abal-abal dan itupun ga berhasil hiks hiks…

Ada tips biar cirengnya bisa padet kayak di tukang cireng yang ga abal-abal? Mungkin next harus dicobain ga pake telur kali ya? Oya, resep ini saya dapet dari tetangga yang jualan cimol. Kayaknya salah saya deh nanya resep cireng ke tukang jualan cimol (iya, salah banget kan?). Plak, pengen uwel-uwel diri sendiri deh jadinyaaa :P.

Cireng manis isi selain nanas

Pas banget buat temen baca koran, pasti banyak makannya dibanding bacanya *ihhh, saya aja kali ya?*

Kalau resep selainya perlu ga ya? Ga perlu kan, udah pada bisa kan? Caranya gampang banget, nanas dicuci bersih lalu diparut. Kebetulan nanas yang saya beli banyak banget airnya jadi airnya saya pisahkan. Setelah itu nanas digoreng (eh kok digoreng sih? dioseng?) eh bukan digoreng, pokoknya taruh di wajan, campur gula, kasih perasan jeruk lemon dikit dan kayu manis (boleh yang bubuk atau yang masih utuh). Nanas parut diproses sampai berubah warna dan kadar airnya jauh berkurang. Nah, ternyata cuma gitu doang kan? Jadi selama 26 tahun ini baru bisa bikin selai nanas ya sekali ini hihihi… Sengaja disisain siapa tahu tiba-tiba bisa bikin nastar, cieeeee prok-prok-prok.

yah sekian saja ngalor ngidulnya. Postingan ini dibuat menjelang detik-detik ditutupnya event Masak Bareng Yuuk edisi makanan berbahan dasar sagu. Sip ahh semoga bermanfaat bagi langit dan bumi. Amiennn 😀

Masak bareng yuuk

 
7 Comments

Posted by on July 30, 2012 in Jeprat Jepret, Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Berbeda-beda tetapi Tetap Sate

Berbeda-beda tetapi Tetap Sate

Tok tok tok… Deg-degan mau posting ini. Pertama kalinya ikut challenge IDFB dan udah lama banget ga megang kamera. So, fotonya seadanya. Semoga foto-fotonya masih layak dilihat tanpa bikin sakit mata hihihi *sungkem sama pembaca*. Yang bikin semangat, temanya adalah sate, makanan yang paling gampang ditemui di sepanjang jalan.

foto sate bhinneka tunggal ika

Bhinneka Tunggal Ika, Berbeda-beda tetapi tetap sate ehhh satu

Setelah memutuskan untuk ikut, tadinya cuma pengen bikin sate telur puyuh, bahannya selalu tersedia di rumah karena Vio suka. Buka-buka tabloid, buku resep, lalu googling malah bingung. Sebabnya? Ternyata banyak sekali varian di Indonesia. Ada te sateeee dari Madura tak iye, ada sate lidah sapi dari Minang yang ngetop dengan sate Padang, ada Sate Maranggi, sate Bandeng, sate Ponorogo yang di Kediri daerah asal saya juga cukup nge to the top, sate lilit dari Bali, lalu sate-sate lain yang tak jelas asal-usulnya tetapi rasanya tetap enak *dengan kata lain mau bilang sate bikinan saya enak :p*. Indonesia kaya akan sate ya ternyata, banyak banget variasinya dan semuanya bikin air liur meleleh.

Lalu kepikiran ide buat bikin 5 jenis sate, sesuai jumlah sila Pancasila *cieeeee*. Ide yang bombastis dan fantastis. Semua udah berhasil dibikin, tapiiiii…sate lilitnya udah keburu aman di perut sebelum diabadikan dalam foto hahaha… Baru tau sate lilit itu enak banget nget nget… must try pokoknya. Mana gampang pula bikinnya, siap-siap deh bakal ketagihan bikin sate lilit.

Karena sate lilitnya udah almarhum, ya berarti tinggal empat sate lainnya yang masih selamat. Alhamdulillah masih selamat ya, soalnya pas dipanggang, duh ga konsen mau nyari fokus lensa. Wanginya bikin mata merem melek, hidung kembang kempis, perut main drum band, dan iler berceceran hiiii… *lebay*. Hasilnya bisa ditebak, foto yang berhasil diabadikan memang sangat banyak, tapi dari 248 jepret, cuma dua yang “bagus” (dan masih ga fokus juga) *buang kamera, eh pungut lagi sebelum disabotase Vio :p*.

Empat sate ini sate telur puyuh, sate klaten, sate udang bumbu rujak, dan sate ayam lengkuas. Mana yang paling enak? Sate udang dong pastinya! Ya secara udang cuma digoreng pun bisa bikin nasi sebakul lenyap, apalagi dibumbu macem-macem begini, bisa-bisa nasi 3 bakul juga masih kurang *yeuhhh ini mah porsi raksasa kaliiii…*. Resepnya silahkan langsung meluncur ke masing-masing post, karena bikin postingnya nyicil (mirip-mirip panci aja nih si emak Vio).

Kalau diakumulasi dari mulai belanja sampai posting tulisan ini, total 8 hari saja nih ngerjain ini. hari pertama cuma ngebumbuin, ehhh…  hari ke-2 malah  galau mau dieksekusi apa nggak. Hari ke-3masih tetap galau, tapi akhirnya kasian sama udang yang udah berlumur bumbu rujak, jadi  dipanggang aja biar si udang bermanfaat untuk umat manusia. Setelah itu masih maju mundur mau ngetik postingan. Hari ke-5 barulah mengetik, dapet satu baris lalu tergoda untuk twitteran. Malemnya mau ngetik lagi malah ada yang curhat putus cinta. Besoknya mau nulis postingan baru inget kalau fotonya belum diedit. Singkat cerita, akhirnya hari ke-8lah posting ini terealisasi. Yuk ah mari ucapkan, alhamdu…lillah.

Bangga menjadi Indonesia, sate aja banyak banget macemnya.

Ada beberapa hal tak terduga yang bikin bahagia gara-gara ngikut tantangan ini. Pertama bisa bikin sate telur puyuh yang rasanya sama dengan sate telur puyuh pertama kali saya makan waktu kecil. Bahagiaaaa banget, sampai-sampai harus dipegangin sama suami. Bukan biar romantis, tapi biar ga terbang aja :p. Kedua, ketemu sama temen yang punya warung sate, Ike. Udah hampir tiga tahun nih ga ketemu, tapi satelah yang mempertemukan kami lagi, prikitiwww :D.

Tantangan terberat ikut challenge ini adalah menahan nafsu untuk makan sate ketika motret. Bentuk satenya memang entahlah ga bagus, tapi suer tekewer-kewer, wanginya bikin cacing di perut nari salsa. Yuk ah daripada banyak preambule, langsung cap cip cup sate mana dulu yang mau dijadikan sesajen cacing di perut.

 
 

Tags: , ,

 
%d bloggers like this: