RSS

Tag Archives: doublepan

Abon Tongkol Aroma Daun Jeruk

Abon Tongkol Aroma Daun Jeruk

Lagi-lagi ini resep dari Kak Sondang yang sering banget bikin abon tongkol atau tuna buat temen makan nasi di rumah. Gaoqi dan Ephraim suka, Mamaknya juga suka karena bikinnya gampil pisan.

Dengan keyword gampil pisan itulah saya tergoda juga buat coba-coba bikin abon ikan. Pucuk dicinta ulam tiba, mang sayur bawa tongkol yang lumayan gede dan tampak bagus. Berdasarkan tanda-tanda ikan segar yang disampaikan Chef Vindex di masterclass, si tongkol memenuhi persyaratan menjadi abon ikan. Beratnya sekitar 6 ons, cukuplah buat keluarga kecil kami. Pas juga masih ada kakap fillet yang dibeli karena gelap mata waktu ke pasar. Yukkk…

Bahan utamanya jelas ya, ikan tongkol (bisa diganti tuna atau kakap fillet, mungkin kalau kaya mendadak lain kali pakai salmon juga bisa :p). Saya pakai 100 gram fillet kakap merah dan seekor tongkol. Panaskan ikan di doublepan, saya pakai sedikit minyak, bolak-balik sesuai petunjuk Happy Salma, jangan lupa apinya keciiiillll aja biar ga gosyong yak! Alternatif  lain ikannya bisa dikukus biar lebih sehat. Oya, ada baiknya olesi ikan dengan air jeruk nipis atau air jeruk lemon sebelum dieksekusi di doublepan biar ga amis.

Sambil menunggu ikan dingin, siapkan bumbu halus yang terdiri dari bawang merah yang agak banyak, bawang putih, dan gula merah satu sendok makan. Saya masih tambahin gula garem dan jahe juga, Kak Sondang ga pake. Pake parutan lengkuas lebih enak tentunya, jadi saya berkreasi lebih jauh.

Penting banget ya buat misahin kulit ikan dan dagingnya karena setelah mateng kulitnya agak-agak alot gitu deh. Jangan sampe sisik ikan kebawa, mengganggu kecantikan tekstur abon pas udah jadi. Setelah ikan bersih dari kulit dan sisik, suwir-suwir. Asal aja nyuwirnya soalnya nanti juga di wajan bisa ancur.

Siapkan wajan dan kasih minyak 2 sdm, oseng sebagian dari  bawang merah sampai harum, masukkan ikan suwir yang sudah dicampur dengan bumbu halus, kecilkan api sekecil-kecilnya. Tambahkan daun jeruk yang banyak biar harum. Kalo pengen pedes, kasih potongan cabe ijo atau cabe merah keriting.

Aduk-aduk terus ikan di wajan sampai kita dan ikannya bosen. Semain bosen ikannya, semakin gempor pula kita, tapi abon jadi makin tahan. Saya gongsreng 45 menit, abon tahan seminggu. Jikalau ada rencana abon akan habis dalam dua hari, ya gongsreng sampai coklat aja.

Yak, kabar baiknya saya udah bisa bikin abon ikan, kabar buruknya si Vio dan ayahnya ga suka (mewek). Memang belum sempurna karena masih kecium bau amis ikan, ya sudah masuk perut sendiri aja kan banyak vitaminnya, jadi otak yang mulai karatan jadi kinclong lagi hehehe…

Mari dirangkum apa aja yang dibutuhkan untuk membuat abon ikan ini :D.

Bahan:

100 gram fillet kakap merah

1 ekor ikan tongkol ukuran besar

2 sdm minyak goreng

10 siung bawang merah

3 siung bawang putih

1 sdm gula merah sisir

Gula garam secukupnya

Parutan lengkuas secukupnya

Secuil jahe

Air jeruk nipis/jeruk lemon secukupnya

Cabe ijo atau cabe merah keriting, iris tipis (kalau mau pedes ya J)

Daun jeruk yang buanyakkk biar wangi.

Nah, jikalau di rumah bahan-bahan itu sudah siap, langsung deh eksekusi. Versi asli Kak Sondang bisa dilihat di sini :D.

Selamat mencoba.

 
2 Comments

Posted by on April 12, 2012 in Giveaway

 

Tags: , , , ,

Pizza Pisang

Pizza Pisang

Sebenernya ini pisang goreng biasa, hanya diberi nama pizza pisang biar keren dan terdengar ala Italiano gitu deh! :p. Cerita aslinya sih lagi kere, ga punya minyak goreng banyak buat bikin pisang goreng. Untung banget saya jadi kreatif kalau lagi kepepet (baca laper tapi miskin ga bisa jajan plus ga punya duit beli minyak :p). Jadilah bikin pisang goreng pake doublepan yang memang kata Mbak Happy Salma memang irit minyak gitu deh! Kebetulan kok ya lagi kasian liat si doublepan ini ga lunas aja dari tahun kuda. Baiklah jadi mari kita abuse dia siapa tau cepet lunas.

Resepnya standar pisang goreng biasa, terigu, pisang, gula, vanili dan garam. Campur semua dan tuang di pan yang udah dioles sedikit minyak. Asli beneran cuma 2 sendok makan aja minyaknya, jadi hemat di kantong dan yang pasti sehat di kantong (eaaa lagi2 kantong ya, Mbak!:p).

Cekidot resepnya!

Bahan:

100 gr teriguall purpose

2 sdm tepung beras

2 buah pisang ambon atau pisang nangka (pokokna mah nu enak digoreng)

2 sdm gula putih

seiprit garam

1 sdt vanili

1 sdm gula jawa atau gula palem atau apa ajalah biar wangi gitu aja

Cara membuat:

Potong pisang, boleh kotak atau bulet tipis, atau lonjong, atau apalah yang penting dipotong. Campur semua bahan kecuali pisang, aduk rata. Setelah rata baru masukkan pisangnya. Tuang di doublepan yang dikasih minyak dan dipanaskan sekitar 3 menit. Ratakan adonan. Tips dari saya, sebaiknya bagian tengahnya bebaskan dari potongan pisang biar lebih gampang dipotong ntarnya.

Setelah bagian bawah cukup kering, potong di tengahnya menjadi dua bagian agar lebih mudah dibalik. Kalau bisa ngebalik ga pake dipotong sih boleh aja, tapi saya ga bisa (tuh, ketauan cupunya). Nanti yang bisa tolong saya diajarin privat cara ngebalik si pisang tanpa berantakan hihihi…

Penampakannya menggoda kan kan kan? *padahal mau pamer tongs baru :p*

Tunggu sampai matang dan kecoklatan. Angkat pizza pisang dari atas pan lalu potong2. Taburi keju lebih asyik, cuma sayang di rumah saya ini ada yang lidahnya asli Majalengka jadi ga suka keju (udah jelas bukan saya atau Vio ya hahha *ups*).

Rasanya enak, Vio abis seperempat dari seluruh pisang (kayaknya karena laper belum dikasih makan emaknya :(). Wangi dari gula aren alias gula merah menambah selera makan. Nah, yang begini nih disebut frugal living, udah enak, hemat minyak pula.

Akhir kata si Pizza Pisang ini emang membuktikan kalau kepepet manusia jadi kreatif *teteepppp*!

Dimakan anget sambil minum segelas teh mantap banget deh! 😀

 
8 Comments

Posted by on April 9, 2012 in Giveaway

 

Tags: , ,

 
%d bloggers like this: