RSS

Tag Archives: resep kue kering lebaran

Another Green Tea Project

Green tea kastengel Karena abis posting tips yang ringan tapi bermanfaat, malah banyak yang nanya resepnya. Mungkin tips macam itu cuma bagus buat orang-orang yang mau makan enak tapi ga mau susah kayak saya. Paling gampang kan beli, cuma saya kan lagi nabung buat beli berlian *eaaaaa….*, jadi kurangi jajan di luar.

Dengan terpaksa namun bahagia, saya ngetik resepnya ya. Saya dulu pernah posting resep kastengel di sini, tapi ini pake resep yang berbeda. Sebenernya resep kastengel NCC, cuma saya tambahin 1/2 sdt greentea dan saya kurangi keju edamnya. Pelit banget ngurangin keju edam? Eiyaaaa itu mah sisa lebaran kemaren hahaha… Oya, saya juga ga pake susu bubuk sih soalnya nggak ada. Resep di bawah ini setengah eh sepertiga eh dua pertiga resep aja ya *puyeng*.

Sebenernya bikin kastengel ini karena takut keju edamnya keburu ga bisa dipake, kan sayang banget tuh :(. Beli mahal-mahal, dibelain ga makan 5 hari *lebay*, masa cuma akan berakhir di tempat sampah? Ahhh… makanya dengan semangat 45, saya uplek-uplek di dapur. Paling bete ya ngebentukin kukisnya. Ewwwhhh…seandainya pekerjaan itu bisa digantikan robot, pasti dengan suka rela saya beli robotnya. Apalagi kalau robotnya bisa nyapu, ngepel, setrika *kode banget butuh ART nih*.

Bahan:
200 gram mentega/butter
250 gram tepung terigu protein sedang
2 butir kuning telur
150 gram keju edam parut, parut agak panjang-panjang biar hasilnya renyah. Tapi kalau dipanggang di happycall ga ngaruh juga sih hihihi
1/2 sdt green tea bubuk aka matcha powder

How to:
Kocok mentega sampai lembut, masukkan kuning telur. Kali ini saya sudah mahfum yang namanya mixer nggak ada di kamus saya. Kamus saya cuma bilang, “Garpu.” Tampaknya harus beli kamus baru biar ada kata mixernya hihihi…Liat aja nanti kalau saya boyong KA atau Bosch ke rumah, semua orang harus tau, termasuk Sahrukh Khan dan Bang Rhoma :p
Campur keju dan terigu, lalu masukkan ke adonan telur dan mentega. Aduk merata.

Adonan siap dicetak atau dibentuk atau apalah itu namanya. Saya sih lagi rajin karena memang mau bekuin cookies, jadi saya pilin biar bagus. Duh, kalau denger kata pilin kok inget kumis ya? *jitak diri sendiri*

Panggang di oven dengan suhu 180 selama 30 menit. Saya pernah nyobain pake doublepan, lebih cepet sih, lebih cepet gosong padahal udah pake api kecil. Tapi kompor sebelah kiri emang ga bisa kecil maksimal sih, pertanda harus memboyong modena ke dapur saya *eaaaaa….*lagi-lagi kastengel

Dibanding resep kastengel yang pernah saya posting sebelumnya, kastengel ini lebih rapuh dan gampang hancur. Rasanya? Sama enaknya dong pastinya, siapa dulu yang bikin :p. Narsis tak terkira itu modal buat sukses di dapur hahaha… Kalau ga narsis, mana ada blog ini. Ini berkah dari kenarsisan saya hehehe…

Kastengel yang pake doublepan kan gosong, trus Vio memandang nista gitu. Saya dengan bangga mengunyah dan pura-pura menikmati padahal paittttt. Gabungan grinti dan kegosongan adalah kiamat di dunia perkejuan. Rasa kejunya ilang dong hihihi… untung yang gosong parah cuma 2 biji, gosong sedang 4 biji, gosong ringan 5 biji. Dengan kata lain semuanya gosong, tapi mengapa saya masih bilang untung? Itu ciri khas orang Indonesia katanya, terlalu mudah bersyukur :D. Alhamdulillah…

 
25 Comments

Posted by on October 18, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , , ,

Doa dalam Sepotong Nastar

Doa dalam Sepotong Nastar

Sewaktu masih kecil, saya selalu berdoa agar tiap Lebaran bertemu dengan nastar. Bagi saya yang waktu itu masih imut, Lebaran tak lengkap tanpa nastar dalam toples *tetangga hahaha*. Karena belum ngerti mana nastar yang enak dan mana nastar yang tidak enak, doa saya waktu itu sederhana saja, “Ya Allah, semoga Lebaran kali ini saya bertemu dengan kue nanas (waktu itu boro-boro kan tau namanya nastar), karena tiada kesan tanpa kehadirannya *mirip undangan ultah ya?*.”

resep kue nastar

Setelah menginjak usia SD dan punya uang saku sendiri, doa saya sedikit berubah. Mental gratisan sih tetep berjaya ya, kalau bisa malah borong setoples nastar di rumah tetangga, tapi karena punya uang saku yang cukup, saya sering membeli kue nanas di toko makanan tetangga saya juga. Ukurannya lebih besar dari nastar gratisan di tetangga yang lain, maklum, ini kan pake duit ya.

Saat itu doa yang mengacu pada nastar ada dua. Pertama, “Semoga nastar di toko itu tidak semakin mungil tapi semakin gede dan harganya nggak naik.” Doa ini tidak dikabulkan oleh Allah, karena setelah semakin kecil alias mengkerut, nastarnya naik harga lalu menghilang dari peredaran. Sedih sekali :(. Doa ke-dua adalah, “Ya Allah semoga uang sakuku naik biar bisa beli nastar setoples,” *teteuppppp, ya sesuaikan dengan judul tulisan ini aja sih :p*.

Setelah SMP dan ngerti kalau setiap mau Lebaran Bapak dan Ibu dapet parcel, doanya ganti lagi. “Ya Allah, semoga dari sekian banyak jajaran parcel, ada kue nastar yang enak.” Anak SMP kan udah ngerti makanan enak ya, begitupun saya. Ya walaupun parcel-parcel lain seringkali abis sebelum Lebaran tiba, paling ditunggu ya nastar lagi sih.

Menginjak SMA, doanya jadi ganas. “Semoga adik-adikku ga suka nastar,” hahaha… Maapkan ya adik-adikku yang lucu. Tapi sebenarnya nastar dalam parcel itu jarang ada juga sih, kalaupun ada bagian yang keras atau rasanya tepung *pembelaan diri*.

Udah kuliah di Bandung, mendengar kabar gembira dari adik ternyata salah seorang bulik bisa bikin nastar yang enak. Doanya berubah dong, “Semoga bulik saya sehat selalu dan selalu sempat bikin nastar!” *ponakan nggak tau diri*

Waktu udah punya lapak fotokopi sendiri, ceritanya pengen nyediain kue lebaran buat pelanggan Violet Copy Centre. Minta tolonglah saya ke tetangga buat bikinin. Nggak ada keinginan sama sekali buat belajar bikin atau seenggaknya mantengin si Teteh tetanggan yang lagi bikin si nastar dan kawan-kawannya. Saya cuma nganterin belanja dan udah setor toples, dan duduk manis nunggu kiriman kue. Sip banget kan? Duduk manis bisa makan nastar enak, asli buatan si Teteh tetangga ini enak banget, padahal nggak pakai bahan yang mahal-mahal banget. Doanya apa? “Semoga dapet diskon dari si teteh,” wekekekek….

resep nastar kue nanas

Maap, cuma bisa bentuk bulet-bulet aja 😀

Sampai situ doanya masih antara makan gratis dan minta-minta ya? Ga pernah kepikiran bikin nastar sendiri. Ya iyalah, belajar masak juga baru minggu kemaren, apalagi bikin nastar. Bisa-bisa 2 hari 2 malem baru beres bulet-buletin nastar dan dijamin nggak mandi kalau udah begitu. Bisa dibayangkan ada aroma asem-asem dikit gitu nanti nastarnya *asem dari nanasnya kan yaaa?? :p*.

Eaaaaa… ada yang nungguin resep kan? Sebentar ya, nanti resep di post di tulisan selanjutnya hhihihihi. Yes 1-0 :p *kaburrrr*

 
15 Comments

Posted by on August 4, 2012 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: , , , , ,

 
%d bloggers like this: