RSS

Category Archives: Jurus Praktis di Dapur

Tips dan triks berkutat di dapur

Mencoba Sebuah Tips

Kastengel green tea

Sebelum

Green Tea kastengel

Sesudah ^^

Beruntung sekali punya temen yang hobinya gugling dan berkunjung ke blog-blog Makbul *mak bule*. Siapa lagi kalo buka Mrs. Lady. Salah satu hasil guglingannya adalah tips yang akan saya bagi berikut ini.

Saya suka sekali kue kering alias kukis, tapi nggak suka sama sekali yang namanya nyetak kukis, nyepuit, atau apapun itu. Karenanya, pada akhirnya jarang sekali saya membuat kukis. Tapi tips dari Lei ini membuat saya sedikit bernafas lega. Stok kukis sebanyak-banyaknya di freezer, dan bake ketika ingin ngemil saja.

Ada tiga keuntungan setidaknya. Pertama, saya cuma perlu sekali ngebentukin kue kering selama mungkin sebulan sekali. Ke-dua, alhamdulillah kalau lagi pengen ngemil nggak usah beli, jadi hemattttt… Ketiga, kue keringnya nggak gampang melempem atau basi. Wow!

Bagaimana caranya? Gampang sekali…
1. Bikin adonan yang agak banyak, sesuaikan kebutuhan. Kalau di rumah saya, satu adonan sepertinya kebanyakan, jadi setengah resep saja sudah banyak.
2. Setelah adonan jadi, bentuk sesuai keinginan, boleh pakai cookies cutter, spuit, atau bentuk bulat lalu ditekan dengan garpu *klasik banget nih*. Kalau kastengel grinti saya ini pake skup es krim mini, lalu saya bentuk silinder. Sebagian pake timbangan digital juga sih.
3. Tata adonan yang sudah dibentuk di loyang cookies, mepet-mepet pun tak apa. Setelah membeku, simpan di plastik klip yang kira-kira cukup untuk satu porsi bake di oven masing-masing. Saya pake plastik klip kecil biar hemat gitu maksudnya, tapi tetep aja sih pas nge-bake malah dua bungkus langsung *salah strategi* hahaha…
4. Simpann di freezer masing-masing, jangan freezer tetangga yaaaa!

Tips membuat kue kastengel

Siap dicaplok nih kastengelnya, gendut yaaaa…

Kalau mau menikmati kue keringnya, step-nya pun gampang pisan!
1. Keluarkan adonan kukis dari dalam freezer, diamkan sekitar 10 menit atau sampai es mencair dan suhunya sama dengan suhu ruang.
2. Tata di loyang kukis. Sesuaikan dengan karakter kue keringnya ya. Kalau kastengel kan nggak akan meleber kalau kena panas, Jadi boleh agak dempet-dempet biar satu sama lain merasakan kehangatan *naon sih?*. Tapi ada beberapa adonan kukis yang akan melebar, seperti milo kukis yang pernah saya bikin beberapa waktu lalu atau kukis yang memang pake pengembang.
3. Panggang sesuai instruksi resepnya.
4. Kukis siap dinikmati. Aheyyy…

Kayak siang ini, saya males mandi karena mendung. Biasanya kalau bidadari mandi kan katanya bikin banjir, apalagi ini udah mendung *bidadari bau asem*. Mau ngemil nasi, kok berat banget ya cemilannya. Jadi, saya keluarin satu plastik adonan kastengel dan panggang. Alhamdulillah, kecepatan menghabiskan kastengelnya jauhhh lebih cepet daripada manggangnya hahaha…

Kue kering anget itu enak banget! Apalagi nggak ada perbedaan rasa sama adonan yang bener-bener fresh. Ahh…inilah namanya surga dunia. Alhamdulillah masih bisa merasakan kemudahan dalam hidup *yaelah padahal cuma makan kukis doang*. Tapi memang loh, kita harus bersyukur. Kata orang, bahagia yang sederhana itu hanya bagi orang-orang yang bersyukur *pencitraan sholihah*.

Oya, konon hal tersebut berlaku juga untuk muffin atau cupcake, tapi saya belum pernah nyoba. Nanti suatu saat kalau kesampaian bikin muffin banyak, bakal di share tips and trik menyimpan muffin beku.

Akhir kata, doakan semoga temen saya Mrs. Lady internetnya kenceng terus jadi bisa gugling dan bocorin tips-tips dari para makbul hasil guglingan dia. Kalau saya sih belum level baca blog bahasa Inggris, bisa tiba-tiba mengurus dan langsung ngantuk gitu deh hahaha… Semoga bermanfaat dan doakan saya nggak males ngeblog lagi. Aminnn 😀

Advertisements
 
19 Comments

Posted by on October 15, 2012 in Jurus Praktis di Dapur

 

Tags: , ,

Kukis Kenari Ceria

Kukis kenari plus mix fruit

Warna-warni ceria, melting di mulut. Pokoknya enakkk…

Mengapa sih bikin-bikin kukis beginian? Awalnya sih karena ada mertua ya, mau pamer kalau menantunya udah makin pinter bikin kue. Dulu kan pamer waktu Vio masih bayi, bikin cheese bliss yang sukses besar ehemm cwit cwit… Nah, sekarang mau pamer yang lain dong, masa pamer cheese bliss lagi? Kalau ibaratnya cheese bliss Iqro’ 1, nah si warna-warna ini Iqro’ 2 gitulah, sedikit lebih susah dan lebih enak.

Alasan ke-2, bikin kukis ini ga perlu pake tangan belepotan ngebentuknya. Ya Allah, itu surga banget kan. Tangan tetep mulus, tapi bisa makan kue kering yang manis, enak, dan ga bikin kantong bolong. Oya, resepnya hasil nanya Mbah Google juga sebenarnya, bukan hasil kreasi sendiri, di blog salah satu member NCC, tapi maaf ya udah lama banget resep ini ngendon di buku babon resepku yang penuh coretan Vio, jadi ga di-link ga pa pa kan pemirsa? (komat kamit).

Cekidot resepnya ya…

Bahan:

125 gr mentega dan margarin (dicampur aja, aku pake BOS Filma semuanya)

100 gr gula halus (beberapa kali pakai gula pasir biasa sambil olahraga tangan :p)

180 gr terigu protein rendah (multi purpose juga oke)

2 butir kuning telur

¼ sdt baking soda (boleh ga pake, tapi aku tetep pake)

½ sdt baking powder (aku pake ¼ sdt aja)

Kenari (fardlu ain alias wajib ya, bikin wangiiiii deh…)

5 biji ceri merah siap pakai

5 biji ceri hijau siap pakai

Caranya sungguh gampang, namanya juga Iqro’ 2 kan? Jadi, belum serumit Iqro’ 6 deh ya..

  1. Campur margarin dan butter dengan gula, kocok sampai mengembang. Berhubung mixerku masih di toko, jadi ya pakai whisker aja (siap nerima sumbangan mixer hehehe..). Masukkan kuning telur satu per satu sambil terus dikocok, kemudian tambahkan tepung terigu, baking soda, dan baking powder. Aduk rata.
  2. Masukkan di loyang lalu ratakan dengan pisau dan gilas dengan rolling pin. Sejujurnya aku meratakan pake garpu trus ga pake digiles, jadi hasil kue keringnya nanti memang rapuh, lumer di mulut. Ketebalan adonan tergantung ukuran loyang ya, aku pakai pinggan keramik (cieee…) ukuran 35×40 cm tebalnya kurang lebih ¾ cm aja. Jangan lupa olesi loyang dengan margarin biar ga lengket, tipis-tipis aja.
  3. Olesi permukaan atas dengan ‘sisa’ kuning telur biar matengnya berwarna kuning bagus (ini karena aku pelit ya, kalau nggak pelit sih pake kuning telur lagi dong ah :p). Bisa dihilangkan saja step ini, soalnya kalau tampilan cantik nanti cepet abis sama Vio emaknya ga kebagian hehehe…
  4. Cincang kenari dan ceri. Khusus ceri cincang kecil-kecil biar gampang pas ngirisnya nanti. Kalau udah dicincang semua, tata di atas permukaan adonan di loyang, lalu tekan-tekan biar ga gampang lepas. Usahakan menekan sebaik mungkin biar bayi-bayi nggak ambil cerinya aja (pengalaman :p).
  5. Panggang 15 menit di suhu 150 (ingat, tergantung tebalnya ya), lalu iris dengan cutter sesuai selera. Kotak-kotak sih lebih gampang ya, ga perlu bulet, lonjong, apalagi jajar genjang :p. Pastikan cutter yang dipakai masih baru dan tajam, jadi tak terlalu banyak remah-remah. Pindahkan tiap potongan ke loyang lain lalu panggang lagi sampai garing sekitar 10 menit. Nyalakan api atas 5 menit terakhir agar kenari krispi kecoklatan.

Sungguh mudah kan? Sekali lagi ini Iqro’ 2 lho, anak SD juga bisalah. Makanya, kue kering ini buat yang masih belajar baking kayak saya ini gampang banget. Oya, kalau ada satu bahan ga ada, jangan patah semangat. Misal kenari ga ada, ya diganti kacang tanah cincang juga boleh. Kacang tanahnya disangrai dulu lebih renyah lho! Kalau ceri ga ada, bisa diganti kismis juga. Ga akan tau enaknya deh kalau nggak nyobain bikin. Saya ga akan mau ngasih soalnya, mau diabisin sendiri setoples :p.

Sering banyak yang nanya kalau resep ini bisa jadi berapa potong kue kering? Nah, berhubung pemula, saya sih nggak peduli hasilnya. Proses belajarnya lebih seru ketimbang ngitung-ngitung hasilnya. Kira-kira bisa jadi 30 keping sih ukuran 2×3 cm kali ya? Ga tau pasti. Pokoknya sadar udah abis aja sama si bocah L.

Apa kata mertua? “Wah, ibu Vio bisa bikin kue enak ya…” *hidung kembang kempis*

 

Tags: , , , , , , , , , ,

Butter Murah Andalan :D

pengganti butter

Pengganti butter murah meriah

Belajar itu nggak  harus mahal. Pasti semua setuju sama pernyataan tersebut. Kalau mau nyobain resep trus ada bahan butter, dulu saya bisa langsung mundur teratur. Untuk percobaan, butter terlalu mahal sementara diganti margarin biasa belum tentu rasa dan teksturnya sama. Kadang sih saya cuek aja mengganti butter alias mentega dengan margarin biasa, tapi kadang penasaran juga dengan hasil akhirnya yang ‘asli’ bila shortcut itu nggak saya lakukan. Saya nggak tahu pasti mengapa satu resep harus wajib pakai butter sementara yang lain boleh-boleh aja diganti, yang saya tahu hasil akhirnya memang bakal beda. Cuma segitu ilmu perbakingan saya yang kayaknya semua orang juga tahu deh!

Sampai Dewi Resep alias Lady Fitriana pamer produk ini, BOS (butter oil subtitute) Filma. Sesuai namanya, ya inilah pengganti butter dan minyak. Harganya sedikit lebih murah dari Blue Band tapi hasilnya mendekati bila kita pakai butter. Pengen deh nge-bold kalimat sebelum ini tapi takut disomasi Blue Band hehehe… Di Bandung sih saya cuma nemu di toko bahan kue, di supermarket belum pernah liat, di pasar juga belum pernah nemu (kecuali pasar tradisional semi modern kayak Baltos ya).

Jadi, kalau memang ada resep yang menggunakan butter, bisa banget diganti ini. Hasilnya tetep enak, tetep berlemak, dan memuaskan. Siap-siap buang jauh-jauh timbangan biar kalau timbangan naik ga nyesel :p.

NB: sumpah bukan endorser ataupun buzzer. Walaupun pengen dibayar setiap bikin tulisan kayak wartawan, kenyataannya nggak begitu *mewek*.

 
 

Tags: , , , , , ,

Bawang Goreng tak Renyah, Siapa Takut?

Bawang Goreng tak Renyah, Siapa Takut?

Sejarah menciptakan bawang goreng renyah di dapur hangus harus diabadikan pakai monumen khusus sepertinya. Ya nggak perlu seperti Monas, cukup mirip-mirip tugu di Tegalega itu hehehe… Mengapa? Perjalanannya cukup panjang saudara-saudara! Berikut secuplik kisahnya.

2 Januari 2011
Mencoba membuat bawang goreng pertama. Bawang yang warna ungu dikupas, dicuci, lalu diiris tipis. Setelah semua diiris langsung masuk penggorengan dengan minyak panas.
Status: ilmu masak cetek, cuma mengandalkan melihat emak bikin bawang goreng. Cuma bisa makan aja tentunya
Hasil: Combo ga sukses, selain ga renyah dan gurih juga gosyong *biasa*

6 Juli 2011
Percobaan ke-2, kali ini dengan bawang jenis lain. Kata Mang Sayur, bawangnya dari Thailand atau Filipina apa Vietnam gitulah pokoknya, udah lupa *gejala pikun, duh!*. Caranya masih sama dengan yang pertama karena percaya kesalahan bukan pada penggorengan tapi karena jenis bawang *langsung diserbu siluman bawang merah hahaha*
Status: gagal maning
Hasil: alhamdulillah ga gosong *tumben*, sayangnya baru sehari dia udah loyo .

25 Oktober 2011
Pantang menyerah melakukan percobaan. Kali ini bawangnya pakai bawang dari Brebes.
Status: udah baca tips dari NCC, udah gugling, tapi males nerapin tips-nya.
Hasil : bawang cuma tahan 2 hari karenaaaaa abis *nari hula-hula*. Masih belum maksimal sih kresnya, tapi not bad.

18 Januari 2011
Akhirnya bertemu bawang Sumenep! Konon kabarnya bawang jenis inilah yang paling cocok dibikin bawang goreng.
Status: udah lumayan bersahabat sama api kompor, jadi nggak gosong.
Hasilnya: sangat memuaskan, bawang lebih gurih, lebih renyah, dan mendapat pujian dari suami. Ehem!

Bagaimana tips-nya? Ikuti terus postingan ini .

1. Pilih bawang sumenep yang kecil-kecil panjang, berdasarkan pengalaman saya, hasilnya paling oke, tapi tetep aja selain bawang sumenep ga haram jadi bawang goreng (takut diprotes bawang merah).
2. Kupas lalu cuci dengan air untuk menghilangkan getah bawang, ini biar ga ada pahit-pahitnya di bawang (kalau ga salah ya). Iris bawang dengan ketebalan yang sama biar matengnya bareng juga.
3. Keringkan dengan tisu dapur sampai keriiiing ring ring, lalu campur dengan sejumput garam, aduk rata. Diamkan beberapa menit sampai garam meresap. (Bisa juga setelah dicuci ga perlu dikeringkan, tapi langsung dikasih garam, baru dikeringkan).
4. Goreng di minyak panas sedang sampai kecelup semua. Jangan terlalu panas minyaknya, apinya juga sedang aja karena takut gosyong (trauma). Segera angkat kalau udah kekuningan, jangan nunggu sampe kuning keemasan, apalagi hitam . Oya, walaupun bawang goreng diangkat ketika berwarna kuning, nanti juga masih ada proses pematangan setelah diangkat, jangan khawatir nggak mateng.
5. Siapkan tisu dapur untuk alas, lalu tunggu sampai minyaknya terserap. Kalau aku biasanya dikasih tisu atas bawah lalu ditekan-tekan biar minyak terserap sempurna.
6. Setelah dingin masukkan di wadah kedap udara.

Nah, begitulah yang sering dilakukan di dapur hangus dalam hal goreng-menggoreng bawang goreng (haiyah ga epektip banget kalimatnya). Sebelum digoreng, bisa ditambahkan maizena/tepung beras biar makin renyah, tapi saya nggak suka sih jadi berasa ada tepungnya.
Yang paling belum pernah dicoba di dapur hangus adalah merendam bawang yang telah diiris dengan air kapur sirih. Cara ini paling advance kayaknya, makanya belum pernah dicoba. Mungkin nanti ya kalau dapur hangus berencana impor bawang goreng ke Hawaii atau Antartika, cara dengan kapur sirih ini baru akan dicoba.

•••

Mengingat nggak pernah bisa masak, pas mudik justru pengen pamer ke emak kalau saya bisa bikin bawang goreng enak dan renyah, tahan lama pula. Tiba-tiba emak membuka kulkas dan mengeluarkan stok 2 plastik bawang putih goreng dan bawang merah goreng. “Ini cuma 7.500, nggak pakai nangis karena iris-iris.” *pingsan*

NB:

1.Terima kasih kepada Rella yang dengan ikhlas tapi dipaksa minjemin sushimat buat property foto. ciummm…

2. Jangan percaya tanggalnya karena pasti ngawur, tapi isinya Insya Allah benar *kabur sebelum dibakar massa*

 

Tags: , , , ,

 
%d bloggers like this: