RSS

Tag Archives: silpat

Kukis Kenari Ceria

Kukis kenari plus mix fruit

Warna-warni ceria, melting di mulut. Pokoknya enakkk…

Mengapa sih bikin-bikin kukis beginian? Awalnya sih karena ada mertua ya, mau pamer kalau menantunya udah makin pinter bikin kue. Dulu kan pamer waktu Vio masih bayi, bikin cheese bliss yang sukses besar ehemm cwit cwit… Nah, sekarang mau pamer yang lain dong, masa pamer cheese bliss lagi? Kalau ibaratnya cheese bliss Iqro’ 1, nah si warna-warna ini Iqro’ 2 gitulah, sedikit lebih susah dan lebih enak.

Alasan ke-2, bikin kukis ini ga perlu pake tangan belepotan ngebentuknya. Ya Allah, itu surga banget kan. Tangan tetep mulus, tapi bisa makan kue kering yang manis, enak, dan ga bikin kantong bolong. Oya, resepnya hasil nanya Mbah Google juga sebenarnya, bukan hasil kreasi sendiri, di blog salah satu member NCC, tapi maaf ya udah lama banget resep ini ngendon di buku babon resepku yang penuh coretan Vio, jadi ga di-link ga pa pa kan pemirsa? (komat kamit).

Cekidot resepnya ya…

Bahan:

125 gr mentega dan margarin (dicampur aja, aku pake BOS Filma semuanya)

100 gr gula halus (beberapa kali pakai gula pasir biasa sambil olahraga tangan :p)

180 gr terigu protein rendah (multi purpose juga oke)

2 butir kuning telur

¼ sdt baking soda (boleh ga pake, tapi aku tetep pake)

½ sdt baking powder (aku pake ¼ sdt aja)

Kenari (fardlu ain alias wajib ya, bikin wangiiiii deh…)

5 biji ceri merah siap pakai

5 biji ceri hijau siap pakai

Caranya sungguh gampang, namanya juga Iqro’ 2 kan? Jadi, belum serumit Iqro’ 6 deh ya..

  1. Campur margarin dan butter dengan gula, kocok sampai mengembang. Berhubung mixerku masih di toko, jadi ya pakai whisker aja (siap nerima sumbangan mixer hehehe..). Masukkan kuning telur satu per satu sambil terus dikocok, kemudian tambahkan tepung terigu, baking soda, dan baking powder. Aduk rata.
  2. Masukkan di loyang lalu ratakan dengan pisau dan gilas dengan rolling pin. Sejujurnya aku meratakan pake garpu trus ga pake digiles, jadi hasil kue keringnya nanti memang rapuh, lumer di mulut. Ketebalan adonan tergantung ukuran loyang ya, aku pakai pinggan keramik (cieee…) ukuran 35×40 cm tebalnya kurang lebih ¾ cm aja. Jangan lupa olesi loyang dengan margarin biar ga lengket, tipis-tipis aja.
  3. Olesi permukaan atas dengan ‘sisa’ kuning telur biar matengnya berwarna kuning bagus (ini karena aku pelit ya, kalau nggak pelit sih pake kuning telur lagi dong ah :p). Bisa dihilangkan saja step ini, soalnya kalau tampilan cantik nanti cepet abis sama Vio emaknya ga kebagian hehehe…
  4. Cincang kenari dan ceri. Khusus ceri cincang kecil-kecil biar gampang pas ngirisnya nanti. Kalau udah dicincang semua, tata di atas permukaan adonan di loyang, lalu tekan-tekan biar ga gampang lepas. Usahakan menekan sebaik mungkin biar bayi-bayi nggak ambil cerinya aja (pengalaman :p).
  5. Panggang 15 menit di suhu 150 (ingat, tergantung tebalnya ya), lalu iris dengan cutter sesuai selera. Kotak-kotak sih lebih gampang ya, ga perlu bulet, lonjong, apalagi jajar genjang :p. Pastikan cutter yang dipakai masih baru dan tajam, jadi tak terlalu banyak remah-remah. Pindahkan tiap potongan ke loyang lain lalu panggang lagi sampai garing sekitar 10 menit. Nyalakan api atas 5 menit terakhir agar kenari krispi kecoklatan.

Sungguh mudah kan? Sekali lagi ini Iqro’ 2 lho, anak SD juga bisalah. Makanya, kue kering ini buat yang masih belajar baking kayak saya ini gampang banget. Oya, kalau ada satu bahan ga ada, jangan patah semangat. Misal kenari ga ada, ya diganti kacang tanah cincang juga boleh. Kacang tanahnya disangrai dulu lebih renyah lho! Kalau ceri ga ada, bisa diganti kismis juga. Ga akan tau enaknya deh kalau nggak nyobain bikin. Saya ga akan mau ngasih soalnya, mau diabisin sendiri setoples :p.

Sering banyak yang nanya kalau resep ini bisa jadi berapa potong kue kering? Nah, berhubung pemula, saya sih nggak peduli hasilnya. Proses belajarnya lebih seru ketimbang ngitung-ngitung hasilnya. Kira-kira bisa jadi 30 keping sih ukuran 2×3 cm kali ya? Ga tau pasti. Pokoknya sadar udah abis aja sama si bocah L.

Apa kata mertua? “Wah, ibu Vio bisa bikin kue enak ya…” *hidung kembang kempis*

Advertisements
 

Tags: , , , , , , , , , ,

Bye-bye Kertas Roti

Sebenernya saya bukan manusia yang suka baking atau mencoba resep. Alasannya klasik: tak tahan melihat bahan yang terbuang karena gagal! Yah, walaupun alasan tersebut semata-mata hanya untuk menutupi alasan terbesar, malas! Eitsss… tapi ada satu jenis makanan yang membuat saya kebal gagal karena memang nyaris tak pernah gagal: kue kering alias cookies. Sayangnya, baking cookies butuh kesabaran tingkat dewa mulai dari mencetaknya sampai motong-motong kertas roti buat alas loyang, masih juga harus dioles minyak atau margarin.

Syukur alhamdulillah di dunia ini ada orang pinter yang mengolah bahan silikon. Terciptalah silpat, alas loyang dari silikon yang menggantikan fungsi kertas roti, tak perlu oles-oles pula, serta dijamin antilengket. Wow! Shortcut tiga langkah sebelum memanggang kue kering bukan? Hahaha… beginilah yang saya suka.

silicon pad

Selamat tinggal kertas roti, selamat datang shortcut tiga tahap dalam baking cookies 🙂

Yang nggak saya suka sih tetep ada ya, terutama masalah harga. Dibanding kertas roti yang cuma seribu lima ratus perak selembar, silpat jauh lebih mahal. Harganya bisa ratusan ribu, bahkan lebih mahal dari oven saya (langsung pingsan serangan jantung).Ya, tapi saya tetep bisa beli sih, maklum orang kaya hahaha… (digeplak pak Najip). Yang butuh bisa lho beli di Dapur Hangus, harga bersahabat dan ga bikin kantong bolong, paling cuma berlubang dikiiitttt… Silakan hubungi kami dengan mengirim inbox ke Dapur Hangus, mention di twitter @dapurhangus. Masalah harga silahkan ceki-ceki di sini.

alas baking silicon

Oya, selain buat baking kue kering, silpat juga oke buat alas membuat macaroons lho! Yang pasti loyang juga awet bersih tanpa sisa adonan yang hobi nyempil-nyempil. Cara membersihkan pun gampang, tinggal lap dengan kain basah, silpat kembali bisa digunakan. Praktis dan baking kue kering favorit keluarga menjadi lebih cepat.

 
16 Comments

Posted by on April 25, 2012 in Alat Tempur

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: