RSS

Tag Archives: makanan balita

Proyek Tiga Malam

Coba ketik “resep nugget ayam” di mesin pencari Google, akan ada 2.970.000 hasil pencarian. Tapi, yang membuat saya jatuh cinta adalah resep nugget ayam Pak Wied Harry. Kekenyalannya pas seperti kalau kita beli di supermarket, tapi ayamnya tetep kerasa ayam *ya iyalah masa kerasa sapi?*. Yah pokoknya ini resep paling gampang, tanpa bau bawang yang kuat, dan pantas buat cemilan.

Wotttt?? Nugget kok cemilan? Ya begitualah cemilan saya, maklum orang kaya *ditimpuk tagihan yang panjangnya semeter*. Maksudnya kalau sore-sore lagi laper tapi pengen yang gurih-gurih, nugget ini jawabannya. Apalagi, bisa dibikin sekalian banyak dan tahan sampai sebulanan.

Tapiiii, bagi saya bikin nugget ini butuh waktu. Makanya judulnya proyek tiga malam hihihi… *berasa penyanyi dangdut, Cinta Satu Malamoh indahnya ahayyyy*. Malam pertama bikin adonan trus ngukus, malam ke-2 baru potong-potong dan kasih tepung roti, malem ke-3 baru deh digoreng dan bisa dinikmati. Susah? Enggak. Lama? Iya pake banget!

Makanya ngerti banget kok kalau nugget-nugget homemade itu mahal karena prosesnya bertahap dan butuh sekarung kesabaran. Salut deh sama temen-temen yang produksi frozen food macam ini, tapi saya mikir-mikir dulu sih kalau mau jualan frozen food kayak gini, kecuali posting ini ada 100 komen *yang mana ga mungkin hahaha…*

resep nugget ayam mudah

Nugget ayam -agak- gosong :p

Resepnya sedikit saya modifikasi karena sebenernya saya nggak suka bau ragi di roti tawar. Cuman dikit kok modifikasinya, dan always saya bikin setengah resep karena resep asli Pak Wied Harry itu pake setengah kilogram daging. Resep aslinya bisa dilihat di grup-nya Pak Wied langsung ya…

Bahan:
200 gram daging ayam cincang (bisa diganti daging sapi, ikan, udang), saya beli fillet trus cincang sendiri dan ternyata hasilnya lebih lembut. Cocok sih buat Vio yang lagi males ngunyah.
2 lembar roti tawar tanpa kulit (aslinya harusnya 3 lembar)
125 ml susu (bisa juga pake kaldu)
1 siung bawang putih, cincang halus
1/4 buah bawang bombay, cincang kasar
1 butir telur
1 sdt garam
1/2 sdt sdt gula
Merica secukupnya
50 gram bahan tambahan, bisa sayur atau keju (kurangi penggunaan garam kalau pake keju ya).
Minyak secukupnya untuk menumis bawang

Bahan pelapis
Terigu secukupnya
1 butir putih telur
tepung roti secukupmya

Cara membuat;
1. Tumis bawang putih dan bawang bombay sampai wangi, cara ini untuk mengurangi bau bawang putih yang biasanya langu.
2. Masukkan roti tawar dan tumisan bawang ke susu/kaldu, kalau saya sih biar cepet ya diblender aja sampai halus.
3. Campur ayam cincang dengan campuran susu dan roti tawar, lalu masukkan telur, aduk sampai merata, tambahkan gula garam, merica. Kalau pakai bahan tambahan, masukkan juga. Kalau saya, lebih suka pakai keju parut atau puree yang lembut biar tekstur pas dipotong tetep bagus.
4. Masukkan adonan ke dalam loyang atau pinggang tahan panas yang dioles mentega tipis-tipis serta dialasi daun pisang atau silpat atau bisa juga alumunium foil. Ratakan dengan cara diketuk-ketuk perlahan. Kukus selama 30 menit. Sebelum mengukus, pastikan air dalam dandang sudah panas. Untuk ukuran api, ikutin kata Vettty Vera aja, yang sedang-sedang saja hehehehe..
5. Sebelum 30 menit bisa juga sih di cek tusuk, tusuknya pake tusuk gigi aja ya, ga usah pake trisula, apalagi ujung celurit, ih ngeriiii… emang mau nyari rumput apa?. Kalau pas ditusuk celurit, eh tusuk gigi nggak ada adonan nempel, berarti sudah bisa dimatiin apinya.
6. Tunggu dingin, lalu masukkan chiller (bawah freezer itu loh).
7. Besok malemnya, baru keluarin dari chiller lalu potong-potong. Sejujurnya nggak perlu semaleman sih, cukup 4 jam aja sampai adonan agak keras, tapi kalo motongnya siang-siang pasti mengganggu jadwal nonton drama Korea di Indosiar kan? :p Jadi ya lagi-lagi semua dikerjain malem, dengan catatan kalau nggak ngantuk. Kalau ngantuk ya besok malemnya lagi. Pokoknya saenakna welah, sesempetnya. Potong sesuai selera aja bentuknya, kalau saya agak gede-gede aja potongnya biar hemat putih telur *selalu saja alasan penghematan hahaha…*. Paling aman ya bentuk stik sih, panjang tapi gampang dipegang.
8. Gulingkan potongan ke terigu-kocokan putih telur-tepung roti. Ulangi proses telur-tepung roti untuk lapisan yang lebih tebal.
9. Masukin potongan itu di plastik klip per porsi, masuk freezer deh.
10. Besok malemnya lagi baru deh digoreng, aheyyy… lama juga ya ternyata :p. Inilah makanya proyek bikin nugget ini cuma akan saya lakukan ketika banyak duit, hati pasti ceria hahaha…
11. Untuk yang sudah di freeze, diamkan dulu sebentar di suhu ruang. Goreng di minyak panas yang banyak dengan api sedang. Tepung roti itu sifatnya cepet banget mateng dan gosong, makanya hati-hati dan jangan meleng. Tuh, lihat deh nugget di foto saya ujungnya gosong-gosong gitu karena goreng sambil BBM-an *don’t try at home*

Pas siang-siang abis belanja bulanan, saya goreng nih nugget, kata suami saya yang lagi kelaparan enak banget! Tapiiii, ternyata dia kira saya beli dong weekekeke… Saking enaknya atau karena doi ga percaya ya istrinya bisa bikin nugget enak. Sungguh terlalu :(.

 
27 Comments

Posted by on October 7, 2012 in Resep

 

Tags: , , ,

Bola-bola Lagi-lagi Bola

Bola-bola Lagi-lagi Bola

Di rumah, cuma Vio yang suka perpastaan. Mungkin dia sadar diri ya namanya kan Corleone, masa sih ga suka makanan Italia, bisa-bisa Don Vito Corleone di alam kubur sana murka. Tapiiiii, Vio cuma suka yang elbow, kalau bentuk-bentuk lain doi nggak demen. Kok bisa sih? Ga tau juga deh, pernah dibeliin yang spiral gitu dia ga mau. Padahal kan rasanya sama aja ya? Apalagi, Vio sering makan pasta cuma direbus dan dikasih butter atau minyak dikit, udah gitu doang.

Nah, tapi yang satu ini alhamdulillah emaknya juga doyan. Doyan banget malah hehehe… Sempet nyuri-nyuri ngabisin pas Vio lengah. Soalnya, ini enak banget, gurih banget dari keju serta wangi oregano. Oregano keju itu paduan yang melelehkan air liur, saya nggak pernah nolak.

makaroni bola

Sayangnya agak ribet ya bikinnya, nyesel juga sih bikin dikit, padahal kalau udah dilepis tepung roti, bisa dibekuin di freezer dan tinggal goreng kalau mau makan. Mantap! Next bakal bikin banyakan deh.

pasta bola-bola

Bahan
2 genggam pasta elbow, rebus sampai aldente (kalau ga tau artinya, gugling aja, saya juga nggak tau, cuma ikut-ikutan iklan aja hehehe).
1 siung bawang putih cincang halus
1/4 bawang bombay, cincang halus
Garam, gula, merica secukupnya. Hati-hati penggunaan garam ya, karena nantinya kan pake keju yang udah asin, jadi garemnya sih sebaiknya dikit aja.
oregano sejumput
Keju cheddar semaunya, semakin banyak semakin enak. Saya lagi bokek dan pelit, cuma pake sekitar 30 gram (1/6 blok keju Kraft), sebagian diparut, sebagian dipotong ala Jokowi (kotak-kotak maksudnya):p *mumpung masih hot nih pemilihan gubernur DKI*
1/2 wortel diparut kasar, saya pake parutan keju. Bisa diganti sayur apa aja, semacam brokoli
125 ml susu cair, saya pake ultra lowfat kemasan kecil. Bisa diganti dengan air biasa atau kaldu juga, saya nggak nyetok kaldu sekalian ngabisin stok susu.
minyak atau butter untuk menumis.

Bahan pelapis:
1 butir telur kocok lepas
100 gram tepung roti (atau secukupnya aja sih, saya pakai sedikit-sedikit, kalau kurang ditambah lagi biar nggak ada yang nyisa hehehe…

bola pasta makaroni

Ini jelas ya siapa food stylist-nya, Violeta pastinya ^^

Langkah pembuatan:
1. Tumis bwang bombay dan bawang putih sampai wangi, masukkan pasta elbow yang udah direbus dan wortel parut, tambahkan sedikit susu atau air biar nggak terlalu kering.
2. Masukkan garam, gula, merica. Aduk sampai merata.
3. Tambahkan susu sampai adonan lembab, jangan lupa kecilkan api biar nggak gosong.
4. Masukkan keju parut, setelah merata, matikan api lalu masukkan keju Jokowi tadi :p
5. Bentuk bulat adonan. sebaiknya dibentuk ketika adonan masih lembab dan hangat biar gampang, karena kalau udah kering susah dibentuk jatuhnya malah lepas-lepas elbow-nya.
6. Celupkan adonan yang udah dibola-bola ke kocokan telur lalu gulingkan ke tepung roti. Bisa diulangi untuk hasil pelapisan maksimal jadi lebih krispi.
7. Diamkan setidaknya 30 menit di kulkas agar tepung roti menempel sempurna
8. Goreng sampai kecoklatan. Sebenernya digoreng sebentar pun nggak papa asal bagian luar udah coklat. Lebih cepet kalau adonan kecelup minyak semua (deep frying—cieeee ngerti bahasa Inggris juga nih :p)

bola-bola elbow

Alhamdulillah, Vio yang lagi musuhan sama nasi lahap bener makan ini. Pokoknya kalo bola-bola begini, Vio pasti suka. Apalagi kayaknya dia tahu deh emaknya juga demen, jadi semangat karena ada saingan. Agak ribet sih prosesnya, tapi puas. Anak senang, ibu kenyang *comot satu lagi*.

 
12 Comments

Posted by on September 23, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: