RSS

Tag Archives: resep kastengel keju edam

Another Green Tea Project

Green tea kastengel Karena abis posting tips yang ringan tapi bermanfaat, malah banyak yang nanya resepnya. Mungkin tips macam itu cuma bagus buat orang-orang yang mau makan enak tapi ga mau susah kayak saya. Paling gampang kan beli, cuma saya kan lagi nabung buat beli berlian *eaaaaa….*, jadi kurangi jajan di luar.

Dengan terpaksa namun bahagia, saya ngetik resepnya ya. Saya dulu pernah posting resep kastengel di sini, tapi ini pake resep yang berbeda. Sebenernya resep kastengel NCC, cuma saya tambahin 1/2 sdt greentea dan saya kurangi keju edamnya. Pelit banget ngurangin keju edam? Eiyaaaa itu mah sisa lebaran kemaren hahaha… Oya, saya juga ga pake susu bubuk sih soalnya nggak ada. Resep di bawah ini setengah eh sepertiga eh dua pertiga resep aja ya *puyeng*.

Sebenernya bikin kastengel ini karena takut keju edamnya keburu ga bisa dipake, kan sayang banget tuh :(. Beli mahal-mahal, dibelain ga makan 5 hari *lebay*, masa cuma akan berakhir di tempat sampah? Ahhh… makanya dengan semangat 45, saya uplek-uplek di dapur. Paling bete ya ngebentukin kukisnya. Ewwwhhh…seandainya pekerjaan itu bisa digantikan robot, pasti dengan suka rela saya beli robotnya. Apalagi kalau robotnya bisa nyapu, ngepel, setrika *kode banget butuh ART nih*.

Bahan:
200 gram mentega/butter
250 gram tepung terigu protein sedang
2 butir kuning telur
150 gram keju edam parut, parut agak panjang-panjang biar hasilnya renyah. Tapi kalau dipanggang di happycall ga ngaruh juga sih hihihi
1/2 sdt green tea bubuk aka matcha powder

How to:
Kocok mentega sampai lembut, masukkan kuning telur. Kali ini saya sudah mahfum yang namanya mixer nggak ada di kamus saya. Kamus saya cuma bilang, “Garpu.” Tampaknya harus beli kamus baru biar ada kata mixernya hihihi…Liat aja nanti kalau saya boyong KA atau Bosch ke rumah, semua orang harus tau, termasuk Sahrukh Khan dan Bang Rhoma :p
Campur keju dan terigu, lalu masukkan ke adonan telur dan mentega. Aduk merata.

Adonan siap dicetak atau dibentuk atau apalah itu namanya. Saya sih lagi rajin karena memang mau bekuin cookies, jadi saya pilin biar bagus. Duh, kalau denger kata pilin kok inget kumis ya? *jitak diri sendiri*

Panggang di oven dengan suhu 180 selama 30 menit. Saya pernah nyobain pake doublepan, lebih cepet sih, lebih cepet gosong padahal udah pake api kecil. Tapi kompor sebelah kiri emang ga bisa kecil maksimal sih, pertanda harus memboyong modena ke dapur saya *eaaaaa….*lagi-lagi kastengel

Dibanding resep kastengel yang pernah saya posting sebelumnya, kastengel ini lebih rapuh dan gampang hancur. Rasanya? Sama enaknya dong pastinya, siapa dulu yang bikin :p. Narsis tak terkira itu modal buat sukses di dapur hahaha… Kalau ga narsis, mana ada blog ini. Ini berkah dari kenarsisan saya hehehe…

Kastengel yang pake doublepan kan gosong, trus Vio memandang nista gitu. Saya dengan bangga mengunyah dan pura-pura menikmati padahal paittttt. Gabungan grinti dan kegosongan adalah kiamat di dunia perkejuan. Rasa kejunya ilang dong hihihi… untung yang gosong parah cuma 2 biji, gosong sedang 4 biji, gosong ringan 5 biji. Dengan kata lain semuanya gosong, tapi mengapa saya masih bilang untung? Itu ciri khas orang Indonesia katanya, terlalu mudah bersyukur :D. Alhamdulillah…

 
25 Comments

Posted by on October 18, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , , ,

Mendadak Keju

Mendadak Keju

Duluuuu sekali, saya benci keju. Menurut saya baunya mirip ketek, asem-asem ga enak, bikin eneg dan memicu pengen muntah. Tapi sejak ke klinik Tong Pang, keju jadi negejar-ngejar saya #eaaaa… Sebenernya karena saya ga suka minum susu putih, makanya saya juga ga suka keju. Pertama icip ga suka, ke dua makan agak naksir, ke tiga makan mulai ketagihan, selanjutnya rebutan sama adek-adek, pas udah punya anak ya melotot kalau Vio ngabisin keju.

Tapi anehnya, walaupun nggak suka keju, saya tetep doyan kastengel. Ga tau kenapa ya, kalau diadepin setoples kukis ini, pasti deh bakal nyomot barang sebiji atau dua puluh biji hehehehe. Maunya sih setoples ya, tapi takut dibilang rakus. Dulu, saya lupa-lupa inget ibu saya pernah bikin kue lebaran yang pake keju edam juga, tapi entah kok bentuknya bulet lonjong dan seinget saya digoreng. Nah, itu enak juga, tapi herannya ibu saya ga pernah mau lagi bikin setelah itu. Tau sebabnya? Sebelum lebaran saya curi isi toplesnya. Mungkin ibu saya trauma hihihi…

resep kue kering keju kastengel

Ini pertama kalinya saya bikin kastengel, bentuknya ga kayak kastengel pada umumnya. Bukan karena pengen antimainstream, tapi karena udah pegel kok adonan ga abis-abis. Awalnya sih dicetak bulet lonjong panjang, tapi ternyata sungguh lama. Udah dasarnya kesabaran saya ga setebel sendal swallow, ditambah kok makin lama taburan kejunya makin dikit aja dicomotin Vio, jadi harus berkejaran dengan kecepatan tangan Vio dan rayuan mautnya, “Bunda Ibu cayang, baeh Piyo makan keju? Jangan mayah ya ya Piyo mau dikit ya,” sambil ngoceh juga tangannya terampil ngambil keju parut.

resep kastengel keju edam

Saya ambil resep dari Sajian Sedap, tapi menurut saya kurang memuaskan. Eits, bukan resepnya sih yang salah, sepertinya saya aja yang kurang kuat gilesnya jadi kastengelnya ga meprul karena kurang padet. Abisnya pake roling pin mainan Vio sih, salah siapa cobaaaaa???

Oya, judul aslinya di Sajian Sedap kan kastengel tabur parmesan, tapi parmesannya saya ganti pake keju cheddar biasa. Biar ekonomis ya bo, mengingat keju edam alias keju tua itu lumayan mahal juga. Tua-tua keladi tuh si keju edam, makin tua makin mihil. Sebagian saya modifikasi sesuai tingkat

Bahan:
200 gram butter (saya pake 100 gram Wijsman dan 100 gram Blueband cake and cookies)
1 kuning telur
1/2 sendok teh garam (saya ga pake, takut keasinan)
30 gram susu bubuk (saya pake Sancow sachet 27 gram)
270 gram tepung terigu protein sedang (saya pakai protein rendah, mungkin ini juga ya yang bikin beda sama kastengel di bakery ngetop?)
150 gram keju edam, diparut panjang dan tebal
3 kuning telur untuk olesan (saya pake satu aja dalam rangka pengiritan :p)
3 sendok makan parmesan untuk taburan (diganti cheddar secukupnya, makin akhir makin dikit taburannya karena abis hehehe…)

Cara membuat:
Kocok margarin+butter sampai lembut. Tambahkan kuning telur. Aduk merata.
Tambahkan susu dan tepung terigu sambil diayak dan diaduk rata.
Masukkan keju edam. Aduk rata.
Gilas adonan lalu bentuk sesuai selera. Letakkan potongan adonan di atas loyang yang sudah dioles margarin atau dialasin silpat (ga punya silpat, beli dongggg *promosi terselubung*).
Oles kuning telur. Tabur cheddar yang diparut dan sedikit diremas biar berbubuk mirip parmesan *parmesan odong-odong KW 5*.
Oven 35 menit dengan suhu 170 derajat Celsius.

Wah, pas si kastengel dipanggang, rumah saya jadi bau keju. Wangiiiii banget. Jadi ga perlu beli pengharum ruangan aja wanginya udah enak. Lumayan pengehematan kan? *ditimpuk keju edam*.

Oya, saking banyaknya adonan, satu resep jadi 2 toples ukuran sedang. Tau toples warna-warni yang lagi ngehits sekarang kan? Nah, bisa jadi dua toples warna-warni itu ukuran paling kecil. Lumayan banget kan? Ya iyalah adonannya banyak, saya malah tidur siang dulu setelah pemanggangan batch pertama selesai, lumayan pegel juga. Silahkan mencoba resepnya, semoga kastengel Anda lebih enak dari punya saya. Jangan lupa, saya dikirimin juga hehehe…

 
15 Comments

Posted by on August 15, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , ,

 
%d bloggers like this: