RSS

Category Archives: Cerita dari Dapur Hangus

Pengalaman kami bercengkrama dengan dapur

When Chef Abal-abal Meets Professional Chef

Sabtu nyaris dua minggu lalu saya dateng ke acara ulang tahun Homemade Healthy Baby Food (HHBF), salah satu grup di Facebook. Karena lagi ngepel tol Cipularang, jadi saya datang terlambat. Pas dateng udah ga mood gitu deh, ga dapet tempat duduk trus ga tau ngomongin apa.

Eits, tapi di pojokan saya liat sesosok berbadan tinggi besar dengan baju putih yang tampaknya seorang chef. Sebagai sesama chef *saya chef abal-abal kan? :p* saya lirik-lirik dong, tapi ga berani pedekate secara saya sudah ada yang punya gitu loh ihik hihihi… Nah, pas ada kesempatan ngobrol berdua *cie-cieciecieeeeee…* saya nanya, “Nanti mau masak berapa resep Chef?” Doi jawab, “Dua resep.” Lalu yaaaaa kami ngobrol sepotong-sepotong, dan waktunya doi show.

Saya baru tau namanya Chef Nchank Tamberang, selama ini taunya Chef Nchank ajah. Penasaran ini nama asli nggak sih Nchank-nya? Duh nyesel banget ga sempet nanya :p *sungguh penyesalan yang penting nggak sih hahahaha*. Yang mau tahu siapa itu Chef Nchank, silahkan intip-intip Facebook atau twitternya @ntamberang. Saya ga friend atau follow, takut doi ngefans *eeeehhh gedubragssss*.

chef nchank

Wah, ternyata chef satu ini seru banget! Bukan acara masaknya sih yang seru, tapi quote-quotenya itu top markotop. Meskipun sekarang om Google bisa menjawab semuanya, tapi hal-hal kecil tapi berarti besar seperti ini rasanya susah digugling karena kita pun nggak tahu mau gugling pake keyword apa.

Nah, biar seluruh dunia pada tahu (jiahahaha), saya sharing ya sedikit yang saya bisa inget sesuai kapasitas otak saya hihihi… Pengennya sih semua saya inget ya, tapi kan saya bukan memory card yang menyimpan semua rekaman, apalagi nyaris dua minggu lalu. Kalau ada yang salah silahkan dibenerin, kalau ada yang kurang silahkan ditambahin, tapi kalau lebihannya buat saya aja ya *kayak kembalian gitu deh :p*.

PERINGATAN!
Quote Chef Nchank diketik dengan bold, selain itu quote saya lah yaaaa :p.

Setiap orang harus konsumsi garam 1 sendok teh tiap hari. Tapi kalau kelebihan, efeknya buanyakkkk. Penyebab kegemukan bukan gula, tapi garam. Makanya kl lagi demo masak ada yg nyeletuk di pojok sana, kurang asin chef, saya lirik pasti gendut.

Jadi ya buibu, lain kali kalau ikutan demo masak chef, bilang aja, “Chef kurang banyak,” mwahahaha…
daripada dibilang gendut karena bilang kurang asin, kan mending dibilang gembul :p. Gendut dan gembul kan beda, kalau gembul diakhiri huruf L, gendur diakhiri huruh T :p *dikeplak semua orang*.

Saya cerita nih masalah garem ke suami saya, soalnya doi kan penggemar ikan asin. “Yah, kata chef-nya biarpun udah diet tapi tetep makan ikan asin pasti ga bisa kurus, pantesan ayah makin gendut, ” muka polos tanpa perasaan.
Beberapa hari kemudian, suami liat semut ngerubutin telor goreng. “Bu, kemarin semut-semut ini pasti denger deh ibu ngomong tentang garem, makanya mereka pengen gendut jadi makan yang gurih-gurih.” *siap-siap tujes suami haahaha*

Mengapa kalau ngiris bawang ibu-ibu selalu nangis? Karena pisaunya kurang tajem. Kalau pisaunya tajem, nggak ada waktu getah bawang merah keluar dan sampai ke mata. Kebiasaan ibu-ibu abis pakai pisau dibiarin gitu aja, bukan langsung cuci dan dikeringin. Nanti kalau sudah ga tajem diasah, salah itu. Mengasah itu menghilangkan lapisan tajam dari pisau.

Waduh, pelajaran berharga dari quote ini adalah, BELILAH PISAU DI DAPUR HANGUS dan nggak usah beli pengasah. Kalau pisau ga tajem, beli lagi di Dapur Hangus juga (pesan sponsor) *kabur sebelum dilempar pengasah pisau*.
Tapi beneran kok, pas saya nyoba pake Victorinox baru saya emang nangisnya dikit, nah giliran pake Victorinox yang udah lama, nangisnya banyak. Apalagi kalau disambi liatin dompet akhir bulan, wahhhh buanyak pasti nangisnya hahaha….

Kalau bikin kaldu, masukin ayam sebelum mendidih. Karena dengan begitu otot-otot ayam akan membuka, dan lemak-lemaknya mencair sehingga menambah rasa gurih kaldu. Satu lagi, kasih seledri, bawang putih, dan apinya kecil aja. Sebaiknya nggak usah pakai bawang daun karena nanti akan berlendir.

Chef Nchank, kok sama sih kita. Tapi asli saya nggak tau kalau masukin daging/tulang pas air belum mendidih itu adalah cara yang bener. Saya cuma berpegangan pada semua cemplung dan bereslah tugas saya, biarkan kompor bekerja *menghindari kata males :p*. Setelah semua masuk saya bisa selonjoran sambil chatting sama Siwon Super Junior cailahhhh… *korban iklan LINE :p*

Bikin kaldu itu gampang saja, beningnya bisa diadjust. Kalau mau bening, masukkan semua bahan kaldu ke kain kasa, kalau sudah jadi tinggal diangkut semua sama kain kasa-nya.

Ide bagus chef, jadi saya makin lama ngobrol sama Siwon, ga ada acara ambil-ambil sisa lemak atau apalah yang coklat-coklat itu. Hati makin tenang deh, duh Chef Nchank makin cakep *eh.

Bikin sop yang enak gimana caranya? Gampang. Daging ditumis dulu dengan minyak sayur sampai keluar aromanya, lalu siram air dingin atau kaldu. Dijamin sopnya lebih gurih.

“Bikinin dong chef, males ah, di warteg juga enak kok.”
Tapi tunggu quote berikutnya.

Ibu-ibu kalau masak sayru sop pasti sayurnya lembek dan nggak cantik kayak kalau makan di resto, karena masakanya salah. Jadi, sebaiknya sayuran di-blanch atau diblansir. Masukkan ke air panas dalam tiga hitungan, lalu siram air dingin atau air es untuk menghambat pematangan, nanti sayurnya pasti bagus sekali warnanya.

*catet*

Makanan yang enak di restoran termahal sekalipun bisa dibuat di rumah ibu-ibu semua. Tahu brown stock yang dijual mahal warna coklat itu? Itu adalah tulang sapi yang dioven sampai keluar aromanya, lalu disiram air dingin. Airnya itu yang disebut brown stock. Warna coklatnya dari mana? Saya biasa nggak buang kulit bawang bombay yang paling luar itu warna coklatnya bagus banget! Kulit-kulit bawang merah dan bawang putih juga saya nggak buang.

*manggut-manggut* tapi kalau chef yang masakin pasti lebih enak *tetep maksa*.

Perbandingan bawang putih dan bawang merah yang bagus itu 1 banding 2, 1 bawang putih dan 2 untuk bawang merah. Kalau 1:1 sih tetep enak, tapi aroma bawang merahnya nggak bakal keluar.

Sebagai ibu yang sedang rajin bikin nasi goreng, beberapa hari lalu saya coba sih, beneran ternyata kalau 1:2 aromanya makin wangi. Ternyata Chef Nchank ga boong. Menurut looooo hahaha… masa chef profesional bohong sih, kalau chef abal-abal, nah…. nggak tau ya itu :p.

Kalau saya anti vetsin atau MSG. Vetsin itu bukan bikin makanan jadi enak, tapi hanya penguat rasa. MSG alami ada pada sayuran. Asal dimasak dengan benar, penguat rasa sayuran akan keluar dan memperkuat rasa. Kalau ibu-ibu masaknya pake MSG, berarti masaknya belum pede.

Ya ampun kalimat terakhir itu plak banget, saya suka ga pede kalau masak, cuma ya ga pake vetsin juga sih. Cuma ada ancaman ke yang makan, “Awas, kalau nggak enak ga usah protes, kalau sampe protes besok-besok ga masak lagi deh!” *puk puk Vio dan ayahnya :p*. Padahal ga protes pun besoknya tetep sms, “Yah, nasi Padang ya.” (arti nasi Padang itu kurang lebih, “Ga masak tapi laper.” hihihi…)

Vetsin itu tidak bisa larut, tapi mengristal dan akan menyumbat saluran di otak kita.

Ya ampun, ngeri yaaa…. Padahal makan Indomie itu menghilangkan stress euy. Stress kl lagi sibuk dan males masak, padahal kata Bapak Chef itu kalau makan nggak bener, nanti di atas 40 tahun penyakit antri. Hiyyyyy…. Amit-amit deh! Jangan sampe ya buibu, jauh-jauh dari penyakit. Aminnnn!

Penyebab diabetes yang utama bagi warga Indonesia itu ya nasi, apalagi nasi anget yang belum diaduk, lalu dimakan paling atasnya. Itu tingkat glukosanya paling tinggi. Kalau nasi matang, biarkan dulu agak dingin lalu diaduk dan diangin-anginkan biar kadar glukosa turun dan menguap, diakeul kalau kata orang Sunda ya.

Padahal suatu hari saya maen ke rumah uwa di lembur dan terpana melihat uwa ngipas-ngipasin nasi. “Rajin banget si Uwa,” begitu kata saya dalam hati *ponakan kualat!*. Padahal itu baik ya buat kesehatan, selain mengurangi kadar glukosa, nasinya juga lebih pulen dan ga gampang basi. Ya waktu itu saya nggak tahu cyin, kalau tahu pasti uwa tak bantuin deh tuh.
Kalau di rumah saya sih pakai cara instan, pasang kipas angin di deket magiccom *cara males*. Ya kipas angin di rumah saya yang nyaris gunung ini sih ga guna, udah tiris soalnyah.

Jangan kebanyakan keju ya, keju memang bagus tapi kebanyakan keju bisa bikin sesak nafas. Makanya orang Prancis banyak yang penyakitnya sesak nafas.

Ahhhhh…. ini nih pelajaran buat yang sering ganti garem sama keju, yang hobi makan keju, dan yang tiba-tiba sering sesak nafas padahal ga ada alergi. Kalau kelebihan stok keju, boleh dilempar ke sini *endingnya ga enak :p*

Jaman sekarang semua pengennya organik, tapi jangan salah kalau bahan organik dimasak pakai alat masak yang nggak sehat seperti teflon, pencetus kanker terbesar, ya sama aja. Bahan organik yang nggak dicuci pakai sabun organik, hilang manfaatnya.

Baiklah, saya nggak jadi beli-beli yang organik, mahal chef *korek-korek dompet*

Ibu tau nggak mengapa bahan teflon nggak boleh disiram air dingin ketika masih panas? Ya nanti lapisannya rusak. Padahal benar sekali menyiram panci dengan air dingin ketika panas, bakteri langsung ilang semua, bagus itu.

Jadi, harus mulai mengurangi penggunaan teflon yah, ganti sama stainless dan ironcast aja gitu. Kata Chef Nchank panci-panci di pasar gitu justru lebih bagus daripada teflon, jadi ayo belanja di pasar tradisional, mbahku jualan loh *promosi terselubung :p*. Untuk info jelasnya digugling lagi yah, Google menjawab semaunya kok, eh semuanyaaaa… 😀

Ibu-ibu kalau masak bawang bombay, buang kulitnya satu lembar lagi setelah kulit coklat. Jangan lupa juga buang bagian tengahnya, yang paling tengah itu ya. Selain rasanya nggak enak, itu juga bikin aroma jadi nggak terlalu sip.

Nah, ini kan ga semua orang tau kayak gini, mau digugling pake keyword apa coba. Duh, chef, I lap yu deh. Nih, surat cintanya udah panjang, jadi udahan dulu deh yaaa…

Cuma orang Indonesia yang pake lada putih buat masak, di luar negeri semua pakai lada hitam. Memang beda rasanya, lada hitam itu memperkuat rasa. Beda banget rasanya kalau pakai lada hitam. Ibu-ibu sering bangga kan kalau beli yang merk-merk luar itu, Mc Cormick dan sebagainya, padahal tau nggak penghasil lada terbesar di dunia itu ya Belitung, tapi saya ke sana nggak ada itu lada hitam. Lada hitam itu yang belum dikupasnya ya.

Yeuh pasti langsung sedih, wajar sih pak Chef nggak ketemu lada hitam di Belitung, soalnya Bangka Belitung penghasil lada putih, Lampung penghasil lada hitam. Pinter ya saya, dulu apal tuh isi RPUL *padahal gugling :p*. Saya turut prihatin, padahal Indonesia kaya rempah tapi banyak yang diekspor, trus dijual lagi ke Indonesia dengan harga selangit *ala Pak Presiden, prihatin*

Seneng deh dateng ke acara HHBF tempo hari, walaupun saya ga homemade di rumah sendiri (homemade-nya di rumah pemilik nasi padang :p), dapet banyak quote bagus. Selamat ultah HHBF, semoga makin jaya di darat, laut, udara. Mana mau nerbitin buku yang ada tulisan sayanya kan? Duh, pasti makin keceh *siap-siap dipelototin adminnya*.

Advertisements
 
50 Comments

Posted by on May 24, 2013 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: ,

Setahun Dapur Hangus

Dunia persilatan ibu-ibu gempar karena bawang merah dan bawang putih kali ini akur, kompak naik harga. Bagaikan A*famart dan Indomar*t, meskipun bermusuhan tapi sok ikrib selalu tampak kompak berdampingan *apa sih mak!!!!*. Terus teramg saya bosen baca status mengeluh bawang mahal di media sosial. Yaelah, kayak nggak ada yang namanya bumbu Bamboe atau Bumbu 47 aja sih *yang terakhir itu jualan saya hihihi…plak, sekalian pesan sponsor*.

Ngomong-ngomong, Minggu kemaren, tepatnya 17 Maret 2013, saya pertama kali ngisi formulir pendaftaran blog di wordpress *semacam SNMPTN ada formulirnya :p*. Tujuan mulianya cuma satu, menggeser tahta Kakak cantik Astri Nugraha sebagai role model ibu rumah tangga sakses. Gedubrags!

Terlalu muluk-muluk sih, tapi rasanya saya dan Lei udah puluhan ribu kali deh ngomongin empat tumpeng dalam satu hari dan tetap tak ada nyali buat menambah anak seperti Mbak Astri. Kalo kata Kak Sondang dan Pak Edi suaminya, saya dan suami adalah korban brainwash BKKBN. Yah secara BKKBN telah membuat keluarga kami hidup makmur lewat Litera Media *promosi lagi, tunggu loncingnya yah wkwkwk :p*

Jadi, Dapur Hangus Ultah, saya nggak bikin kue karena bawang lagi mahl. Begitulah kira-kira kesimpulan 3 paragraf di atas hahahaha… *mumet dot kom*. Sebagai gantinya, saya bikin kuis di Dapur Hangus Facebook Fanpage. Pertanyaannya, “Sedang ikut pelatihan apakah saya kemarin?”

Hadiahnya ada dua, satu set pisau Vicenza yang merupakan dagangan dan satu buah flashdisk mini 2 GB (2 Giga itu seperti udah semilenium kemaren yah, tapi adanya ya itu). Maaf ya kalau hadiahnya ga modal, abis kemarena spontan aja sih ngetik kuisnya *plakkk*.

Banyak banget sih yang bener jawabnya, secara ada temen-temen blogger yang menguping pembicaraanku dengan Teh Nchie *ge er dan sok artis banget*. Ya, jawabnya kemaren saya lagi ikut Private Ekpress SEO bersama Dewa SEO (alias Kang Argun). Tuh, kan, banyak yang bener kan, tapi pemenang cuma akan dipilih dua orang oleh si mafia Corleone cilik, Violeta. Caranya dipikir nanti deh, biasanya Vio sih suka asal tunjuk mau lihat foto ini itu, tapi ya marilah kita pikirkan lagi sambil menyanyi di kamar mandi :p.

Mari kita bahas satu per satu jawabannya:
– Ikut pelatihan Konselor Laktasi: Salah lah ya, saya kan sukanya antimainstream, kalo ibu-ibu lain berlomba-lomba pengen menjadi konselor, saya mah nggak minat (ga minat apa ga punya duit? yang ke-2 lah yaaa…)
– Ikut pelatihan jurnalistik : mungkin harus sombong dikit, ga perlulah ya rasanya, saya udah 7 tahun kuliah Jurnalistik cieeeee :p
– Ikut pelatihan fotografi : Nyaris banget ikut training food Photography di Jalan Veteran, tapi kan bentrok hihihihi… Padahal udah ngerayu Teh Nchie biar privat-nya diundur, tapi kan or iso jendral!
– Ikut pelatihan mompreneur : pengen sih, tapi belum ada yang mau ngelatih murid seenak udel kayak saya.
– Ikut pelatihan senam hamil : Jedarrrrr! :p, saya ga hamil
– Ikut pelatihan ngeblog : plis deh sekarang juga lagi ngeblog ga pake latihan
– Ikut pelatihan pemasaran internet : pengen, tapi belum kesampain
– Ikut pelatihan ESQ : udah khatam baca bukunya, jadi udah cukup sih ya…
– Ikut pelatihan memasak : biarpun ga bisa masak, saya belum perlu ikut pelatihan memasak sampai jatuh korban dari masakan saya hahaha…
– Ikut pelatihan MLM : jangan-jangan yang jawab orang MLM yah? Belum ke arah situ, ngurusin Dapur Hangus seekor aja masih sering misuh-misuh diawali huruf A :p *dibahas*
– Ikut pelatihan CEO : Nah yang jawab ini salah sih, tapi semoga merupakan doa suatu saat saya beneran bisa jadi CEO. Aminnn…

Banyak ya yang jawabannya bener. Pengumuman pemenangnya nggak hari ini, tapi nunggu besok sambil posting sesuatu lagi. Biar makin rajin nyambangin blog ini jadi saya juga cemungudh buat posting hehehe…

Selamat Hari Jadi Dapur Hangus ^^, diupdate dong blog-nya *ngomong sambil ngaca*

 
19 Comments

Posted by on March 18, 2013 in Cerita dari Dapur Hangus, Resep

 

Tags: , , , ,

Dapur Hangus 2012 in Review

Yayyyy… 9 bulan yang membahana hihihi…

Terima kasih kunjungan dan komennya, sebagai komentator terbanyak, ada hadiah lohhhhh…. Selamat ya mbak Lidya ^^.

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2012 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

19,000 people fit into the new Barclays Center to see Jay-Z perform. This blog was viewed about 65,000 times in 2012. If it were a concert at the Barclays Center, it would take about 3 sold-out performances for that many people to see it.

Click here to see the complete report.

 
4 Comments

Posted by on January 11, 2013 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: ,

Saya dan Daging Kurban

Kalau Idul Adha, mau nggak mau saya mengingat masa lalu dan membandingkannya dengan masa sekarang. Simaklah cerita saya dan tahan tawa Anda.

Timeline Idul Adha
Idul Adha I (2007): masih tinggal di kosan suami, nggak kebagian jatah daging kurban

Idul Adha II (2008): tinggal di Lembang, menolak mendapat jatah daging kurban dengan alasan nggak bisa masaknya

Idul Adha III (2009): masih tinggal di Lembang, sengaja kabur main ke Subang biar nggak kebagian daging kurban. Ternyata setelah pulang tetep dikasih dan tetep menolak, akhirnya dimasakin kari kambing sama tetangga. Status kari: nggak ada yang makan karena bau kambing *yaeyalah masa mau bau ayam? :p*

Idul Adha IV (2010): Tinggal di Ciwaruga, deg-degan setengah mati dapet jatah daging kambing, nggak tau dimasak apa. Akhirnya cuci bersih, kucurin jeruk nipis, rebus bersama bumbu duo bawang, gula merah, jahe, lengkuas, kunyit *semua bumbu dimasukin*. Setelah empuk, iris-iris lalu pukul sampai melebar dan rebus lagi sampai air habis. Setelah jadi, baru tau namanya gepuk. Status gepuk: habis tak bersisa karena teksturnya mirip daging sapi dan ga ada jejak bau kambing sedikitpun.

Idul Adha V (2011): Masih tinggal di Ciwaruga, dapet 2 bungkus daging kambing dan sebungkus daging sapi. Sebagian dibikin sate, sebagian lagi dibikin rendang *kemajuan pesat*. Sebagian dibumbuin untuk dibawa bakar-bakar sate di acara BSK mahasiswa Sejarah. Status: abis juga, enak sih ya masakan saya :p *mulai takabur*

Idul Adha VI (2012): Masih tinggal di Ciwaruga, ngarep dapet daging sapi dan daging kambing kayak tahun kemaren, ternyata penonton kecewa hahaha… ALhamdulillah dapet daging kambing seperempat dan dua potong tulang iga yang masih tebel dagingnya. Hepi bener, bisa praktek bikin iga bakar dengan tulang iga gratisan. Mau pamer foto aja yaaa…

iga bakar kambing

sate kambing

Untung tahun lalu udah modal alat bakaran sate hihihi…Foto gelap karena udah mau Magrib dan yang bakar sate udah kelaparan

Idul Adha V (2013): udah tinggal di rumah sendiri dan bisa berkurban sendiri, lebih bagus lagi kurban sapi. Aminnn… 27ribu kali.

Idul Adha VI (2014): semoga di Kediri karena orangtua naik haji. Sampai sekarang belum ada bayangan, tapi semoga dimudahkan ya mam dan pap :D. Doakan ya teman-teman 😀

Idul Adha VI (2015): di Belanda, sekolah lagi *ini sih kayaknya….*. Aminnnn…

Semoga semakin baik dari tahun ke tahun, amin :D.

 
20 Comments

Posted by on October 30, 2012 in Cerita dari Dapur Hangus

 

Tags: , , ,

Si Bumbu Ajaib

Si Bumbu Ajaib

Walaupun kadang-kadang atau seenggaknya lima hari dalam seminggu saya malas masak, sesekali masakan saya enak juga loh! Bukan karena resepnya yang top markotop atau karena racikan tangan saya yang pas, tapi karena bumbu rahasia yang bener-bener baru saya ketahui efek dahsyatnya dua bulan lalu.

Alkisah waktu saya cerita tentang bawang goreng renyah, saya malah syok karena ibu saya mbekelin bawang goreng (merah dan putih) ketika saya balik dari Bandung. Saya yang tadinya udah kembang kempis membayangkan bakal dipuji ibu tercinta karena bisa bikin bawang goreng renyah, langsung nggak semangat lagi. Walhasil, nasib duo bawang goreng itu ngenes banget. Teronggok tanpa guna di kulkas.

Melihat bawang merah goreng yang nganggur, suami saya kasian, lalu dia dengan sukarela menghabiskannya. Bagaimana dengan nasib bawang putih gorengnya? Tenang, saya perlu semedi dulu untuk mendapatkan wangsit apa sebenernya fungsi bawang putih goreng di dunia persilatan. Berhubung tempat semedi biasa alias Tangkuban Parahu lagi siaga, saya mau pindah semedi ke Gunung Salak aja biar agak jauhan dikiiiit dari Ciwaruga. Siap-siap deh kalau ngomongin semedi, tulisan ini nggak bakal kelar sampe Valentin 2020.

bawang putih goreng penyedap rasa alami

Kembali ke bawang putih goreng, saya waktu itu kok ya nggak kepikiran buat gugling apa fungsinya. Sampai suatu hari saya iseng aja menambahkan beberapa keping bawang putih goreng ke dalam bumbu mie goreng saya. Hasilnya sungguh luar biasa, spektakuler dan di luar dugaan. Mie goreng saya rasanya sangat enak, bahkan lebih enak dibandingkan mie goreng Pak Roso *tapi kalo mir Pak Roso gratis sih ya tetep enak mie Pak Roso ya, catet!*

Sejak kejadian itu, saya selalu menyelipkan beberapa keping bawang putih yang telah digoreng ke dalam masakan saya. Untuk bumbu baso, misalnya, rasanya jauh lebih gurih bila bawang putihnya telah digoreng. Untuk soto *yang tentu saja cuma setahun sekali saja dibikin di dapur saya*, akan lebih enak bila ditaburi bubuk bawang putih goreng. Setiap saya ngulek bumbu halus untuk nasi goreng, tak lupa juga saya ikutkan si bwang putih goreng ini.

Nasib bawang putih goreng di kulkas akhirnya nggak ngenes lagi. Dari yang awalnya cuma teronggok di plastik di pojokan kulkas, sekarang sudah saya pindahkan ke wadah kedap udara. Yayyy bawang putih goreng sudah naik kelas dan berhasil merebut hati saya.

bawang putih goreng

Nah, kalau ada yang nanya bagaimana cara membuatnya, jangan tanya saya. Sampai saat ini, stok bawang putih goreng saya masih disuplai oleh-oleh dari ibu, kira-kira sudah 6 bulan lalu hihihi… Nanti saja kalau sekiranya bawang putih goreng saya habis, trus ada niat untuk bikin sendiri, saya akan share caranya *ditimpuk sendal*.

Akhirnya saya menemukan fungsi bawang putih selain buat ngusir vampire. Ajaib, karena saya yang nggak pinter masak tiba-tiba bisa ngalahin Pak Roso (ngomong-ngomong pada tau Pak Roso kan?) karena bumbu ini. Kalau kata kembaran saya, ini se-su-a-tu :p.

 

Tags: , ,

Cumi Krispi Menarik Hati

Cumi Krispi Menarik Hati

Salah satu penemuan terbaik sepanjang masa bagi saya adalah freezer. Karena ada freezer di dunia ini, saya bisa masak cuma sekali seminggu saja. Jadi, saya punya banyak waktu untuk membaca buku, chit chat dengan teman, main di social media, ngeblog, daaannnnn mantengin cowok ganteng di drama Korea uhuyyy! :p.

Saya terinspirasi dari oncemomamonth.com . Ibu-ibu bule di luar sono masak cuma sekali sebulan lalu dibekukan di freezer sesuai porsi yang dibutuhkan dan dipanaskan setiap mau makan. Setelah baca itu, tring, ada lampu di otak saya yang biasanya gelap. Saya ingin melakukan hal yang sama dengan ibu-ibu bule biar ga tiap hari kemluthek (bahasa Jawa yang artinya klutekan halah heheheh) di dapur. Tapi ya level saya baru seminggu sekali sih, kalau sebulan belum level kayaknya.

Salah satu menu seminggu sekali yang saya bikin adalah cumi krispi. Saya beli cumi setengah kilo saja karena di rumah cuma ada 2,5 kepala (yang kecil diitung setengah saja hihihi…).

Caranya guampaaaangggg banget deh! Pertama, cuci bersih cumi lalu kucuri dengan perasan jeruk nipis atau jeruk lemon biar nggak amis. Bilas lagi sampai sisa-sisa air jeruk lemon hilang. Katanya sih kalau nggak dibilas, bisa bikin pahit ya.

Potong bentuk cincin kira-kira setebal setengah senti. Bumbuin garam, merica, dan garlic powder (kalau saya pake gula pasir juga). Diamkan beberapa jam atau semaleman di kulkas. Saya biasanya cuci cumi dulu sebelum masak yang lain, jadi nanti yang lain sudah selesai, cumi siap diolah.

Setelah didiamkan dengan bumbu, tiriskan cumi. Balut cumi dengan tepung beras (bisa pakai tepung apa saja, kanji, terigu juga oke sih). Saya pake tepung beras karena bisa bikin krispi juga nanti setelah digoreng.

Celupkan cumi berbalut tepung ke kocokan putih telur (kuningnya saya simpan buat bikin kukis yayyyyy!). Kadang kalau telur tinggal dikit, saya tambah air putih biasa. Karen saya pengen bumbu meresap di tiap lapisan, saya bumbui juga putih telur dengan garam dan merica sedikit saja.

cumi goreng krispi

Setelah itu gulingkan cumi di tepung roti. Saya biasa pakai tepung roti tanpa merk yang dijual di toko bahan kue. Selain lebih murah, tepung roti (breadcrumb) kasar ini juga tawar, ga gurih kayak tepung roti yang ada merknya di supermarket. Warnanya juga ada berbagai macam, ada oranye, putih, dan kuning. Untuk lapisan lebih tebal, ulangi melapisi telur-tepung roti.

cumi krispi

Saya simpan dalam plastik dengan klip per porsi lalu masukkan ke freezer. Sip, tinggal digoreng saja tiap mau makan. Bisa dimakan dengan tumisan, sayur bening, atau dicolek ke saos sambal.

Cumi ini krispi dari tepung roti. Menarik hati karena 2,5 kepala di rumah ini suka semua. Hari pertama pasti rebutan, hari ke-2 mulai ogah-ogahan, hari ke-3 skip dulu cumi goreng, hari ke-4 liat cumi mau muntah saking bosennya, hari ke-5 udah ga pengen liat freezer, hari ke-6 berdoa kapan cumi ini habis dan ganti menu lain hahaha…

 
21 Comments

Posted by on August 24, 2012 in Cerita dari Dapur Hangus, Resep

 

Tags: , , , , ,

Ketika Malas Menyerang

Ketika Malas Menyerang

Keinginan saya buat masak dan deket-deket sama kompor nggak muncul tiap hari. Sayangnya, ada mulut yang harus makan setiap hari. Kalau lagi males, tumis-tumisan macam ini yang jadi andalan.

Isinya brokoli, udang, paprika, dan wortel. Tinggal iris duo bawang, gula garam, merica, jadilah makanan buat mulut kecil Vio ^^.

tumis brokoli

Kadang saya juga masukkan kecap inggris, minyak wijen atau minyak ikan agar rasanya sedikit berbeda dari tumisan biasa. Vio kadang suka, kadang ogah juga. Pokoknya kalo emak makan, dia juga pasti mau, tapi kalau saya nggak makan, Vio juga males-malesan makannya.

Sebenernya nggak suka brokoli sih, gara-gara jijay bajay liat rambut Edi brokoli. Ihhh, alasan nggak masuk akal. Tapi ya memang ga suka, dari kecil jarang makan brokoli ini. herannya, Vio bisa aja tuh makan nasi pake brokoli kukus aja. Hebat dia, siapa dulu emaknya *tetep narsis* :p.

tumis brokoli udang

 
7 Comments

Posted by on August 23, 2012 in Cerita dari Dapur Hangus, Resep

 

Tags: , , , , ,

 
%d bloggers like this: