RSS

Tag Archives: kukis

Sagu Green Tea Perjuangan

kue sagu

Seminggu ke depan, mungkin postingan di sini bakal ijo-ijo terus isinya. Bukan kolor ijo, tapi green tea alias teh hijau. Bukan karena biar gaya, tapi bubuk grinti yang saya beli beberapa bulan lalu masih nyisa buanyak sementara udah mau expired akhir bulan ini. Yuuukkk….

kue sagu teh hijau

Green tea ini bau wanginya khas dan sedikit pahit. Harganya lumayan mahal sih, 25 gram sekitar 15 ribu. Tapi ya itu tadi, karena cuma seneng aja pas belinya, tapi pas bikinnya kok ga minat. So far udah pernah bikin brpwnies (baca: kue bantat) green tea, kukis greentea, muffin greentea, dan terakhir sagu keju green tea serta kastengel green tea yang akan saya posting belakangan. Cieee rajin banget sih bikin-bikin? *prok prok prok smeuanya*.

Resepnya dari NCC, tapi nggak pake keju. Keju saya ganti pake grinti bubuk satu sendok teh. Sayangnya kurang banyak, jadi bau grinti-nya kalah sama bau tepung sagu. Oh ya, ini cuma setengah resep, tapi tetep pake satu kuning telur soalnya susah mau ngebelahnya :P.

Bahan:
150 gram sagu
2 lembar daun pandan
75 gram margarin atau butter (saya pakai margarin semua)
1 butir kuning telur
30 ml santan kental siap pakai
60 gram gula halus (di resep asli kalau setengah resep 75 gram, tapi sengaja saya kurangi biar pahir-pahit grintinya kerasa, tapi tetep nggak keras euy)
1 sdt bubuk grinti, mungkin harusnya ditambah jadi 2 sdt kali ya biar kerasa grintinya

kue sagu green tea
Cara membuat:
1. Sangrai sagu bersama daun pandan dengan api kecil. Tunggu sampai daun pandan mengering, aduk sesekali. Tujuannya biar renyah hasil akhir kue-nya.
2. Kocok mentega atau margarin dengan garpu/mixer (berat hati nulis mixer karena ga punya)/whisker sampai lembut. Seharusnya sampai putih sih, tapi tangan keburu capek karena saya pakai garpu aja. Pengocokan ini mungkin akan pengaruh ke tekstur akhir, kalau cuma sampai lembut, kue sagu-nya akan agak padat, sementara kalau sampai putih teksturnya lebih ringan dan melt.
3. Masukkan gula halus, aduk rata.
4. Masukkan kuning telur lalu aduk sampai merata.
5. Campur bubuk grinti dengan tepung sagu yang sudah disangrai, aduk rata. Masukkan campuran sagu grinti ke kocokan telur margarin, aduk rata.
6. Tambahkan santan kental, adonan siap dibentuk.
7. Tahap bentuk membentuk ini sungguh membuat saya menderita. Saya nggak pinter pake spuit, apalagi ini adonannya agak-agak keras, udah nyoba masukin ke spuit, tapi malah gigi spuitnya melar :(. Lalu nyoba pake cookies stamp, ehhh… adonannya ga mau digiles, mokong gitu malah nem[el-nempel (mokong itu apa??? hehehe…). Akhirnya saya timbang pake timbangan digital trus dipenyet-penyet pake cookies cutter bentuk bulet. Jadi juga sih walaupun bentuk bulet. Inilah mengapa namanya sagu grinti perjuangan, bukan karena berafiliasi dengan partai tertentu, tapi karena butuh perjuangan untuk membentuk :(.
8. karena agak tebal dan besar, manggangnya juga sekitar 40 menit, agak lama memang. Oya, kalau punya kuning telur berlebih, boleh diolesin kuning telur biar mengilap gitu. Saya olesi tipis-tipis 10 menit sebelum keluar dari oven, lumayanlah liat bentuknya yang rapi hati jadi ayem, semoga rasanya seenak penampakannya :).

kue sagu

Baca baik-baik postingan ini karena berhubungan dengan giveaway di sini. Ikutan yuuukkkk :).

Advertisements
 
7 Comments

Posted by on October 5, 2012 in Giveaway, Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Apalah Arti Sebuah Nama

Apalah Arti Sebuah Nama

Kata orang, nama itu adalah doa. Namun bagi kami, saya dan suami, sedikit berbeda pandangan. Kami sepakat dengan Shakespeare, “Apalah arti sebuah nama”. Karena itulah kalau ditanya arti nama anak kami, pasti bingung, artinya agak-agak dipaksakan.

Dorrrrr!!!! Serius ya? Hahaha… Dari pembuka di atas, saya cuma mau bilang kualat ngasih nama blog ini Dapur Hangus. Tiap kali bikin kue, seringnya hangus alias gosong. Seperti yang satu ini, maksud hati bikin kue sagu almond dengan taburan keju, apa daya dikira bakwan *nangis sambil bedakan*. Jadi, saya tegaskan ini adalah kue kering sagu almond, bukan bakwan :p. Yuk mari dicekidot resepnya :D.

Bahan
100 gram tepung sagu, saya pake merk Sagu tani
2 lembar daun pandan
50 gram almond bubuk
60 gram gula tepung
1 butir kuning telur
150 gram mentega atau margarin atau campuran keduanya (saya pakai Blueband Cake and Cookies)
Keju parut secukupnya
Raspberry kering secukupnya

Cara mengeksekusi
1. Sangrai tepung sagu bersama daun pandan dengan api kecil sampai daun pandan kering. Setelah dingin, campur dengan almond bubuk.
2. Kocok mentega/margarin sampai lembut, lebih baik pakai garpu aja, kalau kalau pake mixer saya pasti iri *pelototin yang punya mixer :p*.
3. Masukkan gula halus, aduk rata.
4. Masukkan kuning telur, aduk sampai rata, jangan sampai gulanya masih ada yang bergerinjil.
5. Masukkan campuran tepung sagu+almond bubuk sedikit demi sedikit, aduk rata.
6. Setelah tercampur dengan baik, masukkan adonan ke plastik segitiga (piping bag). Di plastik segitiga lain yang telah dilubangi, pasang spuit sesuai bentuk yang diinginkan. Semprotkan ke loyang yang sudah dioles margarin atau dialas silikon pat. Jangan lupa, diberi jarak ya, meskipun nggak pake pengembang, kue ini ga tau deh kok ngembang segala, ga bilang-bilang dia :(. Kasih keju parut atau raspberry secukupnya.
7. Panaskan oven 10 menit dengan suhu 150 derajat, kalau pakai oven yang nangkring di kompor, api kecilllll aja biar ga hangus kayak punya saya ini. Panggang 20 menit aja (punya saya kan ukuran kecil ya, kalau agak gede ya agak lama manggangnya).

resep sagu keju almond

Sagu almond sebelum merasakan kehangatan oven 😀


Meski gosong, rasanya tetep enak dong. Siapa lagi yang memuji kue bikinan saya kalau bukan saya sendiri? Vio bisanya cuma makan, suami juga manggut-manggut aja kalau ditanya enak apa nggak *soalnya nanya sambil melotot*.

Resep kue kering lebaran sagu keju

Sagu almond dengan raspberry, gosong tetap menggoda kan? :p


Memang almond bubuknya bikin adonan kue ga seputih sagu keju pada umumnya, jadi kalau hasilnya lebih coklat wajar juga sih (pembelaan biar dibilang ga gosong hahaha). Nah, kalau enak, gosong dikit juga tak apa. Jadi kalau enak, tak pentinglah apa namanya, mau sagu almond atau bakwan, suka-suka saja hahaha… Selamat mencoba :D.

 
6 Comments

Posted by on July 29, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , , ,

Kukis Kenari Ceria

Kukis kenari plus mix fruit

Warna-warni ceria, melting di mulut. Pokoknya enakkk…

Mengapa sih bikin-bikin kukis beginian? Awalnya sih karena ada mertua ya, mau pamer kalau menantunya udah makin pinter bikin kue. Dulu kan pamer waktu Vio masih bayi, bikin cheese bliss yang sukses besar ehemm cwit cwit… Nah, sekarang mau pamer yang lain dong, masa pamer cheese bliss lagi? Kalau ibaratnya cheese bliss Iqro’ 1, nah si warna-warna ini Iqro’ 2 gitulah, sedikit lebih susah dan lebih enak.

Alasan ke-2, bikin kukis ini ga perlu pake tangan belepotan ngebentuknya. Ya Allah, itu surga banget kan. Tangan tetep mulus, tapi bisa makan kue kering yang manis, enak, dan ga bikin kantong bolong. Oya, resepnya hasil nanya Mbah Google juga sebenarnya, bukan hasil kreasi sendiri, di blog salah satu member NCC, tapi maaf ya udah lama banget resep ini ngendon di buku babon resepku yang penuh coretan Vio, jadi ga di-link ga pa pa kan pemirsa? (komat kamit).

Cekidot resepnya ya…

Bahan:

125 gr mentega dan margarin (dicampur aja, aku pake BOS Filma semuanya)

100 gr gula halus (beberapa kali pakai gula pasir biasa sambil olahraga tangan :p)

180 gr terigu protein rendah (multi purpose juga oke)

2 butir kuning telur

¼ sdt baking soda (boleh ga pake, tapi aku tetep pake)

½ sdt baking powder (aku pake ¼ sdt aja)

Kenari (fardlu ain alias wajib ya, bikin wangiiiii deh…)

5 biji ceri merah siap pakai

5 biji ceri hijau siap pakai

Caranya sungguh gampang, namanya juga Iqro’ 2 kan? Jadi, belum serumit Iqro’ 6 deh ya..

  1. Campur margarin dan butter dengan gula, kocok sampai mengembang. Berhubung mixerku masih di toko, jadi ya pakai whisker aja (siap nerima sumbangan mixer hehehe..). Masukkan kuning telur satu per satu sambil terus dikocok, kemudian tambahkan tepung terigu, baking soda, dan baking powder. Aduk rata.
  2. Masukkan di loyang lalu ratakan dengan pisau dan gilas dengan rolling pin. Sejujurnya aku meratakan pake garpu trus ga pake digiles, jadi hasil kue keringnya nanti memang rapuh, lumer di mulut. Ketebalan adonan tergantung ukuran loyang ya, aku pakai pinggan keramik (cieee…) ukuran 35×40 cm tebalnya kurang lebih ¾ cm aja. Jangan lupa olesi loyang dengan margarin biar ga lengket, tipis-tipis aja.
  3. Olesi permukaan atas dengan ‘sisa’ kuning telur biar matengnya berwarna kuning bagus (ini karena aku pelit ya, kalau nggak pelit sih pake kuning telur lagi dong ah :p). Bisa dihilangkan saja step ini, soalnya kalau tampilan cantik nanti cepet abis sama Vio emaknya ga kebagian hehehe…
  4. Cincang kenari dan ceri. Khusus ceri cincang kecil-kecil biar gampang pas ngirisnya nanti. Kalau udah dicincang semua, tata di atas permukaan adonan di loyang, lalu tekan-tekan biar ga gampang lepas. Usahakan menekan sebaik mungkin biar bayi-bayi nggak ambil cerinya aja (pengalaman :p).
  5. Panggang 15 menit di suhu 150 (ingat, tergantung tebalnya ya), lalu iris dengan cutter sesuai selera. Kotak-kotak sih lebih gampang ya, ga perlu bulet, lonjong, apalagi jajar genjang :p. Pastikan cutter yang dipakai masih baru dan tajam, jadi tak terlalu banyak remah-remah. Pindahkan tiap potongan ke loyang lain lalu panggang lagi sampai garing sekitar 10 menit. Nyalakan api atas 5 menit terakhir agar kenari krispi kecoklatan.

Sungguh mudah kan? Sekali lagi ini Iqro’ 2 lho, anak SD juga bisalah. Makanya, kue kering ini buat yang masih belajar baking kayak saya ini gampang banget. Oya, kalau ada satu bahan ga ada, jangan patah semangat. Misal kenari ga ada, ya diganti kacang tanah cincang juga boleh. Kacang tanahnya disangrai dulu lebih renyah lho! Kalau ceri ga ada, bisa diganti kismis juga. Ga akan tau enaknya deh kalau nggak nyobain bikin. Saya ga akan mau ngasih soalnya, mau diabisin sendiri setoples :p.

Sering banyak yang nanya kalau resep ini bisa jadi berapa potong kue kering? Nah, berhubung pemula, saya sih nggak peduli hasilnya. Proses belajarnya lebih seru ketimbang ngitung-ngitung hasilnya. Kira-kira bisa jadi 30 keping sih ukuran 2×3 cm kali ya? Ga tau pasti. Pokoknya sadar udah abis aja sama si bocah L.

Apa kata mertua? “Wah, ibu Vio bisa bikin kue enak ya…” *hidung kembang kempis*

 

Tags: , , , , , , , , , ,

Bye-bye Kertas Roti

Sebenernya saya bukan manusia yang suka baking atau mencoba resep. Alasannya klasik: tak tahan melihat bahan yang terbuang karena gagal! Yah, walaupun alasan tersebut semata-mata hanya untuk menutupi alasan terbesar, malas! Eitsss… tapi ada satu jenis makanan yang membuat saya kebal gagal karena memang nyaris tak pernah gagal: kue kering alias cookies. Sayangnya, baking cookies butuh kesabaran tingkat dewa mulai dari mencetaknya sampai motong-motong kertas roti buat alas loyang, masih juga harus dioles minyak atau margarin.

Syukur alhamdulillah di dunia ini ada orang pinter yang mengolah bahan silikon. Terciptalah silpat, alas loyang dari silikon yang menggantikan fungsi kertas roti, tak perlu oles-oles pula, serta dijamin antilengket. Wow! Shortcut tiga langkah sebelum memanggang kue kering bukan? Hahaha… beginilah yang saya suka.

silicon pad

Selamat tinggal kertas roti, selamat datang shortcut tiga tahap dalam baking cookies 🙂

Yang nggak saya suka sih tetep ada ya, terutama masalah harga. Dibanding kertas roti yang cuma seribu lima ratus perak selembar, silpat jauh lebih mahal. Harganya bisa ratusan ribu, bahkan lebih mahal dari oven saya (langsung pingsan serangan jantung).Ya, tapi saya tetep bisa beli sih, maklum orang kaya hahaha… (digeplak pak Najip). Yang butuh bisa lho beli di Dapur Hangus, harga bersahabat dan ga bikin kantong bolong, paling cuma berlubang dikiiitttt… Silakan hubungi kami dengan mengirim inbox ke Dapur Hangus, mention di twitter @dapurhangus. Masalah harga silahkan ceki-ceki di sini.

alas baking silicon

Oya, selain buat baking kue kering, silpat juga oke buat alas membuat macaroons lho! Yang pasti loyang juga awet bersih tanpa sisa adonan yang hobi nyempil-nyempil. Cara membersihkan pun gampang, tinggal lap dengan kain basah, silpat kembali bisa digunakan. Praktis dan baking kue kering favorit keluarga menjadi lebih cepat.

 
16 Comments

Posted by on April 25, 2012 in Alat Tempur

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , ,

Bola-bola Keju

Bola-bola Keju

Sebenernya ini bukan resep baru, ini cuma cheese bliss yang memang sudah ngetop di dunia maya, dunia persilatan, serta dunia lain *apa sihhh???*. Pertama kali dapet resep ini dari The Urban Mama pas V io udah boleh dairy product. Dannn… ehem ehem resep ini juga yang bikin jatuh cinta sama baking (walaupun cinta palsu sih ya soalnya baking juga senin kemis). Sebelum bikin ini, pernah nyobain beli di salah satu online shop yang khusus jual kukis baby dan lumayan ngetop, harganya mihil banget! Jadi, radar penghematan menggiring saya untuk bikin sendiri.

Dari sekian kali percobaan yang tak pernah gagal (gaya benerrrr), akhirnya menemukan gabungan bahan yang rasanya oke, mudah dipadukan dengan bahan tambahan seperti kismis, chocochip, cornflakes de el el serta gampang dibikin setengah resepnya.

Beginilah resep bola-bola keju ala Dapur Hangus.

Bahan:

250 gr tepung terigu serbaguna/protein sedang (sebenernya lebih bagus protein rendah)

4 butir kuning telur (ukuran kecil aja, saya biasa beli telur di supermarket yang kecil-kecil)

150 gr mentega/margarin

180 gr keju (1 bar masukin semua biar ngeju abis), parut

3 sdm maizena

1/2 cup bahan tambahan (bisa chocchip, cornflakes, kismis asal bukan batu kerikil yaaaa :p)

Kira-kira kalau sudah seperti ini adonannya, siap dicetak/bentuk

 

Cara membuat:

Campur terigu, keju, dan maizena, lalu masukkan mentega/margarin. Aduk rata hingga berbutir-

butir. Oya, saya biasa ngaduk pake garpu aja. Masukkan kuning telur satu per satu.

Kadang kalau kuning telurnya besar, 3 kuning telur saja sudah cukup. Aduk sampai jadi seperti gambar di samping atau asal adonan sudah bisa dipulung. Katanya sih tergantung suhu ketika mencampur semua bahan pengaruh ke bentuk adonan, tapi ya entahlah ya saya bukan suhu sih :p

Kalau sudah dibentuk, dicetak susun di loyang, jaraknya deket-deket pun tak masalah karena memang ga bakal ngembang. Makanya, si bola-bola keju ini jadi favorit banget karena oven listrik saya kan imut kayak yang punya, jadi satu resep ini cukup sekali manggang aja. Hemat listrik tapi makan kukis enak itu asyik banget kan?

cheese bliss

Oven suhu 170 sekitar 20-25 menit aja. Duh, sebenernya ini kira-kira sih ya, pakai feeling aja dan harus match hati kita sama hati si oven. Gunakan insting kegosongan untuk mendeteksi kehangusan dini :p. Jangan lupa juga dipanasin dulu ovennya sebelum adonan masuk, oven listrikku butuh 10-15 menit dipanaskan. Kalau cuma dioven sekitar 15 menit, hasilnya dalemnya chewy, tapi saya nggak terlalu suka yang begitu sih jadi ya agak lama manggangnya, kukinya hasilnya renyah, sedikit rapuh juga sih.

 

TIPS paduan terbaik untuk membuat kukis keju ini menurut saya adalah keju cheddar Kraft dan Blueband, rasanya top banget! Baunya wangi, gurih banget. Tapi kalau masih concern mengurangi garem, ya pake unsalted butter yang mihil sih oke-oke aja, keju pake cheddar yang Diamond atau Prochizz juga boleh.

yummmy and cheeesssyyyy

Nah, foto di bawah ini kalau ditambahkan chocchip, rasanya bisa berubah drastis lho! Kalau saya sih manggangnya lebih bentar dibanding yang original takutnya chocchip meleleh. Jadi, sekitar 20 menit maksimal, suhu cukup 160 aja (dengan catatan oven udah dipanaskan ya, panaskan boleh suhu 200 lalu turunkan setelah kukis masuk oven).

 
5 Comments

Posted by on April 21, 2012 in Giveaway

 

Tags: , , , , , ,

 
%d bloggers like this: