RSS

Tag Archives: green tea

No Mixer No Cry

resep muffin grintiLagi-lagi green tea, bubuk ijo satu ini alhamdulillah kok nggak abis-abis ya di kulkas saya? Yuuk ah mari kita bikin muffin aja yang mudah dan nggak membuat cucian wadah menumpuk, cukup 2 bowl saja hehehe…

Saya suka muffin karena ini kue pertama yang bisa saya bikin sepanjang sejarah hidup saya. Beuraaattt ahahaha… Berbekal panci serbaguna hasil menjarah gudang ibu saya, jadilah muffin pertama saya. Waktu itu saya malah nggak pake ukuran, kira-kira aja. Dulu nggak pernah bantat tuh, entah mengapa setelah pake ukuran malah sering bantat. Dan satu lagi, bikin muffin itu ga perlu mixer. Jadi, no mixer no cry-lah ceritanya heheh..

Muffin green tea yang difoto ini adalah muffin grinti ke-2 yang saya bikin dalam seminggu terakhir. Yang pertama mana? Kena sensor badan sensor Dapur Hangus karena sama sekali ga ngembang. Kalau tetep di posting, saya takut mbah Gugle mereport as spam saya ihihihi…

Masalahnya ketauan sih, saya punya putih telur sisa bikin kastengel, saya pakelah putih telur ini buat bikin muffin esok paginya. Ancamannya jelas di depan mata, muffin saya bantat!

Walau bantat, saya yakin muffin ini tidak beracun, karena Vio udah habis 4 cup aja dan dia masih sehat sentosa. ALhamdulillah :D. Mari kita ceki-ceki resepnya.

Adonan kering (aduk rata)
120 gram terigu protein sedang
30 gram gula
½ sdt baking powder
20 gram chocochip putih
1 sdt bubuk greentea

Adonan basah (aduk rata)
2 sdm mentega, cairkan. Tunggu mentega agak dingin.
1 butir telur, kocok lepas ke dalam mentega cair yang sudah agak dingin.
80-100 ml susu UHT (saya pake 80 ml karena sebenernya pengen sisanya saya pake bikin yang lain. Eh, ternyata di kulkas malah ditumpahin sama Vio. Pelajaran yang bisa diambil adalah: jangan pelit! Weewww :p)

Cara membuat:
Masukkan adonan basah ke adonan kering. Aduk seperlunya saja, kalau ada tepung yang sedikit bergerinjil biarkan saja. Terlalu banyak mengaduk akan menyebabkan muffin bantat. Jika diperlukan, lakukan aduk balik. Ini gimana ya ngejelasinnya, pokoknya gimana caranya adonan yang di bawah bisa pindah ke atas tanpa diaduk memutar. Kalau muter pan bisa pusing ya :p. Lebih gampang dilakukan dengan spatula besar. Semoga ngerti dah, dulu saya pusing juga dengan istilah aduk balik ini, sekarang pun sama sih masih pusing juga hihihi…

Masukkan adonan ke paper cup, saya isi hampir penuh biar muffinnya menjulang tinggi. Nggak takut adonan tumpah ketika mengembang? Takut juga sih, makanya saya suka kepo intip-intip oven. Sebenernya resep ini resep muffin yang berat karena cairannya sedikit (80ml). Semakin banyak cairan, muffin akan semakin light tapi kadang susah ngembang. Saya nggak tau istilah bakingnya gimana, pokoknya itu berdasarkan pengalaman aja. Kalau kira-kira adonan mau tumpah, saya segera menyalakan api atas jadi adonan tertarik oleh panas api atas.

Panggang muffin sekitar 20-30 menit tergantung besar cup-nya. Kalau saya pake cup seperti di foto, butuh waktu 25 menit sampai muffin mateng. Sekitar 15 menit sebelum selesai, nyalakan api atas ya. Kalau nggak ada api atas gimana? Ya nggak apa-apa sih sebenernya, muffin tetep bisa mateng hanya atasnya nggak akan berkerak. Oya, panggangnya suhu 200 derajat dan turunkan suhu jadi 170 setelah api atas nyala yaaa…

mufin teh hijau

Resep muffin yang sudah pernah saya posting ada di sini dan sini. Kata adek-adek saya, muffin ketan item saya bikin orang muntah karena warnanya yang terlalu hitam, tapi muffin selanjutnya lebih baik karena saya belajar dari muffin-muffin gagal tapi enak sebelumnya.

Seperti judul postingan ini, muffin itu kue yang no mixer no cry. Tapi, kalau saya dihadapkan pada mixer idaman (baca: Bosch) saya juga tetep bakal nangis kok. Menangis dimulai huaaa……

 
6 Comments

Posted by on October 27, 2012 in Resep

 

Tags: , , , ,

Another Green Tea Project

Green tea kastengel Karena abis posting tips yang ringan tapi bermanfaat, malah banyak yang nanya resepnya. Mungkin tips macam itu cuma bagus buat orang-orang yang mau makan enak tapi ga mau susah kayak saya. Paling gampang kan beli, cuma saya kan lagi nabung buat beli berlian *eaaaaa….*, jadi kurangi jajan di luar.

Dengan terpaksa namun bahagia, saya ngetik resepnya ya. Saya dulu pernah posting resep kastengel di sini, tapi ini pake resep yang berbeda. Sebenernya resep kastengel NCC, cuma saya tambahin 1/2 sdt greentea dan saya kurangi keju edamnya. Pelit banget ngurangin keju edam? Eiyaaaa itu mah sisa lebaran kemaren hahaha… Oya, saya juga ga pake susu bubuk sih soalnya nggak ada. Resep di bawah ini setengah eh sepertiga eh dua pertiga resep aja ya *puyeng*.

Sebenernya bikin kastengel ini karena takut keju edamnya keburu ga bisa dipake, kan sayang banget tuh :(. Beli mahal-mahal, dibelain ga makan 5 hari *lebay*, masa cuma akan berakhir di tempat sampah? Ahhh… makanya dengan semangat 45, saya uplek-uplek di dapur. Paling bete ya ngebentukin kukisnya. Ewwwhhh…seandainya pekerjaan itu bisa digantikan robot, pasti dengan suka rela saya beli robotnya. Apalagi kalau robotnya bisa nyapu, ngepel, setrika *kode banget butuh ART nih*.

Bahan:
200 gram mentega/butter
250 gram tepung terigu protein sedang
2 butir kuning telur
150 gram keju edam parut, parut agak panjang-panjang biar hasilnya renyah. Tapi kalau dipanggang di happycall ga ngaruh juga sih hihihi
1/2 sdt green tea bubuk aka matcha powder

How to:
Kocok mentega sampai lembut, masukkan kuning telur. Kali ini saya sudah mahfum yang namanya mixer nggak ada di kamus saya. Kamus saya cuma bilang, “Garpu.” Tampaknya harus beli kamus baru biar ada kata mixernya hihihi…Liat aja nanti kalau saya boyong KA atau Bosch ke rumah, semua orang harus tau, termasuk Sahrukh Khan dan Bang Rhoma :p
Campur keju dan terigu, lalu masukkan ke adonan telur dan mentega. Aduk merata.

Adonan siap dicetak atau dibentuk atau apalah itu namanya. Saya sih lagi rajin karena memang mau bekuin cookies, jadi saya pilin biar bagus. Duh, kalau denger kata pilin kok inget kumis ya? *jitak diri sendiri*

Panggang di oven dengan suhu 180 selama 30 menit. Saya pernah nyobain pake doublepan, lebih cepet sih, lebih cepet gosong padahal udah pake api kecil. Tapi kompor sebelah kiri emang ga bisa kecil maksimal sih, pertanda harus memboyong modena ke dapur saya *eaaaaa….*lagi-lagi kastengel

Dibanding resep kastengel yang pernah saya posting sebelumnya, kastengel ini lebih rapuh dan gampang hancur. Rasanya? Sama enaknya dong pastinya, siapa dulu yang bikin :p. Narsis tak terkira itu modal buat sukses di dapur hahaha… Kalau ga narsis, mana ada blog ini. Ini berkah dari kenarsisan saya hehehe…

Kastengel yang pake doublepan kan gosong, trus Vio memandang nista gitu. Saya dengan bangga mengunyah dan pura-pura menikmati padahal paittttt. Gabungan grinti dan kegosongan adalah kiamat di dunia perkejuan. Rasa kejunya ilang dong hihihi… untung yang gosong parah cuma 2 biji, gosong sedang 4 biji, gosong ringan 5 biji. Dengan kata lain semuanya gosong, tapi mengapa saya masih bilang untung? Itu ciri khas orang Indonesia katanya, terlalu mudah bersyukur :D. Alhamdulillah…

 
25 Comments

Posted by on October 18, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , , ,

Sagu Green Tea Perjuangan

kue sagu

Seminggu ke depan, mungkin postingan di sini bakal ijo-ijo terus isinya. Bukan kolor ijo, tapi green tea alias teh hijau. Bukan karena biar gaya, tapi bubuk grinti yang saya beli beberapa bulan lalu masih nyisa buanyak sementara udah mau expired akhir bulan ini. Yuuukkk….

kue sagu teh hijau

Green tea ini bau wanginya khas dan sedikit pahit. Harganya lumayan mahal sih, 25 gram sekitar 15 ribu. Tapi ya itu tadi, karena cuma seneng aja pas belinya, tapi pas bikinnya kok ga minat. So far udah pernah bikin brpwnies (baca: kue bantat) green tea, kukis greentea, muffin greentea, dan terakhir sagu keju green tea serta kastengel green tea yang akan saya posting belakangan. Cieee rajin banget sih bikin-bikin? *prok prok prok smeuanya*.

Resepnya dari NCC, tapi nggak pake keju. Keju saya ganti pake grinti bubuk satu sendok teh. Sayangnya kurang banyak, jadi bau grinti-nya kalah sama bau tepung sagu. Oh ya, ini cuma setengah resep, tapi tetep pake satu kuning telur soalnya susah mau ngebelahnya :P.

Bahan:
150 gram sagu
2 lembar daun pandan
75 gram margarin atau butter (saya pakai margarin semua)
1 butir kuning telur
30 ml santan kental siap pakai
60 gram gula halus (di resep asli kalau setengah resep 75 gram, tapi sengaja saya kurangi biar pahir-pahit grintinya kerasa, tapi tetep nggak keras euy)
1 sdt bubuk grinti, mungkin harusnya ditambah jadi 2 sdt kali ya biar kerasa grintinya

kue sagu green tea
Cara membuat:
1. Sangrai sagu bersama daun pandan dengan api kecil. Tunggu sampai daun pandan mengering, aduk sesekali. Tujuannya biar renyah hasil akhir kue-nya.
2. Kocok mentega atau margarin dengan garpu/mixer (berat hati nulis mixer karena ga punya)/whisker sampai lembut. Seharusnya sampai putih sih, tapi tangan keburu capek karena saya pakai garpu aja. Pengocokan ini mungkin akan pengaruh ke tekstur akhir, kalau cuma sampai lembut, kue sagu-nya akan agak padat, sementara kalau sampai putih teksturnya lebih ringan dan melt.
3. Masukkan gula halus, aduk rata.
4. Masukkan kuning telur lalu aduk sampai merata.
5. Campur bubuk grinti dengan tepung sagu yang sudah disangrai, aduk rata. Masukkan campuran sagu grinti ke kocokan telur margarin, aduk rata.
6. Tambahkan santan kental, adonan siap dibentuk.
7. Tahap bentuk membentuk ini sungguh membuat saya menderita. Saya nggak pinter pake spuit, apalagi ini adonannya agak-agak keras, udah nyoba masukin ke spuit, tapi malah gigi spuitnya melar :(. Lalu nyoba pake cookies stamp, ehhh… adonannya ga mau digiles, mokong gitu malah nem[el-nempel (mokong itu apa??? hehehe…). Akhirnya saya timbang pake timbangan digital trus dipenyet-penyet pake cookies cutter bentuk bulet. Jadi juga sih walaupun bentuk bulet. Inilah mengapa namanya sagu grinti perjuangan, bukan karena berafiliasi dengan partai tertentu, tapi karena butuh perjuangan untuk membentuk :(.
8. karena agak tebal dan besar, manggangnya juga sekitar 40 menit, agak lama memang. Oya, kalau punya kuning telur berlebih, boleh diolesin kuning telur biar mengilap gitu. Saya olesi tipis-tipis 10 menit sebelum keluar dari oven, lumayanlah liat bentuknya yang rapi hati jadi ayem, semoga rasanya seenak penampakannya :).

kue sagu

Baca baik-baik postingan ini karena berhubungan dengan giveaway di sini. Ikutan yuuukkkk :).

 
7 Comments

Posted by on October 5, 2012 in Giveaway, Resep

 

Tags: , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: