RSS

Tag Archives: cerita di balik nastar

Doa dalam Sepotong Nastar

Doa dalam Sepotong Nastar

Sewaktu masih kecil, saya selalu berdoa agar tiap Lebaran bertemu dengan nastar. Bagi saya yang waktu itu masih imut, Lebaran tak lengkap tanpa nastar dalam toples *tetangga hahaha*. Karena belum ngerti mana nastar yang enak dan mana nastar yang tidak enak, doa saya waktu itu sederhana saja, “Ya Allah, semoga Lebaran kali ini saya bertemu dengan kue nanas (waktu itu boro-boro kan tau namanya nastar), karena tiada kesan tanpa kehadirannya *mirip undangan ultah ya?*.”

resep kue nastar

Setelah menginjak usia SD dan punya uang saku sendiri, doa saya sedikit berubah. Mental gratisan sih tetep berjaya ya, kalau bisa malah borong setoples nastar di rumah tetangga, tapi karena punya uang saku yang cukup, saya sering membeli kue nanas di toko makanan tetangga saya juga. Ukurannya lebih besar dari nastar gratisan di tetangga yang lain, maklum, ini kan pake duit ya.

Saat itu doa yang mengacu pada nastar ada dua. Pertama, “Semoga nastar di toko itu tidak semakin mungil tapi semakin gede dan harganya nggak naik.” Doa ini tidak dikabulkan oleh Allah, karena setelah semakin kecil alias mengkerut, nastarnya naik harga lalu menghilang dari peredaran. Sedih sekali :(. Doa ke-dua adalah, “Ya Allah semoga uang sakuku naik biar bisa beli nastar setoples,” *teteuppppp, ya sesuaikan dengan judul tulisan ini aja sih :p*.

Setelah SMP dan ngerti kalau setiap mau Lebaran Bapak dan Ibu dapet parcel, doanya ganti lagi. “Ya Allah, semoga dari sekian banyak jajaran parcel, ada kue nastar yang enak.” Anak SMP kan udah ngerti makanan enak ya, begitupun saya. Ya walaupun parcel-parcel lain seringkali abis sebelum Lebaran tiba, paling ditunggu ya nastar lagi sih.

Menginjak SMA, doanya jadi ganas. “Semoga adik-adikku ga suka nastar,” hahaha… Maapkan ya adik-adikku yang lucu. Tapi sebenarnya nastar dalam parcel itu jarang ada juga sih, kalaupun ada bagian yang keras atau rasanya tepung *pembelaan diri*.

Udah kuliah di Bandung, mendengar kabar gembira dari adik ternyata salah seorang bulik bisa bikin nastar yang enak. Doanya berubah dong, “Semoga bulik saya sehat selalu dan selalu sempat bikin nastar!” *ponakan nggak tau diri*

Waktu udah punya lapak fotokopi sendiri, ceritanya pengen nyediain kue lebaran buat pelanggan Violet Copy Centre. Minta tolonglah saya ke tetangga buat bikinin. Nggak ada keinginan sama sekali buat belajar bikin atau seenggaknya mantengin si Teteh tetanggan yang lagi bikin si nastar dan kawan-kawannya. Saya cuma nganterin belanja dan udah setor toples, dan duduk manis nunggu kiriman kue. Sip banget kan? Duduk manis bisa makan nastar enak, asli buatan si Teteh tetangga ini enak banget, padahal nggak pakai bahan yang mahal-mahal banget. Doanya apa? “Semoga dapet diskon dari si teteh,” wekekekek….

resep nastar kue nanas

Maap, cuma bisa bentuk bulet-bulet aja 😀

Sampai situ doanya masih antara makan gratis dan minta-minta ya? Ga pernah kepikiran bikin nastar sendiri. Ya iyalah, belajar masak juga baru minggu kemaren, apalagi bikin nastar. Bisa-bisa 2 hari 2 malem baru beres bulet-buletin nastar dan dijamin nggak mandi kalau udah begitu. Bisa dibayangkan ada aroma asem-asem dikit gitu nanti nastarnya *asem dari nanasnya kan yaaa?? :p*.

Eaaaaa… ada yang nungguin resep kan? Sebentar ya, nanti resep di post di tulisan selanjutnya hhihihihi. Yes 1-0 :p *kaburrrr*

 
15 Comments

Posted by on August 4, 2012 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: , , , , ,

 
%d bloggers like this: