RSS

Tag Archives: kue kering tanpa telur

Kukis tanpa Ribet

Kukis tanpa Ribet

Cobaan terberat bikin kukis adalah nyetak dan ngebentuknya. Kalau stok sabar cuma seinchi, dijamin belum habis adonan udah minta pijit *itu saya doang kali*. Mirisnya, kecepatan makan kukis itu hanya seperseratus dari kesabaran yang dibutuhkan untuk ngebentuknya. Kalau kata Bang Haji, sungguh terlalu.

Suatu hari calon besan saya, Asrida, pasang display picture BBM chocolate shortbread. Dari namanya aja keren, makanya saya pengen makan *bukan pengen bikin yaaa…*. Dari wawancara singkat disambi tawar menawar Xtrail, akhirnya saya tahu ini adalah kukis yang tak perlu dicetak, dibentuk, atau apapun itu. Ini cukup dipotong saya. Resep asli Asrida dari Joyofbaking, tapi saya kan ga ngerti bahasa Inggris apalagi kalau menyangkut resep, makanya saya nyontek aja dari blognya Asrida.

Saya bikin 1/3 resep aja karena yang makan cuma saya sama Vio, bapake Vio lagi ga di rumah. Saya bikin edisi mixfruit dalam rangka ngabisin kismis, dried blueberry, dried cranberries, sama cherry merah ijo yang udah puluhan tahun ngendon di kulkas sejak saya bikin Kue Kenari Mix Fruit. Lah, malah baru inget ini mirip-mirip juga sama si kue kenari saya waktu itu, bedanya yang ini ga pake telur kecuali buat olesan. Hadeeehhh… baru juga 19 udah lupa pernah bikin yang mirip-mirip, mana ginko bilobaaaa huaaaa…. *19 plus plus plus :p*.

Trus baru kepikiran juga waktu baca postingnya Asrida kalau ini sejenis kue kering dari Scotlandia sono yang mengandalkan wangi butter. Disarankan pake butter yang kualitas yahud, tapi apa daya tangan tak sampai. Kue kering macam inilah yang saya makan waktu ngumpul di rumah Ranni (Poyaya) istrinya Pak Ari Irawan. Enakkkk banget dan di toplesnya ada tulisan “Dibuat dari roombutter asli”. Manggut-manggut aja sih secara nggak ngerti juga apa itu roombutter. Tentunya manggut-manggut sambil nyomot terus daannnn bekel hihihi… *ga tau malu*

mixfruit shortbread

Bahan
110 gram terigu protein sedang
80 gram margarin (Saya pakai Blueband cake and cookies, tapi sepertinya mantep BOS Filma)
40 gram gula tepung, saya pake gula pasir karena gula tepung yang masih tersegel ada belatungnya. Huaaaa…. sebel! Inget banget pas beli gula tepung itu maju mundur karena setengah kilo kok mahal banget, tapi suami saya yang baik berkenan membelikannya biarpun membebani belanja bulanan. GGgrrrhhhh ga akan beli merk itu lagi…
Sejimpit garam
1/2 sdt kayu manis bubuk
Bluberi kering, cranberi kering, kismis secukupnya
Kacang mete dan almod secukupnya (cuma buat hiasan)
Cherry merah dan ijo (buat hiasa di atasnya juga)

Olesan (egg wash bahasa kerennya mah)
1 buah kuning telur (harusnya 1 buah telur kocok rata, tapi saya mau bikin bola-bola nasi yang butuh putih telur, jadi dihematlah telurnya hehehe…)

Cara membuat:
1. Kocok margarin sampai lembut, masukkan gula. Kocok sampai lembut dan rata. Saya pake garpu aja ngocoknya.
2. Masukkan garam, aduk rata. Masukkan terigu sedikit demi sedikit sampai habis. Versi saya ini sedikit berbeda dengan resep Asrida karena saya menghemat bowl yang harus dicuci. Jadi setelah margarin, gula, dan garam, saya pasang lagi bowl di atas timbangan digital dan baru nimbang terigu. yayyy… dari awal sampai akhir cuma butuh satu bowl saja hihihi…
3. Setelah tercampur, bagi jadi 2. Satu bagian menjadi adonan dasar, tata di loyang. Saya pakai piring putih itu langsung buat manggang, kebetulan memang tahan panas. Atur semua buah-buahan kering (bluberi, kismis, cranberi) di atas adonan dasar. Atur lagi setengah adonan menutupi buah-buahan kering, tekan-tekan adonan dengan garpu dan ratakan. Beri beberapa guratan tanda potongan nantinya, baru susun cherry merah hijau, almond, dan kacang mete. Tujuannya agar semua potongan mendapat cherry merata.
4. Panaskan oven suhu 200 derajat selama 10 menit, masukkan loyang ke oven. Setelah 15 menit oles kuning telur yang sudah dikocok. Kecilkan suhu jadi 170. Panggang selama 20-30 menit tergantung tebalnya adonan. Saya memanggang sekitar 25 menit. Hasilnya ga cantik, agak kegosongan *kebiasaan* dan ngoles kuning telurnya ga rata.

kukis potong

Sepertiga resep ini aslinya dikit ya, jangan berharap dapet setoples. Pokoknya di piring itu saya teken-teken sampai penuh, ya segitu-gitunya, ga ada yang disembunyiin apalagi dikorupsi. Semua difoto pokoknya, sambil nunggu foto, Vio heboh nyomotin cherry-nya huhuhuhu…

Asyik kan, tetep bisa makan kue kering yang nggak pake nyetak-nyetak segala. Buat yang alergi telur, ini oke loh secara ga pake telur, olesan telurnya bisa di skip lah ya. Yang masih pe er banget motongnya, entah gimana nggak bisa rapi begitu. Yah ga masalah lah ya yang penting enak-enak-enak. Baiklah, ini akan masuk camilan favorit selain muffin.

 
13 Comments

Posted by on November 12, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , , , ,

Almond Button, Serasa Makan Biskuit Bayi

Almond Button, Serasa Makan Biskuit Bayi

Hari ini Indonesia merdeka, konon proklamasi 67 tahun lalu pun jatuh pada Jumat juga *cieeee tahu kan saya, yaiyalah nanya dulu ke mahasiswa sejarah :p*. Sayangnya hari ini saya tak semangat. Membayangkan tak berlebaran bersama adik-adik membuat saya sedih. Makan tak enak, tapi tidur tetap nyenyak *nah lo?*. Sambil males-malesan, saya pengen ngemil sambil dengerin lagu-lagu mellow yang langganan nangkring di playlist waktu masih kost di Jatinangor dulu. Langsung deh bawaannya pengen menyendiri, nyanyi kenceng-kenceng sambil nyeruput cappucino. Mungkin ini yang disebut galau sama para ABG itu ya? Baru ngeh saya beginilah rasanya galau.

Daripada galau berkelanjutan, saya main-main timbangan aja, buka buku resep yang banyakan coretan Vio daripada resepnya. Apalagi isi kulkas harus dikurangi mengingat bakal ditinggal mudik seminggu. Timbang terigu, kasih almond bubuk, timbang margarin dan butter lalu campur gula. Kasih sedikit garam biar adonan agak gurih. Jadilah sebuah adonan yang entahlah jadi apa namanya. Setelah mateng, saya baru kepikiran ini namanya almond button. Dan sesuatu banget, saya merasa makan biskuit bayi.

biskuit tekstur lembut seperti biskuit bayi

Bahan:
125 gram margarin+butter (saya pakai 50 gram butter Orchid, 75 gram BOS Filma. Namanya juga ngabisin stok butter, jadinya butter seadanya aja)
30 gram almond bubuk (sisa di kulkas aja segitu)
150 gram terigu protein rendah
50 gram gula pasir (mungkin sebaiknya pakai gula tepung ya, tapi kan saya ga punya jadi pakai seadanya aja gula pasir lokal yang warnanya kuning gitu, ternyata manis banget bo!)
Sejumput garam
Almond flakes secukupnya (saya pake 2 sdm karena adanya segitu, agak-agak dihancurin juga biar semua bisa kebagian almond-nya)

resep biskuit bayi milna wannabe

Ukurannya mirip Milna juga, ga sengaja ini sih hihihi

Cara membuatnya cukup mudah. Campur butter dan margarin dengan gula. Kalau mau pake mikser sih boleh saja, tapi saya ga rela karena saya ga punya hahaha… *sirik mode on*. Campurnya sampe gimana? Ya kira-kira butter udah lembut aja, gula udah agak larut. Karena pakai gula pasir, saya ngaduknya agak lama, sekitar 10 menit belum termasuk nglamun dan ngomel-ngomel karena Vio numpahin terigu.
Di wadah terpisah, campur terigu, almond bubuk, almond flakes, dan garam. Bagian ngaduk ini sih si Vio ya, dia udah hafal banget kalau emaknya bakal ngomel kalau terigunya tumpah. Jadi dia ngaduk sambil terus meracau nih bu ndak tumpah, aduk-aduk Vio ndak tumpah. Tapi ya namanya anak-anak tetep aja tumpah sih, yo wislah saya pasrah saja.
Campur kedua adonan sampai merata. Lebih baik masukkan campuran terigu ke campuran butter. Terigunya masukin sedikit demi sedikit saja biar ngaduknya gampang. Setelah merata, adonan siap dibentuk.
Saya timbang adonan 10 gram, bentuk bulet lalu tata di loyang dan diberi jarak agak jauhan biar bisa lencang depan ga tabrakan gitulah. Emang mereka mau upacara 17an? Iya dong pastinya, kue juga mau ikut merayakan kemerdekaan.
Panggang di oven suhu 170 derajat selama 45 menit. Saya sih pakai api atas 15 menit terakhir karena kok kuenya ga keras-keras. Seperti bisa ditebak, endingnya adalah tereret totttt gosong dikit :p *tetep*. Eh, tapi kan ga keliatan ya di foto, itulah jasa sotosop. Keren kan? hahaha…

Sebenernya agak-agak terjadi accident ya, saya lupa masukin kuning telur yang udah saya pisahin dari putihnya. Karena ga konsen, kuning telur tetep nangkring manis di atas kompor sementara adonan udah seloyang yang mateng. Yah, biasalah kalo odong-odong ya begini hasilnya. Tapi ga pa pa sih, enak aja ternyata rasanya. Malah nemu tekstur kue mirip biskuit Milna. Saya bilang mirip ya, ga sama persis loh, takut dituntut sama pabrik Milna kalau saya bilang sama.

Rasanya gimana? Enak ga? Biasa aja sih, tapi dibanding pie strawberry yang saya bikin 2 hari lalu, Vio lebih suka yang ini. Mungkin karena teksturnya melt di mulut ya, dia ga perlu ngunyah. Saya sih jujur ga terlalu suka karena jadinya kayak makan butter. Kalau Vio kan doyan tuh butter mentah juga, jadi dia hepi juga emaknya bisa bikin yang kayak gini hihihi…

resep biskuit lembut

Jadilah hari ini baking sambil galau ditemani lagu-lagu galau jaman masih muda dulu. Untung dulu belum ada Seven Man as Seven Heroes aka SM*SH. Kalau udah ada SM*SH, bisa-bisa kegalauan saya kali ini disertai koreografi ala-ala boyband alih-alih bakal bikin kue hahaha… Pasti chibi-chibi banget kan ngebayangin emak-emak nari-nari di dapur pake celemek sambil bawa-bawa kuas buat oles mentega. Ssssttt sudahlah tak perlu dibayangkan lagi, coba saja resepnya. Oke :).

Oya, tak lupa juga saya berdoa tepat di hari kemerdekaan Indonesia tercinta. Ya Allah, bebaskan Indonesia dari jajahan boyband dan girlband. Aminnnn….

 
10 Comments

Posted by on August 17, 2012 in Resep

 

Tags: , , , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,787 other followers

%d bloggers like this: