RSS

Tag Archives: cireng

Cipop Lahir ketika SAYA Sedang Ingin Ngemil

Cipop Lahir ketika SAYA Sedang Ingin Ngemil

“Bumi Pasundan lahir ketika Tuhan sedang tersenyum.” M. A. W. Brouwer

Quote di atas cukup sering berseliweran di newsfeed saya. Diam-diam saya sepakat, Bandung memang indah. Rasanya tak berlebihan bila kita menjulukinya, Surga Dunia. Ya, surga dunia.

Setelah 12 tahun tinggal di bandung (ehem… 4 tahun di Jatinangor sih, yang ternyata masuk Sumedang :p) saya paling terkesan dengan makanannya. Kenangan saya akan makanan Bandung yang paling berkesan adalah lumpia basah dan marmin (martabak mini).  Martabak mini, saking lebaynya, saya anggap salah satu bentuk keajaiban dunia versi mahasiswa kere. Bagaimana tidak, martabak (saya mengenalnya dengan terang bulan), bisa dibeli dengan harga di bawah seribu saat itu *doenggg ketauan umurnyaaa*. Padahal, bila kita beli versi lengkap harganya bisa sampe 30 ribu. Belum lagi kalo topingnya nutella, silverquenn, emas, intan permata, harganya bisa ngalahin tasnya teteh Syahrini *duarrrr*.

Seiring berjalannya waktu, saya menjadi saksi gembul (karena makan mulu) betapa Bandung memang surganya kuliner.  Di dunia perACIan aja, ada cimol, cilok, cireng. Sama-sama aci (tepung kanji), tapi beda proses pengolahannya menjadikan mereka seperti sodara sepupu, beda bapak ibu tapi satu nenek-kakek :p. Ehhh… malah yang terakhir lahirlah CIPOP. Apa itu? Aci yang bisa nyanyi pop di Smule *dijitak*.

SATE kpop

Cipop, kalo dirunut dari silsilah keluarga, masih sodara sepupu jauh cireng dan cilok. Adalah Ciroll, cireng yang bisa bikin kita ngerock and roll, yang mengakui cipop sebagai sodara kandung. Selain mereka berdua, ada juga Cireng Ngambang dan Cireng Krauk. Siapa orangtua mereka? Tak lain dan tak bukan adalah Cireng Kamsia.

Sebagai fans garis keras cireng dan sepupu-sepupunya, yang sudah saya buktikan dengan ngidam cimol waktu hamil Vio :p, saya mengakui Cireng Kamsia ini sangat inovatif. Cocok pisanlah jadi orang Bandung, kreatif, inovatif, dan segala tif-tif yang lain. Ga cuma mau jadi followers, Cireng Kamsia malah jadi trendsetter. Cuma rujak cireng mah sih menurut saya so yesterday alias ketinggalan kereta, nah kalo cireng isi keju, dilapis panir menjadikannya krenyes warbiyasak.

ciroll 5

 

Biar makin sayang, kenalan sama sodara-sodara cipop ini yuk.

Ciroll — cireng isi keju yang aduhai, kriuk. Bentuk stik, mirip nugget, dijamin anak-anak suka.

Cipop — adiknya ciroll, sebenernya versi mini dari cirol, disajikan dengan cocolan saus yang sedap

Cireng Krauk —  cireng dengan isian macem-macem, ukuran besar dijamin puassshhhh…

Cireng Ngambang — paduan antara cireng dan kuah, mirip baso tapi lebih ganas rasanya.

Nah, produk Cireng Kamsia memang inovatif kan, ga salah deh kalo mereka menerima Anugerah Menteri Perdagangan Kategori Khusus Inovasi Pangan Baru pada 2013. Weissss jangan ragu lagi, buruan dipesen.

Sejak kenal produk-produknya Cireng Kamsia yang asli 100 persen dari Bandung  ini, saya semakin bahwa Bandung diciptakan ketika Tuhan tersenyum. Saya yakin pula, cipop diciptakan ketika si gembul (eke kisanak) sedang pengen ngemil *eh*. Siap-siap berbaris di belakang saya buat musuhan sama timbangan yaaa… ngemil muluuuuu….

 

Nah, kapan lagi ngemil dapet hadiah? Cuma Cireng Kamsia yang bisa! Saya aja ikut, masa kamu enggak?

Caranya

  1. Buat kreasi dari cipop
  2. Foto hasil kreasi teman-teman
  3. Upload di instagram masing-masing, bukan instagram mantan pacar, ntar malah susah move on :p. Periode upload mulai 4 November sampai  12 Desember
  4. Jangan lupa tag akun @k_food_ dan 1 akun teman.
  5. Pakai hashtag #kreasicipop #kamsiaholidaygift. Kalau versi saya ditambah #tolongAimyaAllah biar menang bwahahaha..

Kayak saya nih, bikin pizza ala-ala pake toping cipop. Pizza ala-ala aja sih, kalo kata saya mah enak, ga tau kalo kata Mas Dhani :P.

pizza untuk blog

Kalau saya jadi kamu, detik ini juga saya beli Cipop dan upload di instagram.

Advertisements
 
3 Comments

Posted by on December 4, 2015 in Kisah di Balik Rasa

 

Tags: , , , , ,

Cireng Manis

Cireng Manis

Suatu hari, tiba-tiba saya sedang kerasukan setan yang rajin. Pagi-pagi mengupas nanas pertama kalinya seumur hidup, memarutnya yang juga untuk pertama kalinya selama 26 tahun hidup saya, lalu membuatnya menjadi selai. Mau bikin nastar? Bukan! Saya pengen bikin cireng. Loh?

Cireng manis isi nanas

Maksud hati dibentuk love, ternyata susahhhhh…

Kalau pada umumnya cireng isi yang ngetop di Bandung itu sisinya ayam, sosis, baso, abon, bumbu kacang, saya pengen tampil beda. Sejujurnya ini terinspirasi dari invention test di Masterchef Indonesia, membuat sesuatu yang sedikit berbeda dari yang sudah umum. Mengingat biasanya saya bikin muffin lagi dan lagi-lagi muffin, membuat sesuatu yang berbeda seperti ini sangat luar biasa.

resep cireng isi

Cireng manis isi selai nanas, lope lope dah 😀

Oya oya, cireng itu kan akronim dari aci digoreng, tapi sagu juga samaan sih sifatnya kayak aci, sama-sama baik hati dan suka menolong, eh sama-sama kenyal-kenyal gitu deh :p. Jadi keduanya bisa digunakan. Daripada ngomong ke sono ke mari, yuk ah dicek di mari resepnya :).

Bahan
125 gram tepung sagu
2 sdm terigu serba guna
1 sdm gula halus
1 butir telur
Seiprit garam
Setegah gelas air matang

Cara membuat:
1. Campur tepung sagu, terigu, dan gula halus. Aduk sampai merata tiada tara
2. Masukkan telur lalu kembali aduk rata
3. Tuang air ke adonan tepung perlahan, jika suda kalis, hentikan menuang air.
4. Cetak, isi dengan selai nanas, goreng dengan minyak yang banyak dan panas sedang. Angkat setelah kecoklatan. Jangan sampai gosyong yaaaa…

Nah, ngebentuknya jadi lope-lope ini susah banget deh. Makanya di foto juga lopenya ga konsisten, ada yang lonjong, ada yang nyaris bulet, dan ada yang ga layak disebut lope (kasian :(). Belum berhasil ngebentuk yang padet kayak di tukang cireng beneran, harap maklum ya, saya kan cuma chef abal-abal yang pura-pura jadi tukang cireng abal-abal dan itupun ga berhasil hiks hiks…

Ada tips biar cirengnya bisa padet kayak di tukang cireng yang ga abal-abal? Mungkin next harus dicobain ga pake telur kali ya? Oya, resep ini saya dapet dari tetangga yang jualan cimol. Kayaknya salah saya deh nanya resep cireng ke tukang jualan cimol (iya, salah banget kan?). Plak, pengen uwel-uwel diri sendiri deh jadinyaaa :P.

Cireng manis isi selain nanas

Pas banget buat temen baca koran, pasti banyak makannya dibanding bacanya *ihhh, saya aja kali ya?*

Kalau resep selainya perlu ga ya? Ga perlu kan, udah pada bisa kan? Caranya gampang banget, nanas dicuci bersih lalu diparut. Kebetulan nanas yang saya beli banyak banget airnya jadi airnya saya pisahkan. Setelah itu nanas digoreng (eh kok digoreng sih? dioseng?) eh bukan digoreng, pokoknya taruh di wajan, campur gula, kasih perasan jeruk lemon dikit dan kayu manis (boleh yang bubuk atau yang masih utuh). Nanas parut diproses sampai berubah warna dan kadar airnya jauh berkurang. Nah, ternyata cuma gitu doang kan? Jadi selama 26 tahun ini baru bisa bikin selai nanas ya sekali ini hihihi… Sengaja disisain siapa tahu tiba-tiba bisa bikin nastar, cieeeee prok-prok-prok.

yah sekian saja ngalor ngidulnya. Postingan ini dibuat menjelang detik-detik ditutupnya event Masak Bareng Yuuk edisi makanan berbahan dasar sagu. Sip ahh semoga bermanfaat bagi langit dan bumi. Amiennn 😀

Masak bareng yuuk

 
7 Comments

Posted by on July 30, 2012 in Jeprat Jepret, Resep

 

Tags: , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: