RSS

Tag Archives: IDFB challenge 5

Berbeda-beda tetapi Tetap Sate

Berbeda-beda tetapi Tetap Sate

Tok tok tok… Deg-degan mau posting ini. Pertama kalinya ikut challenge IDFB dan udah lama banget ga megang kamera. So, fotonya seadanya. Semoga foto-fotonya masih layak dilihat tanpa bikin sakit mata hihihi *sungkem sama pembaca*. Yang bikin semangat, temanya adalah sate, makanan yang paling gampang ditemui di sepanjang jalan.

foto sate bhinneka tunggal ika

Bhinneka Tunggal Ika, Berbeda-beda tetapi tetap sate ehhh satu

Setelah memutuskan untuk ikut, tadinya cuma pengen bikin sate telur puyuh, bahannya selalu tersedia di rumah karena Vio suka. Buka-buka tabloid, buku resep, lalu googling malah bingung. Sebabnya? Ternyata banyak sekali varian di Indonesia. Ada te sateeee dari Madura tak iye, ada sate lidah sapi dari Minang yang ngetop dengan sate Padang, ada Sate Maranggi, sate Bandeng, sate Ponorogo yang di Kediri daerah asal saya juga cukup nge to the top, sate lilit dari Bali, lalu sate-sate lain yang tak jelas asal-usulnya tetapi rasanya tetap enak *dengan kata lain mau bilang sate bikinan saya enak :p*. Indonesia kaya akan sate ya ternyata, banyak banget variasinya dan semuanya bikin air liur meleleh.

Lalu kepikiran ide buat bikin 5 jenis sate, sesuai jumlah sila Pancasila *cieeeee*. Ide yang bombastis dan fantastis. Semua udah berhasil dibikin, tapiiiii…sate lilitnya udah keburu aman di perut sebelum diabadikan dalam foto hahaha… Baru tau sate lilit itu enak banget nget nget… must try pokoknya. Mana gampang pula bikinnya, siap-siap deh bakal ketagihan bikin sate lilit.

Karena sate lilitnya udah almarhum, ya berarti tinggal empat sate lainnya yang masih selamat. Alhamdulillah masih selamat ya, soalnya pas dipanggang, duh ga konsen mau nyari fokus lensa. Wanginya bikin mata merem melek, hidung kembang kempis, perut main drum band, dan iler berceceran hiiii… *lebay*. Hasilnya bisa ditebak, foto yang berhasil diabadikan memang sangat banyak, tapi dari 248 jepret, cuma dua yang “bagus” (dan masih ga fokus juga) *buang kamera, eh pungut lagi sebelum disabotase Vio :p*.

Empat sate ini sate telur puyuh, sate klaten, sate udang bumbu rujak, dan sate ayam lengkuas. Mana yang paling enak? Sate udang dong pastinya! Ya secara udang cuma digoreng pun bisa bikin nasi sebakul lenyap, apalagi dibumbu macem-macem begini, bisa-bisa nasi 3 bakul juga masih kurang *yeuhhh ini mah porsi raksasa kaliiii…*. Resepnya silahkan langsung meluncur ke masing-masing post, karena bikin postingnya nyicil (mirip-mirip panci aja nih si emak Vio).

Kalau diakumulasi dari mulai belanja sampai posting tulisan ini, total 8 hari saja nih ngerjain ini. hari pertama cuma ngebumbuin, ehhh…  hari ke-2 malah  galau mau dieksekusi apa nggak. Hari ke-3masih tetap galau, tapi akhirnya kasian sama udang yang udah berlumur bumbu rujak, jadi  dipanggang aja biar si udang bermanfaat untuk umat manusia. Setelah itu masih maju mundur mau ngetik postingan. Hari ke-5 barulah mengetik, dapet satu baris lalu tergoda untuk twitteran. Malemnya mau ngetik lagi malah ada yang curhat putus cinta. Besoknya mau nulis postingan baru inget kalau fotonya belum diedit. Singkat cerita, akhirnya hari ke-8lah posting ini terealisasi. Yuk ah mari ucapkan, alhamdu…lillah.

Bangga menjadi Indonesia, sate aja banyak banget macemnya.

Ada beberapa hal tak terduga yang bikin bahagia gara-gara ngikut tantangan ini. Pertama bisa bikin sate telur puyuh yang rasanya sama dengan sate telur puyuh pertama kali saya makan waktu kecil. Bahagiaaaa banget, sampai-sampai harus dipegangin sama suami. Bukan biar romantis, tapi biar ga terbang aja :p. Kedua, ketemu sama temen yang punya warung sate, Ike. Udah hampir tiga tahun nih ga ketemu, tapi satelah yang mempertemukan kami lagi, prikitiwww :D.

Tantangan terberat ikut challenge ini adalah menahan nafsu untuk makan sate ketika motret. Bentuk satenya memang entahlah ga bagus, tapi suer tekewer-kewer, wanginya bikin cacing di perut nari salsa. Yuk ah daripada banyak preambule, langsung cap cip cup sate mana dulu yang mau dijadikan sesajen cacing di perut.

Advertisements
 
 

Tags: , ,

Sate Telur Puyuh

Sate Telur Puyuh

Dalam rangka meramaikan challenge IDFB ke-5 yang temanya sate, saya bikin sate telur ini. Sate telur ini mengingatkan saya ke Pak Yanto, penjual jajanan keliling waktu saya masih kecil. Sampai sekarang beliau masih berjualan sate semacam ini juga, setidaknya sudah 25 tahun.

Selain ke Pak Yanto, sate puyuh bikin kangen lesehan pecel di Jalan Dhoho, Kediri. Kalau lagi nongkrong di situ, ngemilnya pasti sate telur puyuh ini. Mantap surantap pokoknya. Lebih mantap lagi kalau ditraktir sama emak atau bapak, wah lahap banget pasti hihihi….

Sebenernya udah beberapa kali bikin sate telur semacam ini, tapi rasanya ga bisa mendekati yang dijual di lesehan Jalan Dhoho. Penasaran dong ya pastinya, ternyata ga disangka pas bikin yang terakhir buat challenge malah sukses. Jadi, kalaupun ga menang udah punya ilmu yang sangat bermanfaat nih. Ihiyyyyy…

Sejatinya resepnya sama kayak bikin semur telur puyuh, bedanya hanya bumbunya dibiarkan meresap sampai air hampir habis. Yuk, ga usah lama-lama deh ya pembukaannya, kayak UUD aja nih pembukaan  sampai empat alinea hihi…

Bahan:

15 butir telur puyuh, rebus setengah matang (kurleb 10 menit), siram air dingin, kupas hati-hati

1 lembar daun salam

1 batang serai, dimemarkan

4 sendok makan kecap manis

3/4 sendok teh garam

1 cm lengkuas digeprek

Air secukupnya

3 buah tusuk sate

minyak untuk menumis bumbu halus dan memanggang secukupnya

Bumbu halus

4 butir bawang merah

1 siung bawang putih ukuran agak besar

1/2  sdt ketumbar

1 atau 2 kemiri

Cara membuat

1. Oseng bumbu halus, masukkan daun salam, serai, dan lengkuas. Tumis sampai harum, tambahkan air secukupnya lalu kecilkan api.

2. Masukkan telur puyuh yang sudah dikupas, aduk pelan-pelan agar telur puyuh tidak pecah.

3. Masak sampai bumbu meresap dan air berkurang. Indikasinya, warna telur puyuh menjadi kecoklatan.

4. Tusuk telur puyuh dengan tusukan sate, lalu panggang di atas teflon dengan api keciiiilll kurang lebih 5 menit. Memanggang inilah yang membuat telur puyuh menjadi kenyal dan warnanya jadi coklat sempurna. Baunya harum dan menggoda.

Ohhhh, akhirnya bisa juga bikin sate telur puyuh yang rasanya mirip banget dengan sate lesehan Jalan Dhoho, Kediri. Jadi, kalau sewaktu-waktu kangen, tinggal bikin di dapur sendiri. Saya keren kan, keren kan? *narsis*

 
5 Comments

Posted by on June 24, 2012 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: