RSS

Nah, Inilah Resep Nastar

04 Aug
Nah, Inilah Resep Nastar

Setelah melafalkan doa yang panjang di postingan sebelumnya, sekarang mau disambung lagi. Doanya belum selesai teman-teman😀 *senyum manis takut ditimpuk nastar*.

Setelah mulai bisa bikin kue sendiri, belum berani juga bikin nastar. Padahal konon kata suami, nastar ini kue favoritnya. Istri macam apa ini ga bisa bikin kue favorit suami? Ya istri macam saya yang baik hati dan suka menolong gitu deh hihihi… Doa saya, “Ya Allah yang Maha Besar, kapan ya baca resep saja bisa bikin nastar?”

Doa yang ngarep banget sih, tapi ya memang saya cuma hobi ngumpulin resep, baca resep, tapi bikinnya sih setengah hati. Nggak terhitung deh saya punya berapa resep nastar *soalnya emang ga dihitung :p*, tapi kalau nggak praktik kan ya tetep aja cuma ngiler dalam mimpi.

Akhirnya suatu ketika saya punya langganan toko bahan kue di pasar. Si Aa yang jualnya lumayan cakep gitu deh, masih muda pula hahahah…(ga inget usia), jadi tiap ke pasar pengennya mampir. Berawal dari beli kacang mete mentah, lalu nanya-nanya butter Wysman yang konon bisa bikin nastar jadi oke, eh si Aa karena abis dikedipin sama saya malah ngasih harga murah 16ribu/ons. Si Aa juga mengiyakan kalau Wysman ini keren banget, bisa bikin nastar ngepros (kata suami saya artinya lumer di mulut, bahasa Sunda kali ya?). Beli? Ya nggak dong! Saya beli pertemuan berikutnya dengan si Aa. Sayangnya sih konon om Wysman ini belum halal. Ada yang bisa bantu memastikan ini?

Doa saya sih ganti lagi, “Semoga si Aa mau nurunin harga Wysman atau kalau nggak sekalian deh om Wysman jadi warga negara Indonesia biar murah gitu kalau saya mau beli hihihi…”

Ketika mulai mengeksekusi nastar, saya lebih banyak baca ayat kursi dan istighfar, semoga nastarnya jadi dan enak. Kalau nggak, rugi banget ga sih doa eike seumur hidup tadi? *mewek*

Ga nyangka bisa bikin sendiri suit suit…

Kapan resepnya? Abis ini dong yaaaa… Tadinya hepi dapet resep dari Simas Palmia di buklet hadiah Majalah Sedap. Lumayan kan ga harus pake resep NCC lagi dan lagi. Dari awal udah rencana ngurangi terigu dari resep Simas Palmia itu dari 200 gram jadi 180 saja. Susu bubuk juga pake seadanya, di resep asli 35 gram, saya pake satu sachet 27 gram. Di daftar bahan ga ada maizena, tapi di step-step pembuatan ada “masukkan maizena”. Saya tambahin maizena juga walaupun ga tau fungsinya apa. Cuma mengikuti insting kesotoyan aja hehehe..

Bahan
150 gr butter (saya pake campuran Wysman dan Orchid), ini boleh aja sih dicampur sama margarin, tapi kan sebenernya saya lagi pengen pencitraan kaya gitu bisa beli Wysman *plak wekekeke*. Hasilnya emang ga bohong kok! Enakkk…
50 gram gula tepung
180 gram terigu protein rendah
2 butir telur
30 gram maizena
27 gram susu bubuk (saya pakai Dancow sachet)

Olesan: Kuning telur (sesuai selera, saya pakai sisa-sisanya aja *pelit banget ;p*)

Step by step
1. Aduk butter dan gula tepung sampai lembut dan rata, masukkan kuning telur, aduk rata kembali. Seperti kebiasaan sebelumnya, saya aduknya cuma pakai garpu saja. Kalau pakai balon whisk males bersihin sisanya, mau pakai mixer nggak punya. Nah, kirain dari jaman dulu, kalau mau bikin nastar harus pakai mixer, ternyata enggak juga bisa ya kalau resepnya cuma dikit gini. Kalau mau bikin banyak? Siap-siap aja pegel dan jangan minta saya mijitin :p!
2. Campur terigu, susu, maizena sampai rata, masukkan perlahan dan bertahap ke adonan butter+telur. Aduk rata dengan spatula. Kono kata acara Koki Pintar di Trans 7 *tetep tontonan anak-anak*, ngaduk adonan ini jangan dibenyek-benyek atau ditekan-tekan. Katanya sih nanti jadi keras gitu hasil kuenya. Lebih bagus lagi kalau pakai pisau pastry, tapi saya nggak punya. Aduk sampai adonan nggak nempel di mix bowl atau sampai kalis ajalah.
3. Saya timbang adonan 10 gram per adonan (dengan kata lain mau pamer punya timbangan digital hihihi :p), dari resep ini jadi 54 buah. Nanti hasil akhir kuenya jadi 550-600 gram, pas buat setoples dan masih ada sisa buat icip-icip.
4. Setelah ditimbang, bentuk bulat adonan, pipihkaan lalu isi dengan selai nanas. Resep selai nanas udah pernah saya posting di postingan Cireng Manis. Kalau ke TBK beli selai nanas, pasti ditanya selainya buat apa, karena kalau buat nastar selainya khusus, lebih kental biar adonan gampang dibentuk. Makanya mending bikin sendiri, kekentalan selai bisa disesuaikan dan pasti lebih fresh cieeeeee padahal biasanya juga beli wekekek.
5. Setelah adonan diisi selai, atur di loyang yang telah dioles margarin atau dialasi silpat. Beri sedikit jarak biar nggak desek-desekan.
6. Panggang 170 derajat Celcius selama 20 menit, lalu keluarkan dan olesi bahan olesan. Masukkan lagi dan panggang sampai matang.
7. Nastar siap dinikmati. Doa saya, “Semoga Maghgrib segera tiba biar bisa icip-icip nastar pertama buatan tangan sendiri.” Duhhh, bangga ya, tapi kata nenek saya nggak boleh sombong wekekeke…

resep nastar antigagal

Hmmm… maknyusss!


Terakhir, doa saya adalah semoga nastar ini tidak meracuni tetangga-tetangga saya yang bersilaturahmi pas Lebaran nanti, karena sampai posting ini ditulis, saya belum mandi wekekekek… *tapi tetep memesona sih kayaknya*.

 
13 Comments

Posted by on August 4, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , ,

13 responses to “Nah, Inilah Resep Nastar

  1. iswari

    August 4, 2012 at 10:29 am

    ≧▽≦ªkª =)) ªkª≧▽≦ slalu terhibur baca postingan chef abal2 ini. TFS y ma’e :*

     
    • dapurhangus

      August 4, 2012 at 11:49 am

      sama2, senang bisa menghiburrrr…

       
    • elfarizi

      August 5, 2012 at 5:21 am

      weh, segitunya disebut chef abal-abal hahahaha😆
      Oh, Tuhan … nastarnya kagak nahan😀

       
      • dapurhangus

        August 6, 2012 at 2:42 am

        Masih abal-abal banget, ntar ya kalau udah bisa bikin nastar bentuk macem2 gitu pengennya disebut expert *maunya*

         
  2. titi esti

    August 11, 2012 at 5:25 am

    Awas klo ke kantor ga bw nastar, kutimpuk kertas antrian

     
    • dapurhangus

      August 11, 2012 at 10:17 am

      aku ke BEC aja kalo gitu, ga mau ke kantormuuuuu hihihi

       
  3. smley chan

    January 14, 2013 at 6:53 am

    aku mau resep maccaron dong tks

     
  4. Anonymous

    July 10, 2013 at 3:54 pm

    alhamdulillah akhirnyaaa … selama ini juga terjebak sama nastar NCC, pernah modif hasilnya malah mbleber ga karu2an …mau nyoba resepnya ya mbak … maturnuwun sanget🙂

     
    • Ika Rahma

      July 12, 2013 at 3:15 am

      sami-sami, monggo dicobi🙂

       
  5. Messa

    August 16, 2013 at 7:10 am

    Halo, salam kenal mbak, saya terdampar disini pas lagi nyari resep nastar bukan ncc😀 nampaknya enak ini ya🙂

     
  6. frdsusan

    July 13, 2015 at 12:58 pm

    Salam kenal mba… Telurnya itu kuningnya aja atau telur utuh? Trims

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: