RSS

Tag Archives: udang rebon

Terima Kasih, Ebi!

Terima Kasih, Ebi!

Yak, ini another story em es ge alami. Setelah beberapa hari lalu posting tentang bawang putih goreng yang bisa boost rasa masakan jadi top markotop, yang ini bakal bikin masakan kita top markotop surotop kuadrat. Siapa lagi kalau bukan ebi alias udang rebon? Ya memang udang rebon, kecil-kecil tapi ciamik.

Seperti biasa, berawal dari ketidaktahuan kalau udang rebon ini bisa nambah enak masakan, saya nggak pernah beli. Yang saya pelajari dari ibu saya, udang rebon alias ebi ini cuma ditambahkan ke masakan kheuseus (khusus maksudnya) sayur lodeh alias sayur yang pake santen-santen gitu. Berhubung sayur lodeh bersantan (apalagi versi ibu saya) adalah masakan advance yang tidak akan pernah mampir di rumah saya dalam waktu dekat, maka udang rebon ini nggak pernah ada di lemari dapur saya. Bohong sih, saya nggak punya lemari dapur sebenernya! *pesan penting penuh kode buat suami*

ebi aka udang rebon

Sampai suatu hari saya jalan-jalan mahal ke pasar. Kok mahal? Karena pasar tradisional sejatinya lebih menguras dompet saya ketimbang supermarket. Banyak banget yang murah-murah dan seger-seger bikin gelap mata buat beli hhuhuuhu…. Pas nyampe di lapak ikan asin, saya iseng aja nanya ada ebi nggak? Ternyata ada dan harganya cuma 4500 satu ons. Mahal ya? Mahal kali ya kalau nggak lihat kalau se-ons ebi itu sama dengan ebi satu plastik setengah kilo. Kalau dikira-kira, buat keluarga kecil kami cukup buat stok setahun atau lebih Murah kan kan kan???

Apalagi kalau dibandingkan dengan penyedap pabrikan yang seribu dapet tiga sachet, si udang rebon ini tetep lebih murah kan? Makanya, ucapkan gutbey sama penyedap sachet, yang ini lebih sehat dan lebih murah. Kalau masalah lebih enak sih ya, saya nggak bisa menjamin *hayoloh ditimpuk ikan asin*.

urang rebon alias ebi

Setelah beli, biasanya saya langsung sangrai aja trus taruh di wadah kedap udara. Bisa tahan berbulan-bulan deh. Saya kalau pake udang rebon ini cuma sejimpit, kalau terlalu banyak, gak enak juga lho! Masakan jadi bau udang gimanaaaa gitu. Kayak apek atau apa ga jelas, maklum ya, sering terlalu semangat pengen dipuji masak enak jadi sumangat 45 nambah ebi di bumbunya. Ternyata eh ternyata malah jadi bumerang 😦 *jangan dicontoh ya temen-temen*.

Kok nggak digoreng aja? Pernah juga sih saya nyobain goreng, hasilnya minyaknya abis. Udang rebon ini nyerep minyak banget, jadi kalau digoreng hasilnya komoh-komoh penuh minyak. Lagian kalau digoreng ga tahan lama karena dicomotin suami saya. Jadi, cara terbaik ya disangrai sampai warnanya agak kecoklatan.

Biasanya sih saya pakai buat masak tumis-tumisan, nasi goreng, mie goreng, mie rebus, atau di bumbu bakwan dan perkedel. Inget ya, pakenya dikit aja, kalau perlu dihitung jangan sampe lebih dari sepuluh udang haahaha… *kalau beneran dihitung, niyatttt*. oya, kok cuma bisa buat masakan yang sedikit itu? Ya harap maklum sodara-sodara, saya masaknya juga cuma itu-itu aja kok. Kalau nggak tahu ya tempe, kalau nggak mie goreng ya mie rebus, lainnya jaranggggg banget karena memang ga mau yang susah-susah dan ya memang bisanya baru itu aja. Alhamdulillah segitu juga udah suka dipamerin di blog *plak*.

Terima kasih, ebi! Berkatmu saya menjadi masterchef di dapur yang nggak ada lemari dapurnya 🙂 *berdoa khusyuk biar dibeliin lemari dapur*.

NB: kata yang komen di bawah ini udang rebon bukan ebi, penjelasannya ada di komen. Yuuk… *ampuni kesalahan hamba ya Allah, namanya juga chef abal-abal*

 
15 Comments

Posted by on September 21, 2012 in Serba Serbi Bahan Makanan

 

Tags: , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: