RSS

Tag Archives: IDFB

Nasi Liwet yang Menginspirasi

Nasi Liwet yang Menginspirasi

Abis nonton video ini, saya langsung merasa senasib sepenanggungan, salah jurusan. Jeder!!!! Semacam ditampar berkali-kali pake duit 100 rebuan *eh* sekaligus terinspirasi. Saya sempet merasa malu waktu awal memulai bisnis jualan online *kalo sekarang malu-maluin :p*, ada perasaan bersalah waktu buka-buka Wikipedia dan membaca definisi PENGANGGURAN. Saya, kebetulan, masuk kategori pengangguran terselubung (disguised unemployment), yaitu  tenaga kerja yang tidak bekerja secara optimal karena suatu alasan tertentu (sumber Wikipedia). Kata temen-temen saya, harusnya saya masuk sekolah bisnis atau jurusan marketing, soalnya otak saya berisi 80 persen rencana dagang dan 20 persen hahaha..

Pak Asep Haelusna, pemilik tujuh restoran Asep Stroberi, mungkin tidak akan  beromset puluhan juta rupiah per hari seperti sekarang ini bila tetap pada fitrahnya sebagai lulusan IKIP, menjadi guru. Sayapun tidak akan bisa punya online shop bila tetap memutuskan menjadi jurnalis. Memang agak-agak mirip ya nasib kita Pak Asep *ehem nyama-nyamain*, cuman bedanya omset saya baru secuil remahan roti tawar kalo dibanding omset tujuh restoran plus penginapa Asep Stroberi. Karyawan saya juga baru satu, namanya Ika, Iko, Ika Rahma, emak Vio, istri Najip, mbak janganpanggilsis, anaknya Pak Had yang kesemuanya bersinonim dengan saya heheheh… Sementara itu, karyawan Pak Asep ada 500 orang sodara-sodara :D.

***

Alkisah tahun lalu saya pergi ke resto Asep Stroberi di Jalan Raya Nagreg. Kesan pertama, makanannya biasaaaaa banget! Beda banget sama gembar gembornya suami saya tentang enaknya makanan di resto ini. Eh, usut punya usut,saya salah mesen. Saya mesen nasi timbel, sementara menu favorit di sini adalah nasi liwet. Ini 100 persen salah saya, bukan salah Cinta dan teman-temannya, apa lagi salahnya Mas Rangga :p. Penasaranlah saya, nggak bisa tidur tujuh hari tujuh malem karena mikirin, kenapa saya nggak mesen nasi liwet *lebay*.

Sebelum bulan puasa kemaren, akhirnya saya berkesempatan mengunjungi lagi Resto Asep Stroberi di Nagreg. Kali ini saya bawa mamah mertua saya, sekaligus *sogokan* sebelum nitipin Vio seminggu ke depannya *menantu macam apa inih? wkwkwkw*. Begitu buku menu dateng, sambil merem saya langsung milih nasi liwet. Saya merem, suami saya yang baca buku menu hehehe… Dan, benar sekali kata suami saya, nasi liwetnya juara di seluruh dunia, itupun kalo di dunia belahan sana ada nasi liwet yaaa… Kalau ikut olimpiade, nasi liwet di Asep Stroberi ini udah pasti dapet medali emas layaknya Susi Susanti dan Alan Budikusuma *jrengggg… ketauan deh angkatan berapa :p*.

Nasi liwet lengkap Asep Stroberi, Nagreg

Nasi liwet lengkap Asep Stroberi

Untuk ukuran nasi liwet, harganya memang cukup mahal. Saya pesan nasi liwet ayam kampung paket tiga orang, harganya 127 ribu. Harga untuk per orang kurang lebih 42 ribu. Satu paket itu terdiri atas ayam tiga potong, tahu tiga potong, asin peda satu ekor (bonus sambel di cobek), sambel tomat, dan lalapan. Kalau saya sih, sambelnya kurang, harus pesan lagi di luar paket, tapi nasinya melimpah. Setelah dimakan berempat eh bertiga setengah (Vio makannya sedikit), nasinya masih sisa satu porsi. Mertua saya berinisiatif membungkus nasinya, saking enaknya. Alhamdulillah, berarti jalan saya menitipkan Vio mulus ya Mah *menantu idaman sejagad raya*.

Nasi liwet Asep Stroberi

Ada mertua, jadi makannya dikit :p

Untuk minumannya, kami memesan jus stroberi. Subhanallah segernyaaa… Satu gelas jus stroberi segar dibandrol 18  ribu saja. Segernya mantep, nendang, pas banget (kecuali kalo saya sambil ngaca, jadi kemanisan huahahahah #plak).

Nasi liwet Asep Stroberi

Jus stroberi yang mantep banget!

Yang paling menyenangkan di resto ini adalah suasananya yang adem, banyak pepohonan, dan pemandangan sawah yang terhampar hijau. Saung-saungnya homey sekali. Susah dijelaskan pake kata-kata, makanya saya kasih foto-fotonya aja ya biar pada pengen :D.

Nasi liwet Asep Stroberi

Sungai, jembatan, kincir air, dan hamparan rumput hijau. Ademmm…

Nasi liwet Asep Stroberi

Adem dan asri ya… enak nih pacaran di sini #eh

Nasi liwet Asep Stroberi

Suara gemericik air bikin makin betah

Nasi liwet Asep Stroberi

Sekilas saungnya mirip-mirip di Jepang ya, Jepang yang deket Garut tapiiii

Nasi liwet Asep Stroberi

Asyik ya, jalan setapak aja cakep gini, pasti deh jadi lebih gampang menapaki hatimu hihihihi

Biar afdol, saya pampang juga gambar mas-mas cakep yang lagi megang kastrol nih. Doi kayaknya ge er difoto sama Raisa nih wakakak… Oh ya, pas ngedit foto ini saya kok jadi nyadar kalau foto saya ala-ala foto jurnalistik gitu ya, rupanya walopun hampir semua orang bilang saya salah jurusan, ilmunya kepake buat moto jejaka pembawa kastrol wakakak…

Nasi liwet Asep Stroberi

Hati-hati, Kang, abis ini ngetop, muncul di blog saya gitu loh!

Setelah kenyang, bisa ngecengin jejaka pembawa kastrol, jepret sana jepret sini, sambil ngeliatin orang pacaran di pematang sawah, akhirnya kami memutuskan kembali ke pelukan Mas Rangga eh kembali ke Bandung maksudnya.

Ke Bandung bersama Agya

Apa yang paling terkenal di Nagreg? Macet kalo musim mudik dan jalan berkelok-kelok. Kalo dulu saya sih ga peduli macet ya, soalnya tiap mudik pake kereta. Pas lewat jalur alternatif Nagreg, mertua saya langsung gemeteran liat rel kereta yang ada di atas, ga mau lagi naik kereta katanya. Semoga suatu saat dikasih rejeki mobil Agya merah kayak begini.

mobil idaman, aminnn

mobil idaman, aminnn

Mengapa saya pengen dikasih rejeki Agya. Kayaknya buat perjalanan begini, Agya pas banget.  Mungkin buat perjalanan Bandung-Nagreg PP habis bensinnya ga lebih mahal dari harga nasi liwet Asep Stroberi. Yuukkkk…Konon iritnya karena putaran roda kecil dan bodinya yang imut *hasil gugling biar keliatan pinter :p*. Mobil kecil begini cocok buat perjalanan dalam kota dan cucok juga buat perjalan luar kota begini, irit cyinnn…

Sayangnya sampe sekarang saya belum berani nyetirlah, masih mengandalkan sopir tercinta, ayahnya Vio :D. Kemampuan saya baru sebatas nyalain mesin, kemudian nyalain AC. Eh sama satu lagi, nyalain audio  hahaahah… Tapi, kalo besok saya beli Agya, udah dipastikan saya yang nyetir, pas dah buat ibu-ibu rempong kayak saya, yang kemampuan menguasai mobil cuma 2 hal di atas wakakak… Kebayang kalo belanja bubblewrap atau plastik ke Cibadak ga susah parkirnya. Cibadak gitu lohhhh… udah macet, ga ada ojek, tukang parkirnya cuek-cuek, untung ada batagor dan siomay enak *salah fokus*.

Saya, kalo beli mobil, pasti bakal milih berdasarkan tiga hal, irit, bagasinya gede, dan muat dipakai ngusung seglundung bubblewrap. Semua ketemu dah di Agya. Bagasi gede, off course buat ngangkutin daganganlah ya bok, bawa barang dari rumah ke JNE biar muat banyak. Nah, ketentuan ketiga itu adalah cita-cita saya yang terpendam sejak dulu. Biasanya saya bawa bubblewrap pake motor. Pernah suatu ketika sambil gendong Vio, ujan gede, macet di sepanjang jalan, plus ditubruk dari belakang pula. Makanya pengennn banget punya Agya. Doakan ya teman-teman, semoga dengan punya Agya, semakin lancar usaha saya kayak usanya Pak Asep Stroberi. Aminnnnn….

Ga masalah lagi deh saya dibilang salah jurusan, yang penting kebeli Agya merah *keukeuh*.

Banyak yang selfie di terowongan Nagrg

Banyak yang selfie di terowongan Nagreg

Advertisements
 
18 Comments

Posted by on June 27, 2015 in Kisah di Balik Rasa

 

Tags: , , , , ,

 
%d bloggers like this: