RSS

Tag Archives: brownies enak

Brownies “Agak” Sehat

Brownies “Agak” Sehat

Mau posting ini senyum-senyum sendiri. Stik coklat model begini bikin ingatan melambung ke jaman masih muda dulu. Walaupun sekarang masih muda juga, tapi kalau mau beli brownies panggangnya Amanda mikir-mikir sejuta kali. Bukan karena miskin atau nggak punya duit (cieeeeee….masa sih?), tapi karena pelit :p. Yaeyalah sekotak kecil gitu harganya di atas 30 rebu, ya mending buat beli wortel atau brokoli atau bayem dan lain-lain yang lebih mengenyangkan dan sedikit tidak mengganggu lemak perut *pencitraan banget nih yang disebutin sayur mayur doang, padahal omnivora*. Yuuukkk…

Jadi, dulu saya pacaran bekelnya brownies bakarnya Amanda. Gaya? Iya dong! Jaman pacaran gaya nomor satu, dompet kosong nomor dua. Lagian yang bayar kan bukan saya hihihi… Saya taunya makan aja, nonton tinggal nonton nggak mikir beli tiket pake duit atau pake voucher gratisan (percayalah, nomor dua itu yang sering huekekek…).

brownies wortel

Setelah mudik kemaren, masih ada dark cooking chocolate yang nyisa, sengaja sih disisain soalnya abis mudik biasanya bokek dan ga bisa beli lagi. Dan benar saja adanya sodara-sodara, DCC itu berguna sekali menyumpel mulut yang kepengen ngemil. Percaya atau nggak ya, tiap malem kerjaan saya buka-buka tabloid Koki dan Saji biar semangat masak datang kembali. Begitulah 3 atau empat malem berturut-turut sampai akhirnya saya memang ada niat masak dimulai hari ini. Ayo semuaaaaaa, say alhamdulillah hahaha…. Artinya ya blognya bakal ada isinya yang baru gituuuu kan?.

Resepnya saya dapat dari Tabloid Koki edisi 227, Mei 2012. Judul aslinya cokelat wortel. Yuuk mari dicekidot resepnya.

Bahan:
150 gram cokelat masak pekat (DCC), serut
75 gram mentega (saya pake BOS Filma)
60 gram terigu protein sedang (saya pake protein rendah, adanya cuma itu :p)
60 gram gula pasir (saya pake 20 gram saja, soalnya yang bikin udah manis ehem :))
1 sdt garam
2 butir telur
100 gram wortel, parut dengan parutan keju
1/2 sdt essens vanili (saya ga pake, udah wangi meskipun belum mandi soalnya :p)
30 gram kismis (saya pake blueberry kering, jadi asemnya selain dari bau saya yang belum mandi, juga dari blueberry ini *eh)
(Di resep asli ada kacang mete, gula halus, dan chocochip, tapi saya ga pake karena artinya penghamburan bahan. Segini juga udah enakkkk banget kok! GA percaya? bikin sendiri donggggg :))

carrot brownie

Cara membuat:
1. Tim DCC dan mentega sampai semuanya lumer. Biasanya bikin brownies nggak pernah deh sesemangat ini, kayaknya karena udah lama nggak baking, jadi semangat banget nge-tim coklat, airnya kebanyakan atau apinya kegedean. Alhasil, brownies ini membawa korban, mangkok satu-satunya retak dan tak bisa digunakan lagi. Huaaaa…. *mewek sambil ndusel-ndusel Rezky Aditya*
2. Tunggu coklat dingin lalu masukkan telur, aduk rata.
3. Campur terigu, garam, wortel, gula, dan blueberry kering.
4. Tuangkan adonan coklat ke adonan terigu lalu aduk rata.
5. Taruh adonan di loyang kue kering atau loyang apa aja sih yang ada, sebelumnya oles dulu margarin tipis-tipis atau bisa juga dialasin silpat. Ratakan. Adonannya mirip adonan brownies biasa, tapi lebih kental. Agak susah sih ratain pojokannya, tapi tenang ntar pas dipanggang rata sendiri.
6. Panggang dengan suhu 180 derajat selama 25 menit (saya pake suhu 200, selama 30 menit dengan oven dipanaskan 10 menit). Adonan siap dicetak dengan cookie cutter.
–di resep asli cuma sampai sini–
7. Iris lagi bentuk stik, lalu panggang sampai matang dengan suhu 150 derajat dengan api atas bawah biar cepet. Saya panggang 10 menit. Dan hasilnya jadi lebih enak, wortelnya emang nggak kerasa sih, tapi lumayanlah browniesnya jadi lebih sehat. Cocok buat anak yang gak suka sayur, lebih cocok lagi buat emak yang pengen gendut *langsung mundur dari barisan karena lagi diet*.

Sekian saja share resep brownies agak sehat dari saya, ada kurangnya mohon dimaklumi, ada lebihnya mohon dikembalikan. Bye-bye timbangan…

 
10 Comments

Posted by on September 17, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Brownies Mudah, Murah, dan Lezatosss!!!

Lima tahun lalu, pas KKN di Cirebon, takjub banget lihat temen yang bisa bikin brownies. Di mata saya, dia keren, cool, dan hebat. Apalagi waktu itu lagi ngetop-ngetopnya Brownies Amanda dan harus ngantri panjang sampe nguler kalau mau beli.

Tak disangka, di Tahun Naga Air ini keadaan udah berubah drastis. Ibu saya minta diajarin bikin brownies. Duh, berarti sekarang saya keren, cool, dan hebat kan? Hihihi… *maunya*

Brownies itu dalam sejarahnya adalah kue gagal ngembang alias bantat. Kalau mau jas merah, ya bikin brownies jangan pake pengembang. Tapi, pake pengembang sedikit oke aja, cukup ekonomis kalau mau buat jualan.

Awalnya sih niat gugling resep, eh nyantolnya tetep aja ke blognya Lei, yah tau gitu mah langsung nanya aja eike ke Jeng Lei. Oya, ini udah dimodifikasi. Hasilnya tetep enak, tapi ibu kurang puas sih. Keenakan kalau buat dijual harga seribu.

Bahan:
155 gr terigu
45 gr coklat bubuk
4 btr telor ukuran besar
1 gelas belimbing minyak sayur (minyak goreng)
1/2 sdt baking powder
250 gr gula pasir
Sejumput garam

Setelah semua bahan siap, tinggal dieksekusi. Campur baking powder, garam, terigu dan coklat bubuk. Saya pakai coklat van houten, rasanya gilak enak banget. Sebungkus kecil yang 45 gram harganya sekitar 10 ribu, kalau browniesnya mau dijual ya terlalu enak seperti kata ibu saya. Oya, pokoknya total terigu+coklat bubuk 200 gram ya, bisa dikurangi coklatnya tapi ditambahi terigu juga oke.

Di wadah terpisah, campur telur dan gula. Kocok sampai lembut dan gula larut. Saya ngocoknya pake whisker aja, butuh waktu sekitar 1080 detik (hayolo berapa menit) atau sampai tangan kerasa agak pegel dan besoknya butuh pijit hahaha… Masukkan minyak. Campurkan adonan telur ke terigu+coklat. Aduk sampai rata ya, jangan sampai ada yang bergerinjil.

Masukkan adonan yang sudah dioles mentega dan dibalurin terigu tipis-tipis. Panggang sekitar 30 menit. Karena kemaren pake otang, apinya kecil aja, sebelumnya otang udah dipanasin 5 menit. Adonan ini jadinya 2 loyang loaf. Enak banget… Jadi kepikiran buat jualan brownies trud dititip di warung deket rumah hihihi… Sesuai judulnya kan? Mudah, murah, lezatoss!

 
22 Comments

Posted by on April 29, 2012 in Kisah di Balik Rasa

 

Tags: , , , , , , , , , ,

 
%d bloggers like this: