RSS

Bakat Terpendam: Tukang Bakso

27 Oct

cara bikin bakso

Abang tukang bakso, mari-mari sini, aku mau beli. Abang tukang bakso cepat dong kemari sudah tak tahan lagi. Satu mangkok saja 200 perak yang banyak baksonya. Tidak pakai saus, tidak pakai sambel, juga tidak pakai kol.

Abang Tukang Bakso-Melisa

Temen-temen yang ‘seangkatan’ saya pasti tau banget kan lagu yang ngetop di awal tahun 1990-an. Jaman saya masih kecil, lagu anak-anak itu bener-bener punya nilai plus ya. Contohnya ya lagu Abang Tukang Bakso itu, mengajari agar kita nggak berbohong karena kalau bohong digigit kambing ompong. Terkesan mengancam sih, tapi efektif juga sih, seenggaknya buat saya.

Bandingkan dong dengan lagu anak kecil jaman sekarang,

Mungkin inilah rasanya, rasa suka pada dirinya. Sejak pertama, aku bertanya Facebookmu apa nomormu berapa.

#eaaaaa…bahkan emak-emak seperti saya pun apal

Oya, apakah anak-anak Anda ketagihan lagunya Noah, Separuh Aku? Kalau iya, kita senasib hiks..hiks… Vio akan langsung lari dan merengek mencari sumber lagu itu kalau kebetulan dia denger lagu itu diputer *tepok jidat*

Kembali ke Abang Tukang Bakso dan Melisa, saya suka sekali lagu itu. Sampai, saya punya kasetnya loh. Padahal kaset waktu itu relatif mahal ya *meskipun bakso semangkok 200 perak saja hahaha…*. Karena tau saya suka, waktu lahiran dan lagi serunya ngeden, bapak saya malah bilang, “Ayo nyanyi lagu tukang bakso, Ik!”. Saya sewot dong jawab, “Ga mau, baksonya murahan, cuma 200 perak!” Hahahah…

Siapa yang nggak sebel coba lagi ngeden malah disuruh nyanyi. Tapi saya kok sempet-sempetnya jawab ya gitu, seruangan jadi malah ketawa semua ga jadi tegang sampai proses pembrojolan Vio selesai. Yuukk…

membuat bakso ayam

Ini jadi ngelantur ngomongin lagu sama lahiran, padahal saya mau pamer bakat terpendam saya. Saya udah bisa bikin bakso yang bulet. Selama ini gimana? Ya baksonya nggak bulet, kadang lonjong, kadang persegi, heksagonal dan bentuk-bentuk yang tak terdefinisikan lainnya hihihi…

Kemarin ini saya membulatkan tekad agar bisa bikin bakso ayam yang bulet. Mengapa? Karena pamor bakso saya yang sehat kalah dibanding pamor si mas jualan bakso yang bulet sempurna. Sekadar tau aja, saya udah mencoba berbagai cara, mulai dari pake dua sendok, pake diteken tangan trus diambil pake sendok tapi tak berhasil juga. Akhirnya pake cara dibulet-buletin pake dua telapak tangan dan berhasil berhasil.. Horeeeee😀.

Saya pake resep kira-kira aja ya, tapi insya Allah enak kok *superpede*

Bahan:
1 buah dada ayam segar, cincang sampai lembut
3 sdm tepung kanji/tapioka

Bumbu
1 sdt garam
1/2 sdt merica
1 sdt bawang putih goreng
sedikit gula dan pala bubuk
1 siung bawang putih ukuran kecil, lebih baik dihaluskan, boleh juga dicincang

Cara membuat:
1. Campur bumbu dengan ayam cincang sampai merata.bakso ayam ala Dapur Hangus
2. Masukkan tepung kanji sedikit demi sedikit sambil dicampur merata.
3. Lebih bagus sebenernya dikasih satu atau dua sendok makan air es agar hasil baksonya kenyal, saya nggak pake karena nggak punya air es. Saya juga nggak pake pengikat semacam putih telur gitu, tapi alhamdulillah baksonya ga ancur *usap muka sujud syukur*
4. Olesi tangan dengan sedikit minyak, ambil adonan sesuai selera lalu bentuk bulet dengan cara dibulet-buletin dengan dua tangan. Kalau saya pake skup mini andalan itu, makanya ukuran baksonya relatif sama kan?
5. Didihkan air lalu kecilkan api tapi jangan terlalu kecil, sedang-sedang saja. Masukkan satu per satu bola-bola daging. Tunggu sampai mengambang, lalu angkat. Baso ini agak keras, bukan yang kenyal dan empuk, jadi butuh waktu lama untuk empuk. Setelah mengambang, kalau mau dimakan harus direbus lagi sekitar 10 menit.
6. Saya bikin bakso ini stok makanan di freezer, jadi setelah mengambang saya tiriskan dan nunggu dingin, kemas di plastik klip per 5 biji lalu simpan di freezer. Kalau mau makan tinggal keluarin dan rebus lagi.
7. Bakso siap dibakar, digoreng, dan dicampur ke sup atau capcay.

Bagian paling menderita dari membuat bakso ini tentu jangan ditanya lagi, bagian ngebulet-buletin adonannya. Tapi setelah jadi, rasanya saya puas sekali. Bangga bisa mengalahkan mas tukang bakso kampung dan menhabiskan diri sendiri berbakat jadi tukang bakso *plak!*. Setelah selesai membuat bakso, saya menyimpan satu pertanyaan besar, “Bagaimana nasib Melissa sekarang? Apakah dia jadi tukang bakso?” Wallahualam😀 *siap dilempar mangkok bakso hihihi…*

 
18 Comments

Posted by on October 27, 2012 in Resep

 

Tags: , , ,

18 responses to “Bakat Terpendam: Tukang Bakso

  1. Idah Ceris

    October 27, 2012 at 6:03 am

    Kalau aku bukang angkatan 90an si mba, tapi tau lagu itu. hihihihihi
    Mau Soyam atau Sopi, aku tetap suka.😆

     
    • Ika Rahma

      October 27, 2012 at 6:06 am

      Ihhhh… masih muda ya? *iri*
      Aku gak suka bikinnya, suka makannya ajaaa…

       
      • titi esti

        October 27, 2012 at 6:19 am

        Mak Vio : Idah mah msh kinyis2, baru mau lulus kuliah *tau dɑяi blog Pak De
        Btw kok campurannya kanji, berarti msh kau simpan itu resep bakso campur kentang ya..

         
      • Ika Rahma

        October 27, 2012 at 7:57 am

        yg kentang itu bukan bakso mbak, semacam perkedel gitu deh. Yang resep Lei kan?

         
  2. Anonymous

    October 27, 2012 at 6:21 am

    Mbak ika, aku buat bakso nggak pernah beres. Kenyil2 jadinya. Kenapa ya? Jadi adonannya nggak perlu pake air lagi ya? Trus, cara gampang nge-blender daging piye toh, mbak? Nasib nggak punya gilingan daging…:-D

     
    • Ika Rahma

      October 27, 2012 at 6:23 am

      aku juga ga punya gilingan daging mbak, pake blender biasa. AKu cincang dulu pake pisau yang tajem, baru diblender dikit-dikit. Seenggaknya 2 kali dibelndernya biar alus. Ini juga udah berapa kali uji coba baru merasa beres. Loh, kenyil-kenyil bukannya bagus mbak?

       
  3. Anonymous

    October 27, 2012 at 6:51 am

    Anu, kemarin itu aku tambahi maizena eh. Ngaruh ya?

     
    • Ika Rahma

      October 27, 2012 at 9:08 am

      sebenernya bisa juga sih ditambahin maizena atau terigu, tapi selama ini maizena aku belum pernah nyoba mbak.

       
  4. Lusi

    October 27, 2012 at 8:46 am

    Wogh mudah! Coba pake daging sapi qurban bisa kali ya? Kalau di Jogja tu bisa loh daging dicincangin bakulnya pake pisau besar. Di Pku gak ada. Atau beli supermarket sdh cincang.

     
    • Ika Rahma

      October 27, 2012 at 9:07 am

      iyaaaa… mumpung banyak daging Qurban nih. Kalau pake daging sapi, mungkin beda komposisi ya. Tapi ya coba aja mak, ntar kasih tau hasilnya yak hehehe…

       
  5. Karina amalia

    October 28, 2012 at 5:38 am

    Aku pernah ni mak nikin bakso, udah semangat karena masak banyak hasilnya tapi ga kenyel kaya tukang bakso padahal udah pake air es, kira2 yang bikin kenyel tu apa ya mak?

     
  6. yuniarinukti

    October 29, 2012 at 9:12 am

    Mbak tau resepnya kuah bakso nggak?
    kayak yang dijual-jual itu..

     
    • Ika Rahma

      October 30, 2012 at 5:10 am

      belum pernah bikin yang seenak itu sih, tapi pokoknya kaldunya harus dari tulang sapi yang ada sumsumnya. Konon paling oke tulang dengkul. Yang jelas, di tukang bakso banyakin vetsin aja rasanya pasti gurih tuh.

       
  7. Woro

    October 30, 2012 at 4:34 am

    looks nyummy mba, kirim2 donk ke jkt

     
    • Ika Rahma

      October 30, 2012 at 5:11 am

      mbak Woro, paketnya udah aku kirim yaaa, baksonya ketinggalan hihihi… *alasan*

       
  8. Christanty putriarty (@cputriarty)

    November 14, 2012 at 11:47 am

    mbak pengin nyobain resep baksonya–kalo liat resepnya, kok mudah ya **pedeaja** hehehe🙂

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: